Taman Cilaki di Hari Minggu

Mulai sekarang bakal ada rutinitas baru bulanan buat gua: jadi mentor pelita kota YPBB di Taman Cilaki. Biasanya kegiatan ini annualy dilaksanain pas Hari Bumi. Tapi mulai sekarang acara pelita kota dan pameran poster bakal diadain tiap bulan. Dengan gini YPBB bakal lebih dikenal oleh masyarakat.

Oke, Ma. Jam setengah tujuh di Taman Cilaki atas ya. Bye.

Seperti biasanya, gua berusaha untuk tepat waktu. Pagi buta gua berangkat dari rumah dan naik ojek sampe Pahlawan. Bisa aja sih kalo mo naik angkot, tapi gua ga mau ambil resiko terlambat. Biarlah ongkos gua nambah 3000 perak, yang penting gua tepat waktu.

Tidak seperti yang dibayangkan. Di tempat yang dimaksud ga ada orang yang gua kenal. Susah sih emang, di Indonesia budaya ngaret udah mendarah daging. Apa gua yang salah nerima informasi ya? Apa jangan-jangan di Taman Cilaki bawah ya? Coba liat dulu deh ke sono.

Dengan arah melawan arus para pelari pagi di Taman Cilaki, gua meniti jalan menuju taman bagian bawah. Melewati satu demi satu orang yang berlari sambil mencium bau tujuh rupa yang mereka keluarkan. Namanya juga olahraga pagi, orang-orang pasti males mandi dulu. Dan teorinya sih kalo bakteri nyarang di kulit (karena belum mandi) terus orangnya keringetan, bakal ditimbulin bau ga sedap. Ah, peduli bagong!

Di taman bawah juga sama, ga ada yang gua kenal. Gua putusin buat balik lagi ke atas. Kali ini gua ketemu tiga orang cewe. Mereka baru dateng dan nanya Lu dateng jam setengah tujuh teng?! Ya harus atuh, Bu.

Mentor yang dateng hari ini sedikit. Tim poster juga dikit, cuman dua orang. Karena ga occasional kali ya, makanya mentor-mentornya dikit. YPBB sendiri juga cuman ngundang anak-anak dari 2 SMP. Dikit aja, bisi mentornya kurang, meureun.

Gua kira hari ini bakal boring abis, lebih boring daripada Hari Bumi. Tapi ternyata enggak. Anak-anak yang pengen ikutan main lebih banyak dibanding pas Hari Bumi kemaren. Gua kebagian dua shift ngementor. Yang pertama bareng Yuki, yang kedua bareng Dewi. Kedua kelompok yang gua pegang sama-sama geng pengajian di komplek rumahan. Anaknya masih pada kecil-kecil, paling gede kelas enam. Ternyata ngehandel anak-anak kecil gini jauh lebih asik daripada anak SMP. Heuh.. riweuh lah ngurus anak SMP mah, sok sakahayang sorangan.

Semua anak di kedua kelompok yang gua pegang punya antusias tinggi buat belajar apa yang kita ajarin. Namanya juga anak-anak.. 🙂 Lucunya, semua anak manggil gua “Bu”. Emang gua punya tampang ibu-ibu ya? 😛

Materi yang dikasihin ke mereka sama dengan materi pelita kota biasanya, cuman ada sedikit reduksi. Materi yang direduksi adalah warna suara dan cerita gambar. Warna suara ga usah dikasih soalnya suasana audio saat itu ga kondusif, ada doger monyet, ada suara tukang jualan, kendaraan bermotor, dll. Pada materi ini penekanan dilakukan pada suara alam seperti suara burung, jangkrik, angin, dll. Daripada ntar gendok sendiri nerangin suara-suara alam padahal ga kedengeran, mendingan direduksi aja. Kalo cerita gambar ga tau kenapa ga dikasihin. Karena gambarnya kurang kali ya.

Jadi hanya ada tiga materi: palet warna, rujak-rujakan, dan meet a tree. Overall mereka nangkep apa yang pengen gua ajarkan. Anak jaman sekarang emang pinter-pinter, mungkin efek dari perbaikan gizi anak-anak di Indonesia. Mereka sangat anak-anak: exciting, teriak-teriak, banyak cerita, banyak nanya, dan kadang perfeksionis. Yang pendiem dieeeeeem banget, yang hiperaktif berisiiiiiik banget. Saking aktifnya, mereka sampe nanya-nanya masalah pelajaran ke gua. Deuh, jadi serasa guru biologi ginih 😉

Sekitar jam 12 siang, setelah semua kegiatan selesai, kita ngadain evaluasi dan kumpul para volunteer. Dengan ditemani keripik dan air putih, khas YPBB. Aturan hari ini sekalian kumpul seluruh volunteer YPBB. Mana nih si Piki, katanya mo dateng, tapi ga nongol-nongol juga batang idungnya. Dasar volunteer gadungan 😛

Ada dua orang volunteer tamu dari Jakarta. Iyus dari Profauna dan Fadlik dari LSM yang namanya lupa lagih. Sori euy, susah sih namanya. Iyus orangnya tinggi, gede, dan jaim. Kalo Fadlik kebalikannya: rameeeeeeee banget. Kadang saking ramenya dia malah jadi jayus sendiri gara-gara ga ada temen ngebanyol. Gelo lah orangnya, dan menurut gua dia tipe volunteer sejati. Sosialisasinya jago, wawasannya juga luas. Tipe-tipe cowo penggoda (aih.. penggoda, yyyyu!). Sayang jayus, hehe..

Abis evaluasi anak-anak langsung pada caw, pengen cepet-cepet istirahat mungkin, keliatan pisan pada ngantuknya. Gua pengen juga sih langsung ke sel trus langsung bobo di kasur yang lamaaaaa banget. Tapi ga enak kalo ga bantu-bantu dulu. Yo wis gua bantuin ngangkat barang dulu ke WALHI. Ternyata di jalan Bengawan ada sekre WALHI, dan karena tempatnya deket sama Taman Cilaki, YPBB suka nitip barang-barang yang berat dan gede di sono.

Sepanjang jalan ke WALHI gua ngobrol ma Bang David. Berat euy obrolannya: “Pendanaan YPBB”. Gua baru tau ternyata ga semua LSM gampang dapet dana dari para penggalang dana. Ternyata susyeh benge. Saat ini YPBB dapet dana dari apa lah namanya lupa lagi sebesar 15 juta pertahun. Menurut gua ini jumlah yang kecil buat sebuah LSM yang senang berkampanye. Selebihnya income buat YPBB dicari ma Bang David dengan cara ikut pelatihan-pelatihan di luar kota. Kalo ternyata ga ada dana, mungkin taun-taun depan YPBB ga akan punya sekre lagi. Trus kalo mo kumpul gimana ya? Ngampar di taman kali ya, hehe. Gila, untuk menyambung hidup sebuah LSM aja perjuangannya seberat ini. Gua salut lah. Tetap semangat ya.. 🙂

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s