13

Loving You is Hurt Sometimes

donlot video klip di sini (40.4 MB)
donlot lagu di sini (5.2 MB)

D’Cinnamons – Loving You (is Hurt Sometimes)

Ring ring, its you again
Heart pops
I love to hear you
Its been all day I‘ve been waiting for you…

“Hello” you call my name
So much story you share with me
You said a lot to me about girls…
Oh, it’s so noise…

And every beauty thing they did to you
Don’t stop n tell me more

Reff
Loving you is hurt sometimes
I’m standing here, you just don’t bye
I’m always there, you just don’t feel or you just don’t wanna feel
Don’t wanna be hurted that way
It doesn’t mean I’m givin’ up
I wanna give you more and more and more…

Knock knock, you came around
Heart pops
I loved to see you
It’s been two years since I’m in love with you..

Bum bum, you break my heart
You said “Girl, I’m in love with her…”
But it’s alright, I’m still alive.. yeah…

And all the beauty things she did to you
Don’t stop and tell me more

[Reff]

And when I see that smile upon your face…
Deep in your eyes you hide it all…
And when I hear your super electrical voices…
Oh… yeah…

[Reff]

* * *

*btw, lirik lagu di atas adalah versi Rime… kalo ada yang salah, ya maap-maap aje..*

Huah… ini lagu keren banget.. video klipnya juga keren.. Cuman satu yang gua sayangkan dari video klip ini… kenapa syutingnya mesti di ITB seh…? Kalo nanti gua udah tua dan nonton video klip ini lagi, dan gua jadi stress karena inget pernah hampir mati di tempat ini, gimana….? Siapa yang mau tanggung jawab?

*ah berlebihan pisan aing*

Btw, model cowo video klip ini temen gua. Namanya Ami, jurusan Teknik Kimia 2003. Satu hal yang paling gua ingat dari dia terangkum dalam kisah ini….

Hari ulang tahun gua ma dia cuman beda 8 hari. Jadi kalo dia lahir pada tanggal n, maka gua lahir pada tanggal n+8 (kita belajar deret hitung dikit lah ya kali ini….). Sebagai teman yang baik, sudah selayaknya gua mengirimi dia SMS pada tanggal n, tepatnya pada perbatasan tanggal n-1 menuju n *suka kurang kerjaan emang…*

Karena dia juga teman yang baik, maka dia berniat untuk membalas kebaikan hati gua (pede amat yak) dengan mengirimkan ucapan selamat ulang tahun pada jam pertama di hari ulang tahun gua.

Tapi ternyatah……. dia mengirim pada tanggal yang salah… dia malah ngirim pas n+7, bukan n+8. Wuakakakakakakak…. nih anak ble’e juga daya ingatnya. Secara udah cape-cape ga tidur sampe jam 12 malem, eh ternyata malah salah tanggal…

Isi SMS-nya pake bahasa Inggris dan sedikit menyentuh (halah..), tapi sayangnya itu hasil contekan, hahahaha…… Ternyata kata-kata ini buatan Intan, yang dikirimin ke dia pada tanggal n, yang juga Intan kirimkan ke gua pada tanggal n+8.

Bodor. Walaupun salah tanggal, tapi gua sangat hargai usahanya saat itu. Nice friend… ^^

22

Sehari Bersama Usman: Usman Memang Ajaib


*Tulisan ini gua post untuk memperingati gempa Jogja setahun lalu. Gua ga mau sedih-sedihan, jadi gua ceritain kejadian goblok aja ya, hehehe… Untuk Usman: kalo lu baca ini, gua pengen lu tau kalo gua bersyukur pernah mengalami rentetan kejadian goblok ini bersama lu, hahahaha…*

–panjang sih emang, bebas mau dibaca apa enggak– (halah… kebanyakan basa basi…)

Kisah ini terjadi saat gua dan beberapa teman ITB menjadi relawan di Jogja pasca gempa 27 Mei 2006.

Suatu hari, suatu tanggal, bulan Juni, tahun 2006

Adalah Usman, seorang SR—jurusan Seni Rupa—yang menawarkan tumpangan motor kepada gua yang hari itu memang membutuhkan transportasi menuju Kota Bantul. Nanti malam akan ada pementasan drama anak-anak Desa Cepoko. Adalah gua, orang yang ditunjuk untuk mengurusi makanan dan minuman para penonton.

Maka berangkatlah gua bersama Usman ke kota, dengan menggunakan motor pinjaman, setelah sebelumnya gua ditodong-todong untuk membuatkan Usman seberkas CV sebagai balas jasa. Sistem barter yang aneh memang…

“Ma, gua ga biasa ngebonceng orang naik motor… jadi siap-siap yah…”

Waduh, alamat buruk nih, pikir gua.“Ya udah lah, hajar aja…”

Tujuan perjalanan hari ini ada dua, yaitu ke pasar dan ke warnet. Ke pasar untuk keperluan gua berbelanja (ya iya lah…) dan ke warnet untuk keperluan Usman mengambil file-file yang kemarin tertinggal akibat kegoblokan admin dan juga kegoblokan dirinya (iya lah… suruh siapa ga dicek dulu file-nya sebelum pergi?). Sekalian juga dia mau ngeprint ceunah.

Selama perjalanan menuju pasar, kita ngelewatin beberapa perempatan besar yang lampunya selalu lagi warna merah. Sialnya, gua ga tau kenapa, motor yang kita pake selalu mogok di perempatan. Tuh motor kalo mesinnya nyala tapi ga dipake maju, bakalan mogok. Motor yang aneh memang. Dan sialnya lagi si Usman belum kenal perangai buruk motor ini.

Bayangkan sodara-sodari, di jalan yang lebarnya segede gaban gitu, motor kita mogok di tengah-tengah. Trus tuh motor kita seret-seret deh ke trotoar, melintasi kendaraan-kendaraan lain yang udah pada ga sabar pengen maju saat lampu sedang hijau. Brmmm… motor jalan lagi.

