11

Najis Tralala

Yang coklat adalah Dominic, yang hitam adalah Rima.

Waktu itu gua berdua sama temen gua, cowo. Di sana ada tiga orang cowo. Yang satu gendut, segendut siapa ya?
Roni Dozer?
Ya…. mirip Roni Dozer… cuman beda 100 kiloan lah.
………..
Satu lagi rambutnya sebahu, kaya abis dibonding gitu. Trus pake tanktop.
Singlet kali, meni tengtop pisan.
Gini-gini gua bisa lah ngebedain mana tengtop mana singlet.
Cowo?
Iya cowo.
………… (memberikan tatapan aneh)
Trus ternyata dia ngikutin gua ke tempat shower. Lu tau kan di kolam sabuga ruang showernya kek gimana, bagian bawahnya bolong gitu. Trus tiba-tiba ada yang nawarin sabun lewat lubang bawah.
Trus sabunnya lo ambil?
Iya, soalnya gua takut.
Trus?
Ya gua balikin.
Trus?
Trus tiba-tiba ada muka nongol ngintip dari bawah.
……….. (sambil menahan napas)
Rambutnya tergurai atuh….
Bukan yang pake tengtop… yang gendut.
……….. (menahan napas lagi)
Trus dia megang kaki gua.
Trus?
Gua bilang apa-apaan woi?!!!. Trus dia bilang maaf mas, ga sengaja.
Wekekkekkekekek…..
Udah aja gua langsung buru-buru mandinya trus balik ke kampus. Dan kata temen gua, ternyata dia udah ngeliatin gua sejak di kolam renang.
Wuahahahaha… (ga bisa nahan ketawa)
Nah, makanya itu gua ngajakin elu renang besok, biar gua terhindar dari makhluk-makluk semacam itu.

Tapi ternyata kolam renang Sabugeng hari ini tutup. Kayanya lu emang jodoh sama mereka, Dom, hihi… 😀

Pesan moral buat kaum cowo:
Jangan cari masalah sama kaum cewe…. dikasih waria ato homreng baru nyaho lu….

1

Lebaran di Bandung


Ah… plin-plan nih… mudik-enggak-mudik-enggak. Akhirnya mah lebarannya di Bandung.

Lebaran di Bandung artinya jalan kaki jam 6 pagi menuju Mesjid Raya komplek. Kalo lebaranannya di Jogja ato Purwokerto, kita ke tempat sholat ied-nya naik mobil. Jadinya kurang berasa Idul Fitri-an kalo begini mah. Kurang meng-Indonesia.

Lebaran di Bandung juga artinya di mesjid yang dari jaman gua SD sampe sekarang belum selesei-selesei ini, gua bisa ketemuan sama tetangga-tetangga yang sekarang udah jarang gua temuin. Ketemu sama temen-temen masa kecil, yang dulu ampir tiap sore main ucing sumput ato main sega.

Lebaran di Bandung juga artinya ketemu Fatur di mesjid. Fatur yang mana? Eta Fatur Java Jive… Dia udah sekitar sepuluh tahunan tinggal sekomplek sama gua, lama juga ya…. (tua juga ya… hehehe…).

Jadi inget waktu dulu pas taun pertama ketemu ma Fatur di mesjid, beuh… berasa ngeliat Brad Pitt, dan dengan tanpa diminta dia melambaikan tangan pada tiga gadis kecil yang terpaku ngeliatnya. Gua inget pisan dulu dia pake biem baru warna silver, tapi taun ini dia pake biem tua warna item. Mungkinkah ini disebabkan oleh menurunnya orderan rekaman ya? Eh, padahal ya jeng, rumahnya tuh cuman 100 meteran dari mesjid. Dasar artis! haha..

Lebaran di Bandung juga artinya pesta oleh-oleh alias pestol (jeder.. jeder..) di sel. Ini adalah salah satu kesenangan di atas penderitaan orang-orang yang mudik. Maksudnya kita sangat berterimakasih kepada mereka yang secara tidak langsung mengurangi jatah pesaing dalam menyikat oleh-oleh yang ada. Aha aha aha…

* * *

Eh, sekarang hari hujan loh… Kemarau sudah berakhir seiring datangnya Idul Fitri. Terima kasih Tuhan.

