2

Ahak… ahak…. akhirnya aku onlen juga….

[Akyu lagi di Jugja]

Setelah hidup satu minggu tanpa teknologi canggih yang berarti….. Akhirnya………. saat ini datang juga. Saat gua bisa kembali beronlen: ngecek prenster, cek imel, ngisi blog, dan berYM. Tapi geuleuh ah, ga ada yang lagi onlen jam seginih.

Pengen cerita, tapi banyak banget euy… jadi males…. ntar aja lah yah….

Anji*… sakit perut nih, kebanyakan makan. Eh heueuh, gua teh lagi di kantor JMN, numpang ngenet, heuheu. Perusahaan ini nih yang nyeponsorin gua ada di Jugja sekarang, dan malem ini ceritanya lagi ulang taun yang kelima, jadi pesta-pesta deh.

Kemaren2 juga gua sakit perut melulu. Makanannya sayur mulu, cabe mulu, merica mulu. Susah euy kalo bawa si Ijul, bawaannya masak sambel terus… Ijul emang rajanya cabe. Kemaren aja gua boker 3 kali sehari (penting ya diceritain :p). Untungnya, ada satu WC tertutup yang ga runtuh kena gempa. Asoy geboy lah pokonya.

Ah, udah ah… udahan dulu, bisi bablas……..

1

The Dante Club


(sebelah kiri adalah versi Bahasa Indonesia, dan sebelah kanan adalah versi aslinya)

Hiks,,, aku baru saja meminjam buku ini kemarin dari taman bacaan, tapi ntar malem akyu mau berangkat ke Jugja. Seandainya gua tau lebih awal hari ini gua bakal pergi, gua ga akan minjem nih buku.

Padahal, gua udah mulai jatuh cinta sama tokoh-tokoh di dalamnya… Pengennya sih sehari ini diabisin baca 615 halaman sampe mampus. Tapi tampaknya aku tak mampu…….. hiks… sedihnya…

Sampe halaman yang berhasil gua baca, gua mengpaporitkan tokoh ini…..

Dia adalah Oliver Wendell Holmes Sr. Edaaaannn…. keren pisan….

0

Nostalgila Situ Ciburuy


Hey hey hey… si gua baru balik dari Jkt neh. Akyu bersyukur kembali ke Bdg yang walopun banyak sampah berserakan tapi tetep asoy geboy….. Ampun dah,,, makin panas aja tuh ibukota. Tobat dah gua kalo disuruh tinggal di sana lebih lama lagi.

Perjalanan pulang dari Jkt kita tempuh lewat jalur Puncak. Bosen ah Cipularang melulu… Ga deng, emang kebetulan aja kita mampir dulu ke Depok, jadi mendingan lewat Puncak aja pulang ke Bdg-nyah.

Trus yah,, di jalan, sehabis melintasi tebing-tebing Citatah dan waduk Saguling yang penuh kenangan semasa GM, gua ngelewatin Situ Ciburuy, temennya Situ Oke?! (hueks.. apaan seh?) Kalo si nyokap bilangnya Cisituburuy (harusnya Situ Ciburuy). Wekekekekek… nyokap gua kadang emang suka lucu banget….

Gua jadi teringat nostalGILA dua tahun lalu di danau ini. Kalo kamu membayangkan hal-hal romantis, kamu salah besar :p… Dua tahun lalu saat libur Sabtu-Minggu, gua bareng beberapa anak KMPA ngegotong perahu karet dari Bandung ke sini buat latihan ORAD. Walopun ga ketemu sama arus-arus liar, hole-hole yang bikin tegang, dan air sungai yang bau, cemplung-cemplungan air kali ini asik juga. Latihan flip-flop dan jadi driver… bari jeung sampe sekarang ga bisa-bisa (emang ga niat aja belajar ORAD-nya, huehehe..).

Yang bikin menarik dan berkesan adalah pada latihan ini untuk pertama kalinya gua naik kano. Saat itu lagi ada pasukan BRIMOB yang lagi latihan sebrang-basah. Trus ada instruktur-instrukturnya yang jail-jail sambil naik kano. Trus dengan sok iyeh dan sok kenal, kita bilang kita pengen nyoba naik kano. Hehehehe…. aji mumpung nih, mumpung nyemplung di air maksudnyah…

Naik kanonya gantian. Seputeran-seputeran. Si instrukturnya dah rada tua, bapa-bapa seumuran 40-45 taunan lah. Ini yang bikin kita ngerasa ga canggung sama bapak itu. Pas banget giliran gua naik kano dan belajar ngedayung alat transportasi air itu, para anggota muda brimob nyemplung ke danau. Karena masih baru kali ye… mereka keliatan agak panik, ada yang megap-megap, ada yang mo tenggelam, ada yang de el el.

