Ke Schmutzer (ga jadi cerita serius…)


(Sebenernya yang utama dilakukan hari ini adalah kulap biper di Ragunan. Tapi karena ga rame, gua cuman ceritain smutsernya aja)

Hawa panas jam 10 pagi hari ini gua reduksi dengan berjalan tanpa membawa apa-apa, hanya binokuler. Tas gua simpen di bis. Sempet orang-orang bilang “Lu niat kulap ga sih?”. Ya niat mah niat, tapi gua ga riweuh kaya kalian…

Diriku akhirnya menginjakkan kaki juga di smutser (Schmutzer). Yeah.. setelah sekian lama hanya bermupeng ria ngeliat brosurnya dan ngedengerin cerita dari anak Konus, akhirnya diriku main juga ke sini. Smutser ini merupakan pusat pendidikan primata yang paling besar se-Asia, tapi gua juga pernah denger katanya ini paling besar sedunia. Whatever lah, pokonya tempat ini oke banget.

Petualangan di mulai dengan melintasi jembatan besar di atas zona gorila, dengan Dedi alias Dyah sebagai guidenya. Ga seru ah, kaya turis aja. Jadi gua putuskan untuk memperlambat kecepatan jalan, supaya kepisah dari rombongan. Ternyata ga hanya ada satu anak badung di sana, ada sembilan anak badung lain di smutser saat itu.

* * *

Kami bersepuluh masuk ke terowongan orangutan, yang terus terang aja spuki berat. Tiap bagian terowongan dibatasi oleh sekat berupa sulur buatan dari tali sumbu kompor yang dicat warna cokelat. Pencahayaannya minim banget, di beberapa bagian terowongan di lantainya ada lampu yang bakal nyala kalo nemu sensor gerak. Selebihnya diandalkan pencahayaan matahari yang masuk lewat kaca pengamatan.

Suatu saat Kami terdampar pada sebuah bagian yang dinding sebelah kanannya ada kaca pengamatan dan sebelah kirinya ada pintu. Trus tiba-tiba pintu itu bunyi, pas diliat ternyata gagangnya goyang-goyang, seperti ada seseorang di balik pintu yang mencoba untuk membuka pintu tapi ga bisa. Anjir spuki berat, soalnya gerakan tuh gagang pintu harot abis. Kaya orang yang cepet-cepet pengen masuk ke rumah gara-gara ketakutan dikejar pocong.

Ya udah weh kita lari-lari ke bagian lain bari jeung seuseurian, ga peduli sama pintu itu. Kita mulai menyadari bahwa kita badung, dan bangga dengan kebadungan yang ada. Kita juga mulai narsis popotoan, sampe pake tripod segala demi “foto sepuluh anak badung”, hehe… 😀

Overall, gua ga begitu gimanaaaaaaa gitu ketika ngeliat primata-primata itu. Soalnya udah sering liat di kebon binatang, atau kadang-kadang liat langsung di alam… Paling yang rada keren sih simpanse yang umurnya 70 taunan, tertua di dunia gitu bo. Udah gitu ada gorila (gua belum pernah liat gorila sebelumnya), mereka adalah sodara-sodaranya Dio the Kingkong. Orangutannya juga lucu. Gua berhasil menciumnya walaupun dibatasi oleh kaca tebal, hehehe… Trus juga ada si surili yang anaknya baru umur satu taun. Mereka lincah banget dan ga bau kaya yang di bonbin Bandung. Oh, suriliku, belahan hatiku…

surili

Eh, iya, ngomong-ngomong tentang orangutan, gua ditawarin ma Ami buat jadi duta orangutan Jawa Barat. Jadi stafnya Angelina Sondakh gitu deh, hehehe… Gua sih mau banget, tapi ga tau nih bakal tembus apa engga.

* * *

Keadaan bis kitah yang norak itu adalah cibreuk dan riweuh pas kita balik ke Bandung. Semua orang basah, termasuk gua yang payungan duaan sama Ulan tapi payungnya bocor. Heuh, keneh kemod atuh mun kitu mah. Cewe-cewe mulai ribut dengan keenggaknyamanannya. Para cowo ketawa-ketawa ga jelas, ngetawain jokes ala cowo.

Ransum-ransum mulai dikeluarin dan diedarin mulai dari biskuit cokelat sampe makaroni skutel, dan dari keripik kentang sampe kerupuk jengkol. Yang terakhir ini nih yang paling banyak fansnya. Walopun bau dan dihina-hina, tetep aja orang-orang pada doyan.

Bis kami jadi semakin ceria ketika supir bisnya nyetelin video karaoke. Band-bandnya bisa ditebak: Samsons, Ungu, Ada Band, dll. Walopun kadang lagunya ga banget, tapi lumayan lah lebih ceria dibanding bis sebelah yang nyetel Metro TV. Ada si Mr. Mamid sih di situ, huehehehe…

Ada satu joke dari si mamih hari ini yang bikin gua ngakak di bis: Jadi kan si gua ketemuan sama si elu? Oke deh, ntar si gua bakal nungguin si elu di pudunan. Oke? Wakakakk… bodor pisan.

Kulap yang aneh…

Advertisements

One thought on “Ke Schmutzer (ga jadi cerita serius…)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s