Freaky Saturday

Shift terakhir pengamatan kowak siyalan 03.00 – 07.00 WIB, samping aula barat

Woooo.. dingin kali nyah. E masih resting, C grooming, A ma B kayanya kawin deh…. Zzzzz…. Zzzzz…

Waaaaa.. mentari pagi sudah datang. Kowak-kowaknya sekarang ga sekedar siluet, tapi seutuhnya. Ternyata jumlah kowak di lapangan sipil jauh lebih banyak dari yang gua bayangkan. Pantes aja mereka bisa ngasilin suara seribut ini, dan jalan Ganeca seputih itu.

Di spot ini asik kali pun. Ada monokulernya, jadi asik banget buat moto atau ngerecord aktivitas kowaknyah. Udah aja itu mah, langsung kita jadi kameramen dadakan semua. Fasilitas multimedia yang dipake buat ngerekam kowaknya ada banyak : dua hape nokia, satu digicam nikon punya nita, satu digicam punya departemen [eh sekarang dah sekolah ya :)], satu digicam nikon dan satu handycam punya bu lulu.

Detik yang ditunggu akhirnya datang juga : detik saat 07.00 WIB. Horay…. Asik asik asik, kita pulang, mandi, makan, langsung bobo. Cihuy!!!

* * *

Di rumah, sekitar jam 08.00

Mamih : Tadi malem ke mana? Kok ga bilang mo nginep?
Si aing : Kan dua hari yang lalu gua dah kasih tau mo pengamatan 24 jam di kampus.
Mamih : Oh, iya yah? Mamih lupa.

Grooook… groookk… Zzzz… zzz…

* * *

Selasar kebab, sekitar jam 14

Hari ini orang-orang yang memakai toga adalah : t’ Sri, Rino, t’ Nova, Rifky, Nando, t’ Ula, Kang Milhan, Dio, Lenny, Abut, Iqbal, Sandi, dan beberapa orang lagi yang gua lupa siapa aja.

Acara wisuda garingnya naujubileh. Standar : band dan kabaret. MC-nya Atid ma Windra, make jahim koneng siang-siang bolong, meni asa hareudang ningalina. Karing (kabaret garing) bio ’05 siang ini sangat menunjukkan keakuratan pemilihan nama mereka. Sangat presisi : garing. Adakah sesuatu yang bisa menghibur makhluk-makhluk yang tepar dan ngantuk ini?

Rada siangan dikit dari kejauhan terlihat pasukan berjaket biru dongker menuju arah kita. Dikirain anak mesin, ga taunya anak GM. Anak-anak yang udah ngumpul di depan langsung bubar lagi, soalnya bukan anak mesin sih… Biasanya tuh taun-taun kemarin yang lewat cuman mesin ma tambang. Mesin mang udah tradisi kaya gituh dari jaman dulu, kalo tambang cuman pengen ngegangguin ajah, tapi ngegangguinnya ga banget deh, nyebelin, sok macho lagi. Ga heran kalo sekarang cecebi sebel ma cocota (cowo-cowo tambang).

Akhirnya pasukan mesin dateng. Cewe-cewe langsung pada semangat, namun tetap jaim. Mereka dateng tepat saat Bioskop 21 mo tampil dan lagi cek sound. Dan karena saat itu yang lagi megang miknya si Acil, dia iseng-iseng jadi presenter. “Hal ini memang sudah menjadi tradisi di ITB, soalnya di biologi banyak cewe-cewe cantik sih…” Halah, Acil… Acil…!

Ga seperti taun-taun biasanya, dalam pasukan itu ga ada cewenya. Ya bagus lah. Menurut gua cuman cewe aneh yang mau ngelakuin salam mesin dengan gaya kepalan tangan khas mereka kaya gitu. Berarti tahun ini cewe anehnya berkurang satu. Dan ga seperti taun-taun biasanya juga, rombongan mesin dobel ma rombongan PN. Walopun mereka adalah saudara tua, tapi mereka berbeda. PN terkesan garing banget. Yah pokonya garing gitu deh.

