Taun Baruan di Cikuray

Wah, udah taun baru nih. Saya ucapkan selamat taun baru buat kalian semua. Semoga kita bisa mengintrospeksi segala kesalahan-kesalahan kita setahun kemarin, dan menatap hari depan dengan penuh semangat….!

Taun baruan kalian ke mana? Kalo gua sih jalan2 ke Cikuray. Ini dia liputannya…

31 Desember 2005

Hari ini harusnya kumpul jam 5 subuh di sel. Tapi apa daya, gua telat bangun gara-gara jam wekernya ga bunyi. Alasan yang aneh. Kalo hal ini dijadiin alesan dan gua bilang ma anak2, pasti mereka ga akan percaya. Iya lah… alesan macam apaan tuh?! Oiya gua belum kasih tau ya kenapa gua malah jadi ke Cikuray padahal kemaren2 gua putusin buat ga ikut.. Ya kalian bisa simpulin jawabannya kalo liat tulisa gua beberapa hari kemarin lah…

Anak-anak yang ikutan: Alfin, Emang, Berry, Anna, Kinun, Doncoy, Haqul, ma gua, jadi totalnya delapan

orang. Dari personel timnya aja dah keliatan kalo perjalanan kali ini tuh bakal jadi perjalanan yang asik.

Gunung Cikuray tingginya 2818 mdpl. Perjalanan akan ditempuh selama dua hari. Hari pertama kita ngecamp di tower yang ketinggiannya sekitar 1500 mdpl. Di sana ada pemancar TVRI, SCTV, RCTI, ANTV, Metro TV, TPI, ma Indosiar, selebihnya ga ada. Untuk kebanyakan stasiun televisi, pemancar di sini merupakan pemancar tertingginya di Indonesia. Di setiap pemancar ada rumah yang disediakan sebagai fasilitas untuk para penjaganya. Biasanya para penjaga ini udah cs-an ma para galatuping. Di rumah tugas mereka, orang2 bisa minta air, numpang mandi, numpang tidur, sampe nonton tipi juga bisa.

Kita nyampe sana sekitar jam setengah tujuh, dengan badan dan kerir basah kuyup (kecuali gua ma Nunik, soalnya pek payung hehe… galatuping bgt yax!). Langsung aja kita bangun camp di depan gedung TPI dan ANTV. Di sekitar kita ada dua camp galatuping dan satu camp anak PA. Kenapa dua camp itu gua bilang galatuping? Soalnya yang satu pake tenda pramuka, yang satunya lagi pake tenda dom tapi ga pake flysheet, kan itu galatuping namanya!

Baru kali ini gua ngeliat anak2 bikin flysheetnya lama banget. Sekitar satu-dua jam merupakan waktu yang sangat lama buat lima orang anak PA untuk masang flysheet doang. Kayanya mereka ga konsen gara2 masih cape bgt mana sambil ujan2an lagi. Udah gitu kita berisik bgt, sampe diliatin ma galatuping yang ngecamp di depan kita. Menu pertama kita adalah sandwich telor dan daging asap pake selada dan saus, alias hamburger. Lagi-lagi… menu nonkonvensional di lapangan ala KMPA, hehe…

Sore menuju malem, kita nyusun rencana pendakian besok. Setelah melewati banyak bacotan dan usul-usul yang ga penting dan ga masuk akal, akhirnya kita mutusin buat ngedaki jam 6 pagi besok, dan pendakian dilakukan dengan membawa kerir ke puncak. Rincian jadwalnya jam 5 maksimal dah makan, trus peking sampe jam 6, trus berangkat. Rencana awal di Bandung sih kerir2 dititipin ke rumah tugas stasiun tipi, tapi karena hari ini ada info katanya ga boleh nitip, jadi kita putusin bawa kerir ke puncak.

Acara rapat diganti jadi kubis time. Ga semuanya di kubis, cuman yang mo cerita aja, plus yang sebenernya ga mo cerita tapi dipaksa-paksa, heuheu… Pengennya sih ngobrol terus selama satu tahun, dari 31 Desember 2005 sampe 1 Januari 2006, hehehe… Tapi apa daya, rasa kantuk yang datang ga bisa kita hindarin. Akhirnya jam 10-11an malem kita pada tepar, si Alfin aja ampe ngorok. Sekitar jam 12-an terdengar suara ribut2 dari camp yang letaknya di atas. Kita langsung pada bangun, kecuali si Alfin. Karena pada laper kita bikin indomi keju. Betewe indomi ini tuh makanan cadangan, tapi kita makan aja, abis laper sih, lagian kata Anna si super DU kita boleh makan indominya kok, hore…

Pergantian tahun baru dilewati dengan makan indomi keju. Tampak ga berkesan dan ga romantis, hehe.. Abis itu kita pada tidur. Bener-bener ga romantis, heuheu…

1 Januari 2006

Detik pertama di pagi pertama tahun 2006 akhirnya muncul juga. Gua dibangunkan oleh suara berisik di luar, yang ternyata adalah suara Alfin. Sumpah da berisik bgt. Dia teriak2 sambil kokolontengan, suatu indikasi bahwa dia laper, haha..! Ternyata itu dah jam 7 pagi. Rencana yang tadi malem dibikin gagal total, bullshit abis. Gua dah tau sih, kalo rapatnya ga serius gitu pasti ga bakal dijalanin. Cuman si Alfin doang yang megang komitmen, satu-satunya orang yang menganggap rencana kita akan berjalan. Itu yang jadi alesan kenapa tadi malem dia ga ikut bangun dan makan indomi. Dia menjaga konsistensi untuk bangun subuh, makanya dia banyak istirahat. Gila… segitunya ya pin…

Masih dalam keenggakjelasan, pagi itu muncul usul-usul baru yang makin lama makin ga jelas dan ga penting. Kayanya kita bakal pulang hari Senin. Gokil emang… padahal sebagian besar dari kita tuh hari Selasanya ada ujian, termasuk gua. Abis mo gimana lagi…

Rima ma Anna ke WC, numpang boker ma gosok gigi di RCTI. Mas-mas yang jaganya baik bgt, edan lah.. mudah2an kebaikannya terbalaskan dengan lebih baik. Balik dari RCTI kita ke Metro, iseng2 nanya, siapa tau bisa nitip kerir. Ternyata iseng-iseng gua jadi iseng-iseng berhadiah, di sana boleh titip kerir, maksimal mpe besok, soalnya penjaganya cuman ada sampe besok.

