0

Hari ini gua ngasih materi BZP ke anak2 GM XV. Materinya sih jam ½ 5 sore, tapi briefingnya jam 4. Gua dateng ke kampus rada siangan, pengennya sih belajar dulu, baca2 dikit, biar ga salah ngasih materi.

Di sel ga ada sapah2, trus gua ke himpunan buat pinjem buku BZP. Di himp ada Osep, Kakek, Angga tua, Kang Yaya, ma ada Obot. Dari kongkow2 bareng mereka muncul ide buat jalan2. Angga ngusulin ke Tegal Panjang aja, yang kemudian kita oke-in.

Jam 4 anak2 GL yang piket ga ada yang dateng sampe akhirnya tiba juga jam ½ 5. Gua sempet ragu, apa jgn2 gua yang salah tanggal ato salah jam? Tapi ga mungkin salah deh… Di luar ada Hanna ma Riska yang udah dateng dari jam 4. Trus disusul ma Dion, jadi yang dateng cuman 3 org. Karena terlalu sedikit, daripada jauh2 jalan ke Oktagon, mendingan materinya di depan sel aja. Tapi kemudian piketers dateng, anak2 GM lain juga dateng. Wah, jadi banyak. Akhirnya materi di-cut dulu sementara kita jalan ke Oktagon.

Setelah materi selesai, mereka gua ajak ke kebab dan Taman Botani di depan Mesin. Yang ga puasa gua suruh langsung makan aja hewan ma tumbuhan yang gua tunjuk. Mereka cukup tertarik dan exciting. Bagus lah… Abis itu mereka dipulangin. Ternyata di belakang ada para seleb yang ngikutin kita. Tumben ada seleb sebanyak ini. Ada Om Ryan, Mas Mul, Mba Dini, Mas Syamsu, ma Oki. Mereka nungguin kita di depan labtek biru. Ternyata mereka mo buka bareng, dan gua diajakin. Aseeekk….

Di sel panitia evaluasi cepet2, soalnya pada pengen cabut, termasuk gua yang pengen buka bareng para seleb. Ga lama kemudian Mas Wahyu dateng bareng temennya yang namanya Nia, member WWF kerabat Jakarta. Ada Hadi juga di sel, sekalian aja diajakin. Cabut deh kita pake mobilnya Om ma mobil Mas Syamsu. Kita berenti di Ciwalk. Gua baru sekarang loh main ke sini… maklum, ga sempet gaul, heuheu… Di sana gua ketemu ma Mer dan cowo elektro yang lagi pdkt-an ma dia. Si Mer malu berat gitu ketemu kita, kayanya gara2 dia lagi jalan ma cowo baru-nya deh…



Di Ci
walk temennya Mba Dini dateng, Kita makan di Platinum Resto yang nyediain masakan Jepang. Karena banyak pelanggannya plus kita ber-12, jadi ngantrinya lamaaaa bgt. Dah keburu laper dari tadi. Tapi untung aja mereka bawa kamera digital, jadi kita foto2 dulu deh. Omigod… foto2 di mal gituh? Halah.. halah… mereka tuh dah pada tua tapi masih berjiwa muda, heheh…

Sambil nunggu bookingan kita dikasih kertas pesenan. Hm… harganya edun juga, tapi ga edun2 amata sih.. masih lumayan kantong mahasiswa lah. Gua pesen makanan yang sesuai ma kantong gua saat itu. Belakangan baru gua tau ternyata makannya dibayarin ma seleb, mereka bayar udunan masing2 50.000-an. Wo elah… tau gini gua tadi pesen yang rada mahalan dikit, hehe.. Di kertas bill tercantum angka Rp 300.000-an lebih. Nih anak2 hedon juga. Kayanya org2 ini anak2 PA yang paling hedon yang pernah gua temuin. Kebanyakan anak PA kan makan apa adanya, prihatin sama kondisi bangsa dan kondisi kantong masing-masing, heuheu…

Sambil makan kita foto2 lagi. Mungkin org2 di sekitar kita nganggep kita org “aneh”, dari kegilaan kita foto2 dan dari pakaian kita yang “berbeda” ma mereka. Kita pake baju ala anak PA di tengah org2 berpakaian glamour. Haha.. itu terserah mereka, emang gua pikirin? Abis makan kita foto2 lagi di luar, maklum lah mereka hampir semua kerja di luar kota Bandung, jadi ini adalah momen yang jarang buat mereka. Trus ada yang ngusulin foto di depan logo Ciwalk, yang di depannya ada org2 lagi nongkrong. “Plis deh… masa foto2 di sini?”, org2 dah pada mulai keluar urat malunya. Trus dengan cool-nya si Om ngejawab, “Bae we lah… kagok era!”. Hadoh… nih bapak2 gaol bgt sih…

Advertisements
1

Hari sumpah pemuda


Hey.. hari ini Hari Sumpah Pemuda, hari yang udah mulai dilupakan oleh org2. Tapi gua masih inget kok… J

