Kolam Mesin

Kemarin, 5 September 2006 adalah hari bersejarah di ITB, di mana diriku untuk pertama kalinya ngasistenin anak 2004. (Heuh, kamana wae atuh, hare gene baru ngerasain jadi asisten????). Gua memilih melajang sebagai mahasiswa-yang-ga-jadi asisten selama ini adalah bukan karena gua ga gaul di dunia akademis, hanya saja nilai gua terlalu buruk untuk syarat jadi asisten.

Gua adalah mahasiswa ber-IP pas-pasan, yang baru menyadari pentingnya sesuatu yang bernama IP pada saat kuliah tingkat tiga. Di semester-semester ini gua bisa dapet IP tiga koma, selebihnya jangan tanya—rantai karbon semua.

Praktikum 3 SKS ini memang cukup menyebalkan. Secara dari jumlah jam kerjanya: 3 jam x 3 SKS = 9 jam. Najong banget dah… Iya, najong kalo jadi asisten, tapi ditajong kalo jadi praktikan, hehe…. (pasti banyak yang ga ngerti ya?)

Sesuai tradisi, praktikum pertama adalah jalan-jalan ke kolam mesin untuk belajar sampling dan analisis ekosistem akuatik. Kontras banget ga sih…. praktikum biologi di kolam mesin. Haha, gua jadi inget taun kemaren, ketika jendela kelas sebelah kolam tiba-tiba dipenuhi oleh orang-orang yang naik korsi dan menerawang ke luar. Yang paling ektrim adalah si Brur yang teriak-teriak manggil Nuri, hahaha… kocak.

Taun ini efeknya ga seekstrim taun kemarin. Mungkin di kelas itu lagi ada dosen—apalagi dosennya galak kaya dosen pembimbingnya si Benx (haha… gua tau ini dari gosip). Tapi tetep aja, kita mengundang banyak pasang mata yang berpikir dalam hati “ini orang-orang pada ngapain sih, ga ada kerjaan banget”.

Gua bareng si babi aer, eh si babi Cina, kebagian pos pencuplikan bentos. Nama alatnya Ekman Grab (bener ga ini teh nulisnya?), yang dicemplungin ke dasar kolam, trus ngeruk lumpur di kolam itu. Setiap praktikan harus nyobain alatnya dan gua paksa untuk berlumpur-lumpur ria (enak aja asistennya doang yang kotor… yang adil dong). Sayang banget, sebagian besar kerjaan praktikan di kolam mesin paling Barat itu gagal. Kolamnya terlalu kotor untuk dijadiin tempat praktikum: banyak batu dan sampahnya. Beuh itu mah ya, sampahnya kalo dikumpulin trus dijual, kita bisa kaya raya deh.

Di sore hari yang terik itu, gua berpapasan dengan Ramdan (budak Mesin 2003). Gua ma Ramdan sering seangkot Awiligar waktu SMP, tapi dianya ga ngeuh. Baru ngeuhnya teh sekarang-sekarang pas udah tingkat empat (wakwawww). Trus dia nanya “Ma, kalo mau moto-moto di Herbarium Biologi boleh ga?”. Ya boleh-boleh aja atuh Jang, asal ngomong dulu sama si Mr. Djuandi. Pertanyaan yang aneh…. (pake gaya ngomong Tora Sudiro)

Dan akhirnya…. setelah 10 kali melakukan instalasi dan sampling pake Ekman Grab, pekerjaan gua hari ini selesai juga. Telapak tangan gua lecet-lecet, rambut ketombean gara-gara popoean, tangan dan baju penuh lumpur, ditambah tangan gatel-gatel pula. Wah, gawat nih, kalo begini caranya gua harus minum vitamin supaya sehat seperti Om Superman.

Pas balik, niatnya sih di HERO pengen beli vitamin C 1000 mg yang versi miss universe, tapi berhubung kantong lagi cekak, gua beli yang versi Ratu aja, lumayan…. menghemat 15 rebu.

Hhhhh…. cape dehhh… (kalo sekarang pake gaya Aming).

Advertisements

2 thoughts on “Kolam Mesin

  1. hahaha… sama nasibnya kyk anak mikro yang praktikum di BSC A.. saban lewat HMS pasti ada yang jadi “korban”… wakakakak..jadi aja pada jarang lewat lagi.. heuu.. padahal kan menyenangkan ngeliat mereka lewat… 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s