Tegal Panjang 5.0: The Tongpes Dudul Trip




Tetapi sunyi itu api
Yang menyala dan membakar bumi

Tetapi engkaulah hujan
Yang membasahi api

(Sisi Sunyi Nusantara – The Panas Dalam)


Yak, benar.. Tegal Panjang lagi. Ini adalah kali ke-lima, dan gua belum juga bosen… Tempat ini telah berhasil memelet gua…

Sebenernya ini acaranya para GL-ers baru, tapi berhubung semua GL minus 1 membatalkan keikutsertaannya, jadilah jalan-jalan ini menjadi surga bagi para senior dan neraka bagi GL yang hanya seorang diri ikutan perjalanan ini…

Sebagai informasi, GL (Gladi Lanjut) adalah suatu tahap pasca pelantikan GM (Gladi Mula), yang merupakan proses untuk mendapatkan nomor anggota penuh. Dengan kata lain, masa GL adalah masa perpeloncoan tingkat advance selama setahun, hahaha…

Dan subjek tak berdosa berpredikat GL pada perjalanan ini adalah Irfan.

Awalnya Mbak May juga mau ikutan, tapi berhubung harus presentasi di kantornya, beliow ga jadi ikut. Akhirnya jumlah yang berangkat cuma 5 orang, dengan formasi: gua, Sigit, Irfan, Sam, dan Alfin. Formasi yang aneh, hahaha…

Sigit bilang, kita bakal pake jalur Papandayan, tapi pulangnya pake jalur Pangalengan. Ngikutin sunah Rasul ceunah… yu ya yuu…

Jum’at 23 Maret 2007

Yeeee…. rekor baru telah terpecahkan… kita cuma telat 15 menit dari jadwal keberangkatan. Wow.. sebuah prestasi yang gemilang, sodara-sodara…

Jam 15.15 WIB, kita naik angkot menuju Terminal Cicaheum dari kampus. Dan dari Caheum perjalanan kita lanjutin dengan naik bus menuju Terminal Guntur Garut. Ongkosnya masing-masing 3000 hepeng dan 8000 hepeng.

Oiya, di angkot kita baru nyadar kalo kita lupa bawa beras yang disimpen di bawah monitor kompi sel. Uuuuhh… dudul banget sih…

Karena ngetemnya naujubilah lama banget, kita baru sampe di Garut jam 7 malem. Trus langsung lanjut naik elf sampe pertigaan X (gua lupa namanya, pokonya di pertigaan itu ada tukang mie ayamnya).

Kita nyampe di pertigaan X jam 20.15, itu udah termasuk muter-muter di kota dua kali. Sebelum jalan ke tempat tujuan, elfnya muter-muterin kota dulu nyari penumpang, padahal muatannya udah penuh… Ternyata harus PENUH BANGET. Cape deh… Ongkos naik elf maruk ini adalah 5000 hepeng per kepala.

Di pertigaan X yang ada tukang mie ayamnya itu, ga ada warung nasi selain warung nasi ayam. Jadi terpaksa deh makan mie ayam aja, secara dompet udah tipis banget….

Sambil makan, kita ngebahas isi dompet masing-masing. Dan setelah dijumlah-jambleh, ternyata uangnya ngepas banget buat kita berlima bisa nyampe lagi di Bandung lusa. Aturan sih, setiap orang bawa 75.000 hepeng, tapi berhubung ada yang bawanya kurang, yaitu tersangka Alfin , jadinya kita kere deh… ya sih dia bawa kartu ATM, tapi kan ga ada ATM di sekitar sini…

Apa kita magang dulu aja ya di warung mie ayam ini? Hehehe.. usul yang bodoh..

Dan pengiritan pertama dimulai saat naik ojek menuju pos Papandayan. Ongkos aslinya kalo siang 10.000 hepeng, kalo malem 15.000 hepeng. Selain ojek, ada juga mobil colt buntung di sana. Ongkos naik colt bisa lebih murah dari ojek kalo orang yang naiknya banyak.

Berhubung kita cuman berlima, maka diputusin kita naik ojek ajah. Hmmm… kalo siang 10.000, kalo malem 15.000.. Lalu Sigit berkata “Ya udah naik ojeknya besok pagi aja, malem ini kita nginep di mesjid”. SAKING KERENYA.

Namanya juga lagi butuh uang, jadi wajar aja harga diri dipertaruhkan. Para tukang ojek yang awalnya membuat peraturan 15.000 yang ga bisa diganggu gugat kemudian menghampiri kita yang lagi nongkrong di depan masjid.

Sepuluh menit berlalu, dan akhirnya kita bisa berangkat malam ini ke pos Papandayan dengan ongkos 10.000 sajah. Ini adalah berkat kerja keras GL-Irfan dalam menawar para tukang ojek itu sampai titik darah penghabisan.