Seakan-akan berada pada tingkat kepintaran yang sama dengan keledai, di perempatan kedua, lagi-lagi kita mengambil jalur tengah saat lampu merah menyala. Lagi-lagi motornya mogok, dan lagi-lagi kita seret tuh motor ke trotoar. Persis dengan yang terjadi di perempatan pertama. Cuman bedanya di perempatan ini kita kena semprot, secara di belakang kita ada ibu-ibu naik ontel yang ngomel karena merasa perjalanannya terhambat oleh dua manusia bodoh menghalangi jalannya.

“Usman, udah deh… ngambil jalurnya di pinggir aja.”

Usman pun mengikuti saran gua. Dan ajaibnya, saran gua jadi ga berguna soalnya di perempatan-perempatan berikutnya, si motor ga pernah mogok lagi.

Di Pasar

Kita markir motor di pelataran Pasar Bantul. Tanpa kunci ganda…. Entah karena emang ga ada kunci gandanya atau memang kitanya yang terlalu cuek, hahaha… (secara itu motor punya orang). Trus kita dikasih karcis sama tukang parkirnyah. Sedetik kemudian Usman bilang ke si tukang parkir dengan jurus SKSD-nya “Mas, nitip motornya ya, Mas…”

Kemudian gua bertanya-tanya: bukankan semua tukang parkir di dunia ini memiliki tugas yang sama yaitu menjaga kendaraan yang sedang diparkir?

“Lu ngapain nitip-nitip gitu? Kita kan udah punya karcis parkir. Kalo motornya ilang ya berarti si tukang parkirnya itu yang harus ganti.. tenang aja…” (ngasal)
“Oh gitu ya…”
“Iya” (pede)

Di bagian depan pasar ada ibu-ibu penjual geplak—kue tradisional Jawa yang terbuat dari gula dan kelapa. Trus ga tau dapet ide dari mana, tiba-tiba Usman nanya ke ibu-ibu yang udah jelas cuman ngejual geplak itu “Bu, jual kue basah nggak?”

Ya udah jelas lah si ibunya bakal bilang “NGGAK”. Kebayang ya kalo si ibunya ngomong gini “YA ENGGAK LAH… SECARA GITU LOH… HALLLLOOOOOOOWWW.. ARI SIAH, GELO NAON?”

Untungnya pada kenyataannya dia cuman ngomong “NGGAK”. Si ibu penjual malah jadi maksa-maksa kita buat beli geplak. Gua langsung aja narik si Usman buat kabur dari kios itu, untuk kemudian mencari kios yang benar-benar menjual kue basah.

Kita kemudian nemu kios penjual sawo. Dan tampak ga kapok, lagi-lagi si Usman nanya sama si tukang sawo yang udah jelas-jelas cuman ngejual sawo “Pak, jual kue basah ga, Pak?”

Astaga Usman….. apa sih yang sedang kamu pikirkan? Uuuhh… gemes dah guah…

Dengan muka tertawa, si bapak penjual sawo kemudian berkata dengan logat Jawanya yang kental ”Nggak dek, kalo mau beli kue basah tuh di sebelah sana…”

“Usman, are you crazy or something?”
“Nyante lah… tuh kan kita jadi dikasih tau tempat beli kue basahnya sama si Bapak tukang sawo…”
“Ya sih… tapi kenapa tadi lu ga nanya aja langsung di mana kita bisa beli kue basah?”
“Hehehe…”

Di warnet

Usman bilang dia bakal bentar doang, jadi gua pilih nunggu di luar aja, duduk di atas motor (ya iya lah masa di bawahnya… bisa gila…). Gua tunggu lima menit…. sepuluh menit… nih orang ga keluar-keluar juga. Akhirnya gua masuk aja ke dalam warnet dan ninggalin kresek belanjaan yang seabreug itu bergeletakan di sebelah motor.

*mungkin karena selama dua minggu ini gua gaulnya sama anak-anak SR, gua jadi teradaptasi punya muka badak dan urat malu gua limit mendekati putus*

Saat itu gua masuk ke dalam ruangan dengan perilaku seolah-olah sedang bermain ice skating… Kalo diadaptasi mungkin namanya jadi keramik sendaljepitting. Persis seperti bocah kampung yang pertama kali masuk ke dalam gedung mall. Maklum lah, udah lama gua ga nginjek lantai keramik… =p

Benar kata Usman, adminnya goblok. Operasi gitu doang aja lamanya dua abad.

Balik ke Desa

Si motor mogok lagi di jalan. Berbeda dengan waktu perjalanan pergi, mogok kali ini sifatnya permanen. Trus kita nyari-nyari bengkel di sekitar situ, tapi ga nemu. Malah nemunya tukang voucher. Jadi aja kita beli pulsa buat nelepon anak-anak, ngasih tau kita ada di sini.

Sekitar dua jam kemudian, yaitu saat gua mulai kelaparan dan akhirnya mempreteli barang belanjaan, Dolly dateng naik motor pinjeman lain. Trus kita tukeran motor deh sama Dolly. Trus gua dan Usman balik ke basecamp, meninggalkan Dolly dengan si jago mogok berduet di tengah kota.

Di jalan, tiba-tiba Usman nanya “Ma, bener ga sih yang ini jalannya?”

“Wah, gua ga tau… abis jalannya mirip-mirip semua…”

Sampe akhirnya kita ngelewatin sebuah rumah gede banget di tengah sawah. Nih rumah belum pernah kita liat sama sekali, berarti kesimpulannya kita salah jalan.

“Ya udah deh, kita terusin aja dulu jalannya… ntar di depan kalo ada belokan kita belok…” (ngasal, soalnya kita udah pusing banget mau ke mana)

Tapi ternyata ujung jalan itu makin lama makin kecil, dan di sebelah jalan kecil itu ada sawah yang membentang luaaas banget.

