4

Cukup Sudah


Cukup sudah… sampai di sini saja kau menghancurkan hidupku…

Akhirnya hari yang hina ini berakhir sudah…

Rima thanx to Bu Lulu, Ulpeng, Obot, teman-teman kelompok 14-ku yang setia, mami dan papi, teman-teman seangkatan yang hari ini sama-sama lieur, dan semua orang yang hari menganggapku aneh karena kurang tidurzzzzzzz….. zzzz….

Advertisements
0

Ngelantur

Kondisi gua hari ini nggak banget deh. Belum tidur semaleman gara-gara berkutat dengan angka-angka yang kalo kata Obot ini angka-angka ngawur.

Udah ga tidur semaleman pun nih laporan ga selesei2. Hua…. nista sekali dunia ini!

Sekarang pengen muntah, mungkin gara2 tadi ga sempet sarapan. Yah, beginilah nasib tukang bikin laporan…

Gua mencari hiburan dengan online, tapi karena laporannya belum selesei gua bikin laporan sambil online. Sedih… ga ada temen-temen rame yang online.

Gua coba untuk rileks di dalam komlebs ini. Mencari perhatian lain agar gua bener-bener ga muntah. Tapi yang gua dengar hanya teriakan anak-anak kimia yang tiap hari berisik ngerjain laporan kelompok dan juga lantunan lagu-lagu Backstreet boys. Uh… adminnya siapa sih? Gua timpuk juga nih…!

Mata gua dah 5 watt, tapi daripada gua tidur di depan monitor komlebs dan diliatin sama semua orang, mendingan gua baca aja blog gua sendiri dan blog orang-orang. Gua jadi berpikir, makin lama tulisan gua makin aneh aja, makin ga penting. Kayanya dari dulu ga berkembang-berkembang, kalo ga cacian, makian, curhat, curhit (curi hitut :p), keluh kesah, kecengan, ato progress report gimana kesehatan kucing-kucing di rumah.

Tapi memang ini yg gua pengenin, ada wadah yang mau menampung apa-apa yang benar-benar ada pada gua, benar-benar gua. Ada resiko juga sih punya ginian, ga bisa seenak bagong nyuarain isi hati yang campur aduk ini. Banyak mata, banyak telinga, banyak jari-jari yang mengklik-klik. Ga smua orang mau nerima dikritik begitu saja, atau dipermalukan di depan orang banyak walaupun hanya pada sebuah blog ga bermutu seperti ini. Tergantung orangnya juga sih, simpel ato ribet dalam menghadapi suatu masalah.

Eh, kamu percaya ga bahwa seseorang bisa sangat disukai atau justru sangat dibenci hanya dari tulisan-tulisannya. Gua pernah juga menilai orang dari cara itu. Kalo ditanya apa parameternya, jawabannya ga ada. Murni pake intuisi. Itu kalo gue, ga tau kalo orang lain mah.

Rasanya pengen lari yang jauuuh banget, tapi kalo ga kuat lari ya jalan aja. Yang penting jauh. Gua lagi muak banget sama persoalan hidup di kota. Ga damai. Pengen ORAD tapi ga punya duit, mahal teuing kalo jatohnya 70 rebu mah, kan mendingan dipake jalan-jalan ke gunung duit segitu mah.

Sekarang udah jam sebelas. Gua baru sadar kalo jam segini ada kuliah jurnalistik. Kalo ga kuliah ga bisa UTS nih. Udah dulu ngelanturnya, ntar sambung lagi kalo masih idup.

1

Foto-foto Sancang tahun kemarin

Taun kemarin gua belum punya blog, jadi foto-foto yang berharga ini baru dipublish sekarang. Buat Angga Tua, Angga Muda, Samara, Wil, DP, Novi, Rahma, Joseph, Harry, Agni, ma Wayan, kalo mo nyari versi lengkapnya cari aja di komputer himpunan. Itu juga kalo belum dibuang sama Admin…. ^o^

2

Kromosom Manusia Itu Jumlahnya 46 kan?

sumber gambar

Gini nih dosen jaman sekarang.. suka ga terima dikoreksi sama mahasiswanya. Udah jelas kromosom manusia itu jumlahnya 46 alias 22 pasang autosom dan 2 gonosom BUKAN 24 PASANG, tapi si dosen hanya menanggapi koreksi itu dengan “Nanti Saya akan baca lagi”. Kenapa sih ga ngaku salah aja, ato minimal bilang salah ketik kek, atau apalah… Ini sesuatu yang krusial loh: jumlah kromosom manusia di mata kuliah biologi sel.

