0

Jalan2 ke Moh. Toha siga nu gelo da…

Jalan2 ke Moh. Toha siga nu gelo da…



Hari ini kelompok proyek ekologi gua survey tempat proyek akhir. Kita milih Jalan Moh. Toha sebagai tempat ngeceng. Halah halah.. apa coba yang dikeceng. Bukan tempat ngeceng, tapi tempat penelitian. Kita milih tempat itu soalnya di sana banyak pabrik, ada pasarnya juga, ada rumah sakit juga. Dan poin pentingnya: ada sungai. Nah, sungai ini nih yang bakal kita teliti.

Setelah ngalor ngidul nyari bagian sungai yang tepat tapi ga dapet2, kita nanya ke bapak2 yang nongkrong di warung. Biasa lah… sambil malu2 babi, patunjuk2 buat nanya :p. Dari bapak itu kita jadi tau kalo di rumah sakit didepan gerbang tol yang baru aja kita lewatin tuh ada pengolahan limbah. Ting! Bagaikan keluar sebuah lampu bohlam menyala dari dalam otak, kita semua dapet ide baru. Kenapa ga nguji kualitas air pasca pengolahan limbah aja? Ide cemerlang!

Kita semua parkir di lapang parkir Rumah Sakit ……… (gua lupa nama rumah sakitnya, gua kurang perhatian ya?), trus nanya2 ma satpamnya. Satpam itu bilang kita besok ke sini aja sambil bawa surat. Anak2 bilang besok sekalian ambil sampel aja. Padahal kan besok gua berangkat ke Ujung Genteng. Tapi mereka bilang sih oke oke aja. Duh, jadi ga enak gini ma mereka…

Advertisements
0

Hari ini Fajar nanyain masalah si X yang gosipnya dah jadian ma seseorang. Sebenernya gua males bgt ngungkit2 ini lagi, karena hanya akan bikin gua bete all day long and all night long. Bener aja, seharian gua jadi seseorang yang bukan gua. Biasa lah masalah kaya gituan kan sensitif buat diomongin. Asal tau aja, masalah ini tuh pernah bikin hidup gua ancur selama beberapa minggu. Hanya satu masalah dan hidup gua tiba2 jadi penuh masalah. Kalo dah gini, gua ga punya semangat hidup lagi.

0

Beberapa hari lalu si nyokap ngoceh tentang gas elpiji yang cepet abis. Biasanya gas elpiji (yg harganya semakin hari semakin naik itu) abis dalam waktu 5-6 minggu. Gas elpiji yang baru abis ini cuman berumur 3 minggu. Ada apa gerangan? Kalo hipotesis si bokap sih gara2 si nyokap banyak masak pas hari lebaran kemarin. Tapi si nyokap bersikeras dgn pendiriannya, bahwa itu ga terlalu berhubungan, soalnya masakan yang dibuat jumlahnya dikit banget, beda ma lebaran2 biasanya.

Kalo hipotesis gua sih, tuh elpiji bajakan, alias elpiji oplosan. Ga hanya BBM aja yang bisa dioplos, elpiji juga bisa. Kemarin2 gua nonton investigasi di tivi tentang pengoplosan elpiji. Tanda2 elpiji oplosan: kalo kita “ngeceklek” kompor, apinya ga langsung nyala. Itu artinya di dalem tabung juga terdapat angin. Kemungkinan dimasukkannya angin ini adalah untuk menjaga berat tabung saat pemeriksaan. Ya…semacam quality control-nya kali. Kalo ditambah angin kan beratnya sesuai dengan nominal yang tertulis di tabung.

Kayanya si nyokap setuju ma hipotesis gua, soalnya dia juga ngalamin gejala2 yang diberitain di tivi. Gara2 gua bilang hal itu “lagi ngetren”, si nyokap kapok beli elpiji di pom bensin tempat beli elpiji bajakan itu. Dia bilang, di pom bensin Katamso itu sejak jaman dulu udah banyak penipuan. Ck.. ck.. ck.. dasar BUMN! Gimana rakyat bisa sejahtera kalo BUMNnya aja ngopplos ginih?

