22

Potong Rambut, Pet Shop, dan Ringgo


Hayayayayayyayay… hari ini gua potong rambut loh… jadi seperti ini nih… *tetep aja ga keliatan, secara motonya dari depan, hahaha xD*


Hari ini jalan-jalan ke Ciwalk lagi… nonton film lagi. Tapi berhubung datengnya kecepetan 45 menit *tumben*, jadinya kita jalan2 dulu ke pet shop. Lihat apa yang gua dapat…

Lutuna lutuna… pengen dibawa pulang…


Ini kucing jutek amat… Lagi PMS ya mbak?


Ini kura-kura langka


Hard to move


Gagah pisan


Gua ga bisa lama-lama ada di pet shop. Soalnya kasian banget ngeliat binatang-binatangnya dikurung gitu… Kalo lama-lama di situ, bisa-bisa gua curi dah tuh kunci kandang dan gua bebasin semua binatangnya =p

Hari ini gua emang ngebet banget pengen nonton Maaf, Saya Menghamili Istri Anda. Ga sabar pengen liat si Aa Ringgo tampil… (duh Aa… dirimu keren sekali..). Dan ternyata…. ini film sangat-sangat menghibur.. ga bikin boring kaya film yang ini. Kocak abis…


Bagi orang-orang penyuka film2 goblok semodel Little Miss Sunshine atau Stealing Harvard, seperti gua, pasti bakal ngasih rating 9/10 pada film ini. Karena film ini memang goblok segoblok-gobloknya, hahahahahaha…. xD

Denger-denger film ini banyak yang protes ya?

Pesen buat yang protes:
Ah, berlebihan kau… tak usah lah kau geer-geer.. Cem mana pula kau pakai geer-geer segala… Di dunia ini bukan kau saja yang bernama Lamhot… betul tidak?

Advertisements
17

Bukit Tunggul Najong


Gua sih pengennya konsen sama kerjaan TA dan KP gua. Tapi berhubung anak-anak baru itu butuh pembimbing buat latihan navigasi darat, mau ga mau gua kudu terjun lagi deh ke lapangan. SECARA pembimbing mereka yang sebenarnya, yaitu si DUO TAMBANG Hadi dan Haqul, sekarang lagi pada sibuk-sibuknya ngerjain TA yang deadlinenya seminggu lagi. Ayo semangat kaka..!

Gua tau, TA harus dijalanin secara konsen, tapi gua juga tau kalo yang namanya semangat tuh ga boleh disia-siain… apalagi semangat anak muda yang pengen belajar. Jadi sementara ini gua prioritasin anak-anak itu dulu deh… toh cuman buat 3 hari doang.

Untungnya ada Oon yang nemenin gua jadi pembimbing. Padahal dia juga lagi sibuk-sibuknya TA loh… Kebayang aja kalo gua sendirian jadi pembimbing… bisa gila…

Jalur navigasi tertutup yang diplot adalah dari Bukit Tunggul menuju Tjiruang Badak. Sebenernya minggu kemarin anak-anak ini juga navigasi di tempat ini, tapi mereka NYASAR, wuahahah… Jadi aja sekarang dicoba lagi.

Untuk dapat mencapai Bukit Tunggul, dari Pasar Lembang kita kudu naik angkot jurusan Cibodas dan berhenti di Patrol. Dari Patrol, kita kudu jalan kaki sampe mampus ke puncak Bukit Tunggul yang tingginya 2063 mdpl.

Di perjalanan menuju puncak, gua menjadi orang sangat-sangat merepotkan gara-gara jalan gua lelet banget *jadi ga enak nih*. Secara gua dah lama banget ga nyentuh yang namanya olahraga… Ditambah lagi sepatu lapangan gua ilang *tai lah*, jadi aja gua pake sneakers. Alhasil langkah-langkah gua saat itu jadi licin deh.


