TNGP: Dua Puncak dalam Satu Hari, yiiiihaaaa….


*saat menulis tulisan ini, gua sedang berada pada masa penyembuhan kaki bengkak, muka terbakar, bibir pecah-pecah, lutut berdarah, dan influenza… capedeeeeehh… ini adalah kali ke-5 Rime main ke TNGP*

Kamis, 5 April 2007

[di kampus]

Udah jam setengah 7 malem nih, artinya kita udah telat satu setengah jam sejak jadwal keberangkatan. Yang kurang tinggal si Baim. Ternyata nih anak masih nongkrong di kosannya di Cisitu.

Jadi, jangan salahkan kami kalo di kerirnya jadi ada batako.

[di bis]

Aturan, ongkos bis dari Leuwi Panjang sampe Sukabumi tuh 8000 hepeng. Tapi kita ditarikin 13.000 sama si keneknya… Merasa dipecundangi, si Mala membuat perhitungan dengan si kenek, sedangkan gua cuman bisa bilang “Udah lah Mal.. udah… biarin aja..”

Abis itu si Mala ngajak gua ngobrol tentang masalah barusan pake bahasa Inggris. Mungkin maksudnya supaya kita bisa bebas ngomongin si kenek brengsek itu tanpa nyakitin ati si orangnya. Tapi berhubung nilai TOEFL kita yang satu 500-an dan satunya lagi cuman 400-an, kita ngobrolnya jadi balelol gitu deh, hahahaha… Lagian si Mala, kelas Reading aja belagu amat ngajak ngobrol pake bahasa Inggris…

[di Sukabumi]

Ternyata pos pendakian Selabintana kurang populer di telinga warga Sukabumi. Terbukti supir angkot yang kita carter malah ngedrop kita di Hotel Selabintana. Capede Pak…

Setelah tanya sana tanya sini, termasuk nanya ke orang yang lagi pacaran jam setengah 12 malem, akhirnya kita nemu posnya. Ternyata nama bekennya adalah Pondok Halimun.

Di PH, kita ketemuan sama Kang-Dana-the-celeb sesuai janji. Beliow datang bersama sopir dan temannya. Namanya Mas Rama, pilot Adam Air bo… Si Mas Rama ini belom pernah naik gunung dan kayanya penasaran banget pengen naik gunung.

Di PH kita makan nasi goreng di salah satu kios yang ada di sana, sambil memandangi satu kios di ujung jalan yang memutar musik dangdut koplo, lengkap dengan pria mabok yang sedang berjoget dan wanita penggodanya.

Anjis, parah betul…

Jumat, 6 April 2007

Baim yang akhirnya menyadari bahwa adalah penting mengetahui isi kerir sendiri, hari ini tidak mengulangi kesalahannya. Dan batu-batu itu akhirnya teronggok di pendopo yang kita inap semalam. Lumayan lah buat tatakan lilin para pendaki lain…

Oiya, ada berita menggemparkan nih. Gua kena pacet…! Kenanya di pantat lagi..! Siyal..! Curiga-curiganya nih pacet mendarat waktu gua lagi boker di WC PH, hahaha… Pacet yang cunihin..

Kita tinggalkan saja pacet cunihin itu.

Kita berangkat jam setengah 8 teng, dengan Berondong Irfan sebagai korlap sekaligus danlapnya. Tujuan kita hari ini adalah Alun-alun Suryakencana.

Oiya, belum dikasih tau ya siapa aja yang tergabung dalam tim ini… berikut adalah rinciannya:

The celebs: Jo, Kang Dana + Mas Rama
Tim hura-hura: Rime, Mala, Gugum
Tim ga jelas: Koko, Arfan
Tim porter: Irfan, Baim, Cus, Maman (anak-anak baru… cocok banget jadi porter)

Jadi totalnya 12 orang, 2 cewe 10 cowo..

Menurut pengalaman, Selabintana – Suryakencana ditempuh selama sehari penuh, jadi taro aja kita bakal jalan 12 jam. Jalan yang cukup terjal tapi ga tejal-terjal amat pun kita daki dengan semangat.


The jalur (liat jalurnya, jangan liat orangnya, hehehe..)


Di saat-saat seperti ini, Counterpain merupakan barang favorit


Sekitar jam 13.30 ujan turun deres banget. Dan berhubung pada kebanyakan gaya, para bocah itu ga mau disuruh pake ponco ato raincoat. Pengennya ujan-ujanan aja, biar keliatan keren ceunah. Dasar dudul..

Akhirnya gua ikut-kutan ga pake raincoat deh, hehehehe… Biar keliatan keren juga.. *plaaaakkk….*

Kita nyampe mata air Cileutik jam 14.00, trus pasang flysheet dan makan siang, dalam keadaan basah kuyup, yyyuu..