0

Kayanya minggu ini emang diberkati. Setelah kemaren kuliah cuman dua jam, sekarang juga. Biasanya hari Selasa adalah hari Ekologi, hari yang panjang. Dari jam 7 pagi bisa sampe jam 7 malem. Break cuman dikasih pas makan siang dan sholat. Hari ini ga ada proyek ekologi. Dosen2nya lagi pada ikutan rapat ato seminar ato apalah… Asik! Niatnya hari ini mo lari pagi gara2 ga ada proyek ekologi. Tapi larinya ga jadi gara2 nunggu org-org kelamaan, jadinya keburu panas, trus males lari deh kalo dah gini.

Akhirnya hari ini gua mutusin mo nyelesein tugas mikro yang lupa gua kerjain sekalian bikin laporan perjalanan Tegal Panjang bareng Nuri di kosan Hendra. Tumben2an si Nuri lupa ngerjain tugas begituan, biasanya paling rajin. Maklum lah…sekarang dia kan lebih sering main ma kita2 yang ancur ini daripada ma mereka2 yang rajin. Ketularan deh… hehehe.. Sebelum ke kosan Hendra gua browsing dulu di himp, nyari2 informasi tempat KP. Lumayan lah, gua dapet alamat dan CP-nya Newmont Nusa Tenggara. Rencananya gua mo ngirim proposal KP ke tiga perusahaan : Total, Newmont, ma Freeport.

Sekalian browsing gua ceting. Yang online saat itu Oki ma Eca. Karena di situ ada Nuri, jadilah ceting yang biasanya biasa-biasa saja berubah jadi ceting yang heboh. Biasa… Nuri gitu loh.. seneng bgt kalo ngegangguin Oki. Eca jadi terbengkalai deh. Kasian Eca, maaf ya Ca. Si Oki ngajakin makan, kebetulan bgt Nuri ma Cima emang mo makan. Pergilah mereka ke tempat yang telah disetujui bersama : Kantin SR. Gua ga ikut makan siang. Kan gua emang kalo makan 2 kali sehari.

Website-nya TOTAL susah benge dibuka. Ga susah sih, lama. Desperado juga nih gua. Mendingan cabut aja jemput Nuri di SR. Ternyata gua panjang umur. Pas gua dateng, mereka lagi ngomongin tentang pola makan gua alias diet (diet = pola makan). Gua yakin starternya pasti Oki, hehe…

Di kosan Hendra cuman ada gua ma Nuri. Sorean dikit Yelly dateng. Hendra lagi ke warnet, katanya mo ngirim email ke Freeport. Main di kosan Hendra hari ini terasa boring, soalnya ga ada cimol. Si mang cimolnya ditungguin ampe sore ga dateng2. Cimol di sana enaaaaak bgt. Kita jadi mupeng cimol ginih…

Di PSIK si Oki ketawa2 ngeliat laporan perjalanan yang si Nuri bikin. Gimana ga ketawa, laporannya ga penting gitu. Penting sih,, tapi banyak ga pentingnya. Masa di laporan perjalan ada profil singkat tim (bari jeung konyol deskripsinya), trus ada daftar menunya segala, lengkap dengan danlap-danlapnya. Halah… halah..

Hari ini Bryan Adams ada di mana-mana. Bryan adams – The Best of Me. Kita puter lagu itu di komputer Hendra, si Nuri juga nyanyiin lagu itu. Udah gitu pas kita nonton acara gosip, backsoundnya lagu itu juga. Yang paling spekta : di angkot Ledeng gua denger lagu itu juga, full, dari awal sampe akhir. Padahal kan lagu itu lagu jadul, tapi kenapa hari ini gua intens banget ya denger tuh lagu dari sumber2 yang jauh berbeda. Emang, lagu itu gua banget!

0

Kalo hari ini laporan proyek mikro masih belum selesai, nilai laporan gua bakan diminus 32. Mending kalo nilainya bagus. Kalo ancur? Nah,, makanya nih laporan hari ini kudu seleseai. Apapun yang terjadi.

