Lepas dari Siksaan (berlebihan dehh…)


Gua baru balik banget dari lomba bird race di Panaruban dan beberapa taman kota di Bandung… Benar-benar siksaan fisik dan mental.

Berita lengkapnya bakal gua ceritain besok… tapi gua gatel aja pengen cerita intinya sekarang…

Jangan-jangan emang bener bahwa UGD (universitas gajah duduk) memang tidak ditakdirkan untuk menjuarai satu cabang pun pertandingan pengamatan burung yang ada di dunia ini.. Sejak jaman Agni dan Osep, sampe sekarang kita ga pernah ada yang menang.

Tapi hari ini agak lain… Konon, kata para panitia, skor urban bird tim gua cuman beda 1 poin sama tim UGM. SATU POIN sodara-sodara… dan kita harus merelakan sekeranjang coklat yang dijadiin hadiah itu lari ke mulut para anak Jogja.

Arrggghhhh…. nyesek banget ga sih? SATU POIN. Satu burung aja tiga poin, ini kita ma mereka beda satu poin.. SIYAL..

Kalo kata peserta lain sih (terutama yang manja-manja), bird race kali ini cukup cape, karena diselenggarakan selama beberapa hari dan durasinya lama banget, mana kudu naik angkot segala.. Tapi kalo menurut gua mah sih biasa aja. Standar.

Itu secara fisik, tapi secara mental gua emang cape banget (cape deeehhh…). Pasalnya begini sodara-sodara… kalo kamu sempat membaca tulisan gua yang ini tentang lomba pengamatan burung di Muara Angke, kamu mungkin inget gua pernah nulis-nulis charming man sebagai nama sebutan seseorang gara-gara gua ga tau namanya. Trus gua ketemu aja gitu sama orangnya, dan obrolan pertama yang muncul adalah sebagai berikut:

“Gua udah baca blog kamu”

“Yang mana?”

“Yang pengamatan burung di kota polusi”

deng….!!! *berasa dipukul palu dari belakang*

Malemnya gua ga bisa tidur. Bukan, bukan mikirin orangnya (charming man jangan GR ya kalo baca ini), tapi gua mikir gua dulu nulis apa aja ya di blog… apa gua nulis yang aneh-aneh yang tidak layak dikonsumsi publik.. atau mungkin yang tidak layak dikonsumsi oleh orang-orang yang ‘tanpa ijin’ gua ceritain di blog ini?

Ah udah deh, jangan diomongin lagi, cape, gua mau mandi nih, kan ntar sore kita mau nonton final IBL Garuda Panasia VS Satria Muda Britama di GOR C-tra. Panasia pasti menang..!!!

Advertisements

6 thoughts on “Lepas dari Siksaan (berlebihan dehh…)

  1. hihihi.. nulis “oh charming man, aku padamu.. aku merasa sudah menemukan pemilik tulang rusukku..” ga? hekekkekekeek..adeuh euy.. dia sampe segitunya baca blog kamu.. wit wiiwwwwwww.. adeuh Rimaaaaaaa…singkong pake ragi, dong Ma..Tape deeehhh

  2. ikram: yah gitu lah.. sebenarnya mah biasa aja, cuman gua kadang suka belebai..cta: untungnya gua ga nulis begituan… najis tralala..pipit: bagus lah.. jadi ilpil nih gara2 tengsin berat..dian itb: ahahaha.. gua ga tau dia sehomestay ma sapa. yan, gua percaya sama lu bahwa lu bukan tukang gosip, hehehe… :)dian binus: ngamatin burung ya ngamatin burung… metode untuk mengetahui speseis apa saja yang eksis di satu wilayah. untuk ke depannya data ini dapat dipergunakan untuk kepentingan konservasi. begitu di.. mau coba pengamatan? asik loh..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s