Pendakian Pangrango, edan gila abis…

Pendakian Pangrango, edan gila abis…

Gua masih ga bisa percaya apa yang baru aja gua jalanin beberapa hari kemarin. Gua ngedaki Pangrango bareng Herman Lantang, mamen! Pengalaman yang sungguh berharga dan ga semua org bisa ngedapetinnya. Gua lagi beruntung kali ya… hehehe…

Sebenernya gua ikutan anak2 KMPA dan psikopad ke Pangrango tuh cuman iseng dowang. Kamis malem gua baru nyampe balik dari Baluran. Trus ada tawaran ke Pangrango, gua sih mau2 aja tanpa pikir dua kali, padahal gua belum istirahat pasca kulap loh… Niatnya juga cuman emang pengen kemping biasa doang. Ya.. sekalian ngeceng sih, sapa tau ada yang nyantol, heuheu..

Jum’at, 8 Desember 2005
Jum’at malem kita berangkat naik truk troton yang disewa. Kita dijemput di gerbang belakang ITB. Di dalem truk itu udah banyak tumpukan kerir dan tumpukan anak2 UNPAD. Komposisinya: cewe2 nasi goreng spesial pake cowo cincai. Iya, cowonya cararincay alias cincay semua. Kita turun di Cibodas, dan langsung masuk ke Mess Mandalakitri. Semua anak masuk ke dalam satu ruangan besar seperti aula.

Abis makan malem, Mario nawarin gua untuk se-tim ma Herman Lantang, soalnya di tim itu cuman ada satu cewe. Cewe itu dari Surabaya, fans berat Soe Hok Gie, dan sengaja dateng jauh2 dari Surabaya hanya untuk bergabung dengan tim ini : mengenang Soe Hok Gie. Gua sih hayu2 aja. Saat itu gua ga begitu ngeh tentang Herman Lantang, dan gua pikir mereka akan jalan dengan jumlah personel yang banyak, jadi gua pikir it seems like perjalanan biasa.
Sabtu, 9 Desember 2005
Rencana berangkat hari ini jam 04.00 subuh, tapi ternyata jadwal diganti jadi jam 06.00 WIB. Gua ma Menur dibangunin jam 04.30 ma Mario, trus gua dikenalin dgn anak2 MAPALA sambil menikmati roti, kue, dan teh manis panas. Anak-anak MAPALA yg ikut pada pendakian ini berjumlah 4 orang: Daus, Agi, Amran, dan Tonte. Mereka baru nyampe dari Depok jam 3 subuh dan belom sempet tidur apalagi mandi. Bawaan mereka kulkas semua. Ukuran kulkasnya juga lebih besar daripada kulkas KMPA, wajar kalo Bang Herman manggil mereka ‘badak’.

Gua make sepatu bareng Bang Herman. Awalnya gua bingung gua manggil si Bang Herman ini apaan ya, Om apa Pak apa Kek atau apa? Akhirnya gua panggil Om, trus dia bilang “Jangan panggil Om dong… panggil Bang. Kecuali kalo kamu mo jaga jarak, haha!”

Pendakian bareng tim kali ini ga lewat jalur pendakian konvensional. Ternyata anak MAPALA punya jalur sendiri di sini. Hampir tiap tahun mereka ngadain pelantikan di sini, jadi kayanya dah tau bener seluk beluk gunung ini. Bang Herman bilang dia pengen pendakian yang agak khidmat, biar kerasa mengenang Soe Hok Gie-nya. Kalo rame-rame kan males dan kerasa ga khidmat… Sepanjang jalan kenangan Bang Herman banyak cerita tentang Gie dan juga kehidupan pribadinya mulai anaknya, istrinya, jaman2 kuliah, jaman2 kerja di Laut Jawa, cerita2 penting sampe cerita2 ga penting, salah satunya arti kata tonte dalam bahasa Menado yg artinya t*t*t. Huhuahahahaha…!