* * *

Sekalian ah pengen cerita… tadi juga di kelas biper anak-anak pada laporan ma gua bahwa mereka pernah terdampar di blog gua. Ketika mereka mengetikkan keyword “kowak” di search engine, salah satu resultnya ya blog gua ini. Duh, jadi malu…

3

Tentang Apapun Tanggal 25-26 Maret 2006

Tanggal 25-26 Maret 2006 KAIL ngadain pelatihan pemetaan masalah dan perencanaan aksi strategis buat mahasiswa. Sebagai orang yang oon dan ga ngerti apa-apa tentang hal ini, gua daftar di pelatihan itu, walopun waktunya dah mepet-mepet (bukan mepet deng… udah lewat waktunya).

Tentang KAIL
KAIL adalah singkatan Kuncup Padang Ilalang. Gua ga tau menau tentang LSM ini. Yang gua tau cuman ketuanya, yaitu Mba Ani adalah celeb KMPA angkatan ke-dua. Mba Ani ini adalah istrinya Bang David si ketua YPBB. Kedua LSM ini letaknya sebelahan, dan di antara keduanya ada ruang akses satu sama lain yaitu di depan dan belakang rumah.

Tentang Materinya
Materinya teh susah-susah gampang. Dibilang susah juga da cuman gitu doang. Dulu gua pernah juga dapet materi ini di YPBB waktu bareng KMPA. Bedanya dulu tuh materinya lebih konsen ke lingkungan hidup (kudu harus wajib), udah gitu ga diajarin cara merencanakan dan menyusun aksi strategisnya. Trus dulu mah make seura-seuri gegeloan, kalo sekarang mah serius dan diawasin sama mentor, jadi sieun, heuheu…

Kalo dipikir-pikir lagi ternyata materinya simpel. Harusnya kalo seseorang benar-benar memperhatikan dan mengamati secara mendalam apa permasalahan yang sedang dihadapi, metode seperti ini akan muncul dengan sendirinya dalam usaha memecahkan masalah tersebut. Eh, tapi ga juga deng, gimana orangnya we… mun jelemana belet siga urang mah nya moal kapikiran we nu kararitu mah…

Harusnya sih dalam penulisan blog yang baik, jika mendeskripsikan sesuatu harus memperhatikan faktor 5 W + 1 H. Tapi berhubung gua bukan penulis blog yang baik, jadi gua ga perlu nyeritain sama kalian materi apa aja yang udah gua dapetin di pelatihan ini. Bukannya AWMBB alias aya we moal beja-beja, tapi karena materinya banyak, dan gua males kalo harus berpikir tentang hal itu hari ini dua kali. Kalo penasaran, hubungi aja KAIL, ato peserta pelatihan lain, atau kamu juga bisa bertanya pada rumput yang bergoyang.

Tentang Mentor-mentornya
Mentornya ada lima: Yudha, Nana, Oda, Mike, ma Bang David. Gua kira si Nana ma Yudha teh di pelatihan ini jadi peserta juga, eh ga taunya mereka jadi mentor. Gua udah kenal ma mereka sebelumnya di Konus. Mereka ga berubah: Nana tetep serius dan Yudha tetep garing. Yyyyu….