Di Puncak Bukit Tunggul makan siang pake biskuit


Dari puncak Bukit Tunggul kita melangkah turun ke arah Utara buat nyari punggungan menuju Tjiruang Badak. Kalo minggu kemarin mereka GAGAL menemukan punggungan ini, maka pada minggu ini mereka GAGAL LAGI, hahahah… *What the heck is going on?*

Dan pada sore itu juga, tanpa kompromi, kita langung naik lagi ke puncak, ke titik awal. Di puncak, kita ketemu sama tim MAHITALA UNPAR yang udah bikin shelter dan api, dan udah siap buat makan malem.

Kita bikin shelter juga di sebelah shelter mereka, tapi rada jauhan. Karena kekurangan air, kita memberanikan diri buat minta bantuan kepada mereka, dengan mengutus Didik sebagai tumbalnya. Ternyata usaha Didik membuahkan hasil.. *curiga dia nari striptis dulu di depan mereka, hahaha…* Kita dikasih satu botol Aqua 1,5 liter yang masih bersegel. Untung mereka tajir baik… hehehe..

Kabut + Sunset = Buset


Api yang dibuat selama 3 jam


Ekspresi Yanu lucu banget, hahaha..

Besok paginya, duo navigator Alam dan Irfan, plus si super jenius penebas Yanu, pagi-pagi banget nyari punggungan yang bakal kita turunin hari ini. Harusnya mereka balik lagi ke kamp jam 9, tapi sampe jam 10 mereka belum dateng juga. Selidik punya selidik, ternyata mereka lupa bawa jam tangan…. *dasar dudul*


Bunga di Atas Tambal, segera beredar di bioskop kesayangan anda


Piring makan adek gua yang gua colong.. lucu ya?


Gini nih kalo para eksekutifnya cowo semua… (gua kan legislatif, hahaha..)


Tutorial ngelinting

Aturan kalo datengnya telat, supaya ga tambah telat lagi, harusnya mereka langsung packing dan berangkat dong.. Eh, ini malah tutorial ngelinting dulu… dasar berondong…! =p

Karena mereka ga dapet punggungan yang dicari dan berhubung persediaan logistik semakin menipis, akhirnya rencana diubah jadi pulang ke Bandung…

Setelah melintasi jalur baru (punggungan baru), akhirnya gua dan Oon pun memaklumi keblunderan yang mereka alami. Ternyata itu medan emang susah banget buat dijamah. Oon yang anak Geodesi aja sampe geleng-geleng kepala… Kebayang kan susahnya kek gimana..? Yyyu..

FYI, dua tahun yang lalu juga gua gagal navigasi di tempat ini.


Ini nih yang namanya Bukit Tunggul


Makan siang di tengah hutan pinus


Siluet


Sepatu gua yang awalnya putih mulus bak putri keraton sekarang berubah jadi gembel


Masaknya pake misting, soalnya mereka LUPA bawa trangia


Minumnya teh hijau, biar langsing…. (halah)


Oon makan biskuat (iklan banget ga sih?)


Giri, cocok jadi model

Dari tempat makan siang, perjalanan diteruskan menuju desa terdekat. Coba tebak apa yang gua temukan…… Moooo…. mooo….. ternyata di sini ada banyak Al-Baqarah alias sapi-sapi betina yang bisa menghasilkan susu.


Sapinya nyadar mau difoto


Yang ini juga…. Dasar sapi-sapi jaman sekarang… pada banci foto semuah


Sesar Lembang

Kata Oon, Sesar Lembang ini ga ada di peta loh. Peta kontur keluaran Museum Geologi terakhir dipublis taun 40-an, dan kemungkinan patahan (sesar) ini baru terbentuk setelahnya. Setiap tahunnya patahan ini mengalami pergeseran ke arah atas sedikit demi sedikit. Dan lama-lama menjadi bukit deh… (peribahasa pisan) *kenapa gua jadi sok geologi gini ya?*

Setelah desanya abis (gua tau ini kalimat rancu dan ga baku, tapi berhubung enak buat dipake, ya gua tulis aja, hehe…), kita nyampe di titik awal pendakian, yaitu di plang deket Patrol.


