Kita kebanyakan bangun jam ½ 6-an, tapi berasa dah jam 7, soalnya terang bgt. Matahari dah naik, tapi masih nyumput di balik gunung, jadi udaranya masih dingiiiiin bgt. Di luar si Kakek udah ribut2 sendiri. “Cepetan keluar… ntar nyesel loh kalo pemandangannya ilang” kata si Kakek.

Kabut turun sangat rendah, sampai menyentuh ilalang, seakan2 mereka menyapa para ilalang agar segera bangun dari mimpinya. Semakin lama matahari semakin tinggi. Hamparan hijau yang luas disulap menjadi kuning. Udara dingin diusir, dan udara hangat diundang. Suara jangkrik meredup, tergantikan oleh kicauan burung dan gelak tawa manusia yang baru terbangun dari tidurnya.

Gue, Hendra, Kakek, ma Oki ngamatin burung. Keren abis lah, burungnya banyak banget, lucu2, dan belum pernah gua liat sebelumnya. Ini baru namanya pengamatan burung. Yelly ma Nuri tampak tertarik, tapi jarang bisa ngeliat burung dengan baik, jadi mereka memilih untuk berjemur di antara rumput ilalang yang tinggi.

Kita pada asik sama aktivitas masing2, sampe males masak. Ga ada yang mau masak, tapi kan kita butuh makan… ya udah, gua aja yang masak. Yelly cuci piring bareng Hendra, Martin mandi, dan Nuri beres2 barang pribadi. Gua masak dibantuin ma Oki dan Kakek. Menu makanan kali ini nasi dan mie goreng, sengaja dipilih dengan asumsi hari2 terakhir biasanya org2 males masak. Acara makannya rada ngaret soalnya nasinya lama masaknya. Apinya ga efisien, soalnya anginnya gede, jadi masaknya juga rada lama.

Abis packing (tumben hari ini packingnya cepet) kita pulang lewat jalur pergi kemaren. Sebenernya sih anak2 pada pengen balik lewat Garut sekalian berenang, tapi gua ga tau jalurnya, jadi daripada gambling mendingan balik lewat jalur pergi. Perjalanan dipimpin ma Martin. Kira2 seratus meter dari ladang kentang Nuri ma Martin kepisah dari tim. Ternyata mereka salah jalan, harusnya lurus mereka malah belok. Gini nih kalo jalan kepisah2. Anak2 yang lain emang rada lambat jalan di belakang soalnya sambil pengamatan burung. Kita baru nyadar mereka nyasar pas Martin teriak2 dari punggungan yang berbeda. Untungnya mereka ketemu sama penduduk yang nganterin mereka ke arah kita. Mereka di-shoot ma Hendra pake Handycam, trus pas dah nyampe mereka digodain ma anak2, “Strateginya Martin bagus juga ya…”, hahaha… kocak!

Kita singgah dulu di warung sambil ngopi. Pas balik ke Desa Cibutarua kita ditunjukin jalan pintas ke sana. Tapi karena bapak itu jalannya cepet bgt, Oki ma Kakek ketinggalan jauh di belakang, curiga nyasar. Ya udah kita tungguin di jalan gede. Kok ga dateng2 ya? Akhirnya kita berpikir, jgn2 mereka dah sampe duluan dan jalannya ditunjukin ma penduduk. Ternyata perkiraan kita beneran terjadi. Halah… halah…

Di Cibutarua kita nongkrong di warung sambil nunggu truk. Karena belum makan siang, kita beli macem2 (maklum da lagi laper tea…). Paling asik sih beli teh botol ma gorengan. Yang lain pada beli yang aneh2 : Green sands, Okky Bollo Drink, Okky Jelly Drink, ma rokok. Trus Nuri bilang, “Gila Ki, lu di sini terkenal banget ya…” (naon sih…!?). Pas lagi nongkrong di warung kita ngeliat ada dua org cowo lagi nunggu angkutan juga. Sekilas miriiiiip bgt ma Agni : tinggi, baju item-item, kulit item, berjenggot, plus gaya caleuy. Yang ngebedain, org itu ngerokok sedangkan Agni anti rokok. Sumpeh deh.. mirip bgt!

Akhirnya penantian berakhir juga. Truk yang kita tunggu dateng juga. Kita naik di belakang, Nuri ma Yelly di depan. Gua diajakin juga duduk di depan, tapi gua ga mau, gua pengen liat pemandangan, sekalian membiasakan diri untuk tidak menuntut hak yang berlebihan sebagai seorang perempuan. Hampir semua perempuan di dunia menuntut agar haknya disamakan dengan kaum laki-laki, tapi masalah kenyamanan dan lain-lain mereka pengen didahulukan. Katanya pengen emansipasi, ini mah serakah namanya… Kalo emang pengen disamakan kedudukannya ma laki-laki ya udah, ga usah merasa harus lebih diperhatikan dari laki-laki.