Oda ternyata adalah anak Biologi ITB tepatnya Nymphaea angkatan 1997. Pantesan di YPBB gua nemu jahim koneng. Ga mungkin punya si Bang David, da beliow mah nonhim. Kalo angkatan 1997, berarti Oda tuh juniornya Aki Obot yah… Bener ga, Ki? Jangan-jangan ga kenal lagi… :p

Kalo si Mike anak Elektro 2001, temennya Iman si budak KPB tapi lain budak Nymphaea. Haiyah… kok bisa? Ya bisa dong, apa sih yang ga bisa di KPB? :p Gua kira si Mike ini adeknya Bang David, ternyata bukan, abis mirip sih…

Tentang Peserta Lain
Di setengah hari pertama jumlah peserta 12 orang, setengahnya lagi tinggal 7 orang. Besoknya alias hari kedua, jumlah pesertanya jadi 6 orang. Di hari pertama emang banyak peserta yang kudu caw karena harus ngurusin organisasinya, semuanya anak PMKRI. Di hari berikutnya peserta berkurang dari 7 jadi 6 gara-gara si Thomas tidurnya bablas ga bangun-bangun (ini kata Keke), soalnya baru bobo jam 5 pagi.

Yang enam orang itu adalah gua ditambah lima orang (anak SD juga bisa ngitung :p). Dan yang lima orang itu adalah Piki, Ivan, Samuel, Keke, dan Jelly. Piki mah ga usah diceritain lah ya, ga penting :D. Ivan ma Samuel adalah anak KMK. Ivan anak IF 2002, dan Samuel anak Tambang 2004 (duh, tambang lagi tambang lagi, alergi nih :p~). Yang dua lagih yaitu Keke dan Jelly, dua-duanya anak PMKRI cabang Bandung. Si Keke anak Hukum UNPAD 2002, kalo Jelly ga tau anak mana, Maranatha kali.

Tentang Kelompok Gua
Gua memilih topik perburuan dan perdagangan satwa liar. Itu adalah tema yang asal dipilih, dan juga kebetulan tersirat di kepala gara-gara terinspirasi dari obrolan ma Aki Obot dan Aki Piki tentang Surili dan Maung Lodaya (si meong). Gua kira teh tema yang dipilih kudu spesifik berbau-bau lingkungan, ternyata enggak, bebas…. apa aja.

Dalam pembentukan kelompok kecil, personelnya dipilih berdasarkan masalah yang akan dibahas. Karena masalah gua dan si aki beda sendiri dari mereka (yang memilih membahas masalah organisasi), maka kami berdua disatuin jadi satu kelompok. Sempet ada usulan “Gimana kalo kita ngebahas Nimpea?”. Ga mau banget…! Plis atuh lah…

Kita dapet mentor Nana. Gua dah kenal ma dia tiga taun lebih, tapi ga deket. Mungkin karena dia orangnya seriusan, jadi rada susah dideketin. Kalo sama orang yang seriusan gini mah gua ga berani ngejailin ah, hehehe :p Tapi dia sekarang dah ga seserius dan sejaim dulu. Baguslah…

Dalam pembuatan peta permasalahan, kita kudu brainstorming terlebih dahulu, udah gitu masalah-masalah yang ada kemudian dihubungkan satu sama lain secara sistematis. Di pengerjaan ini kita rada berantakan, soalnya set pemikiran di otak masing-masing pas startnya aja udah beda. Pantes we asa teu nyambung-nyambung. Bodo ah, namanya juga latihan.

Tentang Kafein
Di hari pertama, masih pagi-pagi aja gua dah ngabisin dua gelas kopi. Abis gua suka gatel sih kalo ngeliat ada kopi krim sachetan, air panas, dan gelas lengkap dengan sendok kecilnya nganggur ato tergeletak di suatu tempat. Bawaannya pengen ngopi terus. Iya sih gua tau ini ga baik, tapi da gimana… lagian kan kopi krim ini, kafeinnya ga sebanyak kopi tubruk (pembenaran nih).

Sorenya sebenernya gua pengen ngopi lagi. Tapi mengingat hari ini gua udah meneguk dua gelas kopi, gua putusin buat ngeteh aja. Padahal mah teh juga ada kafeinnya, apalagi tehnya pekat. Dasar dodol…

Tentang Ngobrol-ngobrol Asik
Bagian yang paling asik selama dua hari ini adalah ngobrol-ngobrol ma mentor dan peserta lainnya. Karena sebagian besar manusia yang ada di situ adalah anak ITB, nyambung lah kita. Rektorat, osjur, keceng-mengeceng, kemahasiswaan ece-ece, OSKM, dan segala rupa lah.

