Batakisasi Kampus Gajah Duduk



*tulisan ini tidak bermaksud untuk mendiskreditkan suku dan adat istiadat manapun*

Ternyata ga cuman penyakit, tapi banyak hal lain yang bisa nular dari satu orang ke orang lain. Salah satunya adalah cara berbicara atau logat khas suatu daerah. Mungkin karena memiliki sistem regulasi dan adaptasi yang selalu berada dalam keadan ON, maka manusia bisa dengan sangat cepat menangkap dan ‘meniru’ apa yang dilihat, didengar, dan dirasakan.

Kata orang-orang tua (senior-senior angkatan 90-an sampe 2000-an awal) mahasiswa-mahasiswa gajah duduk jaman dulu sebagian besar berbicara menggunakan logat Sunda (karena tinggal di Bandung) atau logat daerah masing-masing. Hanya terdapat sedikit komunitas yang secara kental menggunakan logat Batak dalam berkomunikasi, salah satunya duanya adalah HMT (Tambang) dan HMS (Sipil).

Dan kondisi ini masih bertahan sampai saat gua masuk ke kampus ini–tahun 2003.

Namun sekarang bukan hanya orang-orang di kedua himpunan itu saja yang menggunakan logat Batak. Hampir seluruh mahasiswa gajah duduk saat ini menggunakannya secara berjamaah. Selain karena memang jumlah mahasiswa asal Sumatera Utara semakin bertambah, ternyata logat ini memang cukup digandrungi oleh para mahasiswa. Kalo menurut gua pribadi sih, logat Batak tuh enak aja buat dipake bergaul sama teman sebaya, soalnya enak buat dipake ngomong kasar, wakakakk.. xD

Maka jangan heran jika di hampir setiap sudut di kampus ini, kalian akan menemukan kata-kata semodel “Alamakjang” atau “Capek betul awak” atau “Tengkyu kaka… awak sedot dulu yah…” –> kalo yang terakhir ini mah khusus ditemui di forum Rileks. Tapi masih ada juga sih spot-spot yang belum begitu terjamah oleh logat ini, salah satunya di biologi. Di jurusan gua ini, mahasiswanya kebanyakan orang Sunda, jadinya gaya ngomongnya juga nyunda. Lagian, para Batakersnya juga pada Batak murtad semua… yang satu besar di Jakarta, yang satunya lagi besar di Papua.

Yang paling lucu nih… sampe-sampe di poster iklan pertunjukan Loedroek ITB tahun kemarin pun ada interfensi logat Batak-nya. Di poster tersebut (ludruk gitu loh…. yang udah jelas-jelas Jawa banget), ada sebaris tulisan: Bérbahaza Indonézya déngan bhaiq dan bénar lah, ténang saza…. (perhatikan huruf e dan z yang digunakan). Wakakakak… lucu banget xD… *maksudnya mereka juga mengundang orang-orang yang tidak bisa berbahasa Jawa untuk juga menonton pertunjukan ini*

Fenomena penularan logat Batak di kampus ini memang luar biasa. Dan gua adalah salah satu ‘korban’-nya. Dulu pernah ada beberapa anak universitas lain yang main ke KMPA, trus mereka ga percaya gitu kalo gua sebenernya adalah orang Jawa. Mereka yakin banget gua orang Batak–ditinjau dari logat, wakakakak… *ini gara-gara si Lontong nih, semua anak KMPA jadi Batak deh..*

Jangankan gua–yang dulunya berlogat sedikit Sunda mendekati netral–, orang-orang yang udah jelas-jelas medok Jawa aja, yang biasanya kalo ngomong terdengar seperti “blukutuk-blukutuk”, sekarang kebanyakan ngomongnya jadi “Alamakjang…. mampus lah awak…”

Nggak percaya? Dateng aja sendiri ke kampus ini… 😀

* * *


Itu adalah secuil cerita tentang satu hal yang sedang in di kampus gajah duduk.

