19

Demi Nasi Kebuli, BBM, Idol, dan Kangen Band

Ahh.. asiknya wiken… apalagi wiken sambil makan nasi kebuli, hyahahahaha… pasti mantap..!

Gua punya 4 cerita di wiken ini..

Yang pertama, tentang nasi kebuli. Sebagai orang yang ga begitu up to date (halah) dalam dunia kuliner, sampai tanggal 27 Juli 2007 kemaren gua belum pernah makan makanan yang namanya ‘Nasi Kebuli’. Sampai akhirnya Nova mengajak gua buat main ke rumahnya di Jakarta sekalian buat mencicipi nasi kebuli buatan nyokapnya.

Emang nasi kebuli apaan sih, Nov? –> (katrok banget ya?)

Nasi yang ada kambingnya.

Untung saja ini bukan komik. Karena jika ini adalah komik, maka yang terbersit dalam kepala gua tentang nasi kebuli adalah seperti ini:

(gambar nasi diambil dari sini dan gambar kambing diambil dari sini)

Dan ternyata nasi kebuli buatan nyokapnya Nova tuh enak banget. Gua ma Nova sampe makan 2 ronde, hahaha… xD

Selain nasi kebuli, gua juga diperkenalkan dengan makanan bernama ‘Tahu Guling’. Ahaha.. apa pula tahu guling ini. Susah deh buat dijelaskan dengan kata-kata.. pokonya ma’nyusss lah… (ngiler, ngiler dah kalian :p)

Yang kedua, tentang lalu lintas Jakarta. Jadi ceritanya berhubung rumah Nova tuh deket sama rumah bude gua (masih daerah-daerah Cipinang), gua putuskan buat berkunjung ke rumah bude aja. Daripada bolak-belik ke Bandung ngabisin ongkos, kan mendingan gini aja.

Untungnya ini hari Sabtu, hari lengang kota Jakarta, di mana sebagian penduduknya ngungsi ke Bandung. Di angkot yang sedang gua tumpangi bersama ibu-ibu pengajian yang sedang asyik berbincang-bincang tentang Adang dan Fauzi Bowo, gua melihat segerombol pengemudi mobil dan motor meneriakan yel-yel khas kampanye. Hmpff… ternyata sedang ada kampanye di siang bolong.

Dan kemudian gua bertanya-tanya, apakah orang-orang itu tidak menyadari bahwa dunia sedang krisis bahan bakar fosil?

Memang terdengar ekstrim, tapi gua jadi sebel sama mereka. Kampanye kan ga melulu harus pawai kendaraan.

Yang ketiga tentang Indonesian Idol. Yes… akhirnya Rini jadi juara, hahaha… xD Kalo kata sepupu gua sih, kemenangan Rini ini adalah berkat keculametan dia mintain SMS ke temen-temen kantornya (haha, gelo).

Eh, lu ada pulsa ga?

Nih… mau ngapain?

SMS doang, sama miskol…

*beberapa detik kemudian*

Loh, kok ke 9288?

Hehehe… terima kasih, anda telah mendukung Rini untuk menjadi the next Indonesian Idol.

Pas liat result show, perbedaan perolehan vote antara Rini ma Wilson kan tipis banget tuh, cuman beda sekitar 2%. Dan sepupu gua itu yakin banget kalo dialah yang berperan dalam 2% itu, halah halah…

Yang keempat tentang Kangen Band. *sebelumnya, ijinkan saya untuk muntah terlebih dahulu*. Kalian tau kan betapa jijinya gua sama Kangen