6

Teruntuk Dirimu……


Teruntuk ……. (isi nama kamu di sini)

Saya manusia, dan saya bukan robot
Saya pasti pernah punya salah, karena robot tidak pernah punya
Jadi saya minta maaf dan kamu harus memaafkannya
Karena saya tahu kamu juga bukan robot…..

Selamat Idul Fitri 1427 Hijriyah
Mohon maaf lahir dan bathin…

.: rime :.

4

Malam Minggu Merah Mencrang (4M)


*kalo Benx punya 4L, gua punya 4M, hehe…*

Stok darah PMI menipis, sedangkan permintaan darah saat lebaran pasti akan meningkat berbanding lurus dengan jumlah kecelakaan lalu lintas yang terjadi. Jadi sebagai warga yang baik dan taat pajak, gua akan mendonorkan darah gua hari ini di PMI Jalan Aceh. Emang ngedonor darah pake pajak ya? (jangan diwaro, gua cuma asbun)

Eh, ngomong-ngomong tentang darah. Golongan darah kamu apa? Kalo gua sih B, golongan darah yang katanya paling menyebalkan, bener ga sih? Kata di internet, golongan darah itu mempengaruhi ekspresi gen yang berhubungan dengan emosi. Tapi kalo kata film Korea, yang nyebelin dari orang-orang bergolongan darah B tuh cuman cowonya aja, cewenya enggak. Udah nonton filmnya belum, rame loh….

Ah sudahlah…. emang penting ya klustering sifat orang pake golongan darah? Apapun golongan darahnya, yang penting mah kita bisa menjaga atitud dan kesopanan. Dan yang terpenting apapun golongan darahnya, minumnya tetep teh botol Sosro.

PMI tuh deketan sama sekre Wanadri. Jadi niatnya hari ini balik dari PMI, gua sekalian aja mampir ke Wanadri, mumpung lagi di Jalan Aceh.

Tapi ternyata hari ini gua ketiduran. Dan sore-sore gini kayanya PMI-nya udah tutup, tapi janji sama anak Wanadrinya ga batal, jadi sore ini gua caw ke Jalan Aceh.

Gua ngobrol sama Adit si ketua ekspedisi Nusa Barung untuk mengecek keadaan dan persiapan tim saat ini. Sebenernya kemaren si Bungsu udah ngobrol sama gua di kampus, tapi rada teu baleg gitu ngobrolnya, soalnya si Bungsu ngomongnya ga all out, plus banyak gangguan seperti banyaknya orang yang ngajakin gua dadah-dadah, juga ada orang yang ngesuit-suitin, yang merupakan indikasi bahwa sebentar lagi bakal ada gosip di KMPA. Aing so’ artis pisannya, geuleuh…. hehehe….

Ya udah we kita ngobrol sambil buka puasa, padahal kita dua-duanya ga puasa, haha :D… Di tengah-tengah obrolan, dateng Kang Chiko yang katanya baru balik dari Maluku, jadi bawaan ngomongnya masih pake ‘ngana-ngana’. Kata Kang Chiko di rumahnya sedang bersarang Piki dan Kang Intan. Woi, apa kabar brow! Trus dia ngeliatin foto burung Maleo juvenil yang ketangkep di Maluku kemaren. Keren euy, burung Maleo….? Hare gene…? Bukannya udah langka ya nih burung?

Abis ngobrol, si Adit nunjukin video PDW (Pendidikan Dasar Wanadri) Januari 2006, waktu dia dan 63 siswa lainnya disiksa abis-abisan selama 1 bulan. Dari 63 siswa ciut jadi 52. Anjrit parah…. kalo gua ikutan mungkin gua bakal tepar awal-awal dan tergabung dengan orang-orang yang dipulangin di hari-hari pertama.