“Buset dah… ini di mana nih? Balik balik balik…”

Bagaikan kesetanan, Usman langsung memutar motor 180 derajat dari arah awal. Karena ilang keseimbangan, kita jatuh… bruk… Tepat di depan beberapa pemuda yang lagi asik ngobrol di teras depan sebuah rumah. Arah pandangan mereka yang awalnya berpusat di tengah kini berubah jadi ke arah jalan, tepatnya ke arah kita.

Mereka ngeliatin kita dengan pandangan speechless, mungkin sambil berkata dalam hati “Nih orang berdua lagi ngapain sih? Aneh banget…”

Dengan gaya sok artis, lalu Usman bertanya kepada para pemuda itu “Mas, kalo mau ke Cepoko ke arah mana ya?”

“Cepoko….? Oh, ada di balik sawah ini Mas…”
“Matur nuwun, Mas…” (udah sok artis, sok Jawa lagi, hahahaha….xD)

Dan setelah melewati sawah yang luasnya sejauh mata memandang itu, kita pun akhirnya menemukan desa kita tercinta…. Thanks God.

Tapi kemudian….

“Kraaaaakkk….”
“Suara apaan tuh?”
“Anjissssss… siapa sih yang nyimpen kresek bohlam di tengah jalan gini?”
“Usman, ini bukan tengah jalan, ini tempat main anak-anak”
“Arrrggghhhh…”

Malemnya gua cerita tentang kejadian-kejadian ajaib hari ini ke cewe-cewe sesama relawan, mereka anak SR juga. Dan mereka bilang “Usman memang ajaib”

*Oh, Gosh… gua jadi kangen kalian…*

23

Taman Nasional Ujung Kulon: Let’s Get Lost


*gua pengennya postingan ini dibikin dalam bahasa baku dan formal, tapi jadinya tampak bukan-gua-banget… jadinya di tulisan ini gua kasih bumbu-bumbu tulisan yang ala rime banget, hahahaha.. maafkan aku Pak J. S. Badudu….*

Intro:

Taman Nasional Ujung Kulon (TNUK) terletak di provinsi Banten, dengan luas sekitar 120.551 ha, terdiri dari 76.214 ha daratan dan 44.337 ha perairan laut, termasuk beberapa pulau: Pulau Peucang, Pulau Panaitan dan Kepulauan Handeuleum. Kawasan ini telah diproteksi sejak tahun 1921 dan secara resmi ditetapkan sebagai taman nasional sejak tahun 1992. TNUK juga mendapat kehormatan sebagai Kawasan Warisan Alam Dunia (Natural World Heritage Site) pertama di Indonesia.

Ujung Kulon dapat dicapai dari Jakarta dengan melalui jalan tol Jakarta – Merak, keluar di Anyer, kemudian ke arah Selatan menuju Labuan, dan kemudian daerah Sumur. Perjalanan Jakarta – Sumur ditempuh selama sekitar 4 jam, dengan total jarak tempuh 240 km. Dari Sumur perjalanan dilanjutkan menuju Taman Jaya, dengan jarak tempuh 20 km selama kurang lebih 2 jam perjalanan.

Anggota tim: Rime, Alfin, Restu, Bang Dana selaku sponsor perjalanan, juga Toyota Fortuner yang jadi ganteng gara-gara keciprat lumpur.

* * *


Hari 1 (17 Mei 2007)


Untuk bisa mengitari keseluruhan taman nasional, dibutuhkan waktu 6 hari perjalanan. Tapi berhubung waktu liburan kami hanya 4 hari, perjalanan dikompres jadi 3 hari saja. Bagaimanakah caranya mengompres perjalanan? Gua juga ga ngerti, hahahaha… xD

Untuk dapat menuju Pulau Peucang dari kantor Balai Taman Nasional Resort Taman Jaya yang berada tepat di pinggir laut, dibutuhkan alat transportasi berupa perahu motor dengan biaya Rp 1,5 juta sekali jalan.

Itu kalo pengen mahal… Kalo pengen yang murah sih caranya gini: kita pura-pura jadi mahasiswa yang lagi KKN di sana, trus numpang perahu orang yang mau ziarah ke makam, trus tinggal bayar uang kongkalikong ke orang yang punya perahu. Terbukti, biaya bisa dikompres sebesar 67%, huahuahahahaha… xD

Dan kami mengambil cara yang kedua.

Pemandangan di lihat dari kantor Taman Jaya


Pemandangan dilihat dari perahu


Perjalanan dari kantor Taman Jaya yang terletak di ‘leher’ taman nasional sampai dermaga Pulau Peucang dengan menggunakan perahu motor membutuhkan waktu sekitar 3 jam, dengan jarak tempuh sekitar 40 km. Di sepanjang perjalanan, kami disuguhi pemandangan yang indah. Jika beruntung, kita bisa menemukan beberapa spesies burung air di sini. Seperti beberapa individu Cikalang kecil (Fregata ariel) dan Camar kepala-hitam (Larus ridibundus) yang kami temui saat itu.

Di Pulau Peucang terdapat kantor Balai Taman Nasional Resort Peucang dan beberapa bangunan lain yang merupakan bagian dari cottage yang dikelola oleh swasta. Di dalam kantor balai taman nasional terdapat museum satwa yang berisi berbagai informasi, dengan tampilan data berupa foto berketerangan serta spesimen (awetan) kering beberapa spesies Gastropoda seperti lobster. Di sini juga terdapat warung telepon (tentu saja telepon satelit) dengan biaya sebesar Rp 20.000,00 per menit..

Katanya, Pangeran Charles pernah berlibur di sini dan nginep di cottage ini loh… (So what….??? Penting ya?)

Layaknya kawasan pantai lain yang dijadikan tempat wisata seperti Pangandaran, di kawasan ini kami menemukan Rusa Timor (Cervus timorensis) dan Monyet ekor-panjang (Macaca fascicularis) yang terhabituasi dengan aktivitas manusia. Saat berada di sana, kami sempat memergoki seekor Monyet ekor-panjang sedang mencuri sebuah kantung plastik berisi makanan di atas meja. Ketika berada di tempat seperti ini, kita memang harus ekstra hati-hati membawa makanan.

