6

Birds of Parahyangan 2007: Siksaan Fisik dan Mental


*ada yang rikues, katanya Rime kalo nulis jangan panjang-panjang dong… ya ud atuh nulisny jd ky gn aj, ok ok? GA DENGG..*

Jum’at, 26 Januari 2007

11.00 – gua telat nyampe di UNPAD DU gara-gara ujan gede pisan, jadinya gua ga ikut foto bareng semua peserta dan panitia, dan juga Kiki Sahabat Satwa (penting yah? yu ya yuu..)

12.00 – ngerumpi tentang Kiki Sasa (Kiki Sahabat Satwa) yang katanya nyiksa burung Bubut waktu syuting *baleg lah….* di mana sejak saat itu kita jadi rada sentimen sama dia

13.00 – berangkat menuju Panaruban naik tronton


Panaruban

15.00 – bird race Panaruban sesi 1

19.30 – acara perkenalan dan remeh-temeh yang edan naujubilah garing pisan

23.00 – kita disuruh tidur walopun sebenernya acaranya belum selesei, yesss!!!

Di hari pertama ini hubungan antar peserta masih renggang, soalnya hampir semua orang gengsi buat nyapa duluan. Kecuali gua yang baik hati ini, termasuk saat gua menyapa ‘charming man’—yang pada saat itu baik gua maupun dia sama-sama pura-pura ga liat waktu ketemu :p

Gua kebagian homestay di rumahnya Pak RT, namanya Pak Yandi. Bageur pisan si Pak RT ini teh. Tim yang homestay di sini ada 3: satu tim ITB, satu tim UI, dan satu tim dari Jogja. Tim UI sedikit pendiem, sedangkan tim gua dan anak-anak Jogja tampak nyablak, sampe ga enak sama Pak RT-nya gara-gara kita tralu ribut.


Temen-temen se-homestay beserta Pak RT dan keluarga

Bu RT-nya masaknya jagoan banget. Apalagi itu sambel terasinya, edaaann bo.. kagak nahan… tegang gila… kalo kata si Udin sih: ‘mak nyooosss’…

Oiya, Pak RT punya anak bungsu namanya Siti Nurjanah, biasa dipanggil Cucu (Cucu bagian mananya Siti Nurjanah ya?), yang senantiasa dipanggil oleh Imam setiap waktu (selanjutnya manusia disapa dengan nama ‘Fauzi dan Fauzan’. Tanya kenapa…)

Imam alias Fauzi dan Fauzan: Capek deh…

Rima, Naga, Atid: Bukan, harusnya capedeeeeeehhh… gitu..!

Sabtu, 27 Januari 2007

Lomba semakin tidak menyenangkan tatkala kita mengetahui bahwa tim-tim saingan kita hampir semuanya bersifat superior (ya iya lah…. sejak kapan kita yang superior, hahaha…). Jadi ceritanya kita udah minder duluan sebelum bertanding..

06.30 – Check in sama panitia, bird race Panaruban sesi 2 tim gua dimulai

10.00 – di hutan alam gua bertemu dengan ‘charming man’. Rasanya mau mati… mati karena malu.. (ketika nulis di blog, kadang gua suka ga mikir apakah gua bakal ketemu lagi apa enggak sama orang yang gua ceritain di blog… dan beginilah hasil dari keteledoran itu: ketemu orang yang gua omongin di blog dan secara sukses telah membaca blog gua dan menyadari dirinya lagi diomongin, huhuhu…).

11.00 – bird race selesei

12.30 – balik ke Bandung, pake tronton lagi. Adis muntah, dan secara sukses diketawain sama si Naga. Untung aja Ika punya kantong kresek yang dikeluarkan pada waktu yang tepat, walopun di dalemnya ternyata masih ada gehu-nya…

14.30 – nyampe di ‘penginapan’ di Jalan Dago. Panitia kemarin bilang “Besok kita bakal nginep di penginapan di Jalan Dago nomer 4”. Gua udah sempet bilang sama orang-orang, bahwa Dago 4 teh kampus UNPAD keneh, bukan penginapan… tapi banyak yang ga percaya dan mau aja diboongin sama panitia.. yo wis.. rasakan sendiri akibatnya, hohoho..