Plang Bukit Tunggul

Fiuh… untungnya masih ada angkot ke Pasar Lembang. Di pangkalan angkot, kita nemu tiga orang yang kalo diliat dari kerir dan sepatunya sih kaya anak PA. Tapi kalo diliat dari gaya berpakaian dan perilaku sosialnya, keliatanya mereka bukan anak PA, soalnya kurang kucel, hahahaha xD

Ternyata mereka adalah anak Kimia UNPAD yang lagi gundah gulana menunggu temen-temennya yang tak kunjung turun dari kaki Bukit Tunggul.

Di sini gua juga nemu beberapa ‘gembala’ yang bawa anjing.


Anjingnya lucu-lucu

Gareuleuh gini gayanya

Dan kita pun pulang ke Bandung dengan selamat sentosa walaupun dalam keadaan bokek dan dompet tipis. Kalo kata pepatah sih “Biar bokek asal selamat”. Betul tidak? *Aa Gym mode on*

Udah ah, gua mau ketemu sama si Babeh dulu ya… *kembali sibuk dengan kegiatan akademis mode on*

19

Kopdar Geng Mesum


Baru sekali ini loh gua nonton film di mana respon masal yang keluar sesaat setelah filmnya selesai adalah “ANJRIT”. Yah, memang film ini pianjriteun banget dah.


Jadi ga enak nih.. sebenernya orang-orang yang ngajakin nonton bareng–yaitu geng mesum–pengennya nonton Pursuit Of Happiness. Tapi berhubung gua dan Hadi telat dateng setengah jam, ya jadinya kita nonton film lain deh. Maaf ya Benx, Nang, Nico, dan Saor.

Kita nontonnya di Ciwalk. Oiya, ada yang aneh nih di pusat perbelanjaan ini, yaitu…… (lihat aja sendiri, gua males ngebahasnya, ini kan bagiannya Ikram :p)


Abis itu, sementara para anggota geng mesum udah balik ke alamnya masing-masing, berhubung gua dan Hadi bingung mau ngapain, jadinya kita makan aja di J.CO…. sekalian beliin setengah lusin donat buat kecengan Hadi xD

Sayang sekali kalian pulang cepat wahai para anggota geng mesum… padahal kan ditraktir makan di J.CO sama Hadi, wakakakak..


Yummy… slrupp… (sambil ngeces)
11

Cupu dan Pengecut


Sebenernya banyak bahan untuk postingan, salah satunya event makan-makan kemarin sama bio ’03. Tapi entah kenapa, sekarang gua lagi males banget bikin narasi. Bahasa Papuanya mah lagi not in the mood.

Semalem gua ngobrol sama si Lerong (yang namanya disembunyikan, karena nama sebenarnya adalah Lerry, wakakak…). Bahasa anak mudanya mah curhit (curi hitut) atau curhat (curahan panthat) tentang permasalahan hidup gua yang ternyata seabreug.

Dibalik kejelasan sikap gua selama ini, yang sok idealis, yang ga mau KKN kecil-kecilan, yang secara tegas membenci DJOKO SANTOSO si rektor ITB, dan membenci cowo matre… ternyata diri ini juga plin-plan… yaitu dalam masalah percintaan. *cape deh mikirin beginian*

Ternyata diriku cupu dan pengecut.

24

Dercun’s Nightmare(AWAS!!! DONA BERULAH LAGI!!!!)

*cerita ini gua dapatkan dari milisnya anak-anak Biologi 2003… bodor abis siah… (warna dan font tulisan sesuai dengan aslinya.. eh diedit dikit deng)*

Sabtu, 16 Juni 2007, 10:27:00 PM, Dercun (pandercun@…….) mengirim email seperti ini:
.