Pantai Pulau Peucang

Itu kalkulator maksudnya buat apa ya?


Dari Pulau Peucang kami menyeberang kembali ke Pulau Jawa. Karena perahu motor yang kami tumpangi ukurannya cukup besar dan tidak bisa berlabuh tepat di pinggir pantai, kami terpaksa mencebur ke laut dan berjalan menuju daratan dengan ketinggian air sebatas pusar.

We are the survivors

Rute nyebur

Kami menyusuri pantai sampai akhirnya menemukan ‘pintu masuk’ menuju padang penggembalaan Cidaun berupa vegetasi hutan pantai dengan lantai lumpur dan pecahan karang. Di padang gembala kami istirahat makan siang, sambil mengamati beberapa Banteng Jawa (Bos javanicus) yang sedang melahap rumput. Uuuhh… lutuna banteng-banteng ini…


Banteng Jawa (Bos javanicus)

Menara pengamatan Cidaun

Perjalanan kami lanjutkan menuju Cibunar, yaitu kawasan di bagian Selatan taman nasional yang berbatasan langsung dengan Samudera Hindia. Hutan yang kami lalui cukup lebat, sehingga kanopinya melindungi kulit kami dari sengatan matahari. Lantai hutannya berupa lumpur hitam—sedimen yang sangat disukai oleh Badak Jawa (Rhinoceros sondaicus).

Di jalan setapak, kami menemukan beberapa macam tapak kaki tetrapoda, salah satunya adalah milik Badak Jawa. Tidak sulit membedakan antara tapak kaki Badak dengan Banteng atau Babi hutan (Sus verrucosus). Badak berjari tapak 3, sedangkan Banteng dan Babi hutan berjari tapak 2.

Tapak kaki Badak Jawa (Rhinoceros sondaicus) *motona teu baleg*


Hari sudah gelap sebelum kami sampai di Cibunar, sehingga kami menghentikan perjalanan dan membangun tenda di tengah hutan, tepat di sebelah sungai besar. Di sini kami mendengar banyak sekali suara satwa liar. Salah satunya yang paling nggak banget adalah suara kodok yang mirip suara orang ketawa kaya di iklan Kisper “hahahahaha”. Bikin kaget aja =p

* * *


Hari 2 (18 Mei 2007)

Ujung Kulon in the morning

Satu jam perjalanan dari tempat camp, kami tiba di Cibunar. Di Cibunar terdapat beberapa padang rumput yang berada tepat di pinggir pantai, tempat Banteng dan Badak mencari makan. Di perbatasan antara padang rumput dan laut, terdapat hamparan karang yang berperan sebagai pelindung daratan dari hantaman ombak besar. Dari ombak-ombak yang berdebur, dihasilkan pelangi yang dapat dilihat secara berulang-ulang.

Cibunar


Perhatiin deh, ada pelanginya loh…


Dari Cibunar, perjalanan dilanjutkan menuju Citadahan. Di sini terdapat sebuah muara yang cukup besar untuk diseberangi, yang juga merupakan habitat buaya muara. Menurut Kang Pipin—polisi hutan yang jadi guide pada perjalanan ini—ombak hari ini sangat besar, tidak seperti biasanya, sehingga kita tidak mungkin menyebrangi muara ini pada saat itu (pukul 11.30 WIB) dan harus menunggu sekitar 3 jam lagi saat air laut surut.

*belakangan baru kita ketahui bahwa peningkatan intensitas dan tinggi ombak hari itu ada hubungannya dengan gempa yang terjadi di Pandeglang pada tanggal 17 Mei 2007, serta pengaruh posisi bulan-Bumi-matahari, juga beberapa teori termasuk teori swell dan Gelombang Kelvin (lebih tepatnya baca aja Kompas hari ini 23/05/07)*

Kiriman Bang Dana


Diperbuas…

Test drive


Karena tidak ingin membuang waktu dengan menunggu selama 3 jam, kami berpikiran untuk menyebrangi muara sungai di bagian yang agak ke arah hulu. Walaupun di sini banyak buaya, we’ll take the risk. Karena kami memang jagoan, hahahaha… xD

Ternyata bagian sungai yang kami lintasi untuk menyeberang cukup dalam. Sebagai petunjuk ukur, kaki kami saja tidak berhasil menyentuh dasar perairan. Sedimen yang terendap di dasarnya kemungkinan berupa lumpur (dan buaya, haha…), sama seperti sedimen pada bagian pinggir yang kami injak.

Penyeberangan basah

Dari tempat ‘pendaratan’, dengan keadaan baju dan ransel yang basah kuyup, kami melanjutkan perjalanan menuju Cikeusik. Karena bukan jalur umum, tidak ada jalan setapak yang jelas dari tempat pendaratan menuju pantai, sehingga harus dilakukan penebasan untuk membuka jalur.

Saat kami kembali ke pantai—bagian seberang dari tempat kami pertama kali tiba—ternyata air sudah surut. Gua jadi ngerasa bodoh… ngapain coba tadi susah-susah berenang di sungai yang ada buayanya?

Tips bagi Anda yang akan melakukan perjalanan dengan rute ini:
1. Bawalah golok dan peralatan safety lainnya seperti tali (yang biasa saja, tidak perlu kernmantel) serta karabiner untuk membantu penyeberangan basah.
2. Bersabarlah ketika mendapati air pasang pada muara. Karena air tidak selamanya pasang ( heya iya lah…..).