Ternyata jalurnya edan bgt. Curam sekaligus tertutup sekaligus rahasia. Wow… gua ngedaki lewat jalur rahasianya MAPALA, berati bisa gua bocorin, hehehe… tapi ga mungkin lahay…Di atas, pada ketinggian sekitar 1700 mdpl akhirnya kita nemu medan datar. Medan tersebut merupakan medan lintasan yg namanya Geger Bentang. Jalur itu merupakan jalur yg cukup umum dipake oleh orang2. Jadi jalur terjal yg baru aja kita lewatin adalah jalan pintas Cibodas menuju jalur Geger Bentang. Dua puluah tiga langkah dari tempat keluar jalur nanjak, ada daerah yg agak lapang, yg di atasnya ada pasak penunjuk jarak dgn satuan Hm (hekto meter loh… bukan HM Soeharto). Di pasak itu bertuliskan B 36. Tempat itu dijadiin patokan oleh anak2 MAPALA untuk mencari pintu jalan pintas yg tadi gua ceritain.

Pukul 11.00 WIB, di tempat itu kita makan siang sambil menjemur apa yg basah dan bisa dijemur. Keempat anak MAPALA ngebuka sepatu dan celana raincoatnya. Tinggallah celana pendek yg cuma seuprit yg menempel pada kaki. Ternyata mereka punya kebiasaan ngedaki gunung pake celana pendek mini (hotpants) pada bagian dalam, dan celana raincoat pada bagian luar. Mungkin kebiasaan ini juga diturunin dari Bang Herman dan Soe Hok Gie, seperti juga Gie yang diperankan oleh Nico.

Ternyata ladang edelweis ga hanya di Suryakencana dan Mandalawangi aja. Ada satu tempat lagi. Gua ga tau apa namanya, tapi yg jelas pada wilayah perbatasan antara hutan dgn vegetasi edelweis ada tempat yg namanya ‘Berg Sport’. Dalam bahasa Belanda berg berarti gunung. Kata Bang Herman dulu tempat ini dijadiin tempat peristirahatan sejenak oleh para pendaki pada jaman Belanda. Tempatnya ga begitu istimewa, hanya medan datar di antara medan tanjakan dan medan turunan, luasnya juga ga begitu besar. Pukul 16.00 WIB kita sampe di tempat itu, beristirahat sejenak, sambil makan sandwich krekers pindekaas dan minum susu sereal. Hujan rintik2 berubah menjadi hujan yg lebih deras, kami memasang flysheet besar di sana.

Perjalanan dilanjutkan. Gua dan Bang Herman jalan paling depan, sementara Menur dan badak2 menyusul kemudian karena mereka harus solat. Gua jalan paling depan, mumpung lagi on fire, lagi semangat2nya jalan… gua melintasi vegetasi edelweis di tengah hujan deras sendirian. Kalo kata Fujii Fumiya sih “Furi kaeruto itsumo kiminga”, ya… ga sama persis sih artinya tapi mirip2 lah. Vegetasi edelweis di tempat ini beda ma Suryakencana ato Mandalawangi. Kalo di kedua tempat itu edelweis hidup di atas tanah, di sini mereka hidup di atas batu. Kemungkinan batu2 ini adalah lelehan larva Gunung Gede yg mengeras. Vegetasi edelweis ini ga luas, baru beberapa puluh meter gua ngedaki, vegetasi berubah lagi menjadi hutan. Karena hutannya gelap dan lumayan serem, gua putusin untuk nunggu tim dan duduk di atas batu sambil ujan2an pake raincoat.

