0

Mudah-mudahan hari ini diberkati

Waaaa… asiknya hari ini, soalnya ini hari ujian terakhir di semester 6 (aduh, gua semakin tua nih..). Tadi pagi ujian AMDAL-nya mulus… dan sempet bikin orang heran. Hah, kok si Rima cepet banget sih? hahaha… tampak mustahil sih, tapi begitulah adanya. Kalo ujian ngebacot mah gua lumayan jago dan cepet, heuheu…

Hari ini saat motokopi bahan buat ujian ntar jam 3 di PSIK (parah betul ya gua..), gua ditodong sama Riska — anak Geologi — buat jadi donor darah. GEA hari ini ngadain donor darah sampe jam 1. Dan berhubung gua gagal jadi donor darah di HMF beberapa hari lalu gara-gara kurang 5 hari pemulihan, ya gua ikut aja. Gapapa lah kalo ntar pas ujian lemes-lemes dikit mah, yang penting si aing membantu sodara kita yg kena musibah.

Trus, hari ini pin penggalangan dana gua laku. Hehey.. terima kasih loh buat temen-temen yang udah mau nyumbang.. mudah-mudahan amalannya diterima oleh Tuhan, amin.

Wahahaha… senang sekali hari ini, karena ini adalah hari terakhir di bulan terkutuk.

1

Jika semua tercipta begitu indah

Pernah ga kamu menyadari bahwa sesuatu yang indah hanya bisa dilihat dengan mata hati, bukan mata kepala?

Ketika menghirup hawa sejuk pagi di pegunungan, kita akan memejamkan mata dan menghirupnya dalam-dalam, merasakan setiap partikel udara yang masuk ke paru-paru. Hawa sejuk di pagi hari adalah sesuatu yang indah, yang merupakan anugerah terbesar di awal hari yang panjang.

Ketika mencium seseorang, kita akan memejamkan mata dan merasakan kehangatan dan kelembutan. Ini adalah bentuk penyampaian kasih sayang yang sangat indah, yang hanya diberikan kepada orang terkasih.

Ketika tertawa karena sesuatu yang begitu lucu dan menghibur, tanpa sadar kita tertawa sambil memejamkan mata. Apa yang membuat kita masih bisa tertawa adalah sesuatu yang indah, karena tawa kita masih diharapkan.

Dan ketika semuanya begitu indah atau begitu buruk, kita akan mengeluarkan air mata sambil memejamkan mata. Karena mata kepala kita tidak sanggup untuk melihatnya.

0

Ada apa ini ada apa?

Duh, males kali pun belajar…. Kenapa ya setiap semester genap pasti gua males banget buat belajar. Padahal semester sekarang inih semester ece-ece.

Semester genap selalu berbeda dengan semester ganjil, dan semester genap selalu lebih buruk. Di semester ganjil IP bisa nyampe 3 koma, tapi di semester genap IP bisa nyampe 1,6 dan ngulang sampe 6 SKS. Ada apa ini ada apa? (pake gaya medoknya Tora Sudiro, haha…)

0

Nasib baik belum datang

Hiks pengen nangis, beneran….

Jadi ceritanya hari ini ada ujian biper plus deadline ngumpulin laporan praktikum. Karena gua pikir ‘belajar biper mah di angkot juga bisa’, jadi gua putuskan tadi malem buat begadang-jangan-begadang-kalau-tiada-artinya buat ngerjain laporan siyalan.

Laporan pun akhirnya selesai dengan mulus dan memerlukan 41 lembar kertas untuk mencetaknya. Awalnya gua pikir ga bakal segelo ini jumlah halamannya, makanya gua ga priper kertas banyak-banyak di rumah. Jadi dengan kertas seadanya (yang jumlahnya cuman 28 halaman) gua ngeprin sebagian laporan mencit. Rencananya ntar di kampus bakal diprin sisanya dan laporan satu lagi yang sama sekali belum diprin.

Tapi ternyata bulan ini memang bulan sial bagi gua… Flash disk yang gua pake kena yang namanya TROJAN siyalan, entahlah itu masuknya dari mana, dari himpunan kali. Jadi weh…………… itu file semuanyah keinfeksi dan dieksekusi untuk dihapus…….. so…….. pekerjaan gua yang semalem suntuk dikerjain bari jeung lupa minum kopi dan ga belajar buat ujian sia-sia sudah dah dah dah… Anjir tragis sekali….

