Bukit Tunggul Najong


Gua sih pengennya konsen sama kerjaan TA dan KP gua. Tapi berhubung anak-anak baru itu butuh pembimbing buat latihan navigasi darat, mau ga mau gua kudu terjun lagi deh ke lapangan. SECARA pembimbing mereka yang sebenarnya, yaitu si DUO TAMBANG Hadi dan Haqul, sekarang lagi pada sibuk-sibuknya ngerjain TA yang deadlinenya seminggu lagi. Ayo semangat kaka..!

Gua tau, TA harus dijalanin secara konsen, tapi gua juga tau kalo yang namanya semangat tuh ga boleh disia-siain… apalagi semangat anak muda yang pengen belajar. Jadi sementara ini gua prioritasin anak-anak itu dulu deh… toh cuman buat 3 hari doang.

Untungnya ada Oon yang nemenin gua jadi pembimbing. Padahal dia juga lagi sibuk-sibuknya TA loh… Kebayang aja kalo gua sendirian jadi pembimbing… bisa gila…

Jalur navigasi tertutup yang diplot adalah dari Bukit Tunggul menuju Tjiruang Badak. Sebenernya minggu kemarin anak-anak ini juga navigasi di tempat ini, tapi mereka NYASAR, wuahahah… Jadi aja sekarang dicoba lagi.

Untuk dapat mencapai Bukit Tunggul, dari Pasar Lembang kita kudu naik angkot jurusan Cibodas dan berhenti di Patrol. Dari Patrol, kita kudu jalan kaki sampe mampus ke puncak Bukit Tunggul yang tingginya 2063 mdpl.

Di perjalanan menuju puncak, gua menjadi orang sangat-sangat merepotkan gara-gara jalan gua lelet banget *jadi ga enak nih*. Secara gua dah lama banget ga nyentuh yang namanya olahraga… Ditambah lagi sepatu lapangan gua ilang *tai lah*, jadi aja gua pake sneakers. Alhasil langkah-langkah gua saat itu jadi licin deh.


Di Puncak Bukit Tunggul makan siang pake biskuit


Dari puncak Bukit Tunggul kita melangkah turun ke arah Utara buat nyari punggungan menuju Tjiruang Badak. Kalo minggu kemarin mereka GAGAL menemukan punggungan ini, maka pada minggu ini mereka GAGAL LAGI, hahahah… *What the heck is going on?*

Dan pada sore itu juga, tanpa kompromi, kita langung naik lagi ke puncak, ke titik awal. Di puncak, kita ketemu sama tim MAHITALA UNPAR yang udah bikin shelter dan api, dan udah siap buat makan malem.

Kita bikin shelter juga di sebelah shelter mereka, tapi rada jauhan. Karena kekurangan air, kita memberanikan diri buat minta bantuan kepada mereka, dengan mengutus Didik sebagai tumbalnya. Ternyata usaha Didik membuahkan hasil.. *curiga dia nari striptis dulu di depan mereka, hahaha…* Kita dikasih satu botol Aqua 1,5 liter yang masih bersegel. Untung mereka tajir baik… hehehe..

Kabut + Sunset = Buset


Api yang dibuat selama 3 jam


Ekspresi Yanu lucu banget, hahaha..

Besok paginya, duo navigator Alam dan Irfan, plus si super jenius penebas Yanu, pagi-pagi banget nyari punggungan yang bakal kita turunin hari ini. Harusnya mereka balik lagi ke kamp jam 9, tapi sampe jam 10 mereka belum dateng juga. Selidik punya selidik, ternyata mereka lupa bawa jam tangan…. *dasar dudul*


Bunga di Atas Tambal, segera beredar di bioskop kesayangan anda


Piring makan adek gua yang gua colong.. lucu ya?


Gini nih kalo para eksekutifnya cowo semua… (gua kan legislatif, hahaha..)


Tutorial ngelinting

Aturan kalo datengnya telat, supaya ga tambah telat lagi, harusnya mereka langsung packing dan berangkat dong.. Eh, ini malah tutorial ngelinting dulu… dasar berondong…! =p

Karena mereka ga dapet punggungan yang dicari dan berhubung persediaan logistik semakin menipis, akhirnya rencana diubah jadi pulang ke Bandung…

Setelah melintasi jalur baru (punggungan baru), akhirnya gua dan Oon pun memaklumi keblunderan yang mereka alami. Ternyata itu medan emang susah banget buat dijamah. Oon yang anak Geodesi aja sampe geleng-geleng kepala… Kebayang kan susahnya kek gimana..? Yyyu..

FYI, dua tahun yang lalu juga gua gagal navigasi di tempat ini.


