Sabuga yang Belum Mati



Beberapa hari belakangan ini lapangan Sabuga adalah tempat yang gua kunjungi secara intensif. Selain karena pengen nontonin para siswa disiksa tes fisik, minggu ini gua berniat memulai kembali kebiasaan olahraga yang sempet ilang sejak bulan puasa kemarin. Cukup lama juga nih ga lari, kayanya di persendian gua udah banyak terjadi pengapuran, kaya nenek-nenek aja.. haha… :p

Kalo dipikir-pikir, tempat ini banyak menyimpan cerita, mulai sejak pijakan pertama pas tes lari TPB, sampai hari ini.

“Anak TPB jaman sekarang mah payah.. masa tes larinya cuman 4 keliling..!!!” kata para alumni jaman jebot. Yah mungkin karena sekarang jamannya udah beda kali ya.. kan sekarang jumlah cewenya lumayan banyak… Lari 4 keliling aja waktunya 15 menit lebih, itu pun udah sambil megap-megap dan rikues-rikues sama dosen minta ijin buat beli minuman.

Dulu pas UAS lari, catetan waktu gua sekitar 8 menitan, lumayan lah… ini adalah berkat latihan fisik di KMPA. Berbeda dengan saat UTS, ketika gua masih tergabung sama geng cewe-cewe yang larinya lebih dari 15 menit itu, yang megap-megap, dan yang rikues-rikues sama dosen buat beli minuman, hehehe… :p

Pada hari UAS lari TPB saat itu (saat anak-anak cupu mengenakan seragam TPB 2003 yang warnanya ijo-biru), tiba-tiba terdengar suara gemuruh helikopter dari udara, dan terlihat beberapa orang berseragam hitam-hitam dan bertameng berlari-lari menuju pusat lapangan bola. Ternyata mereka adalah tim penjinak bom yang bakal ngejinakin bom-nya Dr. Azahari. Tasssss…. dan bom itu pun meledak dengan suara mirip petasan cabe.

Next… Saat latihan fisik KMPA, yang pertama kebayang di benak gua adalah ‘menegangkan’. Tapi ternyata lebih banyak pengalaman memalukannya dibanding pengalaman menegangkannya.

Bayangin aja: kita disuruh lari pake slayer, trus di satu titik deket tempat nongkrong senior, kita harus nge-atas-in tangan kita sambil neriakin nama. Maksudnya biar mereka gampang nge-turus-in jumlah keliling kita gitu… Tapi kan itu mengundang perhatian orang.. plis deh… Sepuluh keliling artinya sepuluh kali teriak nama dan sepuluh kali diliatin orang-orang.

Abis tes lari, kita dites push-up, sit-up, sama pull-up. Push-up ma sit-up mah lewat lah ya… nah pull-up nih yang jadi masalah. Cewe kan ga bisa pull-up… kecuali mba Yuyun yang atlet panjat nasional itu… Kita nih para cewe udah nyerah sejak awal. Tapi para senior itu maksa kita buat coba dulu. Ya udah dicoba dulu. Tapi ternyata tinggi tiang pull-up-nya sekitar 2 sampe 2,25 meter, dan tangan kita ga nyampe. Jadi akhirnya kita naik ember deh supaya tangan kita nyampe.

Another story…. dulu ada dua pintu masuk ke Sabuga. Satu lewat tukang tiket, satunya lagi tembusan dari kampus (terowongan). Namun seiring komersialisasi, pintu tembusan dari kampus kemudian ditutup.

Saat itu hari hujan. Gua dan beberapa anak himpunan ngerasa males buat keluar via jalur tiket. Mana ujan lagi… males banget kan ujan-ujanan. Akhirnya pada nekat dah tuh manjat-manjat pager tinggi berduri, sambil basah-basahan pula. Ujung-ujungnya pada ngedumel deh gara-gara baju kita nyangkut-nyangkut dan kulit kita luka-luka.

PS: yang saat itu nyaranin buat manjat, tidak lain dan tidak bukan adalah gua.

Kalo dipikir-pikir, kok dulu gua badung banget ya jadi bocah…

Kalo yang ini cerita saat ospek himpunan. Saat itu hari terik di siang bolong jam 2. Saat di mana muka-muka kuleuheu yang bertebaran di barisan mahasiswa cupu, semakin kuleuheu aja gara-gara disuruh lari keliling sabuga sambil bawa-bawa kerir segede gaban. Dan saat itu kita disuruh ngebentuk matriks barisan lagi. Baleg lah…

Stop cerita tentang pelonco… Ada cerita lain nih… Di sini adalah tempat pertama kalinya gua ketemu lagi sama Gilang setelah hampir 4 taun ga ketemu. Gilang ini adalah temen SMA gua yang dulu dijauhin sama temen-temen se-Smansa gara-gara rese, dan tiap hari nelponin gua selama minimal 2 jam buat curhat dan ngegosip tentang cowo-cowo cakep dan anak-anak cheers di sekolah. Juga tentang mawar Belanda yang keren banget menurut dia. Salut dah gua… jarang loh ada cowo yang kuat ngerumpi berjam-jam di telfon kaya dia.

Tapi itu dulu…. Kalo sekarang keadaannya udah beda banget. Sekarang dia udah langsing, udah gaul (gara-gara kuliah di FIKOM UNPAD), dan udah jadi finalis Jajaka Bandung (mojang-jajaka adalah versi Bandungnya abang-none). Pokonya jadi pribadi yang beda banget secara fisik lah.. Dan yang pasti, sekarang dia udah pede buat tampil, ga minder kaya dulu.