Ngeliat apa yang terjadi, si bapa instruktur mengarahkan kano yang berisi hanya dua orang itu menuju tempat penyebrangan basah. Oiya, buat yang ga tau apa itu penyebrangan basah, ini adalah salah satu teknik menyebrang alam bebas pada medan basah. Caranya adalah dengan menggelar ponco, lalu meletakkan dan menata barang-barang sedemikian rupa di atasnya, setelah itu lalu mulai men-‘dodol’. Wekekekek… ini bahasanya Heidy. Maksudnya adalah mengemas, jangan sampai bungkusannya kemasukan air. Dodol-dodol ini juga bakal dijadiin pelampung selama berenang… begicu loh…

Back to the story. Begitu tau ke mana kano itu mengarah, gua langsung teriak sama si bapanya. “Waduh Pak… kok ke situ? Belok dong… belok….”. Trus si bapa dengan entengnya menjawab sambil ketawa “Udah deh mba, gapapa… biar mereka malu kalo tenggelam… biar mereka semangat berenangnya”. Wekekekek….. dasar, instruktur yang usil.

Tapi akhirnya si bapa menyerah juga setalah gua merengek-rengek untuk kembali bergabung dengan temen-temen yang lagi asik nyemplung pake pelampung. Pas kembali bergabung sama mereka, mereka ngetawain gua gara-gara kejadian itu. Hihihihi… pengalaman yang aneh, tapi berkesan.

1

Menggunting dan Menscan

Sejak kemarin, si Prem dibuat bingung dengan aksi Opik dan Meded yang ngegunting-gunting bungkus produk makanan sponsor. Ngeguntingnya sampe rapiiii… banget. Pas ditanya buat apa, mereka ngejawab buat discan.

Jadi ceritanya begini…. si pihak sponsor pengen logonya dipasang di backdrop seminar, tapi pas ditagih logonya, pihak sponsor ga ngasih. Jadi anak-anak lugu ini harus mencari sendiri logo-logo itu, dan mereka pikir caranya adalah dengan menggunting kemasan produk lalu di scan.

He….? menggunting? aduh kalian teh ga tau apa kalo jaman sekarang udah ada yang namanya potosop (Adobe Photoshop TM) atau Corel… atau minimal Microsoft Paint lah… Duh, meni konvensional pisan….

Uh… jadi gemes deh… huehehehe…. 😀

(ini adalah hasil usaha mereka menggunting lalu menscan… ini hanya contoh, ga ada embel-embel promosi dari produk bersangkutan)


4

‘Secara gitu loh’

Heu…. makin banyak aja orang-orang yang ngucapin frasa ini. ‘Secara gitu loh….’ apa coba artinya? Secara harfiah, kata ‘secara’ emang ada artinya, yaitu menggambarkan keterangan atas sebuah proses, baik itu metode ataupun kriteria lainnya. Tapi ini juga meureun loh ya… gua kan bukan anak jurusan Bahasa Indonesia :p

Tapi ketika kamu menyimak seseorang berkata “Secara gitu loh, dia kan cantik” atau “Secara gituh…. itu kan emang punya dia”, apa yang ada dalam benak kamu?

Bagi yang terbiasa mendengarnya dan mengetahui penekanan dalam pengucapannya, mungkin dengan sendirinya bisa tahu dan menyimpulkan apa arti sebenarnya dari frasa aneh ini. Gua sendiri awalnya merasa aneh saat ngedenger penyiar-penyiar radio dan anak-anak di himpunan ngomong secara-secara. Tapi akhirnya terbiasa juga, dan malah gua jadi ketularan beginih…

Yang lebih aneh adalah ketika gua mendengar Torah dan Sigit intens banget ngomong secara-secara pas lagi main dotA di sel. Ngeliatnya teh meni asa ga sinkron gituh… Asa ga cocok sama dandanan mereka yang berantakan dan jarang mandi, hehe… Emang sih, untuk ngomong secara-secara ga ada patokannya orangnya harus begimana-begimana. Tapi tetep we kerasa aneh kalo mereka yang ngomong. Ternyata mereka dapet kata-kata itu dari si mami. Secara gitu loh….