Di pantai yang permukaan pasirnya agak luas, kami istirahat makan siang sambil menjemur barang-barang yang basah, terutama Alfin dan Restu yang barang-barangnya totally basah. Secara mereka kerirnya segede-gede bagong, jadinya trashbag dalam kerir ga bisa ditutup dengan rapat deh. Dan gobloknya gua nitip henfon ke Alfin…


Barang-barang yang basah

Membawa buku ini ke lapangan adalah perjuangan

Beberapa puluh menit kemudian, dua ombak besar datang secara simultan ke arah kami, menyapu hamparan pasir dan juga barang-barang yang sedang dijemur si atasnya. Alamakjang… barang-barang kitaaaa……

Kami pun berlarian menyelamatkan barang-barang yang sedang dijemur, sambil mengeluarkan ekspresi teriakan yang sama secara berjamaah: anji*g gobl*k anji*g gobl*k (harap maklum lah… namanya juga refleks, wakakak…)

Dan parahnya lagi, kejadian ini berlangsung 2 kali. Arrgghhh… bodoh betul…! Bang Dana bilang: hanya kita dan keledai lah yang melakukan kesalahan yang sama dua kali. Hahahaha… xD

Meratapi nasib

Dari Citadahan kami teruskan perjalanan menuju Cikeusik. Di sepanjang pantai, kami disuguhi pemandangan pantai berpasir cokelat dengan ombak besar yang membawa muatan sampah ke daratan. Sampah yang terdampar sangat variatif, mulai dari sendal jepit, celengan plastik, kayu gelondongan, sampai perahu hancur.

Di pantai ini kami menemukan dua spesies burung pantai yaitu Wili-wili besar (Burhinus giganteus) dan Trinil pembalik-batu (Arenaria interpres). Bukan ‘kami’ tapi ‘gua’, secara di tim ini ga ada yang peduli sama burung-burung selain gua… secara yang satu Tambang, yang satu Penerbangan, satunya lagi dulunya Planologi.

Sekali-sekali nampang ah

Sampah-sampah


Perahu ancur

Di Cikeusik terdapat sebuah bendungan air payau yang merupakan muara gabungan dari dua buah sungai. Di sini kami menemukan burung Kangkareng perut-putih (Antracocerus albirostris).

Muara Cikeusik

Feel the sunset


Kami membangun tenda tidak jauh dari tempat itu. Di tempat camp ada satu muara kecil tempat kami mengambil air tawar (payau). Saat kami tiba pada malam hari, air di muara ini masih tawar, namun pagi harinya air ini menjadi asin akibat terkena pasang air laut. Tidak ada yang menyadarinya, sampai akhirnya lidah kami mencoba kopi rasa oralit dan nasi asin. Dudul abis…

Camp 2


* * *


Hari 3 (19 Mei 2007)

Perjalanan dilanjutkan menuju Cibandawoh, masih dengan melewati garis pantai yang sama dengan kemarin. Hanya saja hari ini jumlah sampah yang ditemukan semakin menggila.

Sampah lagi

Shipwrecked

Untungnya tipe vegetasi sudah berubah dari vegetasi rumput berdaun tajam menjadi vegetasi mangrove dan hutan pantai. Sehingga jika merasa kepanasan, kami bisa mengambil jalur di dalam hutan.


Di Cibandawoh, gua ngerasa ada yang aneh sama telapak kaki gua sebelah kanan, berasa ada yang luka gitu… tapi gua paksain jalan aja. Pas diliat waktu istirahat, ternyata di dalem sepatu gua ada lempengan besi 1,5 x 5 cm. Kemungkinan lempengan ini kebawa ombak dan nyangsang di sepatu guah. Sial…!

Siang menuju sore kami tiba di kantor Balai Taman Nasional Resort Karangranjang. Di sini kami boleh menumpang masak menggunakan kayu bakar di dapur kantor.


Dari kantor Karangranjang, kami melanjutkan perjalanan menuju Desa Legon Pakis. Di desa ini kami rehat sebentar di rumah salah seorang polisi hutan—rekan kerja Kang Pipin. Di desa yang belum mendapat asupan listrik ini, rumah-rumahnya kebanyakan masih tradisional (rumah bilik panggung seperti rumah Suku Baduy), namun ada pula beberapa rumah yang sudah menggunakan semen, kusen, dan kaca.

Uuuuhh… keren banget kaka…

Dua elemen Desa Legon Pakis: rumah panggung dan pohon kelapa

Sunset yang romantis, hehehe… ^^

Setelah melewati 2 perkampungan dan satu areal pesawahan dari Desa Legon Pakis, akhirnya kami sampai juga kembali ke Taman Jaya. Itu pun udah dibantu sama tebengan mobil colt penduduk. Kalo ga nebeng, kayanya kita baru bakal nyampe tengah malem deh. Secara jalannya jauuuuuuuhhhhh banget.

Di kantor Taman Jaya, gua langsung mandi dan men-treat tangan gua yang ancur akibat kena sengatan matahari, gigitan serangga, cipratan minyak goreng panas, kena piso, kena rotan, serta gatel-gatel akibat serangan bakteri air laut, huhuhuhu…. T_T

Abis itu, groookkk…. groookkk… grookk…. zzzzzz…..

* * *


And here it is the recap (bisa dijadikan sebagai referensi bagi kalian yang mau hiking ke Ujung Kulon dengan waktu hanya 3 hari)



Hari 1
10.00 – 13.00 Taman Jaya – Pulau Peucang (naik boat)
13.00 – 13.30 Pulau Peucang
13.30 – 13.45 Pulau Peucang – Pantai Cidaun
13.45 – 14.00 Pantai – Padang Penggembalaan Cidaun
14.00 – 15.45 Istirahat makan siang
15.45 – 18.00 Padang Pengembalaan Cidaun – Camp 1

Hari 2
08.30 – 09.30 Camp 1 – Cibunar
09.30 – 10.00 Istirahat
10.00 – 11.00 Cibunar – Citadahan
11.00 – 13.15 Penyeberangan basah
13.15 – 13.30 Tempat penyeberangan – Pantai Citadahan
13.30 – 15.30 Istirahat
15.30 – 17.00 Citadahan – Cikeusik
17.00 – 18.00 Istirahat
18.00 – 18.10 Cikeusik – Camp 2

Hari 3
09.00 – 10.15 Camp 2 – Muara Cibandawoh
10.15 – 14.00 Muara Cibandawoh – Karangranjang
14.00 – 15.15 Istirahat
15.15 – 17.15 Karangranjang – Desa Legon Pakis
17.15 – 18.00 Istirahat
18.00 – 21.00 Desa Legon Pakis – Taman Jaya