Kebiasaan buruk gua yang satu ini emang susah banget diilangin. Ngerjain segala sesuatu dalam sehari ato semalem. Orang lain sih ngerjainnya bisa dari seminggu sebelumnya. Masalahnya, kalo ga kekejar waktu, gua ga akan cukup kreatif untuk menyusun kata2 dan membuat analisis. Jadi emang dasarnya aja udah males, hehe… Tapi sejauh ini gua rasa gua bisa ngehandle kerjaan gua sendiri, ga tergantung ma orang lain. Mungkin hal-hal kaya gini yang kita dapet di bangku kuliah bisa bikin kita terlatih un
tuk jadi manusia yang profesional.

Hari ini ga ada kuliah Bimol. Kuliah untuk hari ini dipindah ke hari Jum’at, soalnya Jum’at minggu ini kan dah ga ada praktikum Bimol. Jadi hari ini cuman kuliah dua jam. Selebihnya… terserah Anda…

Jika pilihan yang ditawarkan adalah terserah Anda, Anda bisa aja dugem di siang bolong, atau minum minuman keras, atau melakukan hal lain sekehendak si Anda. Tapi itu kan Anda, bukan Rima. Rima memilih untuk mengerjakan laporan mikro yang curiga-curiganya mah ga bakalan selesei dalam setengah hari. Lagipula, belum tentu hari ini ketemu ma Iqbal a.k.a. asisten proyek mikro kelompok gua untuk praktikum kali ini.

Wah, komputer di comlabs penuh, di himpunan dipake, di KMPA rusak. Kemana dungs gua harus ngerjain? Oiya.. untungnya ada perpus. Gapapalah ngantri bentar… Di kampus gajah duduk nan sibuk ini emang susah nyari yang namanya komputer. Sekarang aja di perpus nih, gua bayar rental akses internet buat ngetik laporan. Keren kan…? Hehehe….

Jam 6 sore akhirnya laporan selesei. Gila… banyak banget badai menghadang. Bukan, bukan Badai Boxer, tapi badai-badai yang lain. Salah satunya gua kudu rebutan korsi dulu ma si Alfin. Di sel KMPA ada dua kursi kuliah a.k.a. kursi yang ada mejanya, kalo di kampus gajah duduk ini kursi kaya gitu cuman ada di GKU lama. Pokonya tuh kursi pewe bgt. Anak2 yang mo ngerjain tugas pasti ngincer tuh korsi. Gua kudu berjuang melawan dia, soalnya korsi kuliah yang satu lagi mejanya tinggal setengah, kan ga asik buat ngerjain laporan yang notabene jurnalnya aja segede bagong bunting. Hasilnya? Jelas gua yang menang! BTW sampe sekarang gua ga tau siapa sih orang keren yang nyolong tuh korsi dari GKU. Gila juga ya anak KMPA jaman dulu.. segala dicolong, eh salah deng,, “dipinjem”. Gua jadi inget waktu ke Gova di UNS. Gova = Gopala Valentara, PA-nya Fakultas Hukum UNS Solo. Ternyata mereka sama aja ma kita, “tukang minjem”. Dan kayanya di mana-mana PA emang gitu deh…

Ini gambar kita waktu babakaran jagong di Gova

And now it’s time buat ngumpulin. Iqbal masih ada ga ya? Wah.. lantai 4 udah gelap, berarti lab mikro dah ditutup. Untungnya jam 6 lebih dikit, Iqbal muncul. Wah.. senangnya… ternyata dari tadi tuh dia ada di lab mikro, cuman, berhubung lantai 4-nya mati lampu kita semua ngira lab mikro dah tutup. Hm.. Ejak ma Luna dah ngumpulin laporan belum ya? Kita kan trio tukang telat ngumpulin laporan, huehehe…

0

Horeeee… praktikum bimol akhirnya berhenti juga. Setelah sekian lama setiap hari Jum’at tersiksa oleh laporan, minggu depan adalah Jum’at pembantaian terakhir. Yes!