JAdi BegINi teman-teman…

Sekitar hari kamis tiga minggu yang lalu saya kan pulang malam jam 10 an dan mengambil motor di parkiran belakang…
.
Dari kejauhan saya melihat Bu DON ini masuk k parkiran lewat perpus. Kirain teh ga akan ngapa-ngapain. ..
TIBA_TIBA… .
CROTTT Nemplok ajjaa gitu di jok belakang motor urang

jiga tai kowak turun

dari langit..secara urang lagi siap-siap pakai helm tea…

 

Terus TIBA_TIBA yang ke-2 dia bilang gini…. DoN :”Sayang anterin aku sampai depan yah…”

CuN :”Embung ah..urang rek balik (SAYANG??? dalam hati urang ngomong SAYANG NINI MANEH,lamun yang ngomongnyaGeni ato Miramah ga apa-apa gw jabanin,,,ini mahDonangimpi naon urang tadi peuting”
DoN :”Bentar aja da deket”
CuN :”Teu bisa Don..”

Terus ku urang si DON_DON ini dititah turun dari motor… tapi dasar DONA dia g mau turun..

( TIDAAAAAKKKKKKKKKKK)
Terus ku saya paksa-paksa lagi tetep weh diem di jok belakang eh
TIBA_TIBA bagian ke-3 nya kaya gini..
ARRRGGGHHHHHHH. ……… …. Kalau saya ceritain disini bakal jadi AIB seumur HIDUP EUY…tapi kalau ga diceritain.. .curiga bakal ada korban selanjutnya. .. tahukah kalian apa yang terjadi…………

* * *

Sabtu, 16 Juni 2007, 10:45:18 PM, Imaho (ma_dhoet@…….) mengirim sebuah reply sebagai berikut:
gw taw der!! gw taw..terusannya lu jadi nganterin dia kan..dengan perasaan penuh

suka cita dan bahagia

hehehe…..

alah bilang aja lu doyan disamperin dona, lu tiap malem di lab eko juga biar bs plg bareng ma dia kan..pake alesan ngitung alga.. gw taw gtu der, gw saksinya..

* * *
Sabtu, 16 Juni 2007, 11:37:17 PM, Dercun (pandercun@………….) melanjutkan kembali ceritanya dengan subjek “DONA`s NIGHTMARE Part II”

*salah atuh Jang… kuduna “DERI’s NIGHTMARE Part II”* -red

Waduh gimana yah gw ngelanjutin ceritanya… .
Sebelumnya saya umumkan dulu bahwa pada episode kali ini

Ratingnya R

karena banyak kekerasan dan beberapa konten yang mengandung seksualitas. …Hahahaha. ..
Jiga di Rileks wae,,,ga ketang ,,,sok weh inimah yang mau ngelanjutin bacanya siapkan mental dulu, kalo ga siap, nya bawa pendamping weh karena inimah Parental Advisory …
Ok…Here We Go…!!!!
Ini Dia AIBNYA……..
Sumpah ieumahPELECEHAN SEKSUAL, SEX ABUSE, lamun ceuk bahasa Sundana mah CABUL…
Sumpah KALAKUAN SI UCING GARONG INIMAH
Akhirnya tanpa diduga tanpa dinyana, tanpa diminta dan tanpa ampun….
TIBA_TIBA yang KE-3…
Jeng DONA ini langsung memeluk,

BAYANGKAN COBA…DIPELUK DONA DARI BELAKANG…

ARRRGGHHH… …..
(kalo yang memeluknya Geni atau Mira mah teu naon-naon..malah gw bakal bilang Soklah bebas mau ngapain juga, rek nonggeng, modol, ombeh, ngorong, ngacai, meluk, nyium, ngagoler, buligir, goyang gergaji, goyang kayang, goyang dombret,bebas lah…..)
.
Akhirnya sebelum terjadi pelecehan seksual tingkat lanjut ……dengan pasrah…urang ngomong…
“Soklah Don ku urang anter tapi tong nyepengan nya”
.
Eh Dasar Dona, kalakah seuseurian sorangan…terus ku urang dianter weh eta makhluk …
Pas keluar parkiran dia bilang
.
DoN :”Sayang,,,sampe Arsi aja nganternya.. .(sambil seuseurian deui)”
(di jero hate urang ngomong JURIG SIAH MANEH SEUSEURIAN WAE JIGA ……)
CuN :”Benernyaaaa sampai Arsi?”
DoN :”Iya… (sambil nyengir deui)”
TErus nyampe weh diArsi…
CuN :”Sok DoN turun geus nepi…”
TUrun weh eta jelema teh sambil bilang
DoN :”MAKASIH SAYANG DAH NGANTER…DAAGHH”
CuN :”Dahhh”
Akhirnya sambil pergi meninggalkan TKP dengan naek motor urang ngalamun
“Ari bieu teh ngimpi lain???”
Hiiiii….sampe sekarang urang trauma lamun balik peuting bisi papanggih deui jeung