Cukup lama gua nunggu. Mungkin sekitar 30 menit. Gua mulai was2, apa jangan2 gua yg salah jalan? Tapi ah, itu ga mungkin bgt. Saat itu oksigen mulai menipis, dan gua pun semakin mengantuk. Gua putusin untuk turun lagi ke bawah. Beberapa meter gua turun, gua nemuin Bang Herman lagi sendirian. Dia juga bingung kenapa anak2 ga ada yg mulai jalan padahal udah lama bgt ditungguin. Dia berteriak manggil anak2 itu. Yang didapat adalah jawaban-jawaban yang tidak jelas terdengar. Beberapa menit kemudian Tonte dateng sambil lari2 dan keujanan, terengah2 pula. Dia bilang Menur sakit, dan dia pengen istirahat 2 jam aja. Bang Herman ga suka dgn keadaan seperti ini. Dia bilang tim kita ga boleh kepecah2 gini. Lagian si Menur juga kenapa ga ngomong dari tadi. Bang Herman akhirnya turun tangan. Dia nitip tasnya yang harus selalu dipayungin sama gua. Tiga meter di bawah gua ada Arman yg ga jelas lagi ngapain. Tepat satu setengah jam setelah langkah kaki gua meninggalkan Berg Sport, Menur muncul. Dia minta maaf sama gue karena telah membuat gua menunggu lama sambil keujanan dan hampir hipotermia.

Karena dah keburu gelap, kita jalannya rada digeber. Dua jam penuh dari Berg Sport ke Lembah Mandalawangi kita ga minum dan ga istirahat. Suasana saat itu hujan deras dan gelap, jalanan yang basah bikin kita sulit bgt lewat jalan itu. Udah ga keitung deh berapa kali kita jatuh di jalur itu. Hedon juga nih jalannya, jagoan euy… Pas dah nyampe Mandalawangi gua baru nyadar kalo kita cuman berlima. Ternyata Agi dan Daus masih di Berg Sport bikin air panas buat kita kalo2 ada apa2.

Malem ini Tonte yg masakin makanan buat kita. Gua ma Menur di dalem dom, Tonte, Amran, dan Bang Herman di luar. Aturan sih gituh, tapi si Amran kedinginan trus pengen masuk dom. Nyempil dah dia di tengah.

Minggu, 10 Desember 2005
Pagi ini gua bangun kesiangan. Di luar banyak suara orang-orang, termasuk suara2 yg gua kenal, ya suara teman KMPA. Mereka baru aja muncak bareng timnya masing2. Tadi malem selain tim Robi pada ngecamp di Kandang Badak. Cuman timnya Robi aja yg ngecamp di puncak. Tim yg aneh…

Di pagi buta ini semua orang udah bangun ketika gua bangun. Artinya gua bangun paling telat alias gua kebo, heuheu… Jadi pengen malu nih, tapi ga malu. Ternyata Agi dan Daus dah dateng. Mereka cabut dari Berg Sport jam 2 pagi, dan nyampe sini ham 4. Kita cerita2 dan ketawa2 bareng sambil bikin pancake yang adonannya dibuat oleh Bang Herman. Surprise… rasanya lebih enak daripada pancake buatan gua. Rahasianya adalah dia pake baking powder dalam adonannya.

Sekitar jam 9 kita ngadain perenungan mengenang kepergian Soe Hok Gie. Ga banyak yang ikutan, cuman tim kami dan tim Mario. Suasana sangat khidmat saat itu. Bang Herman berbicara sepatah dua patah kata, dilanjutkan dengan pembacaan puisi Mandalawangi-Pangrango karya Soe Hok Gie oleh salah seorang anak Unpad. Bang Herman saat itu sedikit emosional, tergambar dari suaranya yang terdengar bergetar dan terkesan getir.

Packing dilanjutkan setelah perenungan. Waktu itu sekitar pukul 10.15 WIB, dan berakhir pada pukul 10.30 WIB. Kita packingnya lama bgt, banyakan ketawa dan ngobrolnya. Saat itu Bang Herman bilang bahwa Mario mirip Gie dalah hal kecerewetan, tapi dia belum cukup pintar untuk dikatakan mirip Gie. Hal yang paling konyol yang bikin packing lama tuh waktu Tonte nemu kolor di dalem tenda. Punya siapa lagi kalo bukan punya Amran… Jadi semalem tuh dia ganti kolor di dalem tenda yang berisi dua cewe. Omigod, dasar org gila. Trus pas tenda udah dilipet dan si Amran mo ganti celana, dia perosotin aja gituh celananya ditempat packing, di depan kita cewe-cewe. Aturan kalo ada kejadian kaya gitu yang ngomong sori tuh gua ma Menur, karena merasa dia dirugikan, tapi in this case malah dia yang ngomong sori sori. Uh, dasar aneh!