* * *

Burung yang ditemui
Ayam-hutan hijau (Gallus varius)
Burung-gereja Erasia (Passer montanus)
Camar kepala-hitam (Larus ridibundus)
Cekakak sungai (Todirhampus chloris)
Cikalang kecil (Fregata ariel)
Kangkareng perut-putih (Antracocerus albirostris)
Kapinis laut (Apus pasificus)
Kirik-kirik biru (Merops viridis)
Layang-layang rumah (Delichon dasypus)
Merak hijau (Pavo muticus)
Tekukur biasa (Streptopelia chinensis)
Trinil pembalik-batu (Arenaria interpres)
Walet linchi (Collocalia esculenta linchi)
Wili-wili besar (Burhinus giganteus)

Primata yang ditemui
Lutung Jawa (Trachypitecus auratus)
Monyet ekor-panjang (Macaca fascicularis)
Owa Jawa (Hylobates moloch)

Informasi lainnya
– Biaya jasa polhut: Rp 100.000,00 per hari
– Biaya boat: Rp 1.500.000,00
– Tidak ada kendaraan umum untuk mencapai Taman Jaya. Jadi lebih baik bawa mobil pribadi aja, lebih baik lagi kalo mobilnya 4WD, soalnya jalannya jelek banget.
– Di Taman Jaya ada bungalow mulai dari harga Rp 10.000,00 sampe Rp 250.000,00. Kalo mau yang paling murah sih nginep di kantor polhut aja, GRATIS, hehehehe…

19

Perut Juga Manusia


Semalem gua nginep di sel, dan ga bisa tidursampe pagi. Hiks, perut gua gegerebegan… tampaknya si lambung lagi protes karena dikasih makanan aneh-aneh seharian ini.

* * *


Jadi ceritanya begini sodara-sodara….

Ceritanya hari ini ada agenda rapat Yayasan KMPA bagi para seleb atau anggota aktif KMPA yang sekedar pengen ikutan aja. Waktu belum tau ada acara makan-makannya, kita ogah-ogahan gitu waktu diajakin ikutan rapat… mana pake alesan yang ngga banget lagi: “Nggak deh Om, mau nonton film Hantu Jeruk Purut nih… hehehe…”

Tapi dong…. begitu Mas Wahyu nelpon dan bilang “Mau ikutan makan ke PH ga?”, beuh… langsung pada bangkit lah mayat-mayat penonton Hantu Jeruk Purut yang ada di dalem sel saat itu dengan seketika. Huh, dasar mahasiswa… (eh, pas banget ya hari ini tanggalnya lagi mahasiswa banget)

Waktu kita berbondong-bondong dateng ke LAPI — kantornya Mas Wahyu — gua sempat berpikir “Ya ampun, nih anak-anak ga tau malu banget yak…”. Maka dari pada itu lah… sebagaimana dari pada yang sudah disampaiken… gua jadi merasa malu… Minimal gua formalitas jadi orang yang malu lah di antara sekian orang yang ga tau malu itu.

Mas Wahyu (TI ’96) dan Oco (Fisika ’90) –>kalo ga alah


Kucel-kucel… ga cocok makan di PH, hahahaha… XD


Pesen apa ya? Super Supreme Cheesy Bite lah… mumpung ditraktir, hehehe…


Ngegangguin mbaknya. Dasar jomblo-jomblo hina…


Lama bet-bet…


Pose yang bagus Om…


Maka dari itu pula, sebagai tindak lanjut dari kondisi ‘tau malu’, gua menawarkan diri jadi notulis di rapat tersebut, sementara makhluk-makhluk ga tau malu itu lagi pada ketawa-ketawa ngakak.

Di restoran arena rapat yang setiap lima detiknya pasti ada sendok atau garpu atau pisau logam yang jatuh yang notabene bikin kuping jadi keganggu itu, para seleb ngomong dengan volume suara yang kecil banget…. lebih kecil dari semut. Sementara di sisi yang lain, anak-anak gila itu ketawanya makin kenceng.

Alamakjang…. bisa gila awak…

Untungnya gua bisa baca gerak bibir. Apa yang gua tulis di notulensi ya apa yang gua baca dari gerak bibir mereka. Tau ah, baleg apa enggak kerjaan gua.. yang penting gua udah berusaha membayar ke-enggaktaumalu-an gua hari ini, hehehehehe….

* * *


Malemnya, saat kita ngelanjutin nonton Hantu Jeruk Purut yang alurnya semakin lama semakin aneh, anak-anak pada ngerayu-rayu Didik yang beberapa hari kemaren ulang taun juga tapi belum makan-makan, untuk juga menunaikan tugasnya sebagai birthdayman.

Gua sih ga ikutan maksa-maksa si Didik, secara gua udah kenyang banget makan di PH. Berbeda dengan para moster itu yang bilang “Itu kan 3 jam lalu.. perut kita udah keburu kosong lagi nih..”

Mereka terus-terusan intervensi pertahanan si Didik, sampe akhirnya jawaban “Gua lagi ga ada duit” berubah jadi “Ya udah deh… hayu lah..”

Reaksi kitah: Huahuahuahahahahaha…

Reaksi Didik: Cape deh…

Beberapa puluh menit kemudian Didik bawa martabak, horeeeeee……

Dan sialnya, air putih di sel abis. Jadi gua minumnya sebotol cola.

Dan jadinya perut gua protes-protes sampe pagi

29

Nol Menuju Seratus

kau jadi inspirasiku… smangat hidup…
di kala aku sedih
di kala aku senang
saat sendiri dan kesepian..
kau bintang di hatiku..

Ipang – Bintang Hidupku


Bintang hidupku… tolong aku… hiks hiks..

Ujian ke-lima Biokimia gua dapet nol. Iya, ujian yang selalu mendadak, dengan jumlah ujiannya yang ga kira-kira itu….

