Hari ini bakalan sama kaya kemarin: ngerjain Synaps. Karena kemaren ada bebrapa artikel yang belum masuk dan ga mungkin nyelesein hari itu juga, gua mutusin untuk nunda sebagian kerjaan buat dikerjain sekarang. Hari ini gua bangun di sel jam 7, setelah hanya tidur selama 2 jam. Gua cuman online satu jam sampe jam 8. Bukan karena bosen, tapi karena ada Jupri, dan gua yakin dia juga mo pake internet di sel. Jadi guaputusin buat offline saat itu.

Gua nonton kartun-kartun ga jelas yang emang selalu diputer di tipi setiap hari Minggu. Besok ada ujian, dan supaya gua ga merasa bersalah ma diri gua sendiri, gua ngeluarin fotokopian slide kuliah bimol. Nasib kertas fotokopian itu tidak jelas, karena hanya sempat dikeluarkan tanpa dibaca si empunya. Gua malah nonton tipi dan ketiduran. Huh… hari yang tidak jelas.

Akhirnya gua bangun juga jam setengah satu-an, satu-satunya motivasi saat itu adalah nonton Ceriwis. Di sela-sela commersial break gua sempet2in baca bahan ujian besok. Tapi tetep aja ga konsen, baru baca satu kalimat aja gua langsung ketiduran. Hoi… apa kabar ujian lu besok…!

Jam 2-an gua ke himp, niatnya sih mo ngelanjutin Synaps. Di himp cuman ada Gibin ma Angga yang lagi makan, udah gitu dateng Novi yang nekuk mukanya. Kayanya nih anak lagi bete. Eh bener aja ternyata, dia bete ma kelompok proyek mikronya yang ga dateng hari ini buat pewarnaan gram bakteri. Hm… apakabar kelompok gua ya? Curiga-curiganya sih bau-baunya kelompok gua juga hari ini ga ada yang dateng. Gua mutusin ke lab mikro saat itu juga buat ngelakuin pewarnaan gram bakteri.

Hari ini lab mikro sepi bgt, sama sepinya dengan kampus gajah duduk hari ini. Maklum lah… manusia-manusia unggulan gajah duduk kan ga rela kehilangan waktunya untuk belajar menghadapi UAS yang semakin lama semakin menggila. Gua heran, ko bisa seragam gitu ya cara berpikirnya. Padahal kalo menurut gua sih ujian mah ujian aja… Adanya ujian jgn dijadiin penghalang aktivitas kita sebagai mahasiswa dong. Oh.. mungkin aja mereka ga punya kemampuan super seperti gua : SKS (sistem kebut semalam). Ah… mereka ga ekspert sih…. ;p

Di lab mikro ga ada yang gua kenal kecuali Rifky ma Arvin, ma Arvin juga ga kenal-kenal bgt. Gua nanya ma Rifky tentang barang2 dan alat untuk pewarnaan. Kayanya keciri bgt gua belum pernah ngelakuin pengamatan deh… Saat itu Rifky lagi riweuh bgt, sama seperti biasanya, heheheh… Jadi gua harus bergerak mandiri. Gua praktikum di lab 2, di sana cuman ada mas-mas yang kayanya lagi TA. Seumur-umur gua ga tau di biologi ada nih orang. Kalo diliat dari mukanya sih kayanya anak 99 ato 2000. Hening… bgt, sampe akhirnya gua membuka konversesien dengan nanyain tempat nyolokin listrik buat mikroskop. Dia ngasih tau tempatnya, dan kahirnya kita jadi ngobrol. Obrolannya pun ga jelas, soalnya kita sibuk ma kerjaan masing2.

Gua turun lagi ke bawah, ngelanjutin kerjaan. Nggak lama kemudian dateng si Krimi yang tanpa babibu langsung duduk di depan komputer kiri. Nih anak ternyata lagi mengutak-atik laporan KP-nya. Yyyyyu…! Kita ga ngobrol apa2 selain basa-basi atau dia nanya terjemahan kata2 dalam bahasa Inggris. Sorean dikit Angga dateng, dan seperti biasa suasana jadi cair kalo ada Angga. Gua langsung ngobrol aja ma Angga tanpa ragu2 dan basa-basi walopun obrolannya ga penting. Kenapa yah, kalo gua ngobrol ma orang lain gua bisa ceplas ceplos, atau mungkin ngoceh ga berhenti. Tapi kalo ngobrol ma Krimi kadang gua suka ga nyambung, ato keliatan seperti orang bego. Ini kenapa sih…?

Angga nawarin makan, dan gua bilang gua nitip aja belinya, sedangkan Krimi memilih untuk nemenin Angga beli makanan. Mereka semua ngikutin menu pilihan gua : Nasi Asyik ala McDoddy. Kita semua makan nasi asyik di himp dengan laju makan yang cepat. Maklum lah… lagi pada kelaperan.

Satu hal yang menggemparkan hari ini terjadi. Dimulai dari kebasa-basian gua nanya Krimi, apakah besok dia ujian ato ga. Saat itu di jadwal imajinasi gua, ujian besok adalah bimol. Trus dia bilang “Ada, kan kita sama-sama ngambil ekologi!”. Dzigh… wakwawww..! Jadi besok ujian ekologi? Ujian yang bahannya segepok ituh…? Ujian yang bahannya belum gua potokopi satupun? Arggghhh tidaaakkkk….! Untuk menutupi ketololan gua bilang “Oiya gua lupa”, sambil langsung beres2 dan bergegas ke kosan Novi buat motokopi bahan ujian. Untung saat itu belum malem bgt. Kalo udah keburu tengah malem bisa gila gue…

Gua ke kosan Novi dengan gaya nyantai sedikit panik. Trus Novi bilang tentang keheranannya siang tadi tentang gua yang nyariin slide bimol di komputer himpunan. Dia heran, bimol kan ujiannya Kamis, ngapain juga gua belajar dari H-4… Rima gitu loh… spesialist SKS, heuheu… Dia kira gua dah insaf, eh ternyata makin tolol. Huhuhu…

Di rumah ada tamu, namanya Buderfrans (nulisnya ga tau gimana, pokonya gitu deh bacanya). Dia indo Belanda, tapi ga keliatan bule2nya. Di dateng berkunjung ke rumah gue karena dia abis jalan2 bareng kakak gua. Buder adalah seorang bujang tua, staf di asrama yang ditempatin kakak gua. Dia ngobrol ma si nyokap tentang banyak hal, salah satunya adalah tentang papinya yang merupakan tentara KNIL, tentara penjajah Indonesia jaman Belanda gitu deh….

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s