15.30 – kitah bird race di taman balai kota, lancar.. trus di taman Ganesha… di sini juga lancar. Sayangnya ujan, jadi burung-burungnya ga nongol semua. Di jalan Ganesha kita beli sumur (susu murni) dan gorengan. Mantap abis…

18.30 – gua, Atid, ma Naga nyampe paling pertama di Dago 4. Atid balik, katanya mau kondangan, sedangkan gua ma Naga berburu kamar mandi.

19.30 – anak-anak lain baru dateng sambil bawa kopi yang dibeli di Cafe Olala dengan harga 15.000 (mahal betul yak..). Trus mereka nanya “Enaknya mandi di mana ya?” yang kemudian dengan asbun gua jawab “Di Planet Dago aja”.

20.00 – Muti dan Dina dateng, abis mandi dan keramas di Planet Dago. Ternyata mereka menganggap serius saran gua… padahal gua kan asbun, hehehe…

20.30 – makan timbel sambil dikasih lagu Sunda, meni asa siga di kondangan pisan…

21.30 – pipis dan wudu di besmen Plago (plis deh)

23.00 – tidur

Minggu, 28 Januari 2007

06.30 – Check in bird race di Taman Maluku

07.30 – Check out

08.00 – main Capsah dua ronde

08.30 – nyampe di Taman Ganesha, persiapan Manuk Expo

09.00 – bagi-bagiin pamflet ke anak-anak mesin, sipil, sama tambang, yang masing-masing pake jaket himpunannya pagi itu (tumben sipil dan tambang akur)

09.30 – Manuk Expo.. ya gitu deh…


Elang Jawa the great

13.30 – pengumuman pemenang. Heukk… nyesek banget tim gua cuman beda satu poin doang sama anak UGM di cabang urban bird.

14.00 – foto-foto, dadah-dadah, dan balik


Sebagian peserta dan panitia (ada Kiki Sasa loh… *plak*)

Tiga belas anak nimpea yang ada di Taman Ganesha, hari ini semakin brutal saja dibanding hari kemarin. Selain karena tidak ingin memikirkan kekalahan yang ada di depan mata, kita juga udah mulai jenuh sama suasana. Sebagai hasil akhir, didapatlah 12 manusia berisik yang ga mau diem pleus 1 anak yang duduk manis sambil berbincang-bincang dengan temen dari luar kota.

Selesai.. singkat kan?

Advertisements
6

Lepas dari Siksaan (berlebihan dehh…)


Gua baru balik banget dari lomba bird race di Panaruban dan beberapa taman kota di Bandung… Benar-benar siksaan fisik dan mental.

Berita lengkapnya bakal gua ceritain besok… tapi gua gatel aja pengen cerita intinya sekarang…

Jangan-jangan emang bener bahwa UGD (universitas gajah duduk) memang tidak ditakdirkan untuk menjuarai satu cabang pun pertandingan pengamatan burung yang ada di dunia ini.. Sejak jaman Agni dan Osep, sampe sekarang kita ga pernah ada yang menang.

Tapi hari ini agak lain… Konon, kata para panitia, skor urban bird tim gua cuman beda 1 poin sama tim UGM. SATU POIN sodara-sodara… dan kita harus merelakan sekeranjang coklat yang dijadiin hadiah itu lari ke mulut para anak Jogja.

Arrggghhhh…. nyesek banget ga sih? SATU POIN. Satu burung aja tiga poin, ini kita ma mereka beda satu poin.. SIYAL..

Kalo kata peserta lain sih (terutama yang manja-manja), bird race kali ini cukup cape, karena diselenggarakan selama beberapa hari dan durasinya lama banget, mana kudu naik angkot segala.. Tapi kalo menurut gua mah sih biasa aja. Standar.

Itu secara fisik, tapi secara mental gua emang cape banget (cape deeehhh…). Pasalnya begini sodara-sodara… kalo kamu sempat membaca tulisan gua yang ini tentang lomba pengamatan burung di Muara Angke, kamu mungkin inget gua pernah nulis-nulis charming man sebagai nama sebutan seseorang gara-gara gua ga tau namanya. Trus gua ketemu aja gitu sama orangnya, dan obrolan pertama yang muncul adalah sebagai berikut:

“Gua udah baca blog kamu”

“Yang mana?”

“Yang pengamatan burung di kota polusi”

deng….!!! *berasa dipukul palu dari belakang*

Malemnya gua ga bisa tidur. Bukan, bukan mikirin orangnya (charming man jangan GR ya kalo baca ini), tapi gua mikir gua dulu nulis apa aja ya di blog… apa gua nulis yang aneh-aneh yang tidak layak dikonsumsi publik.. atau mungkin yang tidak layak dikonsumsi oleh orang-orang yang ‘tanpa ijin’ gua ceritain di blog ini?