Kalo Doncoy yang ngomong, kata ‘secara’ berubah jadi ‘secarik’. Ah, anak ini mah emang cacat verbal sejak lahir. Jauh amat melencengnya. Senasib sama di Geblek yang menyebut Schlumberger (baca: Slamberzey atau Slambersi) dengan Slamberger. Ih, malu-maluin anak sipil aja, masa baca begituan aja salah :p

Pas tadi malem makan Gelapnyawang, dengan semangat yang cukup aneh, gua dan anak-anak KMPA membahas arti dari frasa ini. Setelah melewati pengkajian yang cukup singkat, akhirnya kita menemukan homologinya yaitu “Ya iya lah, soalnya…” atau “Ya enggak lah, soalnya…”. He….? Penting ya membahas kaya beginian?

Di saat yang sama, si Rico belajar memahami bagaimana seharusnya kata ‘secara’ ditempatkan pada suatu kalimat. Pokonya dia keukeuh sumeukeuh harus bisa, katanya biar dibilang anak gaul. Halah… ini kan udah basi. Yang ngetren sekarang bukan ‘secara’, tapi ‘secarik’, wekekekekek… 😀

0

Percakapan Curi-curi Gie

Ini adalah janji buat seorang teman…. Ini adalah percakapan curi-curi dengan Bang Herman Lantang tentang Gie, hehehehe…

Emang jaman dulu udah ngetrend ngomong gue-lu ya?
Waahh… sudah..! Itu kan bahasa betawi, bukan bahasa gaul anak jaman sekarang aja.

Apakah aksi Nico sudah sangat representatif menggambarkan Gie saat itu?
Ya. Sangat mirip. Cara berbicara sampai cara jalannya sangat mirip Gie. Nico belajar hal itu dari video. Selain itu Nico memang mengagumi Gie sejak dulu, makanya dia sangat menghayati perannya.

Bang, cerita tentang Rina dan Maria dong…. (Rina dan Maria adalah tokoh dalam “Catatan Seorang Demonstran”)
Tokoh asli Rina adalah Luki Sutrisno, dan Maria adalah Inge….. (sori, gua lupa lagi-red). Sita sangat mirip dengan Luki, mulai dari wajah sampai perawakannya Di film ‘Gie’ nama Rina diganti Ira, yang diperankan oleh Sita-red). Maria adalah seorang wanita anggun, yang keanggunannya bertahan sampai sekarang. Hubungan Gie dengan Maria lebih berlandaskan nafsu, sedangkan dengan Rina lebih bersifat sayang. Maria cemburu loh kalo Gie deket-deket dengan Rina…

Kalo nama asli Jaka siapa? (Jaka adalah anggota organisasi PMKRI-red)
Oh… kalo Jaka itu gabungan dari beberapa tokoh.

Bang Herman tau ga perihal surat Gie untuk Rina di akhir film ‘Gie’?
Saya juga baru tahu surat itu saat nonton filmnya. Lalu Saya konfirmasi ke Luki, ternyata memang benar. Untuk scene itu Mira Lesmana mewawancara langsung Luki perihal surat tersebut.

Kalo ga salah ada batasan waktu di Puncak Mahameru, sehingga pendaki tidak terkena gas beracun. Memangnya saat itu belum ada larangan seperti itu?
Belum. Saat itu jarang sekali atau bahkan mungkin belum ada pendaki Indonesia yang mendaki Semeru. Kami hanya studi literatur berbahasa Belanda tentang Semeru. Kami tiba di Puncak jam 4 sore, Kami semua menghirup gas beracun. Saya masih hidup sampai saat ini karena tidak terlalu banyak menghirup gas beracun, berbeda dengan Gie dan Idan. Mereka mnghembuskan napas terakhir mereka di sana. (Peraturan sekarang di Puncak Mahameru maksimal jam 9 pagi-red)

Apa yang terjadi pada detik-detik terakhir Gie?
Di pangkuan Saya Gie mengejang layaknya ayam yang sedang disembelih, sampai akhirnya dia tersiam dan tidak bernapas lagi.

Gie dikubur di mana?
Dia dikubur bersebelahan dengan Idan, tapi karena dia nonpribumi dan nonmuslim, kuburannya digusur. Kemudian kuburannya dipindah ke Tanah Abang, namun mengalami penggusuran juga. Akhirnya sisa-sisa jasadnya dibakar, dan abunya disebar di empat penjuru Lembah Mandalawangi Pangrango ini.

2

tanya kenapa

aku ingin berbusana yang sama setiap hari
mungkin kamu tahu yang mana, dan tahu kenapa

aku ingin menuju tempat itu setiap hari
mungkin kamu tahu tempat apa, dan tahu kenapa

aku ingin memutar nomor telepon yang sama setiap hari
mungkin kamu tanya kenapa. dan aku tidak tahu harus berkata apa

sekarang kamu tanya siapa
aku tahu siapa, dan itu mungkin saja kamu