Hari ini gua banyak rencana yang bentrok, jadi gua harus pilih salah satu. Jam 2 gua ada kampanye hari satwa-nya KMPA : nempelin dan bagiin stiker di jalan. Jam 3 ada kuliah umum tentang bayi tabung. Suerr… gua tertarik bgt.. Trus jam 5 ada buka bareng angkatan di Rumah Ilma. Ini dia acara pamungkas hari ini. Akhirnya gua nge-cancel acara di KMPA (sori ya… bukannya ga mau bantuin…)

Pagi ini praktikum bimol-nya tentang orientasi DNA insert dalam vektor plasmid. Koordinatornya teh Ita (bukan nama sebenernya, heheh…) yang biasanya galak bin judes, tapi hari ini mendadak jadi baik. Untungnya praktikum ini ga butuh banyak waktu, jadi bisa balik lebih cepet buat ngerjain laporan yang paling lambat dikumpulin jam 1 ke teh Diah. Gua ma Imot telat mgumpulinnya, kira2 20 menitan. Trus muncul ide busuk buat berkamuflase. Kita pura2 salah meja pas nyimpen laporannya, biar ga ketauan telat, hehe… (bejat ya..?!)

Wah… ternyata Synaps dah jadi, senangnya…. Tapi hasil fotokopiannya mengecewakan. Hasilnya jadi aneh, tapi tetep oke dong… Seneng deh banyak anak2 yang mo bantuin nge-eksemplarin Synaps. Di himpunan selain ada anak2 yang ngurusin Synaps ada juga Ami yang lagi bikin power point buat dipertontonkan pas buka bareng. Jadi ga sabar pengen buka bareng… I think it will be the nice thing today.

Gua ke rumah Ilma naik encot bareng Luna, Bintang, Anggi, Prita, Amel, trus lupa lagih sama siapa. Kita dijemput di terminal Dago ma mobilnya Ulan. Rumah Ilma tempatnya di PPR ITB yang jalannya nanjak tea. Nanjaknya naujubileh lah pokonya. Apa yang ditakutkan ternyata terjadi. Mobil Ulan mogok di tengah tanjakan, trus kita turun dan ngedorong mobil, akhirnya mobilnya bisa jalan lagi, horeee… Namanya juga cecebi (baca : cewe2 biologi)… barbar… cetek lah kalo cuman ngedorong mobil mah…

Overall acara bukanya lancar dan menyenangkan, ditambah lagi gratisan… soalnya yang bayarin kita tuh anak2 yang ultah september-oktober. Semua yang ikutan anak 2003, plus bintang tamu Agni, Joseph, dan Acil. Abis slesey makan, dilanjutin ma acara ulang tahun. Lampu tiba2 mati, ada lilin warna-warni di atas kue ultah, trus Nuri baca puisi, dilanjutin Nina ma Ibnu nyanyi Hepi Bersdey sambil turun dari atas tangga. Kita juga nyanyi dan kemudian mereka make a wish. Trus Melang bilang “Seumur hidup, ulang tahun Melang ga pernah dirayain.. Makasih bgt gue bisa ngerayain bareng kalian..” Tiba2 suasana berubah jadi so emotional. Ampir semuanya nangis karena terharu, apalagi ini tuh momen terakhir angkatan 2003 barengan. Tahun depan kita udah ga sekelas lagi soalnya udah mulai ngejalan kuliah pilihan yang beda2. Tangisan anak2 semakin menjadi2 ketika Tino nyetel film bikinannya tentang perjalanan panjang angkatan 2003. Ospek jurusan, kuliah lapangan, acara2 gathering, jaman2 ngospek 2004, dan tangis serta senyuman lain terrekam dalam film itu.

Tangis mereda dan tiba waktu tuker kado. Gua dapet gelang warna item biru, tapi sekarang ilang, kayanya ketinggalan di kamar mandi deh,, hix.. hix… Kado paling gila tuh pancingan ikan2an yang pake magnet ma pembalut wanita. Parahnya, yang dapet pembalut wanita tuh si Derceu. Aih.. aih…

Gua pikir ini waktu yang tepat buat gua ngomong empat mata ma Joseph perihal kenaggotaan gua di KPB. Gua bilang ma dia kalo gua dah ngedeklarasiin secara resmi kalo gua keluar dari KPB Senin kemarin tanggal 23 Oktober 2005. Dia ngebebasin gua ngelakuin apa aja selama itu baik buat gua. Dia dan temen2 bakal nganggep gua kaya “alumni” yang akan selalu diundang buat ikutan pengamatan dan acara2 lain yang asik. Yah… kaya anggota biasa, cuman ga ikutan rapat2 dan sejenisnya. Pas ngomong ma dia gua ga bisa nahan air mata gua. Selain karena hari ini sangat terbawa perasaan, tapi juga karena sebenernya gua rela keluar dari KPB. Gua keluar dengan tujuan sendiri, dan berharap organisasi ini bisa berjalan lebih baik. I hope so…


0

Hari ini rencananya Synaps mo diprint ma Imoth ma Devi, trus kalo udah mo dikasihin ke TU untuk dicetak. Wah, beruntung juga ya punya TU yang baik hati yang mo ngopiin Synaps gratisan. Cihuy…