Perjalanan ke Suryakencana dilanjutin jam 16.30. Kata orang sih dari sungai ke Surken itu lamanya 4 jam. Tapi ternyata info itu bohong, soalnya dalam waktu 2 jam aja kita udah nyampe Suryakencana, padahal kita jalannya lelet-lelet loh…

[di Suryakencana]

Mendaki gunung dengan membawa anak-anak baru yang masih ingusan adalah bagaikan memiliki kuli pribadi, disuruh apa aja pasti mau. Tapi kerugiannya adalah kita harus ngajarin dulu ini-itu yang harus mereka lakuin.

Seperti malam ini. “Rime, gimana sih caranya diriin tenda? Ajarin dong…”

“Jadi begini loh adek-adek…”
“Oh, gitu ya Bu Guru…”

Dan tiba-tiba aja semua anak-anak GL saat itu jadi manggil gua Bu Guru Yoshinaga. Dan sejak saat itu gua jadi dipanggil Bu Guru Yoshinaga, sedangkan si Mala dipanggil Bu Guru Matsuzaka, wakakak…

Sabtu, 7 April 2007

Semalem gua bilang, “Kalo pada pengen liat sunrise, gih sono pada bangun jam 4 pagi, naik ke Puncak satu jam doang, foto-foto, trus balik lagi… gua ga ikutan ya, gua males bangun jam segitu.. lagian gua udah bosen… “

Tapi ternyata keinginan untuk melihat sunrise di Puncak Gede tidak mengalahkan rasa kantuk mereka jam 4 pagi. Heya iyyyyaaaa laaaaahhhh…. jam 4 pagi di ketinggian 2500-an mdpl gini, siapa sih yang ga tergoda buat tidur?

Dan pada kenyataannya kita semua pada bangun jam 7 pagi, hohoho….


Uh, ini foto jelek betul, siapa sih yang moto? Btw, liat dong tenda yang paling kanan, mantap kan? Itu bikinan gua tuh.. *bangga ga penting mode on*


Sunrise hiburan 1


Sunrise hiburan 2


Wooo… rame betul yak.. ini gunung apa Pasar Baru menjelang lebaran sih?


I like the red, but I don’t like the ‘mining’


Udud in the morning


Cushi.. ampun dah gayanya…


Heup… seeeeehhh….


The porters


Embunnya keren…


Merasakan sejuknya embun di pagi hari


Dewa Kwan Im (pake baju Jim Morrison?)


Maksa (kameranya pake timer dan disimpen di atas batu)


Anaphalis javanica, the edelweiss (whew…)


Pada pagi ini telah terjadi kebodohan yang paling krusial dalam dunia kuliner lapangan, yaitu: hilangnya garam. Sebenernya ga ilang sih, cuman lupa aja naronya di mana. Dasar dudul..!

Untung aja alun-alunnya lagi rame gini, jadi kita bisa minta garem ke pendaki sebelah, hehehe… Dan waktu kita bilang dari ITB, mereka langsung nanya “Anak KMPA ya?”… Hey.. gua ga tau loh kalo kita seterkenal itu…

Selain masak nasi, urusan masak-memasak pagi ini gua serahkan kepada anak-anak baru. Secara kita adalah senior-senior yang baik, jadi kita memberikan kesempatan kepada mereka untuk belajar masak di lapangan, hahaha… (Alah, bilang aja lagi males…)

Abis makan kita jalan menuju puncak… (AFI dong…)

Ditambah basa-basi, perjalanan dari camp menuju puncak kita tempuh selama 45 menit. Dan akhirnya dibukalah studio foto KMPA edisi Puncak Gede…. jeng-jeng-jeng…


Pohon Cantigi


Kawah Gede


Baru nyampe


Maman crawling


Cus, mafia Hongkong


Irfan, gaya Ongki Alexander


Foto bersama Kang Dana yang baru nyampe


Caver never use underwear…


Setelah puas poto-poto, kita turun. Tujuannya adalah Kandang Badak, yaitu camp di perbatasan punggungan Gede dan Pangrango.

Dalam perjalanan dari ujung puncak ke ujung puncak lain, gua jatuh. Iya sodara-sodara, gua jatuh. Gara-garanya gua ngeloncat-loncatin pager kawat yang sebenernya ga boleh diloncat-loncatin. Saking kerasnya jatoh, celana gua ampe sobek dan lutut gua berdarah-darah. Keren kan?

Lokasi jatoh…


Satu hal yang menarik pada jalur Puncak Gede menuju Kandang Badak adalah adanya “Tanjakan Cinta”. Sebenernya sih namanya “Tanjakan Setan”, tapi anak-anak KMPA bilangnya “Tanjakan Cinta”. Kita kan emang suka seenak udel gitu.