Ah udah deh, jangan diomongin lagi, cape, gua mau mandi nih, kan ntar sore kita mau nonton final IBL Garuda Panasia VS Satria Muda Britama di GOR C-tra. Panasia pasti menang..!!!

6

Efek Jomblo

*Selamat buat Anna yang berulang tahun hari ini :D*


Taun 2003 apa 2004 ya? Kayanya sih 2004. Bener, bener…. 2004. Dulu Mala beli novel ini trus minjemin ke gua. Dia bilang novel ini anak gajah duduk banget… Ada Sipil, Biologi, sama TI-nya. Eh, Tambang juga ada deng.

(Kamu lupa ya di mana menemukan anak Tambang di novel ini? Hehehe.. inget ga waktu empat sekawan UNB itu ngeceng2 di UNJAT? Di sana kan mereka ketemu sama anak-anak Tambang yang lagi ngeceng juga.. hahaha….)

Tapi dasar namanya juga mahasiswa-mahasiswa gajah duduk, bagaimana pun udah dipoles dengan cara diintroduksi anak-anak gaul ke dalam kampus ini, tetep aja masih ada yang nggak ngeh sama eksistensi novel best-seller ini. Bahkan sampe saat syuting filmnya di kampus ini pun, masih banyak yang bertanya-tanya “Ini ada acara apaan sih?”.

Berita dari mulut ke mulut mulai mengalir. Mahasiswa-mahasiswa cupu gajah duduk pun akhirnya tau apa yang sedang terjadi di kampusnya: sedang ada syuting film Jomblo.

* * *

Kesukaan gua sama novelnya, ga ngebuat gua jadi excited sama berita ‘Jomblo bakal dibikin film-nya loh..’. Karena sejak awal, dulu, tahun 2004, waktu gua selesai baca novel ini, gua ngebayangin kalo cerita ini dijadiin film, jadinya pasti bakal aneh dan ga lucu…

Jadi, saat kampus Ganesha ini mulai dibanjiri para sineas dan kru film, gua bersikap biasa-biasa aja, ga ada niatan buat melototin proses syutingnya, apalagi buat nyari-nyari spot supaya ke-syut kamera dan sukur-sukur bisa nongol di layar lebar nasional. (Ahahaha… norak banget ya kalo ada orang kek begini)

Sampai suatu hari, saat spot yang dijadikan untuk tempat syuting adalah tepat di depan sel, markas tempat gua dan beberapa manusia lainnya bermukim sehari-hari untuk internetan, main dotA, masak, dan memberi makan kucing.. (Eh, waktu itu udah ada dotA belum ya? Keknya sih udah ada..)

Siapa sih yang bisa diem aja di dalam sekre bau dan kotor ketika di luar ada Christian Sugiono sama Riyanti Catwright? Ga ada… bahkan gua juga yakin kalo aja di situ ada sekre Gama*s, orang-orangnya pun bakal pada keluar buat ngeliat… Walaupun akhirnya mereka menutup mata dan bilang Astagfirloh…

Iya, saat itu di Sunken Court sedang ada syuting adegan Doni dan Asri jadian, dan beberapa adegan lain yang ternyata cuman nongol beberapa detik aja di filmnya. Ho-oh, cuman beberapa detik aja tapi syutingnya hampir sepanjang hari. Di sini juga tempat syutingnya adegan berantem si Doni sama si Olip, tapi itu malem-malem, saat gua udah pulang ke rumah.

Hari itu sarang mahasiswa yang disebut ‘orang-orang belakang’ menjadi lebih ramai dari biasanya. WC yang biasanya bau banget sampe-sampe orang males pipis di situ, disulap jadi bersih dan wangi banget, soalnya bakal dipake buat ruang ganti bajunya artis. BRT-nya pilih kasih nih…. buat artis aja mau bersih-bersih WC, giliran buat mahasiswa WC-nya dibiarin buluk…

Saat itu hujan deras. Para artis yang awalnya nongkrong di bawah langit mau ga mau harus nyari tempat berteduh. Dan yang saat itu, artis yang kena sial karena terjebak di depan sel adalah Ramon. Tau Ramon kan? Itu yang VJ MTV (baca emtipi).. yang belakangan jadi tenar gara-gara jadi aktor utama film Ekskul yang dihujat abis-abisan itu… Ya dia..! Dia nongkrong sendirian sambil ngerokok di depan sel.