Pas lagi nonton Bioskop 21 kontak lens aing lepas gara-gara aing ngucek-ngucek mata. Ga bisa masangnya lagi, heuheu… Udah we si Nina abis manggung langsung diculik ke WC buat pasangin kontak lens. Kata Nina mata gua kecil, trus rada ke dalem, makanya susah buat dipasangin kontak lens. Oh, gitu ya? Pantesan…

* * *

Selasar kebab, sekitar jam 16

Acara wisuda diterusin ma acara dies natalis. Persiapannya minim banget. Massa udah keburu kekumpul tapi MC dan lain-lainnya belum siap. Jadilah si Ditpe dan kakek Hari manggung di depan, mempertunjukkan puisi spontan dengan diiringi petikan gitar elektrik. Massa langsung bubar, kata mereka si Adit garing, tapi kata gua mah keren. Nih anak berbakat banget jadi penyiar, especially penyiar tipe kaya si Angga Debora bora bora di Ardan.

Lalu MC dateng, Imoth ma Yelly. Loh, Imoth kan lagi serek-serek banjir gitu, kok jadi MC sih? Ga serius nih…

Band Bioskop 21 tampil lagi setelah sebelumnya tampil di acara wisudaan. Taun kemaren band ini namanya Bret Kecebret tapi taun ini jadi Bioskop 21. Mainnya rada ancur, maklum dadakan. Biang keroknya si Toge, jadi drummer tapi ga bisa ngatur tempo musik. Drummer yang aneh 😛

Abis itu ada acara sharing-sharing ma alumni. Alumni yang dateng cuman 3 orang, padahal yang diundang banyak. Yang dateng : Mba Fenny ’90 (dosen bimo gua nih..), Mas Takdir kahim ’82, dan Mas satu lagi yang gua lupa lagi namanya angkatan ’78. Selain mereka bertiga, yang duduk di panggung ada Agni, Angga ’00, ma Acil.

Ternyata lagu diksar yang tiap saat dinyanyiin pas PPLN udah ada dari jaman dulu. Kita anak-anak 03-04 nyanyiin lagu itu di depan mereka. Bu Fenny bilang lagunya sama persis sama yang mereka nyanyiin dulu pas bawa kerir 20 kilo. Wow… berarti pas angkatan gua termasuk ringan dong kerirnya, cuman 10-15 kilo. Kalo Mas Takdir lebih banyak cerita tentang proyek-proyek ekologi yang bersifat internasional, dan dia sangat bangga karenanya. Jaman ‘80-an emang jaman-jamannya narsis-narsisan jurusan masing-masing kali ye. Sayang banget panitianya kurang bisa ngestimasi alokasi waktu. Momen kaya gini bagus banget dan jarang, tapi cuman dikasih waktu sebentar.

Acara selanjutnya adalah pemberian piagam penghargaan buat para mantan kahim di satu dekade terakhir. Gua urutin nih ya siapa aja mantan kahim yang dapet penghargaan : Aki Obot ’96, Dino ’97, Aki Piki ’98, Choky ’99, Angga ’00, dan Acil ’01. Dari semua yang diundang, yang dateng cuman Angga ma Acil. Ah, si Aki Obot dan Aki Piki mah JJTJBMHM. Janji-janji tinggal janji, bulan madu hanya mimpi.

Acara dilanjutin ma pembacaan puisi oleh Nuri dan Novi. No komen ah, gua ga ngerti tentang puisi.

Abis pembacaan puisi, kita potong tumpeng. Acaranya ga jelas, mungkin karena di panggung banyak orang dan lampu sorotnya ga tepat. Yah, pokonya gitu deh… Udah gitu acara ditutup dengan penutupan oleh MC dan makan-makan.

