Jangan Pernah ke PAU Jam 23.30

Kenapa jangan? Karena PAU tutup jam 23.00, hahaha….. Tapi kalo mau coba sih boleh, paling kejadiannya bakal sama ma Anna seperti ini….

Jadi begini ceritanya (kismis lagi):

[ini perbincangan via telepon antara Rima dan Anna]

Anna: Ma, tadi malem kan gua balik ke rumah jam setengah 3 pagi…
Rima: Nanaonan heula atuh?
Anna: Jadi tadi malem teh gua nonton Pearl Harbor dulu di sel ampe selesai, udah gitu tiba-tiba pengen pipis. Trus gua nanya sama Sigit, di PAU masih bisa enggak… Trus Sigit bilang PAU mah tutupnya jam 10.. dan saat itu jam setengah 12..
Rima: Bukan.. jam 11 tau… Trus?
Anna: Trus ya udah we Anna coba-coba buka pintu PAU, siapa tau masih buka… Dan ternyata masih buka (sambil ngedumel “Ah, si Sigit boong nih”). Tapi siyalnya, pas gua balik dari WC, si pintunya dah dikunci. Waduh,,, panik, mana gua inget cerita lu tentang lantai 1 lagi… mana tengah malem lagi…
Rima: (Itu mah WC-nya yang serem, lantainya mah enggak) Wahahaha…. 😀
Anna: Trus gua ngedenger ada suara tipi, dan gua nyari sumber suara itu. Di ruang itu ada penjaga yang udah tidur, trus gua bangunin. Siyal, ga bangun-bangun… Ya udahlah…
Rima: Trus.. trus… (penasaran, hihi…)
Anna: Trus Anna nyari-nyari aja orang di lab, siapa tahu ada yang bisa bantu. Dan ternyata ada aa-aa yang masih bangun. Trus si aa-aa itu ngebangunin bapa-bapa penjaga satunya yang udah tidur juga. Ah, siyal… ga bangun juga. Trus gua nanya sama aa-aa itu, “PAU bukanya jam berapa?”, dan aa-aa itu menjawab jam 6 pagi. Ya udah, gua mutusin aja buat nunggu di situ ampe pagi.
Rima: Lu nunggu di mana? Di korsi coklat bukan? (sambil berpikir: wah, keren euy, kaya cerita Meteor Garden, pas Tau Ming Se ma Sancai kekurung di gedung sampe pagi, haha…)
Anna: Iya, tapi ga lama kemudian dateng bapa-bapa yang tadi kita bangunin, trus ngebukain pintu. Trus gua nanya “Pak, emang gedung ini tutupnya jam berapa?”, dan si bapa itu menjawab “Jam 11 neng…”. Trus gua nanya lagi “Kok tadi jam setengah 12 pintunya belum dikunci?”, dan si bapa itu menjawab “Oh, barusan ada urusan…”
Rima: Hihihi…
Anna: Ah… sebel sebel…
Rima: Lu keluar jam setengah tiga? Aje gile….
Anna: Enggak, gua keluar jam 12-an. Balik jam setengah tiga mah gara-gara di sel ribut banget…
Rima: Hahaha…

Sehari sebelumnya, kita berdua makan mpek-mpek di tangga depan fotokopian PAU (di bawah cahaya lampu bohlam yang remang-remang) dan nyuci piring di wastafel WC lantai 1. Bwahahaha… nyucinya juga pake sabun mandi.

Tangga depan fotokopian adalah pilihan terakhir setelah tangga depan perpus yang malam itu gelap gulita. Jajanan yang kita bawa adalah hasil jalan-jalan dari Simpang Dago. Biasanya sih kita makan di sel, tapi berhubung lagi ada rapat KBPA tentang Pangandaran, dan makanan kita cuman sedikit, jadi dari pada nggak enak gara-gara ga bagi-bagi, mending kita makannya di luar aja.

Trus kita ke gudang dan ngambil dua mangkuk dan dua garpu, bukan sendok, karena hanya barang-barang itu yang tersedia. Sebagai informasi, mangkuk yang kita gunakan adalah mangkuk yang ada gambar ayam jagonya, yang sama sama mangkuknya tukang baso.

Kamu tau kan, betapa kental dan hitamnya kuah mpek-mpek yang dijual di Simpang Dago? Nah, sekarang bayangkan bagaimana kita mencucinya di wastafel. Tapi karena kita jagoan, kita bisa menyelesaikan tugas itu dengan baik. Yeah… mission accomplished.

Dan saat itu gua menceritakan tentang WC lantai 1, yang membuat Anna paranoid satu hari setelahnya, hihihi…

Advertisements

2 thoughts on “Jangan Pernah ke PAU Jam 23.30

  1. ya ya ya.. moral storynya bagus sekali.iya tuh, Ma.. jadi inget Tao Ming Se sama San Chai.. hihihi.. tapi Tao Ming Se nya si bapa bapa penjaga. hwakakakakakak..betewe, tengkyu ya oleh-olehnya. lumayan punya maenan di kantor.. hsihsishishi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s