Kita semua kayanya pada tau bahwa saat itu ada artis familiar yang lagi nongkrong di kursi depan sekre kita yang kotor dan berantakan ini.

Familiar sih familiar, tapi dia dicuekin aja gituh…. Ga ada anak sel yang nemenin dia, atau ngobrol, atau ngerokok bareng, atau minta tanda tangan. Entah karena males atau jaim atau ga pede kali ya ngobrol sama artis…. Kayanya mah sih karena ga pede, soalnya kita kan pada kucel-kucel gitu. Beda banget sama dia yang artis.

Gua juga keluar masuk sel dengan biasa-biasa aja, cuman memberi sedikit tengokan dengan pandangan oh-ada-orang-toh-di-sini, lalu beranjak pergi. Saat itu orang-orang lagi pada main dotA sama nonton infotemen di RCTI. Karena ini bukan cerita komik, tentu saja artis yang sedang diberitakan di infotemen saat itu bukan si Ramon.

Oh iya, kata temen-temen gua, malem harinya—setelah gua pulang ke rumah—Ringgo dan kawan-kawan pada nongkrong di sel juga loh….. ARGGHH.. KENAPA WAKTU ITU GUA PULANG SORE-SORE….. KAN ADA RINGGO…! (Hhh… ngapain juga ya gua teriak-teriak.. gua kan baru ngefens sama dia abis nonton Jomblo…)

Pada hari itu para cewe sedang berbahagia karena ada banyak cowo ganteng berkeliaran—suatu hal yang sangat jarang terjadi di kampus ini. Ga hanya para cewe, para cowo pun berbahagia, karena hari itu juga ada Titi Kamal yang datang menjemput Christian. Gua tau hal ini setelah si Harry menyodorkan handphone-nya ke mata gua dan bangga banget bisa foto bareng sama Titi Kamal.

Anak gajah duduk teh jararablay yah… Persis banget sama yang diceritain di novel Jomblo.

* * *

Beberapa hari setelahnya, gua nonton CAS (Catatan Akhir Sekolah) hasil donlotan dari Rileks. Di film itu ada Ramon, yang mainin peran salah satu dari tiga sekawan yang diceritain di film itu. Mungkin karena gua suka karakter perannya di film itu, gua jadi ngefens sama Ramon. Uuuhh.. jadi nyesel, kenapa ya dulu waktu orangnya ada di depan mata, gua ga minta tanda tangan dan foto bareng sama dia aja? (haha.. norak…!!!)

* * *

Besoknya atau beberapa hari setelahnya (gua lupa), si Mala cerita sama gua. “Gua sebel banget… barusan gua dimarahin sama kru film yang lagi pada syuting di CC”. (Buat yang ga tau CC, di film Jomblo, CC adalah latar scene-scene terakhir, saat Olip akhirnya bisa berani kenalan sama cewe)

“Emangnya kenapa lu?”

“Kan tadi gua lewat sono, gua mau praktikum di jurusan… trus tiba-tiba ada yang teriak-teriak sama gua: Woi mbak, kalo mau ke-syuting sih boleh aja, tapi mukanya ga usah liat-liat kamera dong…! Sial…!”

Wekekekekk… kasian bener nih anak..

* * *

Besoknya lagi atau beberapa hari lagi setelahnya (gua lupa lagi) [uh kebanyakan ‘lagi’-nya nih]. Ada dua orang cewek dengan pakaian ala bukan-gajah-duduk-banget ngedatengin himpunan gua. Ternyata mereka adalah dua orang kru film yang lagi nyari-nyari jas lab buat properti syuting. Ga tanggung-tanggung, mereka butuhnya 14 biji. Eh 14 apa 16 ya? Ya pokonya segitulah.

Nah, kita-kita yang saat itu masih kuliah tingkat tiga dan so pasti kalo tas kita digeledah maka akan ditemukan seonggok jas lab di dalamnya, langsung membuka tas masing-masing, mengeluarkan jas lab, ngasih nama pake spidol, dan memberikannya kepada mbak-mbak itu. “Oke, ntar sore atau besok pagi kita kembaliin ya.. Makasih banyak”

Hiks, tapi keesokan paginya jas lab gua yang katanya disimpen di plastik putih di dalem himpunan ternyata sudah lenyap. Ini pasti anak himpunan yang nyolong. Ga mungkin jas lab gua dicolong sama kru film, buat apa gitu loh…? Atau mungkin aja seabis dipake syuting sama Ringgo dia ga mau balikin jas lab itu, soalnya ada nama guanya. Ya udah deh gapapa kalo Ringgo yang ngambil mah, gua rela.