si DON_DON

Terus saya mau minta maaf kepada para wanita yang akan menikahi saya, bahwa saya

telah kehilangan keperjakaan gara-gara DONA

CAn YOU

IMAGINE THAT? Ku Si DONA kitu, lamun ku Geni atau Mira mah ga apa-apa…

Makanya buat Cocobi hati-hati ya kalau pulang malem abis TA

bisi papanggih jeung si DON_DON, terus laaaaangsung dihakan ku eta UCING GARONG

Untuk dapat kisah nyata lainnya ketik
REG SPASI DERCUN ( DERi diCabUli doNa)
Kirim ke 08562060***
Tarif kumaha operator

PS : Tenkyu buat no 0817xxxxx (alias kucingkotak alias Aria)yang lagi di AS sono, memang jarak tidak bisa memisahkan cinta kita berdua, karena kamu merupakan satu-satunya orang yang register ke nomor diatas semenjak aku bergabung di milis kita tercinta ini (bioitb03, garelo siah maneh, euweuh anu cageur, jigana ngan urang hungkul anu cageur)…

* * *

Minggu, 17 Juni 2007, 11:55:44 AM, Aria (kucingkotak@…………..) mengirim reply sebagai berikut: maneh salah orang der.. nomer hape urang masi yang sama, simpati 081320500xxx itu… teuing eta nomer saha. anyways, kalo mau sms gw, masi bisa ke simpati, ataw nomer sini, +17133196***. ..bisi butuh.

18

Pameran Bersama TPB FSRD 2006


Ini ada sedikit cerita dari Pameran Bersama TPB FSRD 2006 tanggal 12-14 Juni 2007 yang bertempat di GSG kemarin. Sebenernya gua dah bikin narasi buat postingan ini, tapi berhubung file [dot]doc-nya kena virus Trojan yang amit-amit bikin kesel itu, ya jadinya postingan ini ga pake narasi. Enjoy!

Oiya, di pameran ini gua ketemu Imoth yang kemudian menulis ini di jurnal berita ITB. Kalo mau tau beritanya, baca aja tulisannya Imoth.

*Please click to enlarge photos*


Pamerannya rame

Space 120 derajat

Nirmana 3D yang bersenar-senar

Semanggi berjari 3

Raket nyamuk dan batu bata


Ngeliatnya aja pusing, apalagi ngegambarnya ya?


Vas, anggur, dan serbet…. keren abis, kaka..

Gambarnya Cusi yang nilainya paling tinggi (85)


Cusi, Cusi… ada foto kamu loh…

Gambar favorit gua dan Imoth karya Radhinal Indra Sofyan, nilainya 100 bo..!

Ini dia Radhinal… seniman favorit gua


Lebah warna-warni karya Radhinal juga

Metamophosis yang aneh tapi keren..

Kumbang biru

Lebah madu pabalatak


Dekorasi dinding, menambah banyak jumlah populasi serangga di ruangan ini


Ini juga gambar favorit gua dan Imoth… Gua ga abis pikir gimana cara buatnya


Tapir yang lucu dan imut

Burung hantu yang gagah berani, tidak sombong, dan gemar menabung


Imoth di balik bangunan-dari-kertas-yang-gua-ga-tau-apa-namanya

IT’S AWESOME….!!!! ^o^
29

Batakisasi Kampus Gajah Duduk



*tulisan ini tidak bermaksud untuk mendiskreditkan suku dan adat istiadat manapun*

Ternyata ga cuman penyakit, tapi banyak hal lain yang bisa nular dari satu orang ke orang lain. Salah satunya adalah cara berbicara atau logat khas suatu daerah. Mungkin karena memiliki sistem regulasi dan adaptasi yang selalu berada dalam keadan ON, maka manusia bisa dengan sangat cepat menangkap dan ‘meniru’ apa yang dilihat, didengar, dan dirasakan.

