0

Sejak kemarin Duff ma Ben nunjukkin gejala2 yang sama ma Ron. Kayanya emang bener dugaan kita kalo kucing2 itu diracun orang. Duff dari kemaren ga mau makan, trus mukanya menunjukkan kemurungan. Kalo Ben baru hari ini kaya gitu. Kemaren dia masih sehat2 aja.

Ben mati hari ini, gejalanya sama ma Ron. Ben dikubur sebelahan ma kuburannya Ron. Beda ma Duff, hari ini Duff terlihat lebih beruntung. Setidaknya ada sedikit harapan buat Duff bisa hidup sehat lagi. Duff disuntik Penicillin ma mami, biar cepet sembuh. Moga2 Duff ga nyusul adik2nya secepet itu…

0

Ngerumpi Keluarga Yyyyu..!

Si Manyong ada di rumah, lagi liburan kuliah, jadi ga tinggal di asrama selama beberapa hari. Malem ini ada acara ngerumpi keluarga, hihihi… Ga direncanain sih, ngalir gitu aja. Topiknya adalah “Warga Jalan Ligar Jaya yang pada brengsek” huahahaha… Si mami bodor banget kalo lagi ngerumpi, praktis bikin gua spontan ketawa ngakak. Keluarga malem ini yang ikutan ngerumpi lengkap minus bokap. Ya iya lah… kalo ada dia mana boleh kita ngerumpi gila2an gitu, heuheu..

0

Tadi malem Ron mati. Dia ga mo makan, trus dari mulutnya keluar lendir. Kata si mami sih dia diracun org. Ga heran sih, kucing2 gua emang bandel, suka nyuri dan asik2 aja masuk ke rumah orang. Ron dikubur di bukit sebelah rumah Ibang. Semoga arwahnya diterima di sisi-Nya. Amin.

0

Sanggara… edan..!

Baru balik dari Sanggara nih.. ararateul ga jelas.

Sabtu (24/12) sore kita berangkat jam 1/2 4, dengan uang yg paspasan dan kudu minjem dulu ma orang. Untungnya ada Torah yg mo minjemin 40 rebu-nya. Tim yg ikut hari ini cuman ber-4: gua, Eko, Jupri, ma Roncil. Sisanya bakal pada nyusul besok. Tujuan perjalanan kali ini adalah buat Survey acara

Di angkot kita ketemu ma anak PA-nya SMA 16 “Widya Giri”, ternyata mereka juga mo ke Sanggara, mo survey acara akhir juga. Hosh.. hosh… anjruit… tanjakannya gila edan, ampe ngos2an gua. Karena kemaleman kita ngecamp di ladang pohon kina. Kita makan malem sambil cerita2. Topik of the day-nya tentang si Nensi dan tentu saja manusia yg tidak sudi gua tulis namanya di sini.

Besoknya (25/12, eh Xmas ya? Merry Xmas loh… yyyuu!) siang2 (niatnya sih pagi, tapi jadi siang gara2 kita adalah kita, kita gitu loh…) kita jalan ke tempat camp yg seharusnya. Kita ketemu lagi ma anak2 WG, mereka lagi nongkrong2 sambil ngomongin Drosophila dan kromosom. What a weird conversation topic in middle of forest… Abis itu kita jalan di pudunan (aih pudunan, sunda bgt…) yang curam benge. Ternyata kita salah tempat. Roni ma Jupri ngecek tempat, sementara gua ma Eko nungguin.

Bingung gituh gua ma si Eko ngabisin waktu. Pengen masak da kita ga ada megang korek. Ya udah we bikin tenda, selebihnya kita ngobrol sambil dengerin lagu Bang Iwan dari hp-nya Eko. Sudah dapat dipastikan bahwa obrolan2nya sangatlah tidak penting. Beberapa puluh kemudian Roncil dan Jupri dateng dgn baju yg kotor dan perut yg lapar, terlihat dari tanpa basa-basinya mereka nyuruh gua masak cepet2.