Gua cukup sering ketemu dia di sini, dan gua selalu nyapa dia. Tapi dia kalo disapa ngebalesnya cuman seperlunya aja. Kayanya di mata dia, gua udah bukan temennya lagi. Dan mungkin dia tipikal orang yang mudah melupakan masa lalu. Dia ga inget kali ya, dulu kuping gua sampe sepanas apa waktu ngedengerin curhatannya dia setiap hari…

Dan yang terakhir nih… yang paling ga bangetttttt… Suatu hari gua lagi bareng si Kopral di Sabuga. Trus tiba-tiba ada om-om bapak-bapak yang ngegangguin gua. Trus si Kopral bukannya nolongin eh malah kabur. Ngehe juga nih anak… Trus udah aja gua bilang “Maaf ya Pak, saya ada kuliah setengah jam lagi” sambil kabuuuurrrrr….

* * *

Sebenernya banyak sih cerita-cerita lain yang direkam oleh tempat ini. Tapi udah deh segini aja ceritanya, bisi kepanjangan… entar ada yang protes lagi, hohoho… 😀

Advertisements

11 thoughts on “Sabuga yang Belum Mati

  1. ma kasih ya ma, infonya yang kemaren udah aku simpan, ya.. kemaren TNGP menutup sementara pendakian sampai Maret 2007. hehehe.. kalo kamu dkk. mau naek gunung lagi ke sana.. bilang2 ya.. sekalian guide aku deh.. ;)) ciremai… gunung yang mempesona pemandangannya.. bisa liat laut .. gilaa.. keren deh…. banyak kalajengking berwarna ungu kecoklat-coklatan… cukup mistik.. terutama di kuburan kuda, dan ada penunggu petilasan, sorang nenek2.. dekat makam tempat 2 orang pendaki yang meninggal keracunan.. tapi ga papa kok.. trus juga bawa air ya, karena puncaknya kadang kering banget.. ati2 juga dengan kebakaran hutan, juga jangan ngambil edelwis banyak2… ntar disuruh ngembaliin ke puncak sama rangernya.. ;))

  2. hwahaha, kayaknya ada yang pernah njanjiin kita sesuatu kalo ada yang bisa pull up, tapi apa gua dah lupa. sampai sekarang teuteup belom bisa..

  3. “Kayanya di mata dia, gua udah bukan temennya lagi. Dan mungkin dia tipikal orang yang mudah melupakan masa lalu….”kalo menurut saiia sih…Everyone is friend,in spite of everything.kecuali selingkuhannya pacar.(kalo ada)saiia jadi inget di sabuga hapir pingsan lari 11 keliling (2 laps sprinting included)

  4. gila, Ma.. sita lari 2 keliling aja uda mau pengsan. sayamah doyannya joging (jangan ketuker sama jigong).. which is didalamnya termasuk lari santai, pleus jalan, pleus ngeceng.. hekekekekekek..beuh.. Rima mendiskriminasikan anak fikom unpad yah? ck ck ck..btw, pengalaman saya di sabugeng yang menarik adalah.. diajak kenalan sama anak kedokteran unpad (yang ternyata kakak kelas sma). trus, beberapa tahun kemudian cowo itu ngajak kenalan lagi via friendster. (nampak tukang jualan pesona)dia malu gitu pas di fs sita bilangin dia pernah ngajak kenalan di sabuga. heheheheheh.. sabuga emang tempat ngeceng yang mantabh!! *ampun, bos uda nggak lagi kok*jadi pengen joging nih.. tu wa tu wa tu wa..

  5. sekarang sih enak ngga ada plonco lagi,… maksudnya jarang…sudah ngga seketat dulu lagi…pas jamannya mata dulu suruh daeng jam 1/2 6 pulang jam 1/2 7 malemtiap hari isinya ngga ada mutunyaemang bener deh pendidikan indonesiasupaya maju

  6. Judulnya mungkin bukan Sabuga = Sasana Budaya Ganesha = Gedung yang biasa aku mangkal.. Tapi mungkin Sorga = Sasana Olahraga Ganesha = tempat orang lari-lari… = lapangannya…cuma dugaan ^__^

  7. kenz: kayanya gua kapok ke Gede lagi.. udah 4x dan semuanya menyeramkan..dede: oh, mereka ngejanjiin sesuatu ya? gua ga nyadar..bodhi: tapi emang gitu kok.. maksudnya temen tuh ‘temen deket’, bukan teman yang sekonyong-konyong… lari sebelas keliling mampus? udah pernah coba 20 belum?cta: gua ga mendiskriminasikan fikom unpad kok, cuman kebetulan aja anak ini anak fikom xixixi…benx: iya ya benx.. kok kita ga pernah ketemu ya? sama bule yang pernah ngobrol sama lu juga gua ga pernah ketemu :pmata: emang mata dulu kuliah di gajah duduk ya?dian: wah dian, ga mungkin lu ga punya pengalaman di sabugeng,, minimal lu dulu ikutan tes lari pas TPB kan? :)ade: iya, maksudnya SORGA.. gua udah kebiasa ngomong sabuga ajadimas: eh, acara malam? bukan di lapangan ya HMS teh?gaw: dua-duanya lagi… 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s