Masak-masak lagi ah…

Masak-masak lagi ah…

Acara akhir GM XV beberapa minggu lagi akan tiba. Segala persiapan mulai dilakukan baik oleh peserta maupun panitia, termasuk hari ini. Hari ini diadain pemberian materi sekaligus praktek bivak dan api ke anak2 yang dinyatakan lulus sidang GM. Tempat ngasih materinya di baksil a.k.a Babakan Siliwangi. Dan rencananya abis materi ini gua ma Anna mo survey harga makanan ke pasar dan supermarket. Harap maklum, kami berdua adalah ibu-ibu yang dijadikan tumbal untuk bekerja di DU a.k.a dapur umum pas pelaksanaan acara akhir entar. Tau sendiri lah, secara biologis di KMPA jumlah cewenya dikit bgt. Itu baru secara biologis, kalo secara psikis, jumlah cewe KMPA lebih dikit lagi…

Tapi gua ma Anna ga bakal jadi survey harga hari ini. Gua dah keburu ditodong buat bantuin masak2 di sel. Pagi ini tim yang ke Situ Lembang balik dengan membawa banyak bgt ransum sisa, so mendingan di masak aja. Mereka berangkat tadi malem, dan cuman beberapa jam aja di Situ Lembang. Bawa depek, naik mobil, ransum berlimpah… bener2 anak KMPA sekarang berubah haluan jadi galatuping semua 😀

Menu masak2 kali ini rada ga jelas awalnya, tapi akhirnya jelas juga. Abis pas gua dateng ga semua bahan masakan tersedia, masih ada yang kudu dibeli dulu, jadi masih remang2 gitu kita mau masak apah (aih remang2, lu kira disko?). Sebagai junior yang paling kecil di sono (status quo: ada Mba’ May, Agus, ma Rondrong… yang lainnya lagi pada ngasih materi di baksil), gua kudu tau diri dengan menawarkan bantuan. Alhasil gua dapet kerjaan nyisikin ikan kembung yang baru aja dibeli Adi dan Doncoy di pasar. Yyyyu..!

Setelah beberapa lama berada dalam keremang2an, akhirnya gua tau juga bakal masak apa: tumis kacang panjang, balado ikan kembung, mie goreng, ma agar2. Gua rada heran waktu Mba’ May masukin garem banyak bgt di tumisan kacang panjangnya. Tapi karena gua pikir dia jago masak, yo wis. Hm… ternyata bener aja: keasinan. Ga cuman tumisannya yang asin, ternyata balado kembung-nya juga keasinan, malah asinnya lebih gila dan lebih spekta. Kalo yang ini ulahnya Agus, soalnya dia yang bikin bumbu ulekannya. Rondrong dan Doncoy dapet kehormatan sebagai juru masak, dan gua sebagai juru cicip, hehe… Jadi gua-lah orang pertama yang menderita karena merasakan masakan asin itu. Tuh seleb2 pada kebelet kawin kali… Satu2nya masakan yang ga asin ya cuman mie goreng dowang, itu pun setelah gua peringatin bahwa mie yang dipake tuh mie rebus, jadi bumbunya jangan dipake smuanya supaya ga keasinan.

Hal gila yang sama terjadi pada proses penanakan nasi. Setelah beberapa puluh menit beras “ditinggal” di rice cooker, kita baru nyadar kalo listriknya belom disambungin. Halah halah…. Giliran nasinya ampir jadi, baru ketauan kalo masaknya kurang aer. Uuuhh.. ga serius nih si Sita =P

Betapapun ancurnya masakan kami, namanya juga masakan sendiri, pasti lebih nikmat daripada makanan beli. Suasana yang udah lama ga gua rasain di KMPA; masak bareng, makan bareng, ketawa2, ejek2an… Sebuah kisah klasik untuk masa depan.

Abis makan2, gua, Irland, Hadi, Anna, ma Adi rencananya mo nonton film, tapi karena ga ada film rame, kita donlot dulu. Lamaaaaaa bgt donlotnya, mungkin server di sononya lagi penuh, banyak yang donlot kali. Maklum lah GAJAH DUDUK gitu loh… Pilihan hidupnya cuman dua: belajar dan online. Dan karena UAS dah lewat, pilihan yang tersisa tinggal satu. Saking lamanya donlot, kita mutusin buat nonton film yang ada dulu. Di hard disk Sigit saat itu ada film Korea yang judulnya lupa lagih. Sanmaria apa Samdoria ato apa lah… Filmnya tentang perek anak SMA gitu lah. Sumpah garing! Saking garingnya Anna ma Adi balik duluan. Tinggalah kita bertiga yang penasaran ma ending ceritanya. Drama Korea kan biasanya bikin kita penasaran dengan ending2 yang kadang ga terduga. Gua bela2in nonton tuh pelm ampe mabok (saking garingnya) demi tau ending ceritanya. Ternyata bener apa yang gua duga: ujung2nya kita bertiga marah2 dan pengen nabok! Ceritanya ga jelas, endingnya juga ga jelas. Gua rasa hanya orang2 ga jelas seperti kita aja yang mau nonton pelm segaring itu. Hiii…

Di rumah ada Nanu, dah lama ga ketemu nih. Sekarang di rada gendutan, tambah putih, tambah cakep. Kalo dia bukan abang tiri gua, udah gua kecengin dari dulu. Sayang banget orang secakep dia harus hidup dengan kerjaan yang ga jelas. Coba aja kalo dia kuliah, trus cari kerja yang bener, pasti cewe2 pada ngantri jadi cewenya. Dulu sempet ada niatan dia buat kuliah, tapi dorongan buat main lebih gede daripada semangatnya buat kuliah, alhasil duit buat kuliah dipake buat main deh. Sekarang si bokap ga mau nyekolahin dia, dah kapok, dah ga percaya lagi ma dia urusan duit, jadilah dia orang yang luntang-lantung. Gua denger kerjaan dia sekarang jual beli HP. Andai aja gua kenal dia lebih dulu sebelum dia ancur kaya ginih, gua bakal saranin dia buat jadi model. Woi… jangan ketawa! Lu belum liat sih seberapa cakep dia… udah potongan model banget dah… Nicholas Saputra doang mah lewat….

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s