Dolan neng Solo 300706: GVNTC II


Pagi menjelang, semua atlet dan beberapa ofisial bangun saat fajar untuk memulai hari panjang ini dengan mandi. Harap dicatat, hanya beberapa ofisial dari beberapa tim, selebihnya mereka bangun menjelang jam 07.00 saat lomba akan dimulai. Gimana enggak kita bangun siang, beskemnya berisik banget gituh semalam suntuk…. Orang-orang jadi pada ga bisa tidur. Tim hura-hura kita juga (Oneng, Gugum, Arfan, dan Sam) main kartunya berisik banget ampe jam setengah 2 pagi.

Lomba dimulai jam 07.00 teng… Ayo atlet-atlet pemanasan dulu, ofisialnya foto-foto dulu ya… huehehe…

Hah? Atlet minta difoto juga? Boleh….

***

Sekitar 6 jam lagi mereka bakal nyampe finish. Ga kebayang, lari 6 jam nonstop rasanya kaya gimana. Jalur tracknya total sekitar 25 km, dengan waktu tempuh lari normal sekitar 5,5 jam. Kalo satu keliling sabuga kelilingnya 400 meter, berarti 25 km sama dengan 62,5 keliling sabuga. Hiiiii….. seremm….

Enam jam enaknya diisi dengan main truf. Coba kamu liat ini… gua menang loh mainnya. (padahal mah di kertas baliknya gua kalah, haha :D)

***

Hampir enam jam berlalu…. Baru ada sekitar 7 tim yang nyampe finish, dan beberapa dari mereka ada yang teriak-teriak nahan sakit. Mungkin ototnya ketarik. Kayanya mereka sama sekali ga istirahat selama hampir 6 jam. Bujubuset….

Jadi kita menunggu saja, sementara Bapak Adit menjadi tukang halo-halo yang berhalo-halo meramaikan susana.

Enam jam 9 menit berlalu… akhirnya tim 17 datang juga. Waaaaa…. hebat-hebat, finish posisi 8 euy. Sekarang tinggal berdoa mudah-mudahan aja kuesionernya nilainya gede.

***

Sekitar jam 4, hasil lomba udah bisa dilihat. Akhirnya setelah penantian yang membosankan, ada aktivitas juga untuk dikerjakan: jinjit-jinjit ngeliat hasil lomba. Yeeee.. kita juara 4….!!!! Edan, jagoan euy. Ternyata kita bisa dapet juara gara-gara nilai kuesionernya gede. Hahaha…. kalo udah gini mah keliatan banget ITB-nya ya…

Udah asik-asik tos-tosan, ternyata katanya hasilnya masih bisa berubah, karena ada yang protes. Mereka yang protes adalah Jagal Abilawa, Menwa-nya UNS. Mereka harusnya finish jam 12.52 tapi ketulis dan keolahnya jam 13.52, jadi yang harusnya peringkat 3 malah jadi peringkat 13…. Biaya protes adalah seratus rebu, dan uang itu dikembaliin lagi ke mereka karena protes diterima dan terbukti itu kesalahan panitia.

Kita jadinya juara harapan 2 deh. Yo wis… rapopo…

Protes berjalan cukup alot, terbukti 3 jam kita menunggu proses tersebut. Kebayang ya anak-anak Menwa itu berurusan sama anak-anak hukum, hihi….

Untuk mengisi waktu, dilakukanlah sesi foto curi-curi dan foto-foto ga penting. Ini adalah foto yang dicuri, tapi ga dapet. Walopun gua paparazi handal, tapi kalo tempatnya sempit gini, susah dapetnya. Kecuali kalo pengen ketauan curi-curi sama orangnya…

Yang pake topi merah di bawah itu mirip Bams Samsons, tapi lebih kurus. Kalo ga salah sih anak UNPAD. Kalo foto-foto ga pentingnya, ini nih beberapa yang terbaik (halah…)

Di foto yang terakhir, awalnya gua pengen nakut-nakutin si Oneng dengan moto dia dengan hasil muka rata. Triknya baru diajarin si Sam, hehe.. Tapi ternyata malah jadi kaya hantu beneran.

***

Akhirnya, saat pemberian hadiah datang juga. Ini dia para jagoan lomba ini, jeng jeng jeng jeng…..

Dan karena kita autis, abis peking kita foto-foto di lantai dua, padahal kalo yang lain mah foto-fotonya di bawah dan udah peking dari tadi siang. Kita hampir aja ketinggalan rombongn treuk. Lagian, waktu yang lain peking kita malah foto-foto ga jelas. Ini nih kekurangan anak KMPA: suka ga punya prioritas, sok sakahayang sorangan, haha…

Treuk melaju lagi menuju UNS. Kita kemudian ditampung di Brahmahardika, soalnya Govanya penuh sama anak UNPAD dan anak Cirebon. Brahma adalah PA-nya FKIP (Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan), jadi mereka ini calon-calon guru (wah, mulia sekali). Mereka baiiiiik banget. Saking baiknya gua jadi canggung.

Sekrenya luaaaaaas banget dan diisi sama piala yang banyaaaaaak banget. Mereka mah emang langganan menang di semua event lomba alam bebas. Di GVNTC sekarang aja mereka ngerebut juara 1 dan 2-nya. Edan kan…. jagoan banget. Lomba orienteering hari ini di Jakarta juga mereka juara 2, sedangkan Alwin dan Torah perwakilan dari KMPA dapet juara 5 dari bawah plus didiskualifikasi (ahak.. ahak… kontras sekali yah…).

Ini adalah foto Oneng yang ga sekolah dan Oneng bersama 4 piala GVNTC: dua punya Brahma, satu punya kita, dan satunya lagi punya anak SMU PGRI 1 Pati.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s