Putih Bolong, wuaaa…!

Putih Bolong, wuaaa…!

Gua mengulang kesalahan yang sama dengan kemarin: terlambat sepuluh menit. Padahal hari ini gua udah nyoba berangkat lebih awal, tapi angkot yang gua naikin ngetemnya lebih lama dari kemarin, jadi we keneh kemod. Ujian proyek ekologi ini soalnya cuman 5, dan lebih bersifat opini dan analisis. Wah, senangnya ga ada rumus-rumus… ^o^

Hari ini banyak yang bilang cantik… ^o^ jadi malu nih. Padahal kan gua cuman pake kemeja putih dowang, selebihnya ga ada yang beda sama hari2 biasanya. Si Novi aja ampe teriak2 gara2 ga suka ma baju yang gua pake hari ini. Hihi.. ada-ada aja…

Mami Nuri hari ini ngajakin gua nonton “Putih Bolong” yang dimainin sama Teater Payung Hitam. Tapi gua males, karena selain lagi tongpes alias kantong kempes, gua juga ga begitu tertarik ma teater. Nuri ma Oki sebenernya hari Minggu kemarin udah pernah nonton, tapi karena ga bawa kamera, dua-duanya mo nonton lagi hari ini buat taking foto. Di kantin GKU ada Torah, kayanya janjian ma Nuri, trus gua tiba2 diajakin nonton teater juga ma dia. Teater Payung Hitam pada pertunjukan kali ini bekerjasama dengan Arga Wilis, PA-nya STSI, jadi KMPA dapet dua tiket gratis. Dia maksa2 gua ikut, dia bilang sayang kan tiketnya ada dua, masa yang pergi sendirian anak KMPAnya… Setelah dipaksa-paksa akhirnya gua mau ikut juga, tapi gua rada ga enak ma mereka, kan asalnya mereka mo pergi berdua, hihihi…

Di kantin bawah Gedung Kesenian Dewi Asri STSI gua ketemu ma Kang Eri. Dia dah ga kerja lagi di Konus, dia sekarang di Greeners, bikin majalah. Dia nanya ke gua, “Himbio ITB udah dapet Greeners belum?”. Perasaan gua belum pernah liat, tapi ga tau juga sih udah dapet pa belum. Trus dia ngasih majalahnya ke gua, bisi2 we belum dapet, sekalian buat KMPA juga yang emang belum dikirin gara2 alamatnya ga jelas, hehehe…

Jam delapan malem lebih dikit teaternya dimulai. Ini pertama kalinya gua nonton teater secara langsung selain Teater ‘AH di smansa. Gagasannya tentang lingkungan hidup, disutradarain oleh Rachman sabur. Tipikal teaternya nonverbal, sama sekali ga ada konversesyen, yang ada hanya bunyi tumbukan batu, alat musik tradisional yang gua ga tau namanya (kayanya berasal dari Indonesia Timur, bentuknya kaya karet yang digigit di gigi terus ditarik dan dipetik), suara teriakan, suara air, serta suara teriakan dan nyanyian tradisional. Durasi waktunya hanya satu jam, tapi mereka menyajikan sesuatu yang luar biasa dan menggugah penonton untuk peduli dengan lingkungannya.

Ini adalah bocoran dari katalog yang gua dapet:

“Pertunjukan ‘Putih Bolong’ merupakan sketsa peristiwa ritual manusia dengan alam dan lingkungannya. Di mana pada perspektif ini manusia dinyatakan sebagai antagonis bagi alam yang telah dihancurkannya.”

Bener kata Nuri, gua ga akan nyesel nonton teater ini. Overall bagus bgt performanyanya, gua jadi mulai suka nih ma dunia teater… Gua menunggu performa-performa teater berikutnya.

Keluar dari GK, gua ma Torah mutusin main dulu ke Arga Wilis. Yah…sekedar silaturahmi lah. Sementara gua ma Torah ngobrol2 ma mereka, Nuri ma Oki nunggu di bawah tangga. Apa ga ada tempat lain mas/mba? Heueheu… Anak2 Arga Wilis asik2 bgt, iya lah.. anak seni mana ada yang ga asik. Balalodor, apalagi si Astra, bodor pisan eta budak. Ternyata di STSI mah PA ma Menwa-nya ga berantem alias damai-damai aja, ga kaya di ITB heuheu… Mereka melesetin Menwa jadi “mencret wae”, huahahaha…! Mereka heran gitu sama ketawa kita yang ngakak ngedenger lelucon begituan doang. Istilah itu udah lama bgt ada di sana, makanya ga lucu lagi, beda ma kita yang baru denger, yang pasti nganggep itu lucu bgt.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s