Efek Jomblo

*Selamat buat Anna yang berulang tahun hari ini :D*


Taun 2003 apa 2004 ya? Kayanya sih 2004. Bener, bener…. 2004. Dulu Mala beli novel ini trus minjemin ke gua. Dia bilang novel ini anak gajah duduk banget… Ada Sipil, Biologi, sama TI-nya. Eh, Tambang juga ada deng.

(Kamu lupa ya di mana menemukan anak Tambang di novel ini? Hehehe.. inget ga waktu empat sekawan UNB itu ngeceng2 di UNJAT? Di sana kan mereka ketemu sama anak-anak Tambang yang lagi ngeceng juga.. hahaha….)

Tapi dasar namanya juga mahasiswa-mahasiswa gajah duduk, bagaimana pun udah dipoles dengan cara diintroduksi anak-anak gaul ke dalam kampus ini, tetep aja masih ada yang nggak ngeh sama eksistensi novel best-seller ini. Bahkan sampe saat syuting filmnya di kampus ini pun, masih banyak yang bertanya-tanya “Ini ada acara apaan sih?”.

Berita dari mulut ke mulut mulai mengalir. Mahasiswa-mahasiswa cupu gajah duduk pun akhirnya tau apa yang sedang terjadi di kampusnya: sedang ada syuting film Jomblo.

* * *

Kesukaan gua sama novelnya, ga ngebuat gua jadi excited sama berita ‘Jomblo bakal dibikin film-nya loh..’. Karena sejak awal, dulu, tahun 2004, waktu gua selesai baca novel ini, gua ngebayangin kalo cerita ini dijadiin film, jadinya pasti bakal aneh dan ga lucu…

Jadi, saat kampus Ganesha ini mulai dibanjiri para sineas dan kru film, gua bersikap biasa-biasa aja, ga ada niatan buat melototin proses syutingnya, apalagi buat nyari-nyari spot supaya ke-syut kamera dan sukur-sukur bisa nongol di layar lebar nasional. (Ahahaha… norak banget ya kalo ada orang kek begini)

Sampai suatu hari, saat spot yang dijadikan untuk tempat syuting adalah tepat di depan sel, markas tempat gua dan beberapa manusia lainnya bermukim sehari-hari untuk internetan, main dotA, masak, dan memberi makan kucing.. (Eh, waktu itu udah ada dotA belum ya? Keknya sih udah ada..)

Siapa sih yang bisa diem aja di dalam sekre bau dan kotor ketika di luar ada Christian Sugiono sama Riyanti Catwright? Ga ada… bahkan gua juga yakin kalo aja di situ ada sekre Gama*s, orang-orangnya pun bakal pada keluar buat ngeliat… Walaupun akhirnya mereka menutup mata dan bilang Astagfirloh…

Iya, saat itu di Sunken Court sedang ada syuting adegan Doni dan Asri jadian, dan beberapa adegan lain yang ternyata cuman nongol beberapa detik aja di filmnya. Ho-oh, cuman beberapa detik aja tapi syutingnya hampir sepanjang hari. Di sini juga tempat syutingnya adegan berantem si Doni sama si Olip, tapi itu malem-malem, saat gua udah pulang ke rumah.

Hari itu sarang mahasiswa yang disebut ‘orang-orang belakang’ menjadi lebih ramai dari biasanya. WC yang biasanya bau banget sampe-sampe orang males pipis di situ, disulap jadi bersih dan wangi banget, soalnya bakal dipake buat ruang ganti bajunya artis. BRT-nya pilih kasih nih…. buat artis aja mau bersih-bersih WC, giliran buat mahasiswa WC-nya dibiarin buluk…

Saat itu hujan deras. Para artis yang awalnya nongkrong di bawah langit mau ga mau harus nyari tempat berteduh. Dan yang saat itu, artis yang kena sial karena terjebak di depan sel adalah Ramon. Tau Ramon kan? Itu yang VJ MTV (baca emtipi).. yang belakangan jadi tenar gara-gara jadi aktor utama film Ekskul yang dihujat abis-abisan itu… Ya dia..! Dia nongkrong sendirian sambil ngerokok di depan sel.