Abis makan siang survey dilanjutin. Kali ini yg survey Roni bareng Eko. Si Jupri sakit meriang ga enak bodi, standar lah… sindrom UAS ITB gitu loh… Jadi we si Jupri diem ngeringkuk di tenda, dan gua masak bari blunder. Hari itu gua masaknya blunder terus. Macem2 lah, beras tumpah, misting yg lagi masak nasi tumpah juga (dua kali lagi!), trus goreng tempe mendoannya pake acara lengket2 segala lagi…

Pas dah malem giliran gua yg meriang. Tenggorokan sakit, hidung mampet, badan panas.. Ga asik lah sakit di lapangan. Malemnya gua tidur di pinggir tenda, sebelahan ma Eko. Eko care gitu sampe megang2 jidat segala. Care ato sok care ya? Bodo ah… Eh betewe org2 yg pada mo nyusul hari ini ga dateng. Ada apa dgn mereka yah..?

Paginya (26/12) survey dilanjutin. Sama kaya kemaren, yg survey Roni ma Eko. Jupri ma gua masak. Spirtusnya ampir abis, bisa gila nih. Minyak goreng juga abis. Macam mana nih masak nasi goreng (ini gaya ngomong Eko bgt dah!). Akhirnya dipaksa2 dah tuh masak nasi goreng pake minyak yg cuma seumprit gitu. Ada sih hasilnya: gua ma Jupri mau muntah. Beneran nih fengsuinya ga bener, masa masak salah mulu… (nyalahin fengsui, padahal mah emang ga jago masak). Akhirnya masak nasi lagi deh. Kali ini berhasil. Yyyyyu!

Kita sarapan jam 11 siang, lebih tepat dikasih nama makan siang 🙂 Obrolan siang itu ga beda jauh ma obrolan2 biasanya di perjalanan itu: Nensi, org yg tidak sudi gua sebut namanya, tipe2 cewe berdasarkan suku, sex, dan hal2 ga penting lainnya, kadang2 juga ngomongin politik, aneh ya… Siangnya kita langsung cabut ke Bandung. Pengen sih lebih lama, tapi kalo bahan bakar abis apa boleh buat? Kita ngandelin juga para nyusulers2 itu, tapi mereka ga dateng tepat waktu. Mengecewakan.

Di jalan raya pas naik angkot kuning, dari arah berlawanan kita ngeliat angkot yg di atasnya bertumpuk kerir yg salah satunya bercover pink. Heuh… punya siapa lagi kalo bukan punya Torah… Pasti di dalem angkot itu ada anak2 KMPA yg mo nyusul. Gua teriakin aja tuh angkot (aih, kesannya gua preman bgt ya?), di dalemnya ternyata ada Gugum, Haqul, Geblek, Merin, ma Sigit. Roncil trus turun dan mindahin kerir ke angkot mereka. Yup… dia mo naik lagi. Aih aih… nih anak semangat kali pun..

Yo wis.. kita tinggal bertiga. Dengan duit yg sangat pas2an kita pulang ke Bandung dgn hati senang. Yyyyyu!

0

Hari ini kembali terdengar tangisan di ujung Banda

Tangisan atas tragedi yang mengambil orang-orang yang mereka cintai

Tepat satu tahun lalu tangisan pertama terdengar

Begitu menggelegar, begitu menyayat hati

Tegarlah saudara-saudaraku…

Kami di sini pasti akan membantumu

Melalukan badai yang ada

Karena Kami semua cinta kalian….

0


Pagi ini indah sekali…
Langit sangat biru
Udara hangat menembus sela-sela dedaunan
Loper koran menghampiri satu rumah dan rumah lainnya
Para ayah memanaskan mobil
Para ibu berbelanja
Burung-burung terbang saling menggoda
Aku berangkat ke kampus..
Mau ujian..
Aih, ujiannya ngga’ banget deh..
Hari ini ga jadi indah..

0

Pembantaian kali ini datang dari dosen Bimol. Setelah pada UTS pertama kita2 dibikin gila, di UAS ini kita dibikin sinting. Aaaarrrggghhh…. Siapa sih yg tega bikin soal kayag ginih…?! Pak Sony ya? Ups..

Eh betewe hari ini akhirnya Synaps edisi Desember udah dicetak. Wa… Senyangnyia… ^o^