Kata orang-orang tua (senior-senior angkatan 90-an sampe 2000-an awal) mahasiswa-mahasiswa gajah duduk jaman dulu sebagian besar berbicara menggunakan logat Sunda (karena tinggal di Bandung) atau logat daerah masing-masing. Hanya terdapat sedikit komunitas yang secara kental menggunakan logat Batak dalam berkomunikasi, salah satunya duanya adalah HMT (Tambang) dan HMS (Sipil).

Dan kondisi ini masih bertahan sampai saat gua masuk ke kampus ini–tahun 2003.

Namun sekarang bukan hanya orang-orang di kedua himpunan itu saja yang menggunakan logat Batak. Hampir seluruh mahasiswa gajah duduk saat ini menggunakannya secara berjamaah. Selain karena memang jumlah mahasiswa asal Sumatera Utara semakin bertambah, ternyata logat ini memang cukup digandrungi oleh para mahasiswa. Kalo menurut gua pribadi sih, logat Batak tuh enak aja buat dipake bergaul sama teman sebaya, soalnya enak buat dipake ngomong kasar, wakakakk.. xD

Maka jangan heran jika di hampir setiap sudut di kampus ini, kalian akan menemukan kata-kata semodel “Alamakjang” atau “Capek betul awak” atau “Tengkyu kaka… awak sedot dulu yah…” –> kalo yang terakhir ini mah khusus ditemui di forum Rileks. Tapi masih ada juga sih spot-spot yang belum begitu terjamah oleh logat ini, salah satunya di biologi. Di jurusan gua ini, mahasiswanya kebanyakan orang Sunda, jadinya gaya ngomongnya juga nyunda. Lagian, para Batakersnya juga pada Batak murtad semua… yang satu besar di Jakarta, yang satunya lagi besar di Papua.

Yang paling lucu nih… sampe-sampe di poster iklan pertunjukan Loedroek ITB tahun kemarin pun ada interfensi logat Batak-nya. Di poster tersebut (ludruk gitu loh…. yang udah jelas-jelas Jawa banget), ada sebaris tulisan: Bérbahaza Indonézya déngan bhaiq dan bénar lah, ténang saza…. (perhatikan huruf e dan z yang digunakan). Wakakakak… lucu banget xD… *maksudnya mereka juga mengundang orang-orang yang tidak bisa berbahasa Jawa untuk juga menonton pertunjukan ini*

Fenomena penularan logat Batak di kampus ini memang luar biasa. Dan gua adalah salah satu ‘korban’-nya. Dulu pernah ada beberapa anak universitas lain yang main ke KMPA, trus mereka ga percaya gitu kalo gua sebenernya adalah orang Jawa. Mereka yakin banget gua orang Batak–ditinjau dari logat, wakakakak… *ini gara-gara si Lontong nih, semua anak KMPA jadi Batak deh..*

Jangankan gua–yang dulunya berlogat sedikit Sunda mendekati netral–, orang-orang yang udah jelas-jelas medok Jawa aja, yang biasanya kalo ngomong terdengar seperti “blukutuk-blukutuk”, sekarang kebanyakan ngomongnya jadi “Alamakjang…. mampus lah awak…”

Nggak percaya? Dateng aja sendiri ke kampus ini… 😀

* * *


Itu adalah secuil cerita tentang satu hal yang sedang in di kampus gajah duduk.

Pesan sponsor:
Suka-suka kau saja lah mau bicara pakai logat apa… yang penting orang yang diajak ngomong bisa ngerti apa yang kita maksud (ini tujuan utama komunikasi kan?). Dan yang penting, kita jangan sampe lupa sama budaya nenek moyang kita sendiri. Betul kan kaka..?

Junjung terus Bhinneka Tunggal Ika…
Jawalah Indonesia…!!!! xD