* * *

Besok-besoknya lagi atau beberapa hari lagi setelahnya lagi (duh lagi-lagi gua lupa lagi nih) [*plaaaakkk… ditampar sama J. S. Badudu*]. Gua baca newsletter kampus yang dikeluarin sama KM (semacam BEM gitu lah). Berbeda dari edisi-edisi sebelumnya yang biasanya memuat berita politik, sosial, ekonomi, atau mau-dikemanakan-bangsa-ini-ke-depannya, saat itu berita yang disajikan adalah tentang kontroversi film Jomblo yang secara syutingnya udah hampir selesai.

Kalo ga salah beritanya gini…. (mudah-mudahan ga salah tangkep dan ga salah inget)… Ketua KM melayangkan protes kepada Rektorat karena telah mengizinkan penggunaan kampus untuk kepentingan komersial, apalagi untuk sesuatu yang berpotensi merusak moral bangsa. Rektorat pun terkejut dengan protes tersebut, dan kemudian beradu argumen dengan sang ketua KM.

(sebenernya paragraf-paragraf di tulisan ini ga layak potong, tapi demi kenyamanan mata pembaca, gua potong-potong aja ya, sori ya Pak J. S. Badudu…)

Cerita punya cerita, ternyata para Rektorat itu belum sedikit pun membaca novel yang dijadikan film yang mengambil tempat syuting di kampus yang mereka pimpin ini. You freak man! Bisa-bisanya ngasih ijin syuting tanpa tau jalan ceritanya terlebih dahulu. Dan kemudian hal ini dijadikan sebagai celah bagi orang-orang yang kontra ‘Jomblo’ untuk menghasut Rektorat agar kembali ke jalan yang benar (PS: jalan yang benar menurut mereka).

Berani taruhan…. pasti tulisan pertama yang diliatin ke bapak-bapak Rektorat yang gembul itu adalah kalimat-kalimat yang menceritakan waktu si Agus mimpi basah. Kenapa gua berani bertaruh seperti ini (padahal kan gua sedang bokek)? Adalah karena tulisan yang sedang gua baca saat itu diawali dengan kata-kata pembuka hasil kutipan dari novel Jomblo—kutipan kalimat-kalimat yang menceritakan mimpi basahnya si Agus.

Argumen sang mahasiswa kira-kira seperti ini: Jika hal itu dibiarkan, maka kampus kita—kampus terbaik di negeri ini—akan kehilangan nama baiknya. Dan apa jadinya jika generasi muda negeri ini—yang menjadikan mahasiswa kampus ini sebagai panutan—menirukan hal-hal tersebut yang notabene akan menjatuhkan moral bangsa? Bla bla blah… endeswey… endesbrey… endebret… endebrot… endesrooot..

*terkadang mahasiswa gajah duduk itu terlalu idealis dan perfeksionis, ga mau punya cela dikit aja, pengennya semuanya PERFECTO…! harap dicatat, gua ga tergabung dalam komunitas itu*

Mungkin karena emosi dan gengsi karena telah dipermalukan oleh mahasiswa, mereka langsung menyatakan ketidaksetujuannya dengan kegiatan syuting film yang sudah berlangsung itu. Gosipnya sih, katanya semua syuting yang udah terlanjur dilakukan harus diangusin (tentu saja ini kalimat kiasan, karena sayang kan kaset kameranya kalo dibakar..). Dan para kru film itu masih diijinkan berkreasi menggunakan nama ‘UNB’, tapi mereka harus nyari tempat syuting lain.

(gua jadi nyesel kenapa dulu ga gua kliping aja berita itu ya?)

Selanjutnya gua ga tau lagi ceritanya.. soalnya gua dah ga ngikutin gosip lagi. Tau-tau filmnya udah nongol aja di bioskop, dengan scene-scene yang ternyata latarnya masih di kampus gajah duduk (ga jadi dibakar ya?). Eh, ada yang tau ga gimana ceritanya si Rektorat bisa narik lagi kata-katanya? Ceritain dong… penasaran nih..