Ini nih yang namanya Bukit Tunggul


Makan siang di tengah hutan pinus


Siluet


Sepatu gua yang awalnya putih mulus bak putri keraton sekarang berubah jadi gembel


Masaknya pake misting, soalnya mereka LUPA bawa trangia


Minumnya teh hijau, biar langsing…. (halah)


Oon makan biskuat (iklan banget ga sih?)


Giri, cocok jadi model

Dari tempat makan siang, perjalanan diteruskan menuju desa terdekat. Coba tebak apa yang gua temukan…… Moooo…. mooo….. ternyata di sini ada banyak Al-Baqarah alias sapi-sapi betina yang bisa menghasilkan susu.


Sapinya nyadar mau difoto


Yang ini juga…. Dasar sapi-sapi jaman sekarang… pada banci foto semuah


Sesar Lembang

Kata Oon, Sesar Lembang ini ga ada di peta loh. Peta kontur keluaran Museum Geologi terakhir dipublis taun 40-an, dan kemungkinan patahan (sesar) ini baru terbentuk setelahnya. Setiap tahunnya patahan ini mengalami pergeseran ke arah atas sedikit demi sedikit. Dan lama-lama menjadi bukit deh… (peribahasa pisan) *kenapa gua jadi sok geologi gini ya?*

Setelah desanya abis (gua tau ini kalimat rancu dan ga baku, tapi berhubung enak buat dipake, ya gua tulis aja, hehe…), kita nyampe di titik awal pendakian, yaitu di plang deket Patrol.


Plang Bukit Tunggul

Fiuh… untungnya masih ada angkot ke Pasar Lembang. Di pangkalan angkot, kita nemu tiga orang yang kalo diliat dari kerir dan sepatunya sih kaya anak PA. Tapi kalo diliat dari gaya berpakaian dan perilaku sosialnya, keliatanya mereka bukan anak PA, soalnya kurang kucel, hahahaha xD

Ternyata mereka adalah anak Kimia UNPAD yang lagi gundah gulana menunggu temen-temennya yang tak kunjung turun dari kaki Bukit Tunggul.

Di sini gua juga nemu beberapa ‘gembala’ yang bawa anjing.


Anjingnya lucu-lucu

Gareuleuh gini gayanya

Dan kita pun pulang ke Bandung dengan selamat sentosa walaupun dalam keadaan bokek dan dompet tipis. Kalo kata pepatah sih “Biar bokek asal selamat”. Betul tidak? *Aa Gym mode on*

Udah ah, gua mau ketemu sama si Babeh dulu ya… *kembali sibuk dengan kegiatan akademis mode on*

Advertisements

17 thoughts on “Bukit Tunggul Najong

  1. Ciee gue yang pertama niey xixixixi…Eh Neng…sama dunks kmrn-an gue jg menyusuri sebuah bukit [eh apa gunung ya :D] di daerah Lembang (“,)S 03 CI

  2. waduh, mpok..kayenye lu petualang sejati ya..heuheuheu xDbtw, kok itu..sampah, bukan..!?anak PA itu harus ramah lingkungan..ayo! pungut tuh sampahnya..!*duh, si kakak OSPEK beraksi.. heuheuheu xP*

  3. #soechi: iya ya.. ^^#nona nieke: iya dong itu sampah pasti dibawa sampe bawah.. gua kan pencinta lingkungan#wiku: ya benar.. capek.#anang:aku bahagia hidup di khatulistiwa ^^

  4. gw pernah ke tempat ini nih, tadinya sih survey buat pelantikan M’02 di daerah maribaya, nanya2 dimana tempat yang lapang buat acara pelantikan, disuruh ikutin jalan (katanya sih deket) ternyata nyampe di bukit tunggul.mayan lah buat long march

  5. iya..menk, hrs konsen ama TA.klo engga, bisa ga kelar2..tapi nurunin ilmu jg penting. mknya, lo ngajarin anak Media baru (2005) nge-lay out ya!! nuhun pisan

  6. #danang: deket? deket dari hongkong… =))#ireng: sok lah moth.. mau kapan.. gimana kalo abis gua kelar KP di Bogor?#fm: hayu.. kapan kita kopdaran..? #mata: gua udah 2x ke lawu ta.. dulu juga lewat solo :)#doel: iya dong,, yang namanya sampah itu kudu harus wajib dibawa lagi ke bawah.. besok-besok ga tau mau ke mana lagi.. ga kepikiran.. soalnya kepikiran TA terus nih, hehehe =p

  7. salam rimba…!!!!iya tuh,,,sebagai penggiat kegiatan kepecintaalaman, kita harus menjunjung tinggi prinsip-prinsip naek gunung,,,,yaitu :- jangan tinggalin apapun, kecuali tapak kaki …- jangan ambil apapun, kecuali foto- jangan bunuh apapun, kecuali waktu,,,’n yang terakhir jangan lupa untuk selalu mencuci kaki sebelum tidur,,,,,hehehewassalam,,,,,

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s