Eh.. ada tukang kompor…

Pagi ini gua telat 30 menit mata kuliah Ekologi. Telat yang ga taggung-tanggung. Rencananya sih tas bakal gua simpen di himp, trus gua pura2 abis dari WC pas masuk kelas. Tapi rencana itu ga jadi, gua malahan ngobrol ma Intan 2002 di kebab sampe akhirnya kuliah Ekologi selesai dan Bu Devi melintas di depan kita. Wakwaw!

Kita saat itu ngobrolin masalah yang lumayan serius, proyek mikro. Tentang penelitian kecil alias pencil yang gatot gara2 keenggakbecusan gua, Ejak, ma Luna, tentang asisten2 yang katanya pada bete ma kita bertiga, juga tentang percobaan2 lain di mana selalu Uwie dan Intan yang ngelakuin pengamatan di lab mikro, tanpa kita bertiga. Suer… gua tuh emang selalu lupa untuk ngelakuin pengamatan di lab. Gua juga ga tau kenapa gua mesti harus selalu lupa tentang hal itu. Intan bilang Uwie tuh orangnya ga bisa marah, jadi dia cuman bisa diem dan nrimo nasib tanpa bisa “bertindak keras” pada kita yang bebal ini. Intan bilang sebenernya dia udah ngasih sinyal tentang hal itu. Tapi dasar badak, kita bertiga ga ada yang ngerasa gimanaaaa gitu.

Gua, Ejak, ma Luna emang orang sibuk yang kerjaannya ga hanya kuliah dan nongkrong di himpunan ato berpacaran doang. Dan terutama gua, terbiasa bergaul dengan lingkungan yang “cukup keras” di mana orang-orang yang terdapat di dalamnya punya sifat yang frontal, kritis, dan mungkin agak kasar. Jadi ga heran dong kalo gua menganggap orang yang diam dan tersenyum pada gua adalah orang yang sedang tidak bermasalah dengan gua.

Tapi kok gua ngerasa cerita Intan berlebihan ya? Gua lebih kenal Uwie daripada dia. Dalam buaian alur ceritanya yang menegangkan, tiba2 gua berada pada satu titik. Satu titik di mana gua inget cerita Nuri tentang Intan. Inget kan tragedi Citarum? Waktu lamotte ilang di Citarum, Intan bertindak sebagai pengompor supaya anak2 pada panik dan down. Orang ga penting. Orang yang bisa bikin semangat dari keterpurukan baru namanya orang penting. Setelah berada pada titik itu, gua jadi lebih berhati2 dan mengcluster omongan dia yang berkepanjangan.

Intisari dari omongan dia itu adalah dia menjudge gua salah. Padahal kalo mo diitung2 dan dipikir pake logika, gua ga sepenuhnya salah. Kenapa mereka ga nyuruh gua kalo emang butuh bantuan, udah tau gua orangnya bebal. Cuman bisa pundung doang, ga bisa ambil sikap yang tegas. Mereka salah kalo cuman ngandelin perasaan, karena untuk situasi seperti ini perasaan is nothing dan logika lebih berperan. Gini nih resiko kuliah di jurusan cewe: pake hati.

Sore ini kita bikin slide presentasi bareng di comlabs. Bener dugaan gua, si Intan nge-hiperbola keadaan yang emang udah ruwet. Kenyataannya kita dan Uwie biasa aja kok. Gua belajar satu hal hari ini: jangan terima omongan orang mentah2, apalagi dari orang yang tukang ngompor, haha!


Advertisements

One thought on “Eh.. ada tukang kompor…

  1. tapi ada kalanya interospeksi itu perlu deh kayanya.bukan gw dukung sp2, gw ga knal kalian, tapi sglintir yg gw bc dr tulisan loe, spertinya lo tipe yg senantiasa menyepelekan setiap moment.(iya ga seh-salah yah))maaf lagi, bukan mau kliatan seperti mbah dukun yg sotoy!!,jngan suka menggampangkan suatu tanggung jawab yg harusnya dipikul bersama tp krn ad team, trus kita mengandalkan team.ga jauh beda sama “mereka yg diatas” injek2 rakyat yg kecil.tips:jgn hiraukan koment ini, kalo loe jg berhasrat utk menjadi ‘penindas seperti mereka’.astalavista damnass(blogsurfer).

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s