Nyokap Kucing Juga Manusia


Masih inget sama kucing yang gua temui dan beranak-pinak di lab ekologi? Yah yang itu… yang anaknya ada tiga dan bulunya bagus (curiga bapaknya bagus, haha)

Kata si Osep, Pa Tatang bilang bokapnya kucing-kucing itu adalah kucing coklat bermata biru yang suka wira-wiri di himpunan. Padahal kan……………… si Boyd itu cewek! Wah si Pa Tatang sotoy nih.

Lah, lu tau dari mana kalo kucing itu cewek? Lagian siapa tadi namanya? Boyd?

———————————

Jogjakarta, Juli 2006 (lagi jadi relawan gempa)

Suatu hari, ketika gua liat-liat hapenya Rangga, N-6600–hape sejuta umat, gua ngeliat gambar kucing warna coklat sebagai bekgron di hape. Trus gua tanya “Rang, ini bukannya kucing yang suka idar-ider di Sunken?“. Dan Rangga menjawab “Iya, kok lu tau sih?

Ya iya lah…. gua kan kucing-freak. Setiap kucing yang ada di Sunken pasti gua ucek-ucek. Kebetulan banget si Boyd ini jinak banget, mau aja diapa-apain, hehe… Dan kesukannya adalah tidur di bahu orang dengan pantat menghadap ke muka manusia, haha (ga sekolah nih kucing..)

———————————

Si Boyd dibawa pulang lagi sama Rangga beberapa hari setelah dia (Boyd) ngekos di KMPA. Padahal yah kucing ini udah dijadiin sengketa sama Restu dan Eko yang pakeukeuh-keukeuh pengen bawa pulang kucing ini. Hahahaha…. nangis darah lah kalian semua…

*udahan dulu cerita tentang si Boyd-nya, sekarang giliran cerita tentang kucing lab*

Sekitar dua atau tiga hari yang lalu, pas gua lagi jalan di koridor lantai 1 deket lab, si induk kucing teriak-teriak (serius teriak-teriak) dengan suara paraunya khas kucing nyokap-nyokap yang baru melahirkan. Setiap manusia yang lewat di koridor itu dia teriak-teriakin dengan nada marah, dan dengan linglung dia mondar-mandir di koridor nyari anak-anaknya. Kucing malang…. kasian banget sih….

Sorenya di KMPA, Hadi ngeliat foto anak-anak kucing yang dibawa Nuri ke sel pake kardus. Dan ternyata anak-anak kucing itu adalah hasil buangan dari lab–yang dicariin sama nokapnya. Kucing-kucing malang ini diambil sama Eko dan dibawa ke rumahnya untuk dipelihara (ohhh… co cwit…).

Trus gua dengan spontan berekasi: “Ya ampuuuunnn…. kasian banget nyokapnya, dari tadi siang dia marah-marah terus sama manusia. Ih kalian tega ih…

Heh, ngemeng aje lu. Emangnya kucing bisa marah-marah?

Dan dengan tanpa disuruh, Gugum teriak-teriak “Miaw miaw miaw miiiiiiiiiiiaw! Miiiiiiiiiiaw!” pake gaya Hitler sambil nunjuk-nunjuk manusia, dengan suara parau dan cempreng… pokonya parah banget lah…

***

Waduh… diriku ga bisa bantu apa-apa, cuman bisa bilang ‘yang tabah ya’ sama nyokap kucing. Gua jamin Eko bakal ngerawat anak-anak Anda dengan baik dan selamat. Tetap semangat!!! Gua tunggu anak-anak baru dari Anda… Jangan marah-marah melulu, ntar cepet tua 🙂

Advertisements

4 thoughts on “Nyokap Kucing Juga Manusia

  1. to benx dan danang: iya beneran biruuuu…. makanya jadi sengketa juga karena kucing itu kucing langka. sayangnya mas Rangga sudah membawanya kembali ke rumahnya di Kopo (pake logat Jawa ini ngomongnya)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s