Anak2 pada girang ngedenger kabar yang gua sampein. Langsung aja abis peking kita ngangkut kerir ke Metro. Abis itu kita mulai ngedaki Gunung Cikuray-nya. Kita bawa satu kerir dan satu depek. Kerir diisi ma air dan ponco, sedangkan depek diisi ma bahan makanan dan alat masak. Selama perjalanan kita ketemu banyak tim yang pada turun. Hampir semua pendaki bawa kerir ke puncak. Kayanya cuman kita yang ga bawa apa2 ke puncak, jadi kesannya kita lebih galatuping dari mereka, hehe…


Ternyata treknya ga sesusah yang dibayangin. Ya mirip2 Gunung Putri lah… gua yakin anak2 itu kalo bawa kerir pasti kuat (ga seekstrim yang dibayangin… =P). Ke Lawu aja kuat bawa kerir yang berat bgt gitu. Dasar kitanya aja lagi pada manja, heuheu.. Sekitar 4 jam dari tower, kita sampe di puncaknya. Di sana ada tower juga, ga tau tower apa. Trus juga ada bangunan kecil yang dipake sama pendaki buat jadi shelter. Selain kita ada sekitar 3 tim di puncak, salah satunya bikin tenda di deket tempat kita istrahat.

Gua ga tau apa yang bikin kita konyol bgt selama di puncak. Pokonya segala sesuatunya tampak konyol, spontan bikin kita pada ngakak ga berhenti. Kayanya tim yang ngecamp di sebelah kita rada keganggu ma keberisikan kita deh. Ditambah lagi kita minta tolong dipotoin ma mereka. Bisa gua pastiin mereka ga nyangka kita anak mapala, pasti dikiranya kita galatuping, heuheu…

Pas mo turun kita nemu beberapa potong singkong, yang tanpa babibu langsung dimasukin ke depek Nirwan. Berry masukin singkong2 itu ke bagian depek yang resletingnya ga bisa ditutup. Singkong2 itu langsung jararatoh seiring gerakan Nirwan yang mirip Yessy Vibrator. Gua juga heran, bisa2nya di puncak ngelakuin gerakan aneh kaya gitu. Tampak dari kejauhan tim yang ngecamp di sebelah kita tadi sedang memperhatikan kita dan tertawa geli. Uh…. jadi malu nih… cepetan turunn…!!!

Di puncak bayangan kita berhenti bentar, bukan buat istirahat, tapi buat mulungin tali rapia yang kemudian dikoordinir oleh Anna. Harap maklum lah, kita kekurangan tali rapia, abis si Berry cuman beli 2 gulung rapia kecil seharga 400 rupiah. Halah halah… Abis mulungin rapia, kita mulungin kayu kering buat bikin api di camp ntar.

Gua jadi orang pertama yang nyampe tower. Loh… org2 di depan gua pada ke mana ya? Ternyata Berry ma Anna nyasar, kata Anna sih sampe ada acara nebas2an segala. Anak2 lain di belakang gua juga jadi ikutan2 lama gara-gara disuruh nungguin Berry naik lagi ke atas, mereka ga mau ditinggalin. Ada-ada aja…

Kita pindah tempat camp. Kita ngecamp di sebelah gedung Indosiar, dengan view yang asik plus city light. Sore itu kabut sangat tebal, mengingatkan gua pada puisi Soe Hok Gie yang dikolaborasiin ma lagu Cahaya Bulan-nya Eross ma Okta. Cewe2 masak, sedangkan cowo2 bikin api buat ngusir kabut. Di tempat yang agak jauh ada sekitar tiga tim yang sama seperti kita, ga bisa pulang karena kabut dan dah kemaleman, jadi mutusin buat ngecamp di situ semalam lagi. Salah satu tim keabisan makanan trus minta ma kita. Kita pengen sih ngasih, tapi makanan cadangan kita sendiri aja kurang gara2 di makan sebagian pas malam tahun baru, heuheu.. Kita cuman bisa bantuin dengan ngasih singkong rebus, hasil panen di puncak tadi siang.

2 Januari 2006

Akhirnya bisa pulang juga. Kita pulang dengan style yang aneh: pada make sendal cepit, gua ma si emang pake celana pendek, dan yang paling aneh Berry pake sarung warna pink-ijo. Aneh gitu ngeliatnya, sarung-sendal jepit-bawa kerir-rambut acak2an, heuheu…

Jalur pulang beda ma jalur pergi kemaren. Kita dikasih tau sama penduduk tentang jalur tersebut. Ternyata lebih deket dan ga ngetrek kaya jalur kemarin. Kita nyampe sel sekitar jam 3 sore dengan hati senang dan jiwa yang baru…

Advertisements

One thought on “Taun Baruan di Cikuray

  1. nice post!Salam kenal.rasa-rasanya aku kenal nih yang punya blog ini (Sok kenal) anak KMPA kan?Eiya salam buat alfin ya… dulu sempat ketemu di twkm jambi. tim rafting dari bandung hehe…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s