Kita semua kayanya pada tau bahwa saat itu ada artis familiar yang lagi nongkrong di kursi depan sekre kita yang kotor dan berantakan ini.

Familiar sih familiar, tapi dia dicuekin aja gituh…. Ga ada anak sel yang nemenin dia, atau ngobrol, atau ngerokok bareng, atau minta tanda tangan. Entah karena males atau jaim atau ga pede kali ya ngobrol sama artis…. Kayanya mah sih karena ga pede, soalnya kita kan pada kucel-kucel gitu. Beda banget sama dia yang artis.

Gua juga keluar masuk sel dengan biasa-biasa aja, cuman memberi sedikit tengokan dengan pandangan oh-ada-orang-toh-di-sini, lalu beranjak pergi. Saat itu orang-orang lagi pada main dotA sama nonton infotemen di RCTI. Karena ini bukan cerita komik, tentu saja artis yang sedang diberitakan di infotemen saat itu bukan si Ramon.

Oh iya, kata temen-temen gua, malem harinya—setelah gua pulang ke rumah—Ringgo dan kawan-kawan pada nongkrong di sel juga loh….. ARGGHH.. KENAPA WAKTU ITU GUA PULANG SORE-SORE….. KAN ADA RINGGO…! (Hhh… ngapain juga ya gua teriak-teriak.. gua kan baru ngefens sama dia abis nonton Jomblo…)

Pada hari itu para cewe sedang berbahagia karena ada banyak cowo ganteng berkeliaran—suatu hal yang sangat jarang terjadi di kampus ini. Ga hanya para cewe, para cowo pun berbahagia, karena hari itu juga ada Titi Kamal yang datang menjemput Christian. Gua tau hal ini setelah si Harry menyodorkan handphone-nya ke mata gua dan bangga banget bisa foto bareng sama Titi Kamal.

Anak gajah duduk teh jararablay yah… Persis banget sama yang diceritain di novel Jomblo.

* * *

Beberapa hari setelahnya, gua nonton CAS (Catatan Akhir Sekolah) hasil donlotan dari Rileks. Di film itu ada Ramon, yang mainin peran salah satu dari tiga sekawan yang diceritain di film itu. Mungkin karena gua suka karakter perannya di film itu, gua jadi ngefens sama Ramon. Uuuhh.. jadi nyesel, kenapa ya dulu waktu orangnya ada di depan mata, gua ga minta tanda tangan dan foto bareng sama dia aja? (haha.. norak…!!!)

* * *

Besoknya atau beberapa hari setelahnya (gua lupa), si Mala cerita sama gua. “Gua sebel banget… barusan gua dimarahin sama kru film yang lagi pada syuting di CC”. (Buat yang ga tau CC, di film Jomblo, CC adalah latar scene-scene terakhir, saat Olip akhirnya bisa berani kenalan sama cewe)

“Emangnya kenapa lu?”

“Kan tadi gua lewat sono, gua mau praktikum di jurusan… trus tiba-tiba ada yang teriak-teriak sama gua: Woi mbak, kalo mau ke-syuting sih boleh aja, tapi mukanya ga usah liat-liat kamera dong…! Sial…!”

Wekekekekk… kasian bener nih anak..

* * *

Besoknya lagi atau beberapa hari lagi setelahnya (gua lupa lagi) [uh kebanyakan ‘lagi’-nya nih]. Ada dua orang cewek dengan pakaian ala bukan-gajah-duduk-banget ngedatengin himpunan gua. Ternyata mereka adalah dua orang kru film yang lagi nyari-nyari jas lab buat properti syuting. Ga tanggung-tanggung, mereka butuhnya 14 biji. Eh 14 apa 16 ya? Ya pokonya segitulah.