[di Kandang Badak]

Jam setengah 4 kita nyampe di Kandang Badak. Di sini adalah titik terakhir kebersamaan kita sebagai satu tim yang lengkap. Soalnya ada beberapa orang yang mau pulang ke kota,

Jam 18.00 kita berpisah. Para celeb dan tim ga jelas pulang ke kota, sisanya—tim hura-hura dan tim porter—lanjut ke Pangrango….

Aturan jalan 1 jam istirahat 5 menit udah ga berlaku lagi. Sekarang mah aturannya istirahat setiap setengah jam aja atau suka-suka kita aja, hehehe.. soalnya kita udah pada tepar…

Kita nyampe di Puncak Pangrango jam 22.00 WIB. Di sana ada beberapa pendaki yang ngecamp. Trus kita menuju Lembah Mandalawangi, lembahnya Gie.

[di Mandalawangi]

“Rime, Rime.. puncaknya yang mana sih?”
“Itu barusan yang kita lewatin, yang ada rumah-rumahannya..”
“Ah, masa sih?”
“Ya udah kalo ga percaya..”

Ada sekitar 5 camp lain di sini. Ternyata walopun lebih sepi dibanding Suryakencana, di sini lebih susah nyari tempat buat ngecamp, soalnya lantainya batu, trus miring-miring semua gitu.

Pengennya sih abis nyampe langsung tidur…. ga usah pake acara makan malem segala… Tapi ga bisa gitu dong… Dan akhirnya sebagai formalitas, kita masak mie kare malem itu, hihiiiiyyy…. asik sekali makan kare di ketinggian 3000 mdpl >.<

Minggu, 8 April 2007


Sunrise di Mandalawangi


Paginya gua bangun karena mencium bau gosong. Ya ampyun… sekalinya gua mau istirahat masak, eh malah gosong gitu nasinya. Akhirnya mau ga mau gua harus turun tangan lagi deh dalam kasus masak-memasak nasi. Nasib, nasib…


Masak di Mandalawangi


Omelet mie buatan Irfan


Masak tempe mendoan…


Keluarga bahagia


Secara ransumnya masih banyak dan ini adalah hari terakhir, jadinya kita makan besar deh… liat aja porsinya nih…


The porsi

Waaa.. asik banget sarapan sambil liat pemandangan, dan berpuisi…

Akhirnya semua akan tiba pada suatu hari yang biasa.
Pada suatu ketika yang telah lama kita ketahui.
Apakah kau masih selembut dahulu?, memintaku minum susu dan tidur yang lelap.
Sambil membenarkan letak leher kemejaku

Kabut tipispun turun pelan-pelan di lembah kasih, Lembah Mandalawangi.
Kau dan aku tegak berdiri melihat hutan-hutan yang menjadi suram.
Meresapi belaian angin yang menjadi dingin.

Apakah kau masih membelaiku semesra dahulu?
Ketika kudekap kau dekaplah lebih mesra, lebih dekat.
Apakah kau masih akan berkata “kudengar detak jantungmu”?

Kita begitu berbeda dalam semua, Kecuali dalam cinta….

dikutip dari Sebuah Tanya – Soe Hok Gie

Tapi tentu aja kita baca puisinya balelol, karena kita ga apal, hahahaha…


Cihuy…


Tarnus.. Tarnus… jadi ini nih produk SMA terbaik bangsa?

Gua suka banget moto objek orang lagi ngudud


Hari bermalas-malasan.. tung ting tung ting… wakwakwawwww….


Kalo di Mandalawangi, Edelweissnya berbunga loh…


Tempat favoritnya Soe Hok Gie (kata Bang Herman Lantang)


Kabutnya turun


Jam setengah 12 kita caw pulang. Karena ujan gede, kita lupa foto-foto deh… Uhh… kesalahan yang sangat fatal sodara-sodara… Lima menit kemudian kita nyampe di puncak lagi, puncak yang kemarin, tapi sekarang udah kosong. Aseeeeekkkk… bisa pose-pose gila dong, hehehehe…

Tiap orang foto di tugu ijo, dengan pose gelo masing-masing. Gua ga ikutan naik-naik ke atas ah, gua kan akrofobia… Berbeda dengan Mala yang walopun takut tapi dia maksa naik ke atas, pake nginjek kerir tea.

Dan terjadilah moment of the month: Mala nangis gara-gara takut turun dari tugu. Wakakakakak.. makanya Mal, jadi orang ga usah maksa deh… jadi susah kan… heheheh…


Di Puncak Pangrango ada rumah-rumahannya loh…


Soe Hok Gie gadungan, haha…


Gaya capedeeeh…


Mati gaya..


So imut vs muntah-muntah (goblok)


Dewa cebok dan para pengikutnya


Secara Mala ga bisa ketawa lagi, jadi kita aja yang ikut-ikutan nangis, hahaha…


Jam 12 teng kita turun dari Puncak Pangrango ke Kandang Badak.

