Bubar dan Sabar Bio ‘03 = Rumah Ilma Berantakan


13 Oktober 2006

Ini adalah kali keempatnya Bio ‘03 buka puasa bareng. Sejak masih TPB—waktu masih pada cupu dan ingusan—sampe sekarang pas udah pada TA dan bentar lagi mau lulus. Mungkin ini kali terakhir, soalnya taun depan jumlahnya bakal berkurang setengahnya gara-gara udah pada lulus.

Makan beratnya baru dimulai jam setengah delapanan. Beberapa dari kita merasa berkewajiban untuk meramaikan buka bareng di Kebab yang udah susah-susah dibikin sama 2006 dengan segenap jiwa dan raga buat seniornya. Anak-anak 2005 udah pasti bakal banyak yang ga bisa, secara besoknya mereka ada ujian Kimia Organik (ya Tuhan, ampunilah dosen-dosen Kimia, serta orang-orang yang menciptakan matakuliah-matakuliah itu ada, atas dosa-dosa mereka membuat kami semua sengsara tujuh turunan, amin).

Sebagian lagi emang baru dateng jam tujuhan gara-gara terjebak macet di Jalan Dago. Coba ya itu anak-anak Darul Hikam, kalo ngadain buka puasa bareng mbok ya dipikirin tempat buat markir mobil-mobilnya. Masa parkir mobil di jalan Dago sampe dua line begitu. Ga tau apa kalo wiken tuh jalan Dago pabalataknya kaya apa………

* * *

Menu yang kita makan adalah makanan penjajah. Secara yang kita makan adalah Teriyaki Boyz (I wonder if you know how they live in Tokyo) dengan salad wortel dan kol pake mayones. Itu mah penjajah pisan. Makanan lainnya (entah makanan pembuka atau penutup) ada es buah sama ada tekwan buatan Sita, yang dimakan secara brutal dengan prinsip perut karet, sambil nonton sinetron.

Entah sinetronnya udah abis, atau ada yang mindahin channel tivinya gara-gara ga tahan nonton sinetron, akhirnya tontonan kita jadi acara FANT4STIK di Global tivi. Ga cewe ga cowo langsung ngerumunin tivi waktu Agnes Monica nyanyi dengan style harajukunya yang norak. Sebagian terkagum-kagum, sebagian mencaci-maki dengan semencacimaki-mencacimakinya.

Abis itu ada Nidji. Semua orang langsung jingkrak-jingkrak dengan style tangan ke atas dan kaki loncat-loncat sebelah ala Nidji. Tapi abis itu nyanyi Radja. *goreng tungtungna*

* * *

Pssssst….. kita bakal bikin sedikit seremoni buat Ridwan d’biwir yang kemaren ulang taun. Dia dikerjain disuruh ngambil Indomie ke Rumah Prita (naik motor lagi, edan kita tega betul yah?). Sementara kita di rumah Ilma nyiapin satu kejutan kecil buat sang ketua angkatan kita tercinta.

Surprise….!


Ridwan kita kasih Tiramisu yang ukurannya seumprit, yang ujung-ujungnya kita juga yang makan, hehehehe…. Trus dia ditodong buat ngaku, siapa cewe di angkatan kita yang dia kecengin selama ini. Wekekekek….. kasian betul, ulangtaun malah disuruh truth or truth beginih…

Ridwan ga ngaku, tapi gosip berbisik dari satu telinga ke telinga lain. Dan hancurlah dunia persilatan, wuahahaha….

* * *

Sementara semua kejadian itu terjadi, sementara itu pula si Ike semakin asik ceting mesum sama mantannya, hahahahaha…. Pas rame-rame digerebek trus kita baca, sumpah da hayang najong ngeliat kata-katanya…. jijay pisan.

* * *

Harusnya malam ini ada acara barbequan sambil masang kembang api dan mercon (anak SD banget yah…). Tapi dasar ble’e, tungkunya kaga disiapin dengan baik, jadinya kaga bisa nyala. Akhirnya sosis yang udah ditata seperti sate dan ayam yang udah dibumbuin jadinya digoreng aja dan sebagain disimpen buat sahur.

Yang beli kembang apinya juga ble’e, kaga bisa milih barang yang bagusan dikit. Udah mah pendek, susah dinyalain, trus kalopun nyala dia bakal berhenti di tengah. Kalo kata anak-anak mah ini kembang apinya impoten.