Pesan sponsor:
Suka-suka kau saja lah mau bicara pakai logat apa… yang penting orang yang diajak ngomong bisa ngerti apa yang kita maksud (ini tujuan utama komunikasi kan?). Dan yang penting, kita jangan sampe lupa sama budaya nenek moyang kita sendiri. Betul kan kaka..?

Junjung terus Bhinneka Tunggal Ika…
Jawalah Indonesia…!!!! xD

Advertisements

29 thoughts on “Batakisasi Kampus Gajah Duduk

  1. itu lah yang namanya trend saat ini..komunikasi yang penting bisa lancar antar sesama dan bisa mendekatkan suku-suku yang beda cuy..awak sendiri kalo ketemu orang jawa jadi nganggo boso jowo kok..huehehehhee,…

  2. Me, gue juga nyaris percaya kalo lo orang Batak..jika dilihat dari tampang..heuheuheu xDeh, tapi muka ayu neng Rima ini flexibel lagi..[??]bisa dibilang sedikit Batak, sedikit Jawa, sedikitttt..ummbbb..agak2 Bali juga kayanya..[jangan GR lo Me xP]

  3. #gerry, goio, riyo, danang: …. (ga tau mesti jawab apa)#nieke: kalo dari muka sih, ada yang bilang jawa banget, ada yg bilang setengah batak setengah jawa. tapi bali? kamu orang yg pertama bilang, wakakak.. xD#fahmi: woh, masih… sekarang jawa juga masih cukup menguasai, tapi belum sepopuler logat batak.

  4. bukannya sara yak..maaf yang baca jangan marah..tapi gw suka parno kalo ma cewe batak..dan tentu saja makasar juga…(secara gw dikostan banyak banget cewe makasarnya)cakep, sexy, ayu, senyum manis, rambut tergurai indah….pas gilirang ngomong….arrrgg serem kali….hehehehe…tapi makasar lebih parah rim..ada anak baru di kost gw nanya gini..mas, kita orang BIP angkot naek kemana? (logat makasar kental)hah, maksud lu?bingungkan lu, hehehe…btw, selamat ngerjain TA..gw mo pulang kampung dulu =D

  5. Mmm..Ini sih logat Medan..Jadi ya ga orang batak (yang tinggal di daerah Medan) saja yang pakai..Orang Melayu juga ngomong seperti ini..’Awak’ kan bukan bahasa batak..Kalo menurutku ini bukan batakisasi, tapi inilah yang disebut asimilasi budaya..Di sini juga kayak gitu, logatnya terpengaruh logat bugis, dll..Tapi aku ngga membilang ini Bugisisasi..+P

  6. #benx: ah benx, itu mah elunya aja yang lemot kali… hihihi ;)#mama rafi: hahaha.. :)#brahmasta: iya, ember..#frl: ya maap atuh kaka… awak kan tidak terlalu mengerti tentang hal ini.. secara awak seumur2 tinggal di bandung, eheheh. thanks for the information xD

  7. #frl: gua bisa bahasa Sunda, tapi yang kasar, hahaha.. secara gua bukan orang sunda xD#bob marle siregar: macam mana pula kau bilang aku tak sekolah.. memang tak kentara kali pun kau berlogat batak, bah..!#Q: hahahaha.. xD#fitri mohan: wah, sebenarnya ambo jugo tak tahu, “alamakjang” itu bahaso dari mano… tapi hampir semuo teman-teman ambo di kampus ini yang seriang berucap “alamakjang” adalah orang Medan.. alamakjang… sok-sok Padang kalinyah ambo ini

  8. eh, si dede kelupaan dibales, hehehe.. maap de..#dede: awak tak mengerti kapan si abang yang satu itu lulus. maybe maret, maybe juli, maybe yes, maybe no, hahaha xD

  9. gara-gara film nagabonar juga tuh kaka, ta betol ku lihat, bikin orang ngikut gaya dia, tapi kalo tak bisa berbahasa, apa kata dunia …

  10. inilah kan..memang batak berjaya betul di kampus itb ini! sebenernya batak dan minang. coba kow liat itu bangunan 4 labek kembar, macem rumah gadang kalo diliat2. hahahah

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s