Catatan Kloset


*lagi pengen cerita tentang toilet*

Gua adalah orang yang paling ngerasa ga nyaman dengan keadaan sakit perut–pengen boker–tapi waktu dan tempat tidak mengijinkan. Argh… dunia serasa kiamat.. Jadi ketika dimensi ruang berkompromi dengan dimensi waktu untuk mempersilahkan gua mengosongkan perut, gua akan dengan senang hati melakukannya.

Inilah alasan gua membawa sabun ke kampus setiap hari, hahaha 😀

Trus kalo lu lagi di hutan gimana dong me bokernyah? Ya gua jawab aja, kalo di hutan bokernya jongkok, soalnya ga ada WC duduk. Jawaban yang aneh.. soalnya pertanyaannya juga aneh. Boker ya boker ajah ga mesti gimana-gimana.

Pengalaman pertama gua boker di lapangan adalah di Semeru. Saat itu gua masih belum menemukan arti nikmat boker di lapangan (geuleuh pisan). Selama masih bisa nahan boker ya mending nahan aja deh… Tapi ternyata menahan boker berhari-hari di luar kebiasaan boker setiap hari bukanlah perkara mudah. Akhirnya dengan baik hati Heidy mau mengajari gua boker di Kalimati (ketinggian 2.700 mdpl), tepatnya di balik semak-semak.

Hehe.. kalian ga tau ya, waktu diksar KMPA gua ga boker selama empat belas hari! Udah ga jelas ini perut rasanya kaya apa. Ga usah penasaran… Yang pasti ga enak ngapa-ngapain…

Kalo di kampus, pengalaman pertama gua boker adalah di perpustakaan pusat. Waktu itu tuh udah tinggal lima belas menit menuju ujian kalkulus siyalan dimulai. Entah karena makanan atau karena nervous, pokonya gua sakit perut. Trus akhirnya gua boker dulu deh demi mendapatkan kenyamanan dalam mengerjakan ujian dan mengabulkan harapan mendapat nilai A. Tapi ternyata walopun gua udah boker, tetep aja nilainya C, huhuhu….

WC di kampus yang paling sering gua jamahi adalah WC IF. Secara hanya itu WC satu-satunya di ITB yang buka 24 jam dan 7 hari seminggu. Eh, ga juga deng, dulu pernah deng hari Minggu gua mendapati WC itu tutup. Akhirnya setelah uring-uringan nyari WC di ITB, didapatlah WC TL yang pintunya warna biru. Eh, pintu WC ini kesyut di film Jomblo loh… (penting ya?)

WC IF adalah WC yang setia gua kunjungi sejak masih TPB, waktu sel masih bertempat di SC Barat. Walopun rada spooky, tapi karena sering dipake, jadi ga spooky lagi. Jadi berasa WC pribadi aja, yang lain ngontrak (halah..).

Duh, ngomong-ngomong tentang WC gua jadi pengen boker nih…

Btw buat kalian yang udah terlanjur baca postingan ini, gua mohon maap yang sebesar-besarnya karena postingan ini sama sekali tidak penting…

Akhir kata, gua hanya mau mengatakan: Di mana pun WC-nya, bokernya harus nyaman.. Slrup… ah…

Advertisements

11 thoughts on “Catatan Kloset

  1. tapi tiada WC yang paling nyaman selain WC rumah tu bener deh..WC favoritku :1. WC rumah2. WC kantor pagi-pagi (bisa memonopoli!)3. WC Mall (eh, tapi ga enak kalo mau boker, soalnya nempel banget sama WC sebelah, tar kedengeran kan ga enag..)heuehuehuehueheuehuehu

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s