Eh, eh… katanya Arvian baru sekali ini loh mainan kembang api. Kasian betul ini anak.

* * *

Udah jam satu. Orang-orang yang ga kuat begadang udah pada tepar. Sisanya yang masih melek pada pengen nonton film horor. Ini adalah tindakan yang cukup bodoh, mengingat rumah Ilma cukup spooky untuk dijadikan tempat nonton film horor sambil gelap-gelapan, yang ntar ujung-ujungnya bakal ada yang teriak-teriak ketakutan (bari jeung hiperbolis tea).

Film The Omen-nya ada yang ngambil, jadi kita nonton film Saw 2 aja. Baik Toge yang melototin itu film sejak awal, maupun kami yang nyambil main truf, sama-sama ga ngerti jalan ceritanya. Biasa lah, horor Hollywood gitu loh…. ga mutu. Kalo aja Lendy belum nonton itu film, kayanya kita semua ga bakal nangkep inti ceritanya, hehehe…. maklum lah udah tengah malam begini, otak kita tinggal 5 watt.

Film itu menjadi semakin ga mutu ketika pada setengah jam terakhir scenenya kepotong-potong gara-gara DVD-nya rusak. Jadi kita semua tidur aja di depan tivi, membiarkan film berjalan secara tersendat-sendat dengan suara yang masih stereo.

Gua selimutan bertiga bareng Toge dan Novi. Saat itu udah jam setengah tiga, dan entah kenapa semuanya jadi terasa begitu lucu sampai-sampai gua, Novi, dan Ago cekikikan terus sampe jam tiga. Akhirnya kita berhenti ketawa karena cape ketawa, dan karena muka kita ditimpuk bantal sama ketua angkatan, hahah……. Akhirnya manusia-manusia malang di ruang tivi mendapatkan kembali ketenangannya yang sempat terampas.

* * *

Sahur dimulai jam 4 pagi. Padahal ruang makan tuh nyatu sama ruang tivi, tapi gua dan para pengungsi yang tergeletak di lantai depan tivi jadi orang yang terakhir buat bangun sahur. Ya iya lah baru tidur jam 3, ble’e banget ya? Pas kita bangun, itu DVD masih aja tersendat-sendat, dan kita masih mentertawakannya. Wuhahahaha… DVD yang bodoh.

Pas imsak : “Nyantei lah, masih bisa sampe adzan…”
Pas adzan : “Nyantei lah, kita pake adzan Jakarta aja…”
Pas adzan Jakarta di tivi : “Alhamdulillah….”

Kemudian orang-orang pada mandi dan bersiap-siap mau pulang, sementara gua melanjutkan tidur, dan baru bangun jam 8, itu pun gara-gara sinar mataharinya silau banget… Trus, siapa ya yang moto ini….? Wah ga sopan nih moto-moto orang lagi tidur.

* * *

Hari ini kami senang…. Terima kasih ya kawan, atas tawa malam ini. Gua merasa sangat terhibur oleh kalian.

Gua masih syok, ini adalah bubar kita yang terakhir. Kalo boleh milih, gua pengennya kita ga lulus-lulus, biar kita bisa bareng-bareng terus. Tapi ga bisa gituh, however life must goes on.

Thanks for being my best friends at this school of hell. I will never find another people better than you. Hiks…. I’m gonna miss you guys and gals….

Advertisements

7 thoughts on “Bubar dan Sabar Bio ‘03 = Rumah Ilma Berantakan

  1. seneng baca blog ini.. spakat sama rima.. cinta banget sama angkatan ini.. best guys and girls i’ve ever had.. (berlebihan.. haha!!) tapi bener-bener menyenangkan bareng-bareng kalian hampir 4 taun ini.. gak pernah sama sekali nyesel..

  2. wah.. temen kuliah aku ekstensi ga kompak! tapi temen2 deketnya lucu-lucuw.. paling seru waktu buka di sop buah belakang gedung sate.. duduk berjajar di pembatas jalan, jongkok kayak anak ilang.. huekekekekekek..ah.. masa-masa sekolah yang indah..

  3. seneng banget baca blog ini,,, hiks2 sedih… tapi benr juga kata rima life must go on… ya sudahlah tetep kompak aja ya even ntar dah pada lulus. I luv ya all!!!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s