Tips: kalo lagi jalan-jalan di Jawa Barat, bawalah orang Sunda, dijamin biaya perjalanan akan menjadi lebih miring, hahaha…

* * *


Di pos Papandayan, kita disambut oleh Kang Teddy. Si akang ini adalah orang yang ngejagain Gunung Papandayan. Kita boleh numpang nginep di kiosnya. Di dalemnya ada api unggun dan gitar.

Kita ngobrol-ngobrol ampe tengah malem. Mulai dari gosip, rektor ITB yang ble’e, kenapa a x 0 = 0, sampe Marolop—anak Tambang si jagoan kampus gajah duduk pada masanya. Dan tak lupa diselingi dengan lagu wajibnya Irfan…

Nia, bolehkah aku menjadi biolamu…
Yang engkau pijit,
Yang engkau rawat,
Yang kau mainkan selalu…

(Nia – The Panas Dalam)


Api unggun di dalam kios


Penduduk desa yang mau menuju Pangalengan via Papandayan

The map


Orientasi medan


The kios


Foto bareng Kang Teddy


Lansekap Papandayan


Kita berangkat jam 07.15 tanpa sarapan. Secara lama perjalanan diprediksi selama 3 jam. Jadi daripada nunggu lama makanan dimasak, mendingan nunggu 3 jam baru makan… Jadinya kita jalan hanya bermodalkan kalori semangkuk mie ayam tadi malem, dan seuprit kopi tadi pagi. Yuuuu…

* * *


Gunung-gunung di Jawa Barat


Perjalanan kurang afdol tanpa foto-foto


“Wow.. pemandangannya view banget” (kata-katanya si Gugum dan Berry)


Di Lawang Angin ada pertigaan. Yang satu menuju puncak Papandayan, satunya lagi menuju Gunung Puntang. Jalur yang kita pake adalah yang menuju Gunung Puntang.

Secara gua udah pernah dapet kasus di Gunung Puntang, gua jadi dag-dig-dug nih… Sekilas info: tahun 1992 pesawat Merpati jatuh di gunung ini dan bangkainya ga ketemu sampe sekarang.

Menurut rencana, kalo kita berangkat jam 07.15, harusnya jam 10 atau paling lama jam 11 kita udah nyampe di Tegal Panjang. Tapi ternyata dong, sampe jam setengah 12 kita belum nyampe juga, dan malah nongolnya di perkebunan Cibatarua-Pangalengan.

Edan kan… nyasarnya ga kira-kira… Gini nih kalo sok-sok-an ga mau bawa kompas.. Di hutan tertutup gini, peta tanpa kompas percuma Bung…

Akhirnya kita balik lagi ke jalur sebelumnya, dan nyari jalur yang bener. Tapi berhubung cacing di perut kita udah pada protes sejak beberapa jam lalu, kita putusin buat makan dan ngemil dulu sebelum nanjak lagi.

Jam 1 siang kita nyampe lagi di mata air—tempat kita salah ngambil jalur. Di sana ada percabangan jalan. Harusnya kita ngambil kanan, tapi malah ngambil kiri. Di jalur kanan banyak banget pohon besar yang tumbang. Mungkin ini yang nyebabin jalur ini ga keliatan.


Di hutan gua nemu jamur ini, keren abis…


Satu jam kemudian, hutan lebat berpohon super tinggi berubah menjadi padang rumput indah… kita nyampe sini jam 14.00 WIB.


Tegal Panjang yang ga pernah berubah


Ternyata di sini ada edelweiss.. padahal ketinggian di sini cuma 2025 mdpl


Ada rumput yang udah berbunga

Pohon yang meranggas



Area yang lebih hijau baru aja dibakar beberapa minggu lalu

* * *


Sepertinya si Berondong Irfan telah salah membuat keputusan seorang diri bergabung dengan para senior. Emang sih di KMPA ga ada senioritas, tapi junioritas kan tetep ada, gyahahahaha…

Jadi weh, kata-kata yang terdengar saat istirahat adalah seperti ini: GL… tolong obatin tangan gua yang kebaret, trus ambil air, trus diriin tenda, trus masak, trus bikin api….