Laporan kulap kelompok yang udah dibikin dengan penuh cinta dan semangat oleh anak-anak kelompok 14 pun kini ternoda karena bakal diminus gara-gara telat dikumpulin. Duh, sumpah ga tega banget ngeliat muka-muka kecewa mereka yang udah bekerja keras bikin laporan ini (temen-temen, maaf yah… da mo begimana lagih…). Karena sadar ga mungkin buat pulang lagi ke rumah, satu-satunya usaha yang bisa gua lakukan saat itu adalah menghubungi dan mengolo asisten, hohoho.. (gapapa dong, namanya juga usaha :p). Jadi gimana Di, masih bakal diminus teu?

Ujiannya juga kurang ajar, ga sopan. Masa ujiannya dua paket gituh.. (a.k.a. dua eksemplar, bo!). Ngeliat titik-titik nya aja udah pengen mabok. Tapi untungnya gua orangnya suka ngebacot :p, jadi we bisa keluar dari kelas dengan cepat, hehehehe… bari jeung ‘paduli teuing’ kana eta jawaban. Trus tadi pas ujian gua ‘pssst-pssst’ sama kanan kiri. Biasanya mah gua ga mau giginian kecuali bener-bener kepepet, heuheu. Untungnya tadi anak-anaknya pada pelit, jadi gua terhindar dari perbuatan keji dan munkar. Amin…

Betewe si Ami patah hati lagi. Meni hobi pisan patah hati teh…. hehe, becanda mi, tong pundung atuh… Sebenernya patah hati itu biasa aja, hanya sebuah resiko terhadap apa yang kita lakukan: mencintai seseorang (wadezigh… apa-apain nih jadi cinta-cintaan? Skip ah..!). Yang nyebelin adalah ketika kita patah hati di saat banyak sekali urusan yang harus diselesein di mana kita butuh banyak banget semangat dan optimistik, karena dua hal ini ga akan dateng saat kita lagi patah hati. Iya, mi, gua juga ngerti rasanya patah hati, tapi jangann desperado gitu dong, cari cowo laen, haha… Amiiiii… caiyo ya… Aja-aja fighting….!!!!!!!!

Yesss… bulan Mei tinggal 2 hari lagi.

Menghitung hari…. detik demi detik… masa kunanti apa kan ada….

3

Tanah Moyangku

Ada apa dengan tanah moyangku? Setelah beberapa hari diguncang dan disembur lahar panas di sebelah Utara, kini gempa besar terjadi di sebelah Selatan.

Argh… kenapa orang-orang yang kusayangi berada di dua tempat itu.

Kenapa juga bencana-bencana itu terjadi di pusat kebudayaan Indonesia, bahkan dunia. Emang harus ya bangunan Keraton retak-retak dan kemudian runtuh? Harus jugakah Borobudur dan Prambanan terpecah kembali menjadi kepingan-kepingan batu?

Ah… kenapa mesti sekarang, ketika aku sedang memikirkan bagaimana caranya menyembunyikan tangis atas persoalanku sendiri.

0

Dying

It’s a strange emotion this
But there’s still hope in this
As long as there’s a breath…

I’m dying and I can’t live without you again

0

The Da Vinci Code

Kemaren pagi ada info kalo film ini mo ditarik peredarannya di Indonesia. So kontroversial, you know?

Dibilang kontroversial sebenernya ga juga sih. Tergantung gmn cara pandang orang yg nontonnya aja. Cuman mungkin ga etis aja ketika salah satu agama terbesar di dunia dianggap mengarang sejarah besarnya.

Kalo kata orang-orang yg dah baca bukunya, nih film jelek banget. Standar lah.. film ga akan lebih bagus dari novelnya. Senasib sama Gie, Harry Potter, dan LOTR..

Semua juga tau, ga asik kalo gua ceritain filmnya di sini. Kalo gua bilang sih, mendingan tonton filmya sekarang sebelum filmnya ditarik dan kamu nangis darah, hohohoho….