Tentang Komentar Blog
Jadi yah, tadi siang teh ada yang komentar tentang blog. Katanya ga bagus loh nyeritain cerita yang udah diceritain ma orang lain sebelumnya. Da gua mah pas nulis cerita itu emang ga niat mengkritisi atau menganalisis atau lain sebagainya, tapi hanya sebagai perpanjangan mulut dari apa yang gua dapet untuk orang lain. Selain itu ceritanya (informasinya) emang bagus, dan gua yakin banyak orang yang belum tau, mengingat kita hidup di Indonesia yang mayoritas manusianya malas membaca apalagi membaca jurnal-jurnal dan dokumenter berbahasa Inggris. Jadi begitu loh… Maaf struktur bahasanya njlimet dan males diedit.

Trus, tadi siang teh dibahas juga tentang tulisan gua yang birdwatching, yang mem-followup si aki-aki buat bikin sebuah buku. Duh jadi malu euy. Bukannya geer, tapi malu aja gara-gara tulisan itu kebaca orang.

Trus lagi, katanya kok blog gua sekarang isinya seriusan sih? Ah masa? Coba baca lagi.

3

Kecoa


sumber gambar

Apa yang kamu pikirkan tentang kecoa? Hiyaks… geuleuh, bau, kotor, dan jijay-bajay. Lalu apa yang terjadi jika cewe-cewe diharuskan ngakekewek alias megang-megang kecoa? Ya udah pasti… dihasilkan teriakan-teriakan paranoid. Ini yang terjadi hari ini di lab instruk.

Praktikum biper kali ini tentang perilaku kecoa. Yah, Bu, kenapa mesti kecoa sih? Kenapa ga hewan lain aja yang lebih manusiawi.

Ya justru karena kalian takut kecoa. Supaya kalian bisa mengatasi permasalahan seputar kecoa kalo ntar dibutuhin… Di biologi ga ada jiji-jijian ya…”


sumber gambar

Nama latin kecoa adalah Periplaneta americana. Seumur-umur baru denger nama ini sekarang. Keren juga namanya. Peri = pinggir, planet = planet, america-na = america-nya (sundanese). Jadi Periplaneta americana bisa diartikan hewan yang hidup di pinggir planet yang ada amerikanya. Halah, tong serius pisan atuh, heureuy ieu mah…

Ada tujuh bagian di praktikum kali ini. Gua kebagian ngegambar morfologi kecoa dilihat dari bagian dorsal dan ventral. Parno juga sih. Jadinya gua ngegambar sambil keringetan, takut si kecoanya kabur dan melakukan gerilya.

Hampir di tiap kelompok terjadi aksi pengejaran kecoa yang kabur. Cowo-cowo biologi yang jumlahnya cuman seumprit itu bersama cewe-cewe jagoan dengan heroiknya menangkap kecoa-kecoa gila itu dan memasukkannya kembali ke dalam plastik atau akuarium. Gua dan hampir semua cewe hari itu jadi latah dan paranoid berat. Dikit-dikit ada yang teriak, pasti refleks langsung ikutan teriak, hehehe… Kebayang kan rame kaya apa itu lab?

Kecoa adalah hewan nokturnal, berarti saat praktikum harusnya kecoa itu bobo dengan nyenyak di kosannya yang lembab dan bau. Kasian juga sih, udah mah diganggu waktu bobonya, kakinya dicet, udah gitu kakinya dipotong, udah gitu dibuang ke tong sampah. Hidup yang disia-siakan. Tapi da rek kumaha deui… maenya dikultur? Bisa gila…

Anak-anak mulai mabok kecoa gara-gara ngakekewek kecoa. Daripada stress, mendingan poto-poto. Kelompok kita (kelompok Narcissus) akhirnya menggelar photo session with cockroach. Kita dipoto satu-satu dan bergaya sambil megang kecoa, hehehe… kelompok yang aneh. Sayang euy, fotonya belum bisa diupload. Ntar lah gua adain exponya di blog ini, heuheu…