Tadi gua ngedit laporan sekalian ngeprint di comlabs. Ngantri ngeprintnya panjaaaaang bgt, sampe hampir nyampe pintu. Antrian didominasi ma anak2 biologi yang mo ngeprint laporan bimol. Kita ngantrinya lama bgt soalnya Enci (anak TI ’03) ngeprin laporan 100 halaman. Halah.. halah… bisa gila. Apa yang kita takutin ternyata terjadi. Tinta print abis tepat setelah Enci selesei ngeprint. Padahal waktu itu dah jam 1 kurang 10. Anak2 langsung pada panik gitu.. Untungnya di labkom biologi bisa ngeprint walopun rada mahal. Yang penting mah laporannya ga telat, heuheu….

Gara2 sibuk ngurusin laporan, gua lupa janji gua ngebikinin surat buat Andre. Gua disuruh bikin surat permohonan kerjasama Kanopi dengan Boogie. Janjinya sih jam 1, tapi baru inget jam 1.15… Jadi we… kerja cepat di labkom, bari jeung balelol. Untungnya masih keburu, gua nyampe sel jam 1.45, dan Andre ga marah. Hore…! Andre langsung ke Boogie, dan ternyata diasese (nulisnya gmn sih?). Jadi besok Kanopi kita akan terhiasi oleh barang2nya Boogie loh… J

Di himpunan kompi kosong. Kesempatan baik buat beronline ria secara gratisan. Tapi emang bukan rejeki kali ya, adaaaa aja yang ngegangguin. Ada Rani yang minta dicariin data biosis, trus dateng Tino minta dicariin struktur glisin, trus ada si Depe minta dicariin informasi tempat KP. Tapi untung juga sih,,, kan gua bisa ngopi contact person personalianya, hehe… siapa tau keterima. Si Depe ngincernya perusahaan tambang ato minyak. Sama banget kaya gua. Kayanya angkatan 2003 banyak yang minat ke tambang dan minyak (baca: bukan anak tambang dan minyak loh, sekali HMS tetap HMS!). Belum juga si Depe slesey ngerecokin, dateng si Martin yang lebih ngerecokin lagi, pake teriak2 lagi, mana pake pundungan juga… Ya udah daripada dia pundung, gua kasih aja tuh komputer, biar puas!!!!

Jam 5 sebenernya ada kumpul masing2 divisi di himpunan. Karena gua anak media, jadi gua kumpulnya ma divisi internal, dengan Alwin sebagai bos-nya. Rapatnya ga menarik, cuman seputaran anak2 2004 dengan segala permasalahan yang berhubungan dengan jahim. Gua jadi rada2 sentimen nih ma 2004. Mereka bikin kerjaan gua sebagai ketua survey ma advance osjur kemaren ga berguna. Gua dah hampir mampus ngerjain tuh survey, seenak bagong aja dibatalin. Dasar anak2 mami! Gua pikir daripada gua mati boring di rapat itu, mendingan gua lari di Sabuga sesuai rencana anak2 kemaren yang pada pengen lari.

Di Sabugeng (nama keren Sabuga) ada Hendrik, Nuri, Hendra, Susi, Sisu, ma Cima. Ada juga Hadi. Sebenernya hari ini ada lari KMPA, tapi yang dateng cuman Hadi. Kasihan betul si Hadi! (baca: pake logat batak ya..). Eh ada juga David anak GD ’01, tapi dia ga ikut lari. Dia pake seragam Menwa lengkap dengan baret ungu, dan berjalan dengan tegap. Lempeng kali pun jalan nih orang…! Hendra bilang, David yang mirip Rio Febrian ini cowo tercakep di Menwa. Trus Toge yang ngerasa tersaingi bilang, “Cuman segituh? Cakepan juga gua…!”

Siang berganti petang, dan petang berganti malam. Woi,, dah gelap nih, kok kita belum pulang juga, keburu ujan nih… Hujan rintik2 pun datang menemani tenggelamnya sang matahari. Trus gua mikir, daripada kita ujan2an lewat jalan depan Sabuga menuju kampus, mendingan kita manjat pager aja yang nembus ke terowongan Sunken. Trus gua lemparin ide itu ke mereka, ternyata ditanggapi dan akhirnya dilaksanakan. Hujan semakin deras… pagar besi semakin sulit untuk dipanjat. Dengan seluruh tenaga dan keberanian, kita semua bisa ngelewatin pagar besi berduri itu. Hendra sempet kepeleset waktu nolongin cewe2, Nuri sempet kena duri, dan Cima sampe buka sepatu (jalan2 di tanah basah Cuma pake kaos kaki). Haha.. itu kocak, maman!