Kita nontonnya ga full, si Adit nge-fastforward-in videonya dan dia cuman nunjukin scene yang menurut dia penting, yaitu scene-scene yang ada gambar dianya ajah. Sambil ngomong “Mo liat orang keren ga?” atau “Liat deh, edaaaaannnn gagah pisan ieu jelema!” sambil nunjuk dirinya sendiri di video. Fiuh…. apakah semua anak Unpar ditakdirkan untuk menjadi orang narsis—seperti layaknya si Bima?

Yang gua suka dari anak-anak W adalah gentle. Gentle bukan berarti macho, gentle adalah halus, bisa memperlakukan perempuan dengan baik. Setiap gua diundang ke sekre W, mereka pasti nganterin pulang, kecuali kalo gua mau ke kampus. Padahal gua ga pernah minta dianter pulang loh, dan gua selalu nolak-nolak sekuat tenaga kalo mereka dah nawarin bantuan. Secara gua ga mau dicap cewe manja (halah segitunya…. tapi beneran loh….). Tapi mereka selalu berhasil membuat gua ga bisa nolak bantuan mereka.

Jadi tadi malem gua dianterin pulang sama si Adit naik Jeep-merahnya yang mencrang. Dari obrolan selama perjalanan, gua baru tau ternyata dia tuh HI Unpar-nya angkatan 2004 bukan 2002 seperti yang gua kira selama ini (tapi aslinya mah dia 2002 ceunah…). Berarti dia lebih anak bawang dari gua ya, hehe… Pas gua tanyain dia kenal sama Tiyur dan Nat atau enggak, dia jawab enggak. Wo’elah Dit, katanya anak HI, tapi temen sekelas aja ga kenal semuanya. Piye to iki….

Thanks ya dit, atas antaran Jeep Merah Mencrangnyah. Selamat bermalam minggu….

4

Mudik, mudik…. Gua ga mudik…

Taun ini gua ga mudik, taun kemaren juga. Taun kemaren giliran kakak gua yang mudik, dan gua di Bandung sendirian T_T… Alasannya adalah karena mobilnya ga cukup. Yu ya yu….

Taun ini si mbah udah ga ada lagi, jadi ga ada orang yang ditengokin di Jogja. Lagi pula si nyokap ga dapet libur lebaran, dia dapet liburnya tanggal 10-an kemaren. Jadinya bonyok mudiknya di pertengahan puasa. Mudik yang aneh.

Kirain dengan lebaran di Bandung gua bisa berleha-leha selama dua minggu karena terlepas dari beban akademis yang amit-amit bikin stres. Tapi ternyata enggak. Tugas sebagai asisten menunggu: jaga lab bantuin anak-anak 2004 ngefurnace tanah, sama nemenin mereka ke lapangan tanggal 28-29.

Trus tanggal 30-31 kudu survey TA ke Cipatujah, disusul tanggal 1-5 November ditodong buat ikut jalan-jalan ke Tegal Panjang. Tanggal 6-nya langsung ujian manwir alias manajemen biwir. Edan… kapan gua bisa istirahat dengan tenang kalo begini caranyah?

Tapi gapapa lah, gua kan jagoan.

Betewe, buat temen-temen yang mudik, jangan lupa untuk selalu inget sama gua dan inget juga bawa oleh-oleh…. dan juga harap menjaga keselamatan diri Anda selama di perjalanan. Kalo ntar ada yang nodong di tengah jalan, cukup sebut nama gua tiga kali sambil tahan napas dan pejamkan mata, pasti ga akan terjadi apa-apa. Ya iyalah… hare gene….

Beberapa teman yang mudik:

Hendra – Papua
Jangan lupa, kue sagu dan tas suku Dani.

Wayan – Bali (eh lu mudik ga seh?)
Bawain bule-bule yang cakep ya… sekalian sama terorisnya.

Heidy dan Alfin – Medan
Sama seperti tahun-tahun sebelumnya: bika ambon sama kue kacang yang diluarnya ada wijennya.

Oon – Pekanbaru
Apaan ya dari Pekanbaru? Ya udah deh, bawain minyak bumi satu jeriken.

Mala – Aceh
Mariyuana kering beserta papir dan lemnya (gelo sugan urang).