Padahal kan kita cuman becanda, tapi dia ngelakuinnya dengan serius loh… cepat-sigap-tangkas seperti pramuka. Hahahaha… kasian betul adik baruku yang satu ini…

Oiya, ada satu kejadian yang menggemparkan pas kita lagi masak “makan pagi” di hutan tadi. Kejadian seperti ini:
Sam: Eh, ayamnya ilang loh..
Gua: Hah? Yang bener Sam.. coba cari lagi…
Sam: udah gua bongkar kerir gua tapi ga ada..
Irfan: Ketinggalan di Papandayan kali ya..
Sam: Ga mungkin, soalnya tadi gua periksa ga ada barang ketinggalan di pos
Gua: Ada di balik sleeping bag lu kali… (asbun [asal bunyi])
Sam: ………

Dan setelah sampe di Tegal Panjang, ayamnya ketemu, hahahaha…. Senang sekali… Bentuknya udah ga karuan. Ternyata ayamnya ketaro di bawah trash bag (baca: paling dasar dan ketimpa barang-barang di kerir). Tuh kan bener tebakan gua: ada di balik sleeping bag, hahaha…

Kebayang ya kalo ilang beneran… Secara perjuangan untuk dapet tuh ayam kan lumayan gede. Gua ma Irfan sampe ngebela-belain masuk ke BIP dengan style kuleuheu (kuleuheu=kucel) cuman buat beli ayam bakar doang di Hypermart.

Gua: Mbak, ayam bakarnya satu dibungkus ya…
Pelayan: …………. (ga ngomong apa-apa saking judesnya)
Gua: Kok ngebungkus doang lama banget gini ya…
Irfan: Eh, apaan tuh (sambil nunjuk ayam yang dibumbuin pake telor orak-arik)
Gua: ………….. (ga ngomong soalnya ga tau)
Irfan: Cobain ah… (sambil ngambil telor orak-arik yang ada di hot plate)
Gua: ………… (cape deh… itu kan dipajang buat dijual, bukan buat diicip-icip)
Irfan: Eh, kebanyakan… (sambil motong telornya jadi dua bagian dan ngembaliin satu bagian)
Gua: …………… (berdoa pada Tuhan, semoga para pelayan ga ngeliat kelakuan si Irfan)
Irfan: …………… (ngunyah)
Gua: ……………(mukul jidat karena ternyata doa gua ga terkabul)
Irfan: Eh, apaan lagi tuh…? (sambil jalan ke arah stand permen-permen)
Gua: STOOOOPPPP….!!!!!


The hayam


The ransum


Hari beranjak malam… dan seperti biasa waktu diisi dengan membuat api, main kartu, dan nyanyi lagu-lagu aneh Panas Dalam…


Main kartu sambil masak ayam bumbu kecap


Sepatu dan api


Ga seperti malam-malam lain di Tegal Panjang, malam ini ga dingin. Maksudnya ga dingin-dingin amat… Trus ga ada yang mimpinya sama. Trus gua ga denger langkah kaki. Eh, tapi Alfin denger deng…

Secara pada kebo semua, gua ikut-ikutan aja jadi kebo juga. Kita kompak pada bangun jam 7, kecuali Alfin the Lontong yang bangun jam setengah 9. Dia mah emang rajanya tidur…


Tegal Panjang in the morning: lagi berawan


Lucu ya, masak sambil ngudud..


Tumis buncis ala Chef Sigit


The rollade


Jupajup? Yuuu..


Irfan belajar Fisika Dasar buat ujian Rabu besok


Sekitar jam 10-an ada dua orang pemburu yang istirahat di sekitar tenda kita. Pas banget sama waktu makan kita. Ya udah kita bikin 7 porsi. Tapi ternyata mereka udah makan, jadi makanan dari kita ga mereka makan dan dikembaliin.

Irfan pergi boker. Lima menit kemudian kedengeran suara anjing menggonggong. Makin lama makin keras, trus kita digonggongin deh… udah gitu mereka kencing di sebelah tenda kita. Ternyata ini adalah daerah kekuasaan dia.


Anjing pejantan


Anjing betina


Untungnya gua ga takut anjing. Beda halnya sama Sam yang komat-kamit bilang “Jangan ke sini dong.. jangan ke sini dong…”

Udah gitu para pemburu dan anjing itu pergi ninggalin camp kita. Pada saat itu juga Irfan baru aja selesai boker dan nongol keluar dari hutan. Trus dia digonggongin deh sama anjing-anjing itu…. Kayanya dia syok banget… dan kita di atas bukit ketawa-ketawa ngakak ngeliat ekspresinya…

Inilah TKPnya:

Jalur boker
Jalur pemburu
Jalur anjing yang jadi belok gara-gara liat manusia


Pas nyampe di camp, dia kita suruh ngabisin makanan yang dikembaliin pemburu tadi. Satu piring abis, masih ada satu piring lagi.

Sigit: Abisin tuh satu lagi….
Irfan: Nggak ah.. buat Alfin aja…(sambil ngasih saos di piring yang makanannya masih utuh)
Gua: Kalo ga mau, ngapain kamu ngasih saos di piringnya?
Sigit: Udah… abisin aja.. pake malu-malu babi lagi..
Irfan: Hehehe… (sambil mulai makan)
Gua dan Sigit: Huahahahahahaha…
Irfan: Gua laper nih.. soalnya tadi gua syok digonggongin anjing..
Gua: Udah.. laper mah laper aja..