Baliknya kita nongkrong2 dulu depan PSIK. Ngoceh tiada henti bersama Nuri, sambil makan roti dan apel malang oleh2 pemberian Imoth. Di PSIK ada Oki, Diki, Sawung, Avi, Dilvo, ma anak2 yang gua ga tau namanya. Nuri bilang “Diki orangnya aneh, udah gitu cunihin lagi…”. Ah bisa aja nih si Nuri. Sawung keluar dari sarangnya : depan komputer, trus ngobrol bertiga bareng kita di tangga. Kita ngerumpiin berita2 hangat yang terjadi di seputar PSIK ato biologi. Yang paling hot sih berita tentang Penggerebekan Jalan Tongkeng. Hihihi… ada-ada aja…

Jam 19.00 udah lewat 15 menit yang lalu saat gua masih ikutan belajar ngelinting tembako ma Nuri, Alwin, dan Oki. Padahal kan jam 7 ada rapat di KMPA, tapi males cabut gara2 dah pewe. Tapi apa boleh buat? Sebagai anggota yang baik, gua harus dateng pada rapat itu (naon sih!?). Rapatnya tentang sidang dan acara akhir GM XV. Rapatnya cukup alot, pada berisik semua juga pada gila semua, jadi selain seru rapat juga dibumbuin ma suara ketawa yang ngakak abis. Alfin kepilih jadi ketua sidang, abisan yang lain pada ga mau-ga mau gitu. Untungnya si Alfin punya sedikit kesadaran dan kerelaan hati, heuheu… Sidangnya bakal diadain tanggal 3 Desember 2005. Sayang sekli sodara2, pada tanggal terebut gua dah ada di Baluran, siap menengok banteng, rusa, dan penyu di sana…J

0

Kita kebanyakan bangun jam ½ 6-an, tapi berasa dah jam 7, soalnya terang bgt. Matahari dah naik, tapi masih nyumput di balik gunung, jadi udaranya masih dingiiiiin bgt. Di luar si Kakek udah ribut2 sendiri. “Cepetan keluar… ntar nyesel loh kalo pemandangannya ilang” kata si Kakek.

Kabut turun sangat rendah, sampai menyentuh ilalang, seakan2 mereka menyapa para ilalang agar segera bangun dari mimpinya. Semakin lama matahari semakin tinggi. Hamparan hijau yang luas disulap menjadi kuning. Udara dingin diusir, dan udara hangat diundang. Suara jangkrik meredup, tergantikan oleh kicauan burung dan gelak tawa manusia yang baru terbangun dari tidurnya.

Gue, Hendra, Kakek, ma Oki ngamatin burung. Keren abis lah, burungnya banyak banget, lucu2, dan belum pernah gua liat sebelumnya. Ini baru namanya pengamatan burung. Yelly ma Nuri tampak tertarik, tapi jarang bisa ngeliat burung dengan baik, jadi mereka memilih untuk berjemur di antara rumput ilalang yang tinggi.

Kita pada asik sama aktivitas masing2, sampe males masak. Ga ada yang mau masak, tapi kan kita butuh makan… ya udah, gua aja yang masak. Yelly cuci piring bareng Hendra, Martin mandi, dan Nuri beres2 barang pribadi. Gua masak dibantuin ma Oki dan Kakek. Menu makanan kali ini nasi dan mie goreng, sengaja dipilih dengan asumsi hari2 terakhir biasanya org2 males masak. Acara makannya rada ngaret soalnya nasinya lama masaknya. Apinya ga efisien, soalnya anginnya gede, jadi masaknya juga rada lama.

