Hari Ini Banyak Cerita Kali Pun

Laporan Planaria
Orang-orang pada sibuk banget bikin laporan hari ini. Komlebs dipenuhi oleh anak-anak biologi 2003 yang berisik nanya ini nanya itu sama temen di sebelahnya maupun yang ada di ujung sana. Kita bikin keributan serasa komlebs milik sorangan, tapi desibelnya ga segede anak kimia kalo lagi bikin laporan.

Gua heran, kenapa orang-orang bisa jadi sedepresi ini ketika harus membuat laporan yang jumlahnya cuman satu dalam seminggu atau dua minggu. Dulu jaman-jaman tingkat dua, bikin lima laporan dalam seminggu oke-oke aja tuh — heueuh da make master.

Apa yang harusnya kita tulis dalam pembahasan adalah apa yang menurut kita benar berdasarkan logika dan hasil pengamatan, lalu dibandingkan dengan hipotesis dan fakta-fakta dari studi literatur. Pada kenyataannya kebanyakan mahasiswa dibuat pusing saat berkutat dengan data statistik dan bla bla bla. Padahal mah kitu-kitu kemod, ANOVA lagi ANOVA lagi, masa dari dulu pusing terus… kapan pinternya?

Trus nih banyak juga (biasanya cewe) yang suka down begitu tahu bahwa laporan si A tebelnya dua kali lipat dari laporan yang dia buat. Poin penting pada sebuah laporan tidak ditentukan dari tebalnya tumpukan kertas Jeng, Tapi dari kemampuan kita membahas atau menganalisis permasalahan. Susah sih mental orang Indonesia mah: nulis banyak = bagus. Padahal kan belum tentu. Kalo banyak tapi muter-muter mah sama aja boong, malah bikin lieur. Gua jadi inget laporan proyek ekologinya si Harry yang 150 halaman tapi cuman dapet nilai 50 apa 60 gitu.

Satu lagi yang rada nyentil nih, gua baru tau bahwa ternyata di angkatan gua yang katanya sebentar lagi mau TA ini, masih aja terdengar kata “master” saat pengerjaan laporan. Gua bukannya sok alim atau begimana…. Gua juga pernah sekali dua kali mah nyontek laporan ke master. Kaya semester kemaren pas mata kuliah proyek mikro, gua sampe ngutang 3 laporan ke asisten gara-gara ga sempet bikin dan gua ga mau liat master. Tapi akhirnya nge-master juga gara-gara dipaksa-paksa sama si mamih dan iman gua kurang kuat, hehehe…. Status quo: kalo ga digituin sama si mamih, gua ga akan ngerjain ntuh laporan sialan.

Itu kan jaman dulu, jaman-jaman jadi kuli dan jadi mumi (semaleman bikin laporan dan siangnya tidur di kelas). Gua sekarang sadar, tindakan itu bodoh dan hanya membodoh-bodohi diri sendiri. Sayangnya ini terjadi juga pada orang-orang dengan IP 3 koma dan 4. Ah, ga asik. (Mendingan kaya gua, IP satu koma tapi minimal berusaha ngerjain laporan sendiri dengan pemikiran sendiri — kecuali jurnal yah, hehehe). Apalagi sekarang kita udah semester 6, laporannya cuman satu tiap minggu. Berarti ga ada alesan lagi kaya waktu tingkat 2, kecuali emang orangnya males dan ga mau mikir. Peduli bagong ah, itu mah balik lagi ke pribadi masing-masing. Harusnya kalo ngaku pinter, bisa nentuin mana yang bener dan mana yang salah, dan berpikir tentang esensi IP 4 yang sesungguhnya.

Praktikum Biper
Praktikum biper hari ini nongton pelem jadul lagi. Gapapa lah, gua mah mendingan disuruh bikin resume daripada bikin laporan :p. Judul pelemnya”Sign and Signals” dan “Living Together”. Isinya keneh kemod orangnya itu-itu lagi: Niko Tinbergen deui…. Konrad Lorenz deui…. Gua suka banget ma orang-orang kaya Tinbergen dan Lorenz ini. Kalo mereka masih umur 20-an atau 30-an mah pasti gua kecengin.

Praktikum Biostatistika
Seperti biasa, sok teu baleg, asistennya mudah dirayu, hahahaha 😀

Koprik 1.0 KMPA
Namanya juga koprik alias kopi dan keripik, ga dibutuhin keseriusan dan konsentrasi dalam berdiskusi apalagi notulensi, tapi minimal kita harus fokus sama apa yang bakal dilakuin. Aturan, kita diskusi ringan sambil makan keripik, tapi dasar KMPA, yang ada malah makan keripik sambil diskusi. Ngobrolnya jadi ga fokus, soalnya pada sibuk rebutan keripik dan ngunyah “kriuk… kriuk…”. Beberapa di antaranya ga fokus gara-gara gundah gulana pengen buru-buru ke Altim buat tanding DOTA yang diadain sama KMPn.

WC PAU
Merin pengen dianterin pipis. Sebenernya gua males sih, soalnya lagi asik-asik browsing. Tapi begitu tau dia mo pipis di PAU, gua putusin buat nemenin dia, soalnya kasian kalo malem-malem cewe pipis sendirian di gedung PAU yang spuki grumpi itu. Gua putusin mendingan kita ke WC lantai 3 aja jangan WC lantai 1. Walopun banyak cerita aneh tentang WC lantai tiga (dan emang terasa ada sesuatu yang aneh), gua ngerasa lebih nyaman aja di situ soalnya lebih terang dan banyak orang lewat, plus deket mushola. Kalo di WC lantai satu: udah mah gelap, sepi, ada gambar barong pula di dalem WC. Bisa gila….

Lendy Jago DOTA
Torah dan Sigit langsung cerita tentang lawan-lawan main DOTA mereka yang tangguh sepulang dari arena pertandingan. “Untung kita ga menang, kan kalo menang kita besok lawan si orang itu yang jago banget. Ntar malu-maluin lagi!”

Kata Sigit di sana juga ada Lendy yang ikut bertanding dan katanya jago banget mainnya, jadinya menang terus. Katanya dia tuh pernah jadi juara 1 pertandingan DOTA di manaaaaaa gituh. Ga nyangka, orang yang paling males belajar di kelas setelah Toge ternyata jadi jagoan main DOTA di kampus. Horeeeee….

Kue Black Forest
Mami Laila ditraktir sama Oki makan di Victoria Cafe tadi sore, trus beli dua kue black forest mini, satu untuk gua satu lagi untuk Torah. Kuenya enaaaaaak banget dan gua bagi-bagiin aja ntuh kue ke anak-anak yang ada di sel. Gapapa lah dapetnya sepotong-sepotong kecil juga, yang penting mah berbagi 🙂

Gua sangat menghargai perhatian-perhatian sederhana yang orang berikan buat gua. Seperti kue black forest yang gua dapat. Thanks a lot 🙂

Advertisements

One thought on “Hari Ini Banyak Cerita Kali Pun

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s