Dan Sigit ga berhenti ketawa selama lima menit.

Abis itu kita packing trus pulang…


Dadah Tegal Panjang….


* * *


Masih inget kan kalo duit kita pas-pasan? Iya, kita juga saat itu masih inget. Tapi yang gua heran adalah kenapa bisa-bisanya kita jajan dulu sebelum naik bus. Jajannya sekitar 8000-an, angka yang cukup riskan di saat-saat kere dan ga ada ATM seperti saat itu.

Kedudulan cerita ini belum berakhir. Pas mau naik angkot Cisitu-Tegallega, duit kita tinggal 5000, padahal kita butuhnya 12.500 hepeng. Artinya kita kekurangan 7.500.. jumlah yang sama dengan jumlah uang yang dipake jajan…

Akhirnya terpikir ide seperti ini: ntar pas angkot berhenti di belakang kampus, satu orang turun trus lari ke sel ngambil duit, sementara kita sisanya nurunin kerir dari angkot pelan-pelaaaaan banget, jadi kan ga ketauan kalo kita ngambil duit dulu…

Dan misi itu pun dilaksanakan. Walopun kita udah selow-selow ngeluarin kerir, tetep aja orang yang ngambil duit dari sel belum balik juga. Akhirnya kita bilang sama supirnya: Punten nya ‘a, duitnya lagi diambil…

Dan selesailah petualangan dudul dan kere ini…. hahaha…. XD

Advertisements

14 thoughts on “Tegal Panjang 5.0: The Tongpes Dudul Trip

  1. cihuuy pertamax….berhubung ada banyak komentar tentang post inih, gw list ajja okeii?1. foto2nya keren abis!! (kecuali yang ada manusianya..) hehehe…2. betul sekali, para pelayan Hypermar* itu emang judes2..3. jangan bahas tentang sesuatu yang orang lain denger tapi kita nggak, begitu juga sebaliknya. pokonya jangan.4. tolong kasi tau temennya, dilarang boker deket2 anjing, susah larinya.. hehe5. ide brilyan tentang duit itu, nanti bakal gw coba di warung nasi kampus.. “bentar dulu kang, uangnya lagi diambil dulu..” “diambil kemana?” “eh.. kopo.”

  2. Rime…maaf ga jadi ikut…maafffff….padahal pengen banget ikutan….dan tebak…acara kantor sayah udah selesai jam 4 sore hari jumat….harusnya bisa ikutan nih…sedih..akhirnya gw berhari sabtu dengan main kartu bareng Oco ma Ronny Gondrong…lain kali ajak – ajak lagi yah…-May-

  3. aduh…foto yg ngudut sambil masak dgn latar belakang alam yang hijau itu keren banget, bagus di jadikan postcard !! foto2nya bikin ngiler nih, pengin ndaki juga.Makasih dah mampir, oh ya foto2 yg di blogku itu lokasinya ada di salah satu desa di Jerman, di mana saya tinggal!

  4. foto2nya keren.. yg ada gambar pemandangannya! rime sendirian ceweknya ya? hebat.. kamu orangnya tomboy! kapan2 maen ke sumatera ya? 😀

  5. #bodhi:1. ah masa? perasaan yang ada orangnya juga keren kok ^o^2. ember… gua labih prefer belanja di superindo sih sebenernya, tapi berhubung di superindo ayam bakarnya ampir gosong gitu, gua ke hypermart deh…3. oke deh kakak…4. wakakakakak… iya, lagian bokernya jadi ga nyaman deh pastinya..5. kalo udah dilakuin, kasih tau gua ya.. hehe..#mbak may: gapapa mbak may.. maybe next time kita jalan-jalan bareng lagi.. *susah ya jadi orang kantoran, mau jalan2 aja syusahnya minta ampun..*#mata: wah ta, di solo ada yg kek begini? mau dong ke sana…#mas hery: ayo mas hery, mumpung masih muda.. hehehe… :)#bodhi again: okay, thanks bro..#bagus: gua belon pernah ke sumatera.. ongkosnya kagak nahan euy.. gua kan masih mahasiswa T_T#mas joni: ke sumatera? hayuu… ^_^

  6. rimee, itu jamur kok keliatan kayak cracker yak? jadi pengen…btw, jalur boker-nya kok warna merah. harusnya yang coklat agak keitem-iteman rim. 😀 😀 :Drim, aku ngirim email. bales ya. 🙂

  7. #fm: iya, tapi kalo dari diliat dari deket malah kaya boker, hehehehe… itu jalurnya merah anggep aja lagi boker berdarah, hahahaha XD#dian: kalo ga kucel, bukan anak KMPA namanya… kalo mau mengadopsi paling nanti kamu yang makeover supaya ga kucel lagi,, hyihihi…#ivan: hai juga ivan..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s