Abis packing (tumben hari ini packingnya cepet) kita pulang lewat jalur pergi kemaren. Sebenernya sih anak2 pada pengen balik lewat Garut sekalian berenang, tapi gua ga tau jalurnya, jadi daripada gambling mendingan balik lewat jalur pergi. Perjalanan dipimpin ma Martin. Kira2 seratus meter dari ladang kentang Nuri ma Martin kepisah dari tim. Ternyata mereka salah jalan, harusnya lurus mereka malah belok. Gini nih kalo jalan kepisah2. Anak2 yang lain emang rada lambat jalan di belakang soalnya sambil pengamatan burung. Kita baru nyadar mereka nyasar pas Martin teriak2 dari punggungan yang berbeda. Untungnya mereka ketemu sama penduduk yang nganterin mereka ke arah kita. Mereka di-shoot ma Hendra pake Handycam, trus pas dah nyampe mereka digodain ma anak2, “Strateginya Martin bagus juga ya…”, hahaha… kocak!

Kita singgah dulu di warung sambil ngopi. Pas balik ke Desa Cibutarua kita ditunjukin jalan pintas ke sana. Tapi karena bapak itu jalannya cepet bgt, Oki ma Kakek ketinggalan jauh di belakang, curiga nyasar. Ya udah kita tungguin di jalan gede. Kok ga dateng2 ya? Akhirnya kita berpikir, jgn2 mereka dah sampe duluan dan jalannya ditunjukin ma penduduk. Ternyata perkiraan kita beneran terjadi. Halah… halah…

Di Cibutarua kita nongkrong di warung sambil nunggu truk. Karena belum makan siang, kita beli macem2 (maklum da lagi laper tea…). Paling asik sih beli teh botol ma gorengan. Yang lain pada beli yang aneh2 : Green sands, Okky Bollo Drink, Okky Jelly Drink, ma rokok. Trus Nuri bilang, “Gila Ki, lu di sini terkenal banget ya…” (naon sih…!?). Pas lagi nongkrong di warung kita ngeliat ada dua org cowo lagi nunggu angkutan juga. Sekilas miriiiiip bgt ma Agni : tinggi, baju item-item, kulit item, berjenggot, plus gaya caleuy. Yang ngebedain, org itu ngerokok sedangkan Agni anti rokok. Sumpeh deh.. mirip bgt!

Akhirnya penantian berakhir juga. Truk yang kita tunggu dateng juga. Kita naik di belakang, Nuri ma Yelly di depan. Gua diajakin juga duduk di depan, tapi gua ga mau, gua pengen liat pemandangan, sekalian membiasakan diri untuk tidak menuntut hak yang berlebihan sebagai seorang perempuan. Hampir semua perempuan di dunia menuntut agar haknya disamakan dengan kaum laki-laki, tapi masalah kenyamanan dan lain-lain mereka pengen didahulukan. Katanya pengen emansipasi, ini mah serakah namanya… Kalo emang pengen disamakan kedudukannya ma laki-laki ya udah, ga usah merasa harus lebih diperhatikan dari laki-laki.

Di depan mereka ngobrol ma si supirnya. Si bapak ini banyak cerita2 ma mereka. Dia dulu berprofesi sebagai pemburu di daerah ini. Dia cerita, di deket Tegal Panjang ada dua buah danau ijo yang indah bgt. Satu danau dihiasi bunga teratai putih, danau lainnya teratai merah, dan di kedua sisi danaunya ada pohon semacam pohon beringin yang besaaar… bgt dengan akar gantung (kaya pohon nenek sihir kali ya…). Pokonya untouchable bgt dah katanya. Dia nemuin danau itu ga sengaja waktu kesasar. Katanya kalo kita mo ke sana harus sama org yang udah tau jalan, trus juga harus minta ijin ma juru kunci daerah sana, masalahnya di sana masih angker banget. Ga heran sih, di Tegal Panjang aja seremnya udah edan2an gitu apalagi daerah lain yang lebih belum terjamah, beuh… Dia juga bilang kalo butuh bantuannya bisa “ketrok” aja pintu rumahnya. Tapi kalo anak2 termasuk gua ngga gitu percaya ma keberadaan danau itu. Masalahnya pas dia nemuin, dia lagi kesasar, trus ada embel2 bunga teratai putih dan merah di tambah lagi ada pohon yang kaya gitu. It seems like an utopian place. Ditambah lagi karena di situ mistisnya sangat kental, bukan ga mungkin dia lagi “dikerjain” ma yang tinggal di situ.