Di depan mereka ngobrol ma si supirnya. Si bapak ini banyak cerita2 ma mereka. Dia dulu berprofesi sebagai pemburu di daerah ini. Dia cerita, di deket Tegal Panjang ada dua buah danau ijo yang indah bgt. Satu danau dihiasi bunga teratai putih, danau lainnya teratai merah, dan di kedua sisi danaunya ada pohon semacam pohon beringin yang besaaar… bgt dengan akar gantung (kaya pohon nenek sihir kali ya…). Pokonya untouchable bgt dah katanya. Dia nemuin danau itu ga sengaja waktu kesasar. Katanya kalo kita mo ke sana harus sama org yang udah tau jalan, trus juga harus minta ijin ma juru kunci daerah sana, masalahnya di sana masih angker banget. Ga heran sih, di Tegal Panjang aja seremnya udah edan2an gitu apalagi daerah lain yang lebih belum terjamah, beuh… Dia juga bilang kalo butuh bantuannya bisa “ketrok” aja pintu rumahnya. Tapi kalo anak2 termasuk gua ngga gitu percaya ma keberadaan danau itu. Masalahnya pas dia nemuin, dia lagi kesasar, trus ada embel2 bunga teratai putih dan merah di tambah lagi ada pohon yang kaya gitu. It seems like an utopian place. Ditambah lagi karena di situ mistisnya sangat kental, bukan ga mungkin dia lagi “dikerjain” ma yang tinggal di situ.

Kita diturunin di Sedep dari truk itu. Dari Sedep kita naik angkot sampe ke Pangalengan. Kita sampe di Pangalengan udah kesorean, sekitar jam ½ 6-an. Kita telat 10 menit sebelum bis terakhir menuju Bandung, jadi kita kudu naik elf yang notabene biayanya jauh lebih mahal. Gua duduknya nyengcle di jok belakang. Gimana ga nyengcle, yang duduk di situ tuh gua, Nuri, Yelly ma dua org lain. Ternyata eh ternyata dua org itu adalah org yang kita liat di Cibutarua, yang salah satunya mirip Agni. Mereka anak UNJANI tapi bukan PA-nya. Mereka abis dari Papandayan, berangkat lewat Garut balik lewat Pangalengan. Katanya daerah Gunung Papandayan lagi dalam masa rehabilitasi ekologi ato bahasa org2 mah “lagi dikonservasi”, jadi sebenernya ga boleh ada yang ngecamp di Tegal Alun-alun, Pondok Selada, dan Tegal Panjang. Org2 cuman diijinin untuk liat2 aja, tapi ga boleh ngecamp. Tapi karena kita masuknya lewat Pangalengan, kita ga ketauan deh… Ngomong-ngomong masalah Tegal Alun-alun dan Pondok Selada, gua pernah juga tuh dateng ke sana. Waktu itu cuman beberapa hari pasca letusan Papandayan. Tempat yang bagus bgt berubah jadi lahan gersang berlapis abu vulkanik. Semua pohon mati, menyisakan harapan hidup pada batang2 pohon yang belum terpanggang. Satu yang gua ga abis pikir, kenapa Tegal Panjang aman2 aja? Padahal lokasinya ga beda jauh ama dua tempat tadi. Aha? Kira2 kenapa hayo…?

Dari Pangalengan kita berhenti di Tegalega, dilanjutin naik angkot Cisitu-Tegalega ampe Jalan Gelapnyawang. Beuh, perut dah keroncongan… Kita nyampe Gelapnyawang jam ½ 9-an, dantanpa ba-bi-bu lagi langsung pesen makanan. Trus kita makan sambil evaluasi. Ternyata masih banyak kekurangan2. Kalo menurut gua sih sebenernya ga ada kekurangan, tapi karena si Kakek terlalu kaku sam SOP-nya, jadi terkesan banyak kesalahan (btw dia juga ga lengkap peralatannya). Kita dijudge ga becus gara2 ga bawa peta. Anjirr.. gua kesepet. Gua pikir ini perjalanan biasa yang ga usah pake peta. Sama kaya kalo gua jalan2 ke Situ Lembang, apakah gua harus bawa peta? Hmm.. I don’t think so. Overall sih perjalanan ini menyenangkan dan memberikan kesan yang akan terus membekas di hati. Yang lain juga ngerasa puas. Di samping tempatnya yang indah bgt, perjalanan yang “advanture” bgt, biaya yang murah, banyak burung yang bisa diamati, juga karena masakannya yang edan enak. Kakek bilang “gua baru sekarang makan masakan seenak itu di lapangan”, hehe.. Nuri bilang kalo dia bisa ngambil pelajaran dari perjalanan itu, yaitu betapa nikmatnya makan makanan yang udah dimasakin sama org, karena masak di lapangan sangat2 repot. Iya ya.. bener juga…

Abis makan gua ke sel, rencananya mo balikin tenda. Surprise! Ada Dede lagi ngobrol ma Ronce. Rambutnya makin lurus aja, dibonding. Padahal dia lebih lucu kalo keriting aja. Kita ngobrol2 masalah kampus ITB-UGM, serta pergosipan KMPA yang telah lama ga dia ikutin. Gua pengen sih berlama2 ma Dede, tapi gua dah cape bgt, jadi gua balik aja jam 11-an.

Di rumah, gua mandi air anget, trus tidur dengan nyenyak, uenak tenan… Eugh.. my back bone akhirnya bisa beristirahat, hehe…

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s