de Cupangs in de Room

Nyante atuh, jangan negatip ting-ting dulu dong. Suka gitu sih kamu mah. Maksudnya ikan cupang, bukan cupang yang lain…

Tadi malem di tengah-tengah ngerjain laporan, gua ke kamar buat ngambil sesuatu, sekalian nengokin si Cupang dan si Cuping lagi ngapain. Ternyata eh ternyata itu cupang bedua lagi pada ST dan FT. Haha…. ga ngerti ya? Oke oke.

ST adalah ‘side threat’ : mengancam dari pinggir dengan membuka operkulum, dagu direndahkan, dan semua sirip dikembangkan saat berhadapan dengan lawan. Sedangkan FT adalah ‘frontal threat’ : sama ama ST cuman dari depan, dan yang dikembangin cuman sirip dada doang. Intinya mah kedua perilaku di atas adalah perilaku agonistik. Nih yah buat kamu-kamu yang belum tau, agonistik teh artinya berkelahi, tapi mencakup juga mengancam, menakut-nakuti, menyerang, dan lain sebagainya.

Saat gua amati, si Cupang dan si Cuping berada dalam botol yang berbeda, tapi dijejerin. Da namanya juga punya mata, walopun dipisahin pake kaca tetep we pada ngajak berantem. Trus ya udah we gua aduin, kan kasian udah beberapa hari ga berantem. Iya sih ga berperikehewanan, tapi kan mereka seneng kalo berantem, dan itu udah jadi tabiat mereka yang terkenal. Lagian kan gua pengen pencil alias penelitian kecil sama dua cupang ini, jadi kamu jangan salahin saya ya. Kan buat pendidikan…… :p

Gua cemplungin si Cupang dan si Cuping pada satu wadah yang rada gede, tapi ga segede akuarium yang dipake pas praktikum biper. Gua biarin selama 15 menit, dan gua amati perilaku agonistiknya. Frekuensi perilakunya ga gua catet kaya pas praktikum, alesannya adalah karena ini pencil gua, berarti suka-suka gua dong.

Waktu latensi penyerangannya cuman beberapa detik, mamen! Edan, kayanya teh udah pada gatel pengen berantem setelah beberapa hari terkurung dalam botol dan do nothing selain makan dan berenang dan mengibaskan sirip dan melakukan gerakan mulut yang kalo dalam imajinasi gua mah mereka ngomong “mmoch…. mmoch…. mmoch…”.

Pas praktikum Jumat kemaren gua ga sempet ngeliat mereka bertarung dengan teliti, soalnya gua jadi tukang catet turusnya T_T hiks menyedihkan. Ternyata mereka lucu banget kalo diperhatiin. Mentang-mentang namanya ikan cupang, pas disatuin langsung monyong-monyong aja. Dua-duanya ST dan FT, dan dua-duanya agresif, keliatan dari warnanya yang gelap ga pucet-pucet sampe akhirnya gua pisahin lagi.

Fakta yang ada menyebutkan bahwa hanya cupang jantan yang beradu satu sama lain. Standar: memperebutkan betina, jadi mereka pajago-jago, pakasep-kasep, pakeren-keren. Hampir sama ma hewan lain kecuali manusia. Kalo di dunia manusia (ini mah hipotesis aja ya, gua belum jadi manusia seutuhnya, sori aja kalo sotoy) justru kebalikannya : para betina berlomba-lomba mendapatkan si jantan. Tapi ga juga sih, banyak juga para jantan yang berantem buat memperebutkan satu betina.

Back to the cupangs…. Saat gua amati mereka bertarung, sasaran utama gigitan dan cupangan adalah sirip perut dan sirip ekor (pokonya sirip yang indah-indahnya), walopun badan, mulut, dan bagian tubuh lain juga jadi sasaran kemonyongan lawan. Berarti di dunia cupang para jantan bertarung dengan saling merusak sirip lawan. Sirip menjadi kata kunci dalam hal daya tarik seekor jantan terhadap betina. Jadi kalo ada jantan yang siripnya rusak gara-gara berkelahi berarti dia langsung turun pasaran dan ga laku buat para betina.

Kalo di dunia manusia ada ga ya pertarungan yang kaya gitu. Pasti ada, ya mereka-mereka itu yang disebut manusia berhati binatang yang biasa kita lihat di sinetron-sinetron Indonesia dan telenovela ga bermutu dari Amerika Latin, hahahaha…. Kalo dianalogiin secara ekstrim, pertarungan cupang ini (mencakup tujuan dan aspek-aspek lain) bisa jadi seperti ini dalam dunia manusia : ada dua orang cewe memperebutkan cowo ganteng, trus cewe yang satu nyiram air keras ke muka cewe satunya sampe rusak.. sak… sak… dan akhirnya cowo itu menjadi milik si cewe bejat. Ah tapi hare gene geto loh, ada operasi face-off kan, gampang….

Mereka bertarung udah lebih dari lima menit dan dua-duanya masih agresif. Yang mencengangkan nih : mereka berdua nempelin mulutnya ke lawan masing-masing alias cipokan. Sebenernya ini basi, tapi spektakuler karena ini terjadi pada proyek pribadi gua, hahaha…. Ih, cipokannya pake lama lagi, 2 menit 11 detik, pake muter-muter segala. Selama cipokan bagian dorsal lebih sering menghadap ke bawah dan ventral ke atas. Nah lo… bingung lagi? Maksudnya bagian punggung menghadap bawah dan bagian perut menghadap ke atas.

Gua kira abis cipokan mereka baikan, eh ternyata engga :p Mereka langsung ST dan FT lagi, trus berantem lagi. Asik sih liat mereka berantem terus, berarti dua-dunya lagi fit, tapi kalo kelamaan kasian merekanya juga. Karena gua janji ngaduinnya cuman 15 menit doang, setelah 15 menit gua pisahin mereka ke botol masing-masing. Duh dodol nih, mereka belum ditandain mana si Cupang dan si Cuping. Warna dan ukuran tubuh mereka sama banget, jadi ga bisa dibedain secara jelas. Ntar-ntar mah harus ditipex-in dulu.

Untuk nentuin mana si Cupang mana si Cuping, gua asal ambil aja, jangan pilih-pilih kata Bu Ria juga (PS: Bu Ria ini adalah dosen statistik). Si Cupang dinyatakan kalah dengan jumlah kerusakan 5 buah pada sirip perut dan sirip ekor, sedangkan si Cuping kerusakannya cuman 2. Untuk ke depannya gua bakal amatin recovery progress dari sirip yang rusak. Cepat sembuh ya…. 🙂

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s