Ciherang: Jelatang I’m in Love, Pacet I’m Crazy Over You…


Benar-benar nekat dan mendadak. Perjalanan ini sama sekali tidak direncanakan. Balik dari ER minjem komik, gua langsung ditodong buat ikut ke Ciherang, tempat nyiksa diksar anak-anak baru.

Setelah gua berhasil nyolong matras-nya Sam sehingga praktis membuat Sam menjadi panik, berangkatlah kita dengan komposisi 3 jantan dan 2 betina ke tempat yang dimaksud.

Di Burangseng kita ketemu dengan anak-anak Mapeka. Ternyata saung tak berpenghuni yang teronggok di sana mereka jadikan sebagai camp. Kami memutuskan untuk berhenti sejenak, sambil harap-harap cemas: mudah-mudahan aja disuguhin teh manis panas :p

Eh, ternyata bener… kita dikasih teh manis panas. Mereka baik banget… Makasih ya.. 🙂

Perjalanan pun kemudian dilanjutkan. Langit semakin gelap, jalan semakin sempit, kontur semakin tinggi, dan bodi gua pun semakin langsing (ngareppp..). Kecepatan jalan kita makin lama makin turun… tanjakan-tanjakan makin lama makin nggak sekolah. Alamakjang… tampak seperti naik gunung saja awak ini… (halah, kenapa gua jadi Batak ya?)

Ada tanjakan, maka akan ada turunan. Dan ternyata turunannya lebih nggak sekolah lagi… Ada turunan, maka biasanya ada sungai. Sungai di sini juga pada nggak sekolah, masa kita disuruh nyebrang sungai yang lebarnya 8-10 meter?

Setelah kemarin sore mendengar kabar bahwa Andre hampir hanyut (gua ga bermaksud ngomong jorok ya..) di sungai ini, kami jadi waswiswus gitu. Andre yang binaragawan aja bisa kebawa arus.. apalagi kita-kita ini… ajigileeeee…

Akhirnya kita pegang tangan semua, dengan harapan kalo ntar ada yang kebawa arus, kita ilangnya bareng-bareng, ga sendirian. Urutannya: Berry, Restu, Anna, Rima, Sam. Lebar sungai itu pas banget sama panjang lima orang yang tangannya direntangin.

Anna yang posisinya tepat di tengah, kakinya mulai melayang kebawa arus. Kemudian dengan sekuat tenaga Etu narik tangan Anna, sehingga otomatis gua juga ketarik, dan praktis kita berdua kebaduk batu gede di sisi sungai. Dan byur… kita kecebur deh… airnya sampe seleher T_T

Pasti para cowo itu udah pada mau ngetawain kita tapi ditahan. Siyal…!

Dan ini nih yang bikin perpecahan di Ambon dan di Aceh: ternyata si Berry salah jalan alias nyasar.

Jadi… jadi tadi gua dan Anna kecebur di sungai yang salah…???? Arrrrggghhhh…. baleg lah maneh Berry..!!!

* * *

Kita nyampe basecamp panitia jam setengah 11 malem. Brrrr… dingin kali pun… Di sana kita disambut oleh para cowo yang lagi ngebakar baju dengan tujuan supaya bajunya kering. Baju mereka basah semua. Katanya kemarin hujan turin 2 x 24 jam. Oh… udah lapor sama Pak hansip belum? *plakk..*

Trus, bukannya nanyain kabar apa gimana kek… mereka malah nanyain gosip tentang Mulan Kwok. Haduhh.. tobat dah gua..

Asli, tempatnya ga asik banget. Ada jelatang di mana-mana. Harap dicatet ya, kalo kita udah kena ‘duri’ jelatang di satu titik di kulit kita, maka di titik itu kulit kita akan sedikit bengkak dan keluar nanah. Argh… jijay kali nyah…

Mending kalo cuman banyak jelatangnya doang. Ternyata di sini banyak juga pacetnya. Di kaki gua aja gua nemuin sekitar 8 ekor, gemuk-gemuk lagi… Hiiii….

Dua hal inilah yang bikin gua males boker di tempat ini. Mendingan ditahan dah sampe nyampe Bandung…

* * *

Hari Rabu gua putusin buat balik ke Bandung. Secara besoknya (Kamis) pagi jam 7 gua ada kuliah Biokimia. Harap catet ya ching, gua udah ngulang mata kuliah ini dua kali. Ini yang ketiga… dan gua ga mau pake bolos-bolosan lagi.

Rabu ini adalah longmarch hari pertama. Rutenya Ciherang – Sukawana. Menurut rencana sih harusnya kita ke Cicarug. Tapi ternyata di sana lagi ada latihan Kopassus. Jadinya kita pindah haluan. Salah-salah entar kita kena peluru tajem lagi..

Di Sukawana udah ada beberapa orang yang standby, dan ada dua motor. Akhirnya malem itu gua balik ke Bandung bareng Bang Lontong pake motornya Onta (bukan Lontong yang tukang upload film di Rileks ya, ini another Lontong).

Si Lontong juga malem itu keknya ga tahan pengen pulang ke Bandung gara-gara diceng-cengin ma Mala mulu. Hii.. ini gosip datengnya dari mana ya? Kasian betul mereka berdua….

Tau sendirilah.. anak-anak KMPA tuh kan kalo udah ngejekin orang, senengnya keroyokan dan minta ditampol. Berisiiiikkkkk banget.

“Tong, mau ke mana lu..? Ada bintang di sini kok lu malah ke Bandung sih…?”

(trus dengan polosnya si Lontong ngeliat ke langit yang saat itu mendung dan tentu aja ga ada bintangnya, haha :D)

“Ih, kamu mah… ga ngerti kiasan ya… Itu maksudnya cewe…”

“Ya ampun Bang Lontong, kamu pergi bersama wanita lain…. berselingkuh di depan mata… sama temen sendiri lagi… tega nian dirimu..!”

(dan gua pun ga mau kalah ikutan ngeceng-cengin mereka…)

“Waduh, maap Mal… gua ga maksud gimana-gimana kok.. Tenang aja, gua ga akan gerepe-gerepe kok, hahahahahahaha…”

NB: gerepe = pegang-pegang

*sepertinya malam itu si Mala pundung, sabar ya Mal, hehehe…*

Huahuahuahuahuah…. selamat tinggal teman-temanku yang aneh… sampai jumpa di acara pelantikan malam Minggu entar. Tetap semangat ya walaupun kaki ancur… 🙂

Advertisements

4 thoughts on “Ciherang: Jelatang I’m in Love, Pacet I’m Crazy Over You…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s