Hari ini gua udah mulai ngenal kepribadian tiap2 anak.
– Agi: baru lulus D-III Pariwisata UI, anak Rock Climbing, pernah ke Cartens 2X!, suka fotografi, paling kuat di tim, orangnya rada serius, hari ini pake sepatu yang sama ma Riyanni jangkaru di Cartens dan Raincoat dari sponsor jalan2nya Lativi di cartens juga. Bodinya wow… yyyyuu!
– Tonte: dah lulus S1 Fisika, eh dah lulus belum ya? Udah kali. Orangnya kocak dan konyol. Satu-satunya perokok dalam tim. Ngecengin Melati, ga tau Melati yang mana, kayanya anaknya Norman Edwin deh… Banyak makan dan gampang laper. Nice guy.. 🙂
– Daus, orgnya kocak juga tapi rada pendiem. Beungeut2nya setipe ma Jupri: muka lonjong kurus berkacamata. Badak kedua setelah Agi. Jadi guide Miles’ crew pas syuting GIE di Pangrango, gaya euy…!
– Amran, manusia unik, selalu ngomong “jreng!” di akhir kalimat seru. Anak Geografi yang kerja di BMG sebagai pembawa berita gempa. Orang budek yang nyangka gua anak geologi padahal biologi =)) Ketinggalan kolor di tenda cewe (aih…), suka buka celana di mana aja, termasuk di hamparan luas padang edelweis Mandalawangi-Pangrango.
– Menur: seorang idealis yang suka naik gunung tapi ga mau masuk PA dengan alasan yang tidak jelas. Keren… semester lima udah nyari duit sendiri buat kuliah gara2 ga disetujuin ma ortunya masuk jurusan sastra. Anjir… kalo gua mah dah mampus kali… Fans terberat GIE yang pernah gua temuin, dan mungkin yang pernah ada di muka bumi ini.
– Bang Herman Lantang: manusia super keren. Usia bukan masalah buat terus naik gunung. Fisik boleh tua tapi jiwa teuteup muda.. Pancake buatannya enyak enyak enyak… Pengen duong mertua kaya ginih, heuheuheu..

Pada perjalanan melintasi Lembah Mandalawangi kami bertemu dengan anaknya Rudi Badil, sahabat Soe Hok Gie dan Bang Herman. Gua lupa namanya, tapi gua masih inget mukanya. Dia keturunan Cina juga, sama seperti Gie. Sebelum pamit Bang Herman poto2 dulu dengan dia. Dah kaya selebritis aja nih si Abang…

Perjalanan pulang ternyata lebih seru daripada perjalanan pergi. Menur salah milih jalan, dan akhirnya kita terjerumus pada jalur yang kata Mario tidak manusiawi. Saking seringnya jatoh, raincot kita seragam warna coklat, tangan seragam berbaret-baret, dan muka seragam kotor. Gapapa kok, Rinso bilang kan kalo ga kotor ga belajar, hehe…

Advertisements

One thought on “Pendakian Pangrango, edan gila abis…

  1. Hi,Gua salah satu temen Bang Herman semasa beliau masih aktif kerja jadi Drilling Fluid Specialist (kita bilang nya “mud engineer”). Weh… gua sempet ngalamin kaya elo… Merasa deket sama Bang Herman yang jujur dan Ok punya!Gua bisa deket sama Bang Herman, soalnya dosen pembimbing gua (Prof MT. Zen) itu temen deket dia. Gua belum sempet ketemu lagi sama beliau, karena gua lagi kerja di Malaysia. Semoga Bang Herman Lantang diberi kesehatan dan bahagia bersama keluarganya di Jagakarsa, Jakarta.Salam dari teman lama,Sad Agus (Geologist)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s