Nah, kita-kita yang saat itu masih kuliah tingkat tiga dan so pasti kalo tas kita digeledah maka akan ditemukan seonggok jas lab di dalamnya, langsung membuka tas masing-masing, mengeluarkan jas lab, ngasih nama pake spidol, dan memberikannya kepada mbak-mbak itu. “Oke, ntar sore atau besok pagi kita kembaliin ya.. Makasih banyak”

Hiks, tapi keesokan paginya jas lab gua yang katanya disimpen di plastik putih di dalem himpunan ternyata sudah lenyap. Ini pasti anak himpunan yang nyolong. Ga mungkin jas lab gua dicolong sama kru film, buat apa gitu loh…? Atau mungkin aja seabis dipake syuting sama Ringgo dia ga mau balikin jas lab itu, soalnya ada nama guanya. Ya udah deh gapapa kalo Ringgo yang ngambil mah, gua rela.

* * *

Besok-besoknya lagi atau beberapa hari lagi setelahnya lagi (duh lagi-lagi gua lupa lagi nih) [*plaaaakkk… ditampar sama J. S. Badudu*]. Gua baca newsletter kampus yang dikeluarin sama KM (semacam BEM gitu lah). Berbeda dari edisi-edisi sebelumnya yang biasanya memuat berita politik, sosial, ekonomi, atau mau-dikemanakan-bangsa-ini-ke-depannya, saat itu berita yang disajikan adalah tentang kontroversi film Jomblo yang secara syutingnya udah hampir selesai.

Kalo ga salah beritanya gini…. (mudah-mudahan ga salah tangkep dan ga salah inget)… Ketua KM melayangkan protes kepada Rektorat karena telah mengizinkan penggunaan kampus untuk kepentingan komersial, apalagi untuk sesuatu yang berpotensi merusak moral bangsa. Rektorat pun terkejut dengan protes tersebut, dan kemudian beradu argumen dengan sang ketua KM.

(sebenernya paragraf-paragraf di tulisan ini ga layak potong, tapi demi kenyamanan mata pembaca, gua potong-potong aja ya, sori ya Pak J. S. Badudu…)

Cerita punya cerita, ternyata para Rektorat itu belum sedikit pun membaca novel yang dijadikan film yang mengambil tempat syuting di kampus yang mereka pimpin ini. You freak man! Bisa-bisanya ngasih ijin syuting tanpa tau jalan ceritanya terlebih dahulu. Dan kemudian hal ini dijadikan sebagai celah bagi orang-orang yang kontra ‘Jomblo’ untuk menghasut Rektorat agar kembali ke jalan yang benar (PS: jalan yang benar menurut mereka).

Berani taruhan…. pasti tulisan pertama yang diliatin ke bapak-bapak Rektorat yang gembul itu adalah kalimat-kalimat yang menceritakan waktu si Agus mimpi basah. Kenapa gua berani bertaruh seperti ini (padahal kan gua sedang bokek)? Adalah karena tulisan yang sedang gua baca saat itu diawali dengan kata-kata pembuka hasil kutipan dari novel Jomblo—kutipan kalimat-kalimat yang menceritakan mimpi basahnya si Agus.

Argumen sang mahasiswa kira-kira seperti ini: Jika hal itu dibiarkan, maka kampus kita—kampus terbaik di negeri ini—akan kehilangan nama baiknya. Dan apa jadinya jika generasi muda negeri ini—yang menjadikan mahasiswa kampus ini sebagai panutan—menirukan hal-hal tersebut yang notabene akan menjatuhkan moral bangsa? Bla bla blah… endeswey… endesbrey… endebret… endebrot… endesrooot..

*terkadang mahasiswa gajah duduk itu terlalu idealis dan perfeksionis, ga mau punya cela dikit aja, pengennya semuanya PERFECTO…! harap dicatat, gua ga tergabung dalam komunitas itu*

Mungkin karena emosi dan gengsi karena telah dipermalukan oleh mahasiswa, mereka langsung menyatakan ketidaksetujuannya dengan kegiatan syuting film yang sudah berlangsung itu. Gosipnya sih, katanya semua syuting yang udah terlanjur dilakukan harus diangusin (tentu saja ini kalimat kiasan, karena sayang kan kaset kameranya kalo dibakar..). Dan para kru film itu masih diijinkan berkreasi menggunakan nama ‘UNB’, tapi mereka harus nyari tempat syuting lain.