Kue-kue di meja belakang akhirnya boleh dinikmati. Seperti biasa : brutal. Yang mo makan tumpeng boleh makan tumpeng. Tapi lebih banyak yang milih golden rice alias nasi kuning kotakan soalnya ada ayamnya. Kita makan sambil disuguhin film yang berisi flashback osjur-osjur N, mulai 2004 sampe jaman jebot. Dan karena angkatan 2003 keren, foto kita lah yang paling banyak ditampangin, hehehehehehe… Ada untungnya juga nih si Tino jadi bos videografi N.

* * *

Dobel Heliks sebelah timur, deket Oktagon, sekitar jam 18.30

Amel ma Lerry mo nolongin kucing di kaca tangga oktagon yang ga bisa turun. Mungkin dia bisa ada di situ gara-gara keluar lewat kaca nako. Tapi ga bisa turun ke tanah. Kasian banget. Trus dateng gua, dan dua cowo yang ga gua kenal dan bilang “Duh, kurang tinggi ya..”. Lalu dengan tubuhnya yang tingginya ga jauh beda ma kita, dia loncat dan ngambil kucing itu. Wah… terima kasih loh.

Ternyata kucingnya ganteng. Lebih ganteng dari si Djadji, warnanya putih-abu-abu, coraknya hampir sama ma Djadji. Kayanya nih kucing abis dijailin, soalnya kumisnya kaya abis dipotong, disisain cuman setengah senti, kasian… itu kan alat sensornya. Lerry langsung ngeluarin whiskas yang ada di tasnya. Ternyata dia emang selalu mengantongi whiskas di tasnya, katanya siapa tau di jalan nemu kucing, kan bisa dikasih makan. Whiskas yang dia bawa beda ma yang gua beli buat si Djadji. Lerry beli yang dalam bentuk original, bentuknya kaya kornet tapi baunya kaya sarden. Gua jadi ilfil makan sarden ginih…

Si Agni ngegangguin si ganteng pas makan. Bukan Agni kahim, tapi Agni si anjing rabies berwarna hitam yang suka keliling kampus dan bikin cewe-cewe jejeritan. Tapi si Agni mengaku kalah saat menyadari bahwa jika dia mengganggu si ganteng dia akan berurusan dengan kita bertiga, heuheuheu…

Si ganteng gua bawa ke sel. Ga kaya si Djadji, si ganteng jinak banget pas dibawa ato dikekewek. Karena ganteng, di sel dia dico’o ma semua orang, terutama ma Restu dan Gugum. Susah emang jadi kucing ganteng. Gua kasih dia biskuit whiskas. Dasar rakus… perut udah gendut tapi tetep aja makanannya disikat.

Gua masih bingung memilih nama buat si ganteng ini, Ari Wibowo atau Primus ya? Hahahaha… 😀

* * *

Sel, sekitar jam 19.15

Nuri dan Novi dateng, ngajakin gua ke SR nonton, entah nonton apa, band kali. Kita caw pake mobil Cimeng. Selain kita, ada juga Imoth, Oki, ma Nina. Kita jejel-jejelan ber-7 di mobil yang kapasitasnya 5 orang. Ah, ini belum apa-apa.. dulu jaman ospek kita bersepuluh pake Lancer-nya Lendy yang kapasitasnya 5 orang.

Pas kita dateng acara belum dimulai. Hanya ada musik dugem dan cahaya remang-remang. Suasanya yang ga gua suka : suasana metropolis. Gua putusin buat pulang, karena selain ga betah gua dah ngantuk banget pasca pengamatan tadi malem.

Wew… betapa freak-nya hari ini.

Advertisements

2 thoughts on “Freaky Saturday

  1. “Ga seperti taun-taun biasanya, dalam pasukan itu ga ada cewenya. Ya bagus lah. Menurut gua cuman cewe aneh yang mau ngelakuin salam mesin dengan gaya kepalan tangan khas mereka kaya gitu. Berarti tahun ini cewe anehnya berkurang satu”Yellboyss!! … *dengan kepalan tangan khas kami … Agni kahim bio? .. tetangga rumahku tuh hihihi.. salam lah buat si doi 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s