[di Kandang Badak]

Waktu kita nyampe Kandang Badak, ujan turun deres banget. Di sana ada satu bangunan permanen untuk para pendaki. Ternyata bangunan itu udah dipenuhin sama banyak pendaki.

Asalnya kita pengen istirahat bentar di sana, sekedar makan cemilan atau ngudud bagi para cowo. Tapi rencana itu batal, soalnya si Mala telah membuat kita malu dengan berteriak-teriak cempreng minta pulang.

Duh Mal, plis deh… mereka semua jadi ngeliatin kita… malu tauuuu… ya udah deh, ayo kita pulang..

[di Pos Cibodas]

Di pos Cibodas semua kerir kita digeledah. Trus ketauan deh kalo kita bawa piso dapur, hehehe… untung yang ketauan cuman satu, hahahaha… 😀

Di kantor TNGP ada mesjid dan kamar mandi. Kita bersih-bersih di situ. Abis itu solat dan makan. Karena ga punya tenaga lagi, kita ga masak, dan tebak dong apa yang kita makan?

KORNET MENTAH + KOKTAIL, hahahahahahaha…. 😀 perpaduan yang aneh…

[di bis]

Zzzzzzz….. zzzzzz…. (ga ada cerita)

* * *


Yes.. akhirnya berhasil juga gua ngedaki Pangrango setelah beberapa kali gagal gara-gara males. Jadi udah ga ada alesan dong buat gua main ke gunung rese ini lagi, gyahahahahaha….

Advertisements

16 thoughts on “TNGP: Dua Puncak dalam Satu Hari, yiiiihaaaa….

  1. Rime… teman lu masih ada yang comblo dan cakep ga (ingat…yang perempuan, hehehe)gw pengen nie punya pacar yang suka daki gunung..+ngarap+oh ya, ur story…very very…yahh..sangat panjang sekali..bikin gw bokek, hehehe

  2. Me,,,,kmaren gue liat di tv kabel ttg pendaftaran buat amazing race asia, klo ga slh diundur mpe tgl 24 april 2007, daftarnya online, ga tertarik buat daftar? lmyn kali tu, secara lu suka jelajah menjelajah khan…

  3. aduh cu, bacanya cape, tapi penasaran juga sih.. oke, a few questions..1.apa yang dilakukan dengan counterpain itu? muka orangnya tampak sangat bahagia..2.ada poto2 badaknya? gw sangat tertarik dengan badak-badakan..

  4. #benx: ada, tapi gua ga berani ngenalin sama kamu, ntar dimarahin pak gubernur lagi, hihihi…#danang: ga ada kesimpulannya nang…#riyogata: wah.. 10 tahun..??#benx: nah ntuh, benx aja ngarti.. masa danang kagak ngarti…#gaw: untungnya gua ga pernah nemu yg aneh2 di TNGP mah.. soalnya gunungnya rame sih..#bagoest: tertarik sih tertarik.. tapi ga pede nih.. ntar lah kalo badan gua udah kurus baru gua daptar, wuehehehehe…#bodhi: 1. haha… itu sengaja gua suruh berekspresi “ooohhhhh….”2. di sana kagak ada badak ya.. itu cuman nama doang. secara di jawa barat kan badaknya udah pada punah semua, tinggal di ujung kulon dowang.. gitu kek…-salam manis, cucumu-

  5. postingan yang amat… sangat… sangat… amat… panjang!!!bikin gw selese baca langsung bilang “Fffiuhhhh!!!” sambil nyeka keringet yang bergulir segede2 biji jagung *ceunah*asik ya.. dah lama Na juga ga ke situ. terakhir ke situ cuman nyampe PH doank :p

  6. walahhh me… rame banget… jadi inget mapala jaman kul dulu…itu kabut putih tebel banget yah… dipoto aja masih bisa kelihatan,,, sejuknya

  7. Me, itu pacet di wc yg mana? hihi. Kalo jam 7-8 an pagi nongkrong di deket rumah PH dulu sih bisa liat surili gelantungan di pohon2. eh udah nyobain naek dari jalur gunung putri ?

  8. #kana haya: gua dulu pernah bikin catatan perjalanan selama satu minggu yang dipress dalam satu tulisan loh… bisa gila bacanya, hohoho… btw di PH ada dangdut koplonya ga? :p#gaw: ngapain ke sana sendirian? gelo sugan.. hahaha..#dezz: nulisnya sejam, hehe.. niat amat yak..#mata: iya, kabutnya keren banget ta…#teh sofi: WC yang PH.. wah.. suriliiiii… gua kan ngepens sama surilii… jalur putri udah pernah (catet: dulu gua masih anak baru, jadinya ke puncak bawa buah semangka di kerir, hahaha..)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s