Proyek mikro hari ini masuknya jam 8, biasanya jam ½ 8. Hari ini ga ada praktikum, soalnya dipake buat penjelasan pencil alias penelitian kecil, jadinya ga usah belajar buat tes awal sama ga usah bawa jas lab. Aseeeekkk… Kelompok gua dapet penelitian nomer 1 tentang kemampuan desinfektan dalam membunuh bakteri. Ya… sekalian nguji produk2 desinfektan yang beredar di pasaran tuh beneran ngebunuh kuman apa Cuma iklan dowang. Karena menjelang libur lebaran, kita disuruh bikin proposal penelitiannya. Asistennya Mbak Monik. Kayanya orangnya baik, trus item manis kaya org Ambon gituh…

Abis proyek ada kuliah ekologi yang seperti biasa : bikin ngantuk dan tegang, apalagi si ibu dah apal nama gua… bener2 harus stay tune sama omongannya si Ibu. Pengennya sih serius stay tune, tapi gara2 belom belajar evolusi, gua curi2 baca. Gua kira cuman gua yang belum siap, eh ga taunya ampir semua org curi2 belajar, heuheuheu…

Akhirnya jam 3 dateng juga. Kita berbondong2 menuju BSC A yang tempatnya di depan HMS. Tapi kok HMSnya sepi ya? Jadi ga seru nih! Tempat ujiannya lantai 4 dan ga bisa pake lift, so wayahna we… Ternyata ujiannya ga susah2 amat. Gua bisa jawab pertanyaan2nya lebih karena wawasan umum, bukan karena gua ngapalin. Wah, asik banget pertanyaannya ga pikaseubeuleun, jadi bisa ditebak (tapi tetap ilmiah dan logis tentunya…)

0

Akhirnya Synaps kelar juga hari ini, walopun ngaret 4 hari heuheu… Ternyata susah juga ya jadi seorang profesional, harus bisa tepat waktu tanpa alasan apapun. Sebenernya sih gua juga pengennya profesional (walopun ga dibayar, hehe ;p), tapi mo gimana lagi… Bulan ini tuh selain kepentok puasa (jadi ga bisa “begadang jangan begadang” sering2 di kampus, udah gitu UTS numpuk dan berceceran, dan yang paling fatal adalah masalah fasilitas. Iya,,, fasilitas, terutama komputer himpunan. Tiap hari adaaaaaa aja yang ngehambat kerjaan gua. Yang namanya nge-layout buletin tuh butuh ketenangan biar dapet inspirasi, trus juga butuh banyak waktu supaya ngerjainnya juga enak. Gua pikir org2 yang menggunakan fasilitas komputer di himp tau mana yang lebih penting, kerjaan himpunan ato kerjaan akademis pribadi? Emang sih dua-duanya penting, tapi at least coba dong diliat dari peran komputer yang disediain di himp. Sebenernya gua bisa aja ngusir mereka yang notabene “egois” itu dengan cara marah2 sambil bilang “kerjaan pribadi kan bisa dikerjain di komputer pribadi!”. Tapi gua sih lebih memilih “bersabar” daripada bikin permusuhan, karena gua tau ga semua org bisa ngerti keadaan gue saat itu.

Dari kemarin ampe hari ini gua duduk di depan kompi himp. Ga beranjak ke mana2 selain ke toilet, itu pun ke toilet IF, soalnya toilet labtek biru tutup kalo malem. Gua ga makan, gua ga mandi. Untungnya gua lagi ga puasa, jadi ga usah susah2 cari makanan sahur. Sbenernya gua ga berani2 amat sendirian nongkrong di himp. Gua pernah denger cerita2 spooky grumpy di himp kalo malem2. Tapi gua bela2in nginep aja demi terselesaikannya kerjaan gua (walopun sedikit ngaret, hehe…). Untungnya ada Agni yang nemenin di himp ampe pagi. Abis nengok Ijon dia ke himp, dan kayanya gara2 ga tega ninggalin gua sendirian, dia tidur di himp dan balik menjelang sahur.

Tadi malem gua ceting ma Etu ma Torah. Ternyata mereka lagi di lab mereka di PN. Berhubung mereka laper dan gua punya sisa makanan, gua suruh mereka dateng aja ke himp. Udah gitu mereka ngoprek2 bukom, foto2 di kompi, dan liat2 keadaan himp yang berantakan (jadi malu, hehe.. himp jurusan cewek ko berantakan…!). Trus tiba2 aja muncul gosip baru gara2 mereka liat Agni di dalam himp. Hmfh… dasar anak PN. Sejak kapan ya anak PN jadi tukang gosip gituh? Kayanya bukan gara2 PN-nya, tapi mereka aja yang anomali di PN, heuheu…

Tadi ada kuliah mikro jam 1. Trus gua ngobrol ma anak2, ternyata gua ga keliatan belom mandi, dan ternyata tetap oke walo belum mandi, hehe…