Ini gara-gara gua ga belajar malemnya… Dan ketika semua orang punya feeling hari itu ujian, feeling gua fine-fine aja tuh. Ada apa ya dengan feeling gua? Kok tumben-tumbenan salah…

Dan siyalnya lagi.. tipikal ujiannya tuh yang ga bisa dikarang-karang indah gitu…. Itungan dan hapalan mati semuah… bisa gila….



Dan tadi, ketika si dosen bilang “Nilai tertinggi 90, dan nilai terendah 0″… Gua pengen teriak “Arrgghh… itu pasti guah… itu gua banget….” Dan sialnya si bapak ngebahas lama-lama tentang itu… bikin gua tambah kesel aja…

Pak.. karena mungkin dirimu tidak mengerti bagaimana rasanya menjadi mahasiswa yang baru saja tahu bahwa dirinya dapet nilai nol… mungkin karena dirimu adalah seorang jenius… jadi ku maafkan engkau.

Tapi jangan diulangi lagi ya, hehehehehe…

Jatah ujian masih satu kali lagi. Gua harus dapet nilai 100…!!!!!! Yap, seratus untuk meng-cover yang nol.

Lagi-lagi gua bertanya kepada Tuhan… mengapa di dunia ini mesti ada sesuatu atau benda atau whatever lah yang bernama KIMIA….?????

23

Dasar Monyet Bau…. Kadal Bintit…


Tadi kan gua kuliah fiserbur. Dan seperti biasa, di kuliah ini pasti terjadi sesuatu yang tidak biasa. Contohnya seperti ini, atau seperti yang terjadi hari ini…

Setting: Kuliah seperti biasa, tapi si ibu pake laptop jebot, bukan laptop canggih yang biasa dipake, soalnya softwarenya ada di laptop jebot.

Hari ini kita belajar yang namanya sonagram, atau sonogram, atau spektogram suara. Ini adalah alat untuk memplot suara berdasarkan frekuensinya. Contoh hasil plotnya kaya gini nih:


Untuk mendapat hasil seperti corat-coret di atas, kita kudu masukin dulu sampel suara dalam bentuk [dot]wav… Di saat si ibunya lagi nyari-nyari sampel suara burung, gua ma Luna inisiatif buat make sampel suara burung elang yang ada di list ringtone HP-nya Luna.

Ya udah aja disetel. Dan woooowww…. keren…

Berhubung namanya juga ‘list’, so pasti ga hanya ada satu file doang dong di sana… Dasar jail, kita jadi tergoda buat nge-sonagram-in suara-suara lain yang ada di sana seperti sapi, serigala, juga ayam hip-hop.

Trus ya udah deh, jadinya beneran dah tuh dicobain satu-satu. Sampe akhirnya ke-klik-lah satu file berjudul “Makian Keren”.

Dan… believe it or not… kemudian terdengarlah suara gaung seperti ini di kelas:

dasar monyet bau… b’b’b’b’b’au… bau..
kadal bintit… tit…
d’d’d’d’da’dasar monyet bau.. bau…
muka gepeng.. peng..
kecoa bunting.. ting…
babi ngepet…
dinosaurus…
brontosaurus…

Si Intan yang (mungkin) merasa salah ngeklik, refleks langsung nyari-nyari pengatur volume (baca: sambil panik). Secara ini laptop jebot…. pengatur volumenya ada di mana ya?

Wakakakakakakak…. gua yang ada di sebelah Intan langsung ngakak-ngakak ga kontrol…

Untung aja si ibu orangnya asik… jadi kita ga gondok-gondok amat, hahaha…

Kalo penasaran pengen denger suaranya sekaligus pengen jadiin ini ringtone di hape, silahkan donglot di sini.

PS: Intan, kalo baca postingan ini, tinggalin komen ya 🙂

31

Naga bonar Jadi 2: Melihat Indonesia dengan Hati


Gua bukan seorang movie freak. Jadi kalo aja hari Minggu kemaren ga ada praktikum nangkepin kupu-kupu, gua ga bakal sengaja dateng ke kampus dengan tujuan nonton bedah film bertajuk “Nagabonar Nyasar ke ITB”.

Kamu udah nonton film Nagabonar Jadi 2 belum? Hah…. belum? Kesian dehhhh…

Gua juga belum nonton, hahahah… Yah, maklum lah.. gua kan bukan anak gaul yang kerjanya bolak-balik bioskop tiap hari Sabtu, Senin, atau Selasa.

Tapi abis baca novelnya, gua bakal nonton film ini. Mudah-mudahan aja minggu ini filmnya masih diputer di Blitz. Kita nonton bareng yuuuu….

* * *


Di acara yang diselenggarakan oleh LFM (Liga Film Mahasiswa) ITB tersebut, hadir seorang Deddy Mizwar, Akmal Nasery Basral (penulis skrip), serta beberapa orang di-balik-layar film Nagabonar Jadi 2.

Deddy Mizwar


Acaranya tampak ngaret. Soalnya harusnya mulai jam 10 tapi ternyata baru dimulai jam 11… tepat saat gua datang sambil bawa-bawa misnet, hahaha… (itu tuh, alat tangkep serangga yang suka ada di komik-komik Jepang).

Begitu masuk ruangan 9009 alias ruang bioskop, gua disuguhi thriller berdurasi beberapa detik yang ditampilkan di atas screen, dengan kualitas suara yang lumayan… Ehm, lumayan ancur.

Saat bedah film dimulai, yaitu saat MC-tergaring-yang-pernah-ada-di-ITB-versi-gua membuka suara dan memperkenalkan para tamu yang hadir di sana, kualitas sound system masih saja buruk. Buat kita—orang-orang cincay—mungkin hal seperti itu bukan masalah. Tapi bagi mereka—insan perfilman papan atas Indonesia—itu adalah masalah yang sangat mengganggu.