Kita diturunin di Sedep dari truk itu. Dari Sedep kita naik angkot sampe ke Pangalengan. Kita sampe di Pangalengan udah kesorean, sekitar jam ½ 6-an. Kita telat 10 menit sebelum bis terakhir menuju Bandung, jadi kita kudu naik elf yang notabene biayanya jauh lebih mahal. Gua duduknya nyengcle di jok belakang. Gimana ga nyengcle, yang duduk di situ tuh gua, Nuri, Yelly ma dua org lain. Ternyata eh ternyata dua org itu adalah org yang kita liat di Cibutarua, yang salah satunya mirip Agni. Mereka anak UNJANI tapi bukan PA-nya. Mereka abis dari Papandayan, berangkat lewat Garut balik lewat Pangalengan. Katanya daerah Gunung Papandayan lagi dalam masa rehabilitasi ekologi ato bahasa org2 mah “lagi dikonservasi”, jadi sebenernya ga boleh ada yang ngecamp di Tegal Alun-alun, Pondok Selada, dan Tegal Panjang. Org2 cuman diijinin untuk liat2 aja, tapi ga boleh ngecamp. Tapi karena kita masuknya lewat Pangalengan, kita ga ketauan deh… Ngomong-ngomong masalah Tegal Alun-alun dan Pondok Selada, gua pernah juga tuh dateng ke sana. Waktu itu cuman beberapa hari pasca letusan Papandayan. Tempat yang bagus bgt berubah jadi lahan gersang berlapis abu vulkanik. Semua pohon mati, menyisakan harapan hidup pada batang2 pohon yang belum terpanggang. Satu yang gua ga abis pikir, kenapa Tegal Panjang aman2 aja? Padahal lokasinya ga beda jauh ama dua tempat tadi. Aha? Kira2 kenapa hayo…?

Dari Pangalengan kita berhenti di Tegalega, dilanjutin naik angkot Cisitu-Tegalega ampe Jalan Gelapnyawang. Beuh, perut dah keroncongan… Kita nyampe Gelapnyawang jam ½ 9-an, dantanpa ba-bi-bu lagi langsung pesen makanan. Trus kita makan sambil evaluasi. Ternyata masih banyak kekurangan2. Kalo menurut gua sih sebenernya ga ada kekurangan, tapi karena si Kakek terlalu kaku sam SOP-nya, jadi terkesan banyak kesalahan (btw dia juga ga lengkap peralatannya). Kita dijudge ga becus gara2 ga bawa peta. Anjirr.. gua kesepet. Gua pikir ini perjalanan biasa yang ga usah pake peta. Sama kaya kalo gua jalan2 ke Situ Lembang, apakah gua harus bawa peta? Hmm.. I don’t think so. Overall sih perjalanan ini menyenangkan dan memberikan kesan yang akan terus membekas di hati. Yang lain juga ngerasa puas. Di samping tempatnya yang indah bgt, perjalanan yang “advanture” bgt, biaya yang murah, banyak burung yang bisa diamati, juga karena masakannya yang edan enak. Kakek bilang “gua baru sekarang makan masakan seenak itu di lapangan”, hehe.. Nuri bilang kalo dia bisa ngambil pelajaran dari perjalanan itu, yaitu betapa nikmatnya makan makanan yang udah dimasakin sama org, karena masak di lapangan sangat2 repot. Iya ya.. bener juga…

Abis makan gua ke sel, rencananya mo balikin tenda. Surprise! Ada Dede lagi ngobrol ma Ronce. Rambutnya makin lurus aja, dibonding. Padahal dia lebih lucu kalo keriting aja. Kita ngobrol2 masalah kampus ITB-UGM, serta pergosipan KMPA yang telah lama ga dia ikutin. Gua pengen sih berlama2 ma Dede, tapi gua dah cape bgt, jadi gua balik aja jam 11-an.

Di rumah, gua mandi air anget, trus tidur dengan nyenyak, uenak tenan… Eugh.. my back bone akhirnya bisa beristirahat, hehe…