* * *

Ya itu tadi… karena gua ga terlalu tertarik sama filmnya, jadi saat filmnya tayang di bioskop, gua ga ikutan ngantri beli tiket hari Senin atau Selasa seperti layaknya mahasiswa-mahasiswa hemat di seluruh negeri ini. Gua baru nonton filmnya pas udah keluar di Rileks, hohoho… ketinggalan jaman banget ya gua.. :p

Sayang banget banyak adegan-adegan yang ga di-film-in. Ini sengaja di-skip karena ga etis atau karena emang ga lulus sensor ya? Adegan yang gua harap bakal gua liat di film ini adalah saat pegawai apotek teriak-teriak ke kasir nanyain berapa harga kondom yang mau dibeli si Agus. Wekekekek.. itu lucu banget..

* * *

Sekarang film-nya udah episode ke-tiga. Ada peran-peran baru yang dimasukin, salah satunya adalah Aa Jimmy si penjual bunga. Iya, penjual bunga yang bodoh dan bikin Agus garuk-garuk kepala terus, hahaha…

Walopun dianggap sebagai sinetron Indonesia terlucu sepanjang masa—dan gua mengakuinya—gua ngerasa kurang greget aja sama nih sinetron. Gua yakin mereka bisa bikin yang lebih lucu dari ini.

Ayo Kang Adit… semangat ya bikin cerita lucunya… Kalo saran saya mah sih, udah aja itu cerita-cerita di novel yang ga ke-film-in diadaptasi aja jadi cerita di sinetron…

Oiya, kalian juga jangan lupa tonton sinetronnya ya… hari Sabtu jam 19.00 dan Minggu jam 13.00 di RCTI… Daahhh… (cape juga ya nulis banyak-banyak gini..)

11

Sabuga yang Belum Mati



Beberapa hari belakangan ini lapangan Sabuga adalah tempat yang gua kunjungi secara intensif. Selain karena pengen nontonin para siswa disiksa tes fisik, minggu ini gua berniat memulai kembali kebiasaan olahraga yang sempet ilang sejak bulan puasa kemarin. Cukup lama juga nih ga lari, kayanya di persendian gua udah banyak terjadi pengapuran, kaya nenek-nenek aja.. haha… :p

Kalo dipikir-pikir, tempat ini banyak menyimpan cerita, mulai sejak pijakan pertama pas tes lari TPB, sampai hari ini.

“Anak TPB jaman sekarang mah payah.. masa tes larinya cuman 4 keliling..!!!” kata para alumni jaman jebot. Yah mungkin karena sekarang jamannya udah beda kali ya.. kan sekarang jumlah cewenya lumayan banyak… Lari 4 keliling aja waktunya 15 menit lebih, itu pun udah sambil megap-megap dan rikues-rikues sama dosen minta ijin buat beli minuman.

Dulu pas UAS lari, catetan waktu gua sekitar 8 menitan, lumayan lah… ini adalah berkat latihan fisik di KMPA. Berbeda dengan saat UTS, ketika gua masih tergabung sama geng cewe-cewe yang larinya lebih dari 15 menit itu, yang megap-megap, dan yang rikues-rikues sama dosen buat beli minuman, hehehe… :p

Pada hari UAS lari TPB saat itu (saat anak-anak cupu mengenakan seragam TPB 2003 yang warnanya ijo-biru), tiba-tiba terdengar suara gemuruh helikopter dari udara, dan terlihat beberapa orang berseragam hitam-hitam dan bertameng berlari-lari menuju pusat lapangan bola. Ternyata mereka adalah tim penjinak bom yang bakal ngejinakin bom-nya Dr. Azahari. Tasssss…. dan bom itu pun meledak dengan suara mirip petasan cabe.

Next… Saat latihan fisik KMPA, yang pertama kebayang di benak gua adalah ‘menegangkan’. Tapi ternyata lebih banyak pengalaman memalukannya dibanding pengalaman menegangkannya.

Bayangin aja: kita disuruh lari pake slayer, trus di satu titik deket tempat nongkrong senior, kita harus nge-atas-in tangan kita sambil neriakin nama. Maksudnya biar mereka gampang nge-turus-in jumlah keliling kita gitu… Tapi kan itu mengundang perhatian orang.. plis deh… Sepuluh keliling artinya sepuluh kali teriak nama dan sepuluh kali diliatin orang-orang.