Sampai akhirnya si Mr X—entahlah orang ini produser atau PR, tapi yang jelas dia dipercaya sebagai promotor—memutuskan untuk berbicara tanpa menggunakan bantuan mik. Dan sesekali bercanda gurau menyangsikan kualitas calon enjenir dari kampus terbaik bangsa ini.

*gua kan bukan calon enjenir, jadi gua biasa aja tuh… ga merasa tersindir, heuheu… malah ikutan ngetawain, wakakakak… piss ah..*

Kemudian dilakukanlah pembedahan sesuai dengan yang direncanakan.

Kenapa diputer di bioskop tanggal 29 Maret 2007?
Kenapa anaknya Nagabonar laki-laki?
Kenapa temennya gengnya Bonaga 4 orang (Uli, Mike, dan Darius)?
Kenapa ada tokoh Lukman Sardi sebagai supir bajaj?
Kenapa ada dialog “ril” antara Wulan dengan Tora?
Kenapa artis pengisi soundtracknya Padi dan Slank?

Semuanya dikupas tuntasss… tas.. tas.. tas… Gua ga bakal cerita di sini soalnya panjang benge. Gua cuman pengen kasih tau bahwa film ini telah dipersiapkan dengan sangat matang… sangaaaaaattt matang. Dua jempol deh buat Om Deddy Mizwar.

Pasti kamu ga tau kan kalo film ini ada official merchandise-nya? Tidak seperti film-film Indonesia lainnya, film ini punya beberapa merchandise, salah satunya t-shirt simple warna putih bertuliskan “Apa Kata Dunia?”. Ini adalah salah satu strategi pemasaran mereka.

Untuk menekan biaya promosi, jalur yang mereka ambil cukup unik, yaitu mencari sponsor dan kemudian meminjam bilbord sponsor untuk promosi film. Jadi ga usah mikirin lagi perijinan dan segala macamnya. Hmm.. pintar juga ya… gua sih gak kepikiran ada strategi promosi yang kayak gini.

“Dan yang paling esensial dari film ini,” kata Deddy Mizwar, “adalah kami melihat Indonesia dengan hati”

Uuuhhh… co cwit….

* * *


Abis itu ada sesi tanya jawab yang direncanain bakal selesei jam 12. Masih bersama MC-tergaring-yang-pernah-ada-di-ITB-versi-gua.

Pas lagi sesi tanya jawab, tiba-tiba… jeng jeng jeng…. ada Tora Sudiro aja gitu barengan sama Lukman Sardi masuk ke ruangan (bacanya harus pake gaya anak gaul =p). Sumpah, ganteng banget dah itu orang berdua.

Tora Sudiro

Lukman Sardi

Sayangnya Lukman ma Tora ga banyak ngomong. Malah ga ngomong apa-apa, cuman dadah-dadah doang. Ya iya lah… secara ini bukan Extravaganza… Eh, iyah.. tadi malem dia jadi bencong ya di Extravaganza, haha… gelo..

Gua ma Bona langsung ngetek si Imoth buat motoin kita nanti sama Tora Sudiro…

Ternyata ga ada foto sesion. Tapi dasar wartawan, si Imoth bisa aja curi-curi kesempatan foto bareng. Si Bona langsung blasak-blusuk gitu. Gua juga sih, cuman karena gua rada ga ngeuh.. jadinya gua telat mengejar si Bona.

Dan cekrek!

Hanya ada satu foto. Dan itu adalah foto yang ga ada guanya soalnya gua telat… hiks.. hiks..

Bona dan Imoth yang beruntung. Sial..!

Sayangnya ga ada kesempatan buat curi-curi foto lagi. Huhuhuhu…

* * *


Tapi gua ga segitu desperadonya. Gua bahagia karena di acara ini dijual novel “Nagabonar Jadi 2” dengan diskon 50%. Huahahaha… novel yang harga aslinya Rp 49.500,00 dijual seharga Rp 25.000,00.

*namanya juga calon ibu-ibu… langsung semangat lah kalo ngeliat diskon…*

Secara tas gua disimpen di sel, dan dompet ada di dalam tas. Dan saat itu juga si Bona lagi bokek… Jadinya saat itu kita nodong si Sawung buat minjemin duit. Catet: maksa bo… (kita tea barbar..)

Trus kita minta tandatangannya Akmal…

Ye… dapet tandatangannya Akmal Nasery Basral


Trus dia nanya, “Kamu pernah nulis buku juga?”

“Nggak, gua cuman seorang penulis di blog…” (catet: blognya juga ga penting, hahahaha….)

Abis minta tandatangan Akmal, gua baru nyadar kalo novel yang gua beli (ya ya.. yang pake duit pinjeman) tuh cover depannya gambar Deddy Mizwar, bukan yang Tora Sudiro. Ternyata cover novelnya tuh ada dua versi gitu. Dan si Bona dapet yang Tora. Uuuhh… sebel… si Bona beruntung banget sih hari ini… dan gua sial banget… huhuhu…

Bona, pokonya kamu harus traktir gua makan karena telah merampok nasib baik gua hari ini… Di Pizza Hut juga gapapa kok =p

Novel Nagabonar Jadi2 punya Rima dan Bona


Tapi tapapa.. gua juga ngefens kok sama Deddy Mizwar.

* * *

Dan sampai berita ini diturunkan, novel itu belum gua baca. Secara tugas gua banyak banget… dan sekarang gua lagi intens-intensnya pacaran sama yang namanya TA (tugas akhir.. yyyuu..). Dan… tuh kan gua lupa belum bayar utang ke si Sawung. Wung, kalo baca tulisan ini segera SMS gua ya untuk urusan pembayaran utang, hehehe…

Buat kalian yang belum nonton film ini, nonton gih…
Buat yang belum baca novelnya, baca gih…
Jangan sampe menyesal aja pokonya mah..

PS: buat Yoda, lu kirim email aja ke gua, ntar foto-foto lainnya gua kirim via imel aja ya… (btw cowo mesin jaman sekarang pada ngefens sama Tora Sudiro juga ya? aduh bo capedeh…