Perut Juga Manusia


Semalem gua nginep di sel, dan ga bisa tidursampe pagi. Hiks, perut gua gegerebegan… tampaknya si lambung lagi protes karena dikasih makanan aneh-aneh seharian ini.

* * *


Jadi ceritanya begini sodara-sodara….

Ceritanya hari ini ada agenda rapat Yayasan KMPA bagi para seleb atau anggota aktif KMPA yang sekedar pengen ikutan aja. Waktu belum tau ada acara makan-makannya, kita ogah-ogahan gitu waktu diajakin ikutan rapat… mana pake alesan yang ngga banget lagi: “Nggak deh Om, mau nonton film Hantu Jeruk Purut nih… hehehe…”

Tapi dong…. begitu Mas Wahyu nelpon dan bilang “Mau ikutan makan ke PH ga?”, beuh… langsung pada bangkit lah mayat-mayat penonton Hantu Jeruk Purut yang ada di dalem sel saat itu dengan seketika. Huh, dasar mahasiswa… (eh, pas banget ya hari ini tanggalnya lagi mahasiswa banget)

Waktu kita berbondong-bondong dateng ke LAPI — kantornya Mas Wahyu — gua sempat berpikir “Ya ampun, nih anak-anak ga tau malu banget yak…”. Maka dari pada itu lah… sebagaimana dari pada yang sudah disampaiken… gua jadi merasa malu… Minimal gua formalitas jadi orang yang malu lah di antara sekian orang yang ga tau malu itu.

Mas Wahyu (TI ’96) dan Oco (Fisika ’90) –>kalo ga alah


Kucel-kucel… ga cocok makan di PH, hahahaha… XD


Pesen apa ya? Super Supreme Cheesy Bite lah… mumpung ditraktir, hehehe…


Ngegangguin mbaknya. Dasar jomblo-jomblo hina…


Lama bet-bet…


Pose yang bagus Om…


Maka dari itu pula, sebagai tindak lanjut dari kondisi ‘tau malu’, gua menawarkan diri jadi notulis di rapat tersebut, sementara makhluk-makhluk ga tau malu itu lagi pada ketawa-ketawa ngakak.

Di restoran arena rapat yang setiap lima detiknya pasti ada sendok atau garpu atau pisau logam yang jatuh yang notabene bikin kuping jadi keganggu itu, para seleb ngomong dengan volume suara yang kecil banget…. lebih kecil dari semut. Sementara di sisi yang lain, anak-anak gila itu ketawanya makin kenceng.

Alamakjang…. bisa gila awak…

Untungnya gua bisa baca gerak bibir. Apa yang gua tulis di notulensi ya apa yang gua baca dari gerak bibir mereka. Tau ah, baleg apa enggak kerjaan gua.. yang penting gua udah berusaha membayar ke-enggaktaumalu-an gua hari ini, hehehehehe….

* * *


Malemnya, saat kita ngelanjutin nonton Hantu Jeruk Purut yang alurnya semakin lama semakin aneh, anak-anak pada ngerayu-rayu Didik yang beberapa hari kemaren ulang taun juga tapi belum makan-makan, untuk juga menunaikan tugasnya sebagai birthdayman.

Gua sih ga ikutan maksa-maksa si Didik, secara gua udah kenyang banget makan di PH. Berbeda dengan para moster itu yang bilang “Itu kan 3 jam lalu.. perut kita udah keburu kosong lagi nih..”

Mereka terus-terusan intervensi pertahanan si Didik, sampe akhirnya jawaban “Gua lagi ga ada duit” berubah jadi “Ya udah deh… hayu lah..”

Reaksi kitah: Huahuahuahahahahaha…

Reaksi Didik: Cape deh…

Beberapa puluh menit kemudian Didik bawa martabak, horeeeeee……

Dan sialnya, air putih di sel abis. Jadi gua minumnya sebotol cola.

Dan jadinya perut gua protes-protes sampe pagi

Advertisements

19 thoughts on “Perut Juga Manusia

  1. aihh, mahasiswa emang bawaannya selalu lapar. abis makan naik berapa kilo Rime ? hehe..wah, vitalitas bisa drop tuh..kikikik

  2. hantu jeruk purut?ini setingan cerita lu taon berapa sih rim?bukannya tu pelem dah kelar dari jaman kapanyak..lagian niat amat nonton jeruk purut. tapi tu pelem emangkocakhabis deh, hahahaha..tanya danang noh kalo ga percaya..dulu gw ma geng mesum juga nonton ni pelem, selama tayang yang ada kita cuma ketawa dan sumpah serapah doank…btw…lu waktu tu PH mana?gw pas malam minggu juga gi makan di PH ma teman, PH Regent tapi..lu PH dago kah?wuihhh…disana ada mbak waitress nya cakep banget satu..mirip five v, tapi lebih gimana gitu =D

  3. #bodhi: heuheuheu… mumpung masih muda atuh jang… belum ada tantangan ini-itu, heheh.. XD#luthfi: suaminya si nyokap. babe deh… :p#frilo: gua belum sempet timbang badan, hihiy.. lagian ga berani timbang badan ah, kasian timbangannya.#benx: masih taun 2007 kok benx. soalnya gua penasaran ma tuh film.. waktu tayang di bioskop dulu si Ibnu bilang ntuh film serem banget. padahal ga ada serem2nya sama sekali, hehehe… malah lucu, seperti srimulat, hoho.. biasa lah si Ibnu suka berlebihan. ntar deh gua kenalin lu ma dia (masih ga betah jadi jomblo kan?). itu di PH dago benx.. emang di sana waitersnya cakep2, yang cewek. yang cowok sih STD, hahaha… (naon seh?)

  4. iya..lu ingat ga yang pas dia ke jeruk purut gitu…plang nama tempat pemakamannya ngadap ke dalam, ngadap ke kuburun..bukannya keluar.. hahahahaha..ibnu? wah dari namanya aja dah suram nie..hahahahahah

  5. #benx: gua nonton cuman setengah… keburu mati garing… ibnu yang homreng itu loh… :)#danang: iya deh… kalian jgn berantem di sini dugs.. =p

  6. udah pizza dihajar martabak pula? pake cola lagi?? gile, gw jadi bersyukur perut gw minimalis ya…hanya muat sedikit. bisa-bisa meledak gw…salut dah buat dirimu, Me!! btw, wish me luck ye, Besok gw ujian bioimia (entah untuk keberapa juta kalinya) dan minggu depan juga ada ujian biokimia lagi. wish ya all d best too!!

  7. #kana haya: ya, bisa dibilang begitu… tapi lebih tepatnya: bawalah air minum kemana pun kamu pergi di dunia ini (setting cerita lagi di kampus soalnya, bukan di kamar kos, hehehe)

  8. #muthe: setuju aing..!!#nieke: masalahnya ga ada foto yang gituan nik… walaupun brutal, tapi cara makan gua masih manusiawi kok, hehehe :p#ikram: sippp…#anonim: sama…#fm: waktu masih muda ya? hehehe…#cta: ah, kamu jangan malu-malu babi dong. orang malu-malu itu rugi.. hahahaha xD

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s