Danang – Solo
Pesenan gua: kotak serabi notosuman dan si Adit anak Hukum UNS 2003.
Pesenan Benx: Maya ato Susi… terserah dah, yang penting cakep.

Siapa lagi ya yang mudik? Yah pokonya mah untuk semua-mua-nyanyah temen-temen yang mudik, Rima mengucapkan selamat mudik. Mohon maaf lahir dan batin =)

7

Bubar dan Sabar Bio ‘03 = Rumah Ilma Berantakan


13 Oktober 2006

Ini adalah kali keempatnya Bio ‘03 buka puasa bareng. Sejak masih TPB—waktu masih pada cupu dan ingusan—sampe sekarang pas udah pada TA dan bentar lagi mau lulus. Mungkin ini kali terakhir, soalnya taun depan jumlahnya bakal berkurang setengahnya gara-gara udah pada lulus.

Makan beratnya baru dimulai jam setengah delapanan. Beberapa dari kita merasa berkewajiban untuk meramaikan buka bareng di Kebab yang udah susah-susah dibikin sama 2006 dengan segenap jiwa dan raga buat seniornya. Anak-anak 2005 udah pasti bakal banyak yang ga bisa, secara besoknya mereka ada ujian Kimia Organik (ya Tuhan, ampunilah dosen-dosen Kimia, serta orang-orang yang menciptakan matakuliah-matakuliah itu ada, atas dosa-dosa mereka membuat kami semua sengsara tujuh turunan, amin).

Sebagian lagi emang baru dateng jam tujuhan gara-gara terjebak macet di Jalan Dago. Coba ya itu anak-anak Darul Hikam, kalo ngadain buka puasa bareng mbok ya dipikirin tempat buat markir mobil-mobilnya. Masa parkir mobil di jalan Dago sampe dua line begitu. Ga tau apa kalo wiken tuh jalan Dago pabalataknya kaya apa………

* * *

Menu yang kita makan adalah makanan penjajah. Secara yang kita makan adalah Teriyaki Boyz (I wonder if you know how they live in Tokyo) dengan salad wortel dan kol pake mayones. Itu mah penjajah pisan. Makanan lainnya (entah makanan pembuka atau penutup) ada es buah sama ada tekwan buatan Sita, yang dimakan secara brutal dengan prinsip perut karet, sambil nonton sinetron.

Entah sinetronnya udah abis, atau ada yang mindahin channel tivinya gara-gara ga tahan nonton sinetron, akhirnya tontonan kita jadi acara FANT4STIK di Global tivi. Ga cewe ga cowo langsung ngerumunin tivi waktu Agnes Monica nyanyi dengan style harajukunya yang norak. Sebagian terkagum-kagum, sebagian mencaci-maki dengan semencacimaki-mencacimakinya.

Abis itu ada Nidji. Semua orang langsung jingkrak-jingkrak dengan style tangan ke atas dan kaki loncat-loncat sebelah ala Nidji. Tapi abis itu nyanyi Radja. *goreng tungtungna*

* * *

Pssssst….. kita bakal bikin sedikit seremoni buat Ridwan d’biwir yang kemaren ulang taun. Dia dikerjain disuruh ngambil Indomie ke Rumah Prita (naik motor lagi, edan kita tega betul yah?). Sementara kita di rumah Ilma nyiapin satu kejutan kecil buat sang ketua angkatan kita tercinta.

Surprise….!


Ridwan kita kasih Tiramisu yang ukurannya seumprit, yang ujung-ujungnya kita juga yang makan, hehehehe…. Trus dia ditodong buat ngaku, siapa cewe di angkatan kita yang dia kecengin selama ini. Wekekekek….. kasian betul, ulangtaun malah disuruh truth or truth beginih…

Ridwan ga ngaku, tapi gosip berbisik dari satu telinga ke telinga lain. Dan hancurlah dunia persilatan, wuahahaha….

* * *

Sementara semua kejadian itu terjadi, sementara itu pula si Ike semakin asik ceting mesum sama mantannya, hahahahaha…. Pas rame-rame digerebek trus kita baca, sumpah da hayang najong ngeliat kata-katanya…. jijay pisan.