(gua jadi nyesel kenapa dulu ga gua kliping aja berita itu ya?)

Selanjutnya gua ga tau lagi ceritanya.. soalnya gua dah ga ngikutin gosip lagi. Tau-tau filmnya udah nongol aja di bioskop, dengan scene-scene yang ternyata latarnya masih di kampus gajah duduk (ga jadi dibakar ya?). Eh, ada yang tau ga gimana ceritanya si Rektorat bisa narik lagi kata-katanya? Ceritain dong… penasaran nih..

* * *

Ya itu tadi… karena gua ga terlalu tertarik sama filmnya, jadi saat filmnya tayang di bioskop, gua ga ikutan ngantri beli tiket hari Senin atau Selasa seperti layaknya mahasiswa-mahasiswa hemat di seluruh negeri ini. Gua baru nonton filmnya pas udah keluar di Rileks, hohoho… ketinggalan jaman banget ya gua.. :p

Sayang banget banyak adegan-adegan yang ga di-film-in. Ini sengaja di-skip karena ga etis atau karena emang ga lulus sensor ya? Adegan yang gua harap bakal gua liat di film ini adalah saat pegawai apotek teriak-teriak ke kasir nanyain berapa harga kondom yang mau dibeli si Agus. Wekekekek.. itu lucu banget..

* * *

Sekarang film-nya udah episode ke-tiga. Ada peran-peran baru yang dimasukin, salah satunya adalah Aa Jimmy si penjual bunga. Iya, penjual bunga yang bodoh dan bikin Agus garuk-garuk kepala terus, hahaha…

Walopun dianggap sebagai sinetron Indonesia terlucu sepanjang masa—dan gua mengakuinya—gua ngerasa kurang greget aja sama nih sinetron. Gua yakin mereka bisa bikin yang lebih lucu dari ini.

Ayo Kang Adit… semangat ya bikin cerita lucunya… Kalo saran saya mah sih, udah aja itu cerita-cerita di novel yang ga ke-film-in diadaptasi aja jadi cerita di sinetron…

Oiya, kalian juga jangan lupa tonton sinetronnya ya… hari Sabtu jam 19.00 dan Minggu jam 13.00 di RCTI… Daahhh… (cape juga ya nulis banyak-banyak gini..)

Advertisements

6 thoughts on “Efek Jomblo

  1. Sammma doonk disini keknya mo dipake buat syoot Ayat-Ayat Cinta……Daku musti siap2 nih Me…kali aja ditawarin maen, eittss tapi ternyata malah ditawarin jadi kru…hiks tampang pembantu banged ga sih

  2. “Dan apa jadinya jika generasi muda negeri ini—yang menjadikan mahasiswa kampus ini sebagai panutan—” ==> anjrot, geer banget merekah! gatau apah jaman sma sita en de geng paling anti sama cowo ITB (they’re geek!!).. ah.. sekarang aku dan salah satu dari temen segeng itu kena tula.. hihihihihi.. karma oh karma.. tapi untuk ga kebagian anak itb yang aneh2 ya, Ma.. ah, uda diralat sama Rima euy. ga jadi deh..itu juga Rim, soal ngeganja sama ML-nya.. makanya adegannya jadi norak, yang mana ga jadi ML cuma gara2 liat pasangan pengajian (?) aga aneh ya di jaman sekarang ini.. jadi rada-rada pintu hidayah gitu loh..

  3. kalo mau jujur, saiia blom nonton sinetronnya sama sekali, males. kesannya kok malah jadi aji mumpung ya? hehe..iya ya, jadi kepikiran sekarang, emang kampus itu pada dasarnya lahan bisnis kan? kalo kampus memberikan citra yang baik, berarti “brand image”-nya juga keangkat, dan kemudian bisa dijual. sekali nyemplung dua tiga ikan ditelen.jadi pengen bikin kampus sendiri…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s