Abis tes lari, kita dites push-up, sit-up, sama pull-up. Push-up ma sit-up mah lewat lah ya… nah pull-up nih yang jadi masalah. Cewe kan ga bisa pull-up… kecuali mba Yuyun yang atlet panjat nasional itu… Kita nih para cewe udah nyerah sejak awal. Tapi para senior itu maksa kita buat coba dulu. Ya udah dicoba dulu. Tapi ternyata tinggi tiang pull-up-nya sekitar 2 sampe 2,25 meter, dan tangan kita ga nyampe. Jadi akhirnya kita naik ember deh supaya tangan kita nyampe.

Another story…. dulu ada dua pintu masuk ke Sabuga. Satu lewat tukang tiket, satunya lagi tembusan dari kampus (terowongan). Namun seiring komersialisasi, pintu tembusan dari kampus kemudian ditutup.

Saat itu hari hujan. Gua dan beberapa anak himpunan ngerasa males buat keluar via jalur tiket. Mana ujan lagi… males banget kan ujan-ujanan. Akhirnya pada nekat dah tuh manjat-manjat pager tinggi berduri, sambil basah-basahan pula. Ujung-ujungnya pada ngedumel deh gara-gara baju kita nyangkut-nyangkut dan kulit kita luka-luka.

PS: yang saat itu nyaranin buat manjat, tidak lain dan tidak bukan adalah gua.

Kalo dipikir-pikir, kok dulu gua badung banget ya jadi bocah…

Kalo yang ini cerita saat ospek himpunan. Saat itu hari terik di siang bolong jam 2. Saat di mana muka-muka kuleuheu yang bertebaran di barisan mahasiswa cupu, semakin kuleuheu aja gara-gara disuruh lari keliling sabuga sambil bawa-bawa kerir segede gaban. Dan saat itu kita disuruh ngebentuk matriks barisan lagi. Baleg lah…

Stop cerita tentang pelonco… Ada cerita lain nih… Di sini adalah tempat pertama kalinya gua ketemu lagi sama Gilang setelah hampir 4 taun ga ketemu. Gilang ini adalah temen SMA gua yang dulu dijauhin sama temen-temen se-Smansa gara-gara rese, dan tiap hari nelponin gua selama minimal 2 jam buat curhat dan ngegosip tentang cowo-cowo cakep dan anak-anak cheers di sekolah. Juga tentang mawar Belanda yang keren banget menurut dia. Salut dah gua… jarang loh ada cowo yang kuat ngerumpi berjam-jam di telfon kaya dia.

Tapi itu dulu…. Kalo sekarang keadaannya udah beda banget. Sekarang dia udah langsing, udah gaul (gara-gara kuliah di FIKOM UNPAD), dan udah jadi finalis Jajaka Bandung (mojang-jajaka adalah versi Bandungnya abang-none). Pokonya jadi pribadi yang beda banget secara fisik lah.. Dan yang pasti, sekarang dia udah pede buat tampil, ga minder kaya dulu.

Gua cukup sering ketemu dia di sini, dan gua selalu nyapa dia. Tapi dia kalo disapa ngebalesnya cuman seperlunya aja. Kayanya di mata dia, gua udah bukan temennya lagi. Dan mungkin dia tipikal orang yang mudah melupakan masa lalu. Dia ga inget kali ya, dulu kuping gua sampe sepanas apa waktu ngedengerin curhatannya dia setiap hari…

Dan yang terakhir nih… yang paling ga bangetttttt… Suatu hari gua lagi bareng si Kopral di Sabuga. Trus tiba-tiba ada om-om bapak-bapak yang ngegangguin gua. Trus si Kopral bukannya nolongin eh malah kabur. Ngehe juga nih anak… Trus udah aja gua bilang “Maaf ya Pak, saya ada kuliah setengah jam lagi” sambil kabuuuurrrrr….

* * *

Sebenernya banyak sih cerita-cerita lain yang direkam oleh tempat ini. Tapi udah deh segini aja ceritanya, bisi kepanjangan… entar ada yang protes lagi, hohoho… 😀

12

Bermuda Pindah?


Eh, kalian tau kan segitiga Bermuda? Iya, yang itu… yang di Samudera Atlantik… yang katanya banyak menelan kapal laut dan pesawat yang melintas di atasnya… yang katanya misterius… yang kaya gini nih…

Denger-denger nih jeng… segitiga ini dipindahin ke belahan Bumi lain loh… jadi di sini:

Ini juga baru katanya loh… Jangan percaya 100% dulu… siapa tau cuman gosip..

All images copyrights 2007 NASA and TerraMetrics

Diaplikasikan menggunakan Google Earth

17

Soto Dugem Asik


*tiba-tiba pengen cerita tentang Soto Dugem*



Ternyata benar, Sogi yang itu. Sogi EXTRAVAGANZA adalah Sogi Soto Dugem. Sogi yang dulu setiap paginya berceloteh bersama partner siarannya: Toni The Whale. Tapi itu dulu, jaman-jaman gua masih kelas dua SMA, waktu kebagian sekolah siang setaun.

Sogi Toni….
Duo gembrot….

Soto dugeeeemmm…

Acara ini pernah jadi acara radio favorit gua. Acara ini juga jadi alesan kenapa dulu gua jadi radio freak. Gua ga tau pasti berapa taun lamanya acara ini mengudara di Radio Oz, tapi yang pasti cukup lama. Dan selama hampir satu tahun penuh, jatah bermalas-malasan di pagi hari gua habiskan untuk ngedengerin banyolan-banyolan mereka. Sayang banget cuman satu tahun, karena di tahun berikutnya gua sekolah pagi lagi.

Gua udah lupa nih, sajian apa aja yang disuguhin di Soto Dugem. Tapi ada beberapa yang gua inget. Di antaranya adalah: email of the day, cerita-cerita lucu, sama baca-baca sms. Yang terakhir ini nih yang unik. Di Soto Dugem, nomer henfon dibacain pake gaya ngomongnya Mbak Veronika. Tau kan gayanya Veronika si operator jadul ituh… Nol delapan saaatuuuu… (‘satu’-nya pake hentakan dan lama). Lucu deh pokonya.. tapi kebiasaan ini hilang sejak ada pengirim yang nomor 1 di henfonnya ada lima. Penantian telah tercapai cenah…

Biasanya pas waktu sekolah dulu, begitu ketemu si Uchan, gua bakal langsung nanya “Denger Soto Dugem pagi ini ga?”. Kalo ternyata salah satu di antara kita ga denger gara-gara telat bangun atau disuruh ngepel (halah..), yang lainnya harus menceritakan apa yang didengarnya tadi pagi.

Dan suatu pagi di tahun 2001, gua mendapat giliran mendengarkan cerita dari Uchan. Seperti biasanya, ceritanya lucu. Dan cerita itu masih gua inget sampe sekarang. Ceritanya begini…

(gua cuman inget inti ceritanya.. jadi dimodif dikit ya.. dan maaf, ceritanya rada vulgar)

Tersebutlah sebuah negeri di mana semua penduduknya adalah kutu, baik kutu kupret, kutu busuk, kutu kucing, sampe kutunggu jandamu.

Pada suatu hari, di sebuah rumah kutu, seorang istri melepas kepergian sang suami yang hendak pergi bekerja. Setelah lama menganggur, akhirnya hari ini sang suami pergi bekerja untuk pertama kalinya. Kantor baru sang suami adalah di rambut kemaluan seorang pramugari di sebuah perusahaan penerbangan.

Malam harinya sang suami pulang ke rumah. Sang istri pun menyambutnya dengan suka cita. Sang istri lalu bertanya tentang pengalaman hari ini. “Cukup baik” kata sang suami, “kecuali meriang yang ku dapat saat perjalanan pulang tadi”. Haciuww.. haciuww.. (suara kutu bersin).

Sang istri pun menjadi gelisah. Dan daripada mendapati suaminya meriang dan bersin-bersin terus setiap hari, dia meminta suaminya untuk mengundurkan diri dari tempat kerjanya dan mencari pekerjaan lain saja. Tiga hari menganggur, keesokan harinya sang suami diterima bekerja di kumis seorang pilot.

Pada hari pertamanya bekerja, sama seperti pekerjaannya yang terdahulu, ia pulang ke rumah saat malam. Dan lagi-lagi istrinya bertanya tentang kesan-kesan bekerja hari ini. Tanpa disangka-sangka, sang istri mendapat jawaban yang sama dengan jawaban saat sang suami bekerja di tempat lama. Sang suami bersin-bersin dan meriang lagi.

Sang istri jadi heran, dan bertanya-tanya tentang apa yang terjadi. Kemudian sang suami menjelaskan, “Aku sendiri juga heran. Tadi pagi aku datang ke kantor (kumis pilot), tapi saat pulang kerja malamnya, aku mendapati diriku berada di kemaluan pramugari itu lagi.”

Wakwaaawww… Hahahaha… 😀

*ambil sisi lucunya aja..*