* * *

Harusnya malam ini ada acara barbequan sambil masang kembang api dan mercon (anak SD banget yah…). Tapi dasar ble’e, tungkunya kaga disiapin dengan baik, jadinya kaga bisa nyala. Akhirnya sosis yang udah ditata seperti sate dan ayam yang udah dibumbuin jadinya digoreng aja dan sebagain disimpen buat sahur.

Yang beli kembang apinya juga ble’e, kaga bisa milih barang yang bagusan dikit. Udah mah pendek, susah dinyalain, trus kalopun nyala dia bakal berhenti di tengah. Kalo kata anak-anak mah ini kembang apinya impoten.

Eh, eh… katanya Arvian baru sekali ini loh mainan kembang api. Kasian betul ini anak.

* * *

Udah jam satu. Orang-orang yang ga kuat begadang udah pada tepar. Sisanya yang masih melek pada pengen nonton film horor. Ini adalah tindakan yang cukup bodoh, mengingat rumah Ilma cukup spooky untuk dijadikan tempat nonton film horor sambil gelap-gelapan, yang ntar ujung-ujungnya bakal ada yang teriak-teriak ketakutan (bari jeung hiperbolis tea).

Film The Omen-nya ada yang ngambil, jadi kita nonton film Saw 2 aja. Baik Toge yang melototin itu film sejak awal, maupun kami yang nyambil main truf, sama-sama ga ngerti jalan ceritanya. Biasa lah, horor Hollywood gitu loh…. ga mutu. Kalo aja Lendy belum nonton itu film, kayanya kita semua ga bakal nangkep inti ceritanya, hehehe…. maklum lah udah tengah malam begini, otak kita tinggal 5 watt.

Film itu menjadi semakin ga mutu ketika pada setengah jam terakhir scenenya kepotong-potong gara-gara DVD-nya rusak. Jadi kita semua tidur aja di depan tivi, membiarkan film berjalan secara tersendat-sendat dengan suara yang masih stereo.

Gua selimutan bertiga bareng Toge dan Novi. Saat itu udah jam setengah tiga, dan entah kenapa semuanya jadi terasa begitu lucu sampai-sampai gua, Novi, dan Ago cekikikan terus sampe jam tiga. Akhirnya kita berhenti ketawa karena cape ketawa, dan karena muka kita ditimpuk bantal sama ketua angkatan, hahah……. Akhirnya manusia-manusia malang di ruang tivi mendapatkan kembali ketenangannya yang sempat terampas.

* * *

Sahur dimulai jam 4 pagi. Padahal ruang makan tuh nyatu sama ruang tivi, tapi gua dan para pengungsi yang tergeletak di lantai depan tivi jadi orang yang terakhir buat bangun sahur. Ya iya lah baru tidur jam 3, ble’e banget ya? Pas kita bangun, itu DVD masih aja tersendat-sendat, dan kita masih mentertawakannya. Wuhahahaha… DVD yang bodoh.

Pas imsak : “Nyantei lah, masih bisa sampe adzan…”
Pas adzan : “Nyantei lah, kita pake adzan Jakarta aja…”
Pas adzan Jakarta di tivi : “Alhamdulillah….”

Kemudian orang-orang pada mandi dan bersiap-siap mau pulang, sementara gua melanjutkan tidur, dan baru bangun jam 8, itu pun gara-gara sinar mataharinya silau banget… Trus, siapa ya yang moto ini….? Wah ga sopan nih moto-moto orang lagi tidur.

* * *

Hari ini kami senang…. Terima kasih ya kawan, atas tawa malam ini. Gua merasa sangat terhibur oleh kalian.

Gua masih syok, ini adalah bubar kita yang terakhir. Kalo boleh milih, gua pengennya kita ga lulus-lulus, biar kita bisa bareng-bareng terus. Tapi ga bisa gituh, however life must goes on.

Thanks for being my best friends at this school of hell. I will never find another people better than you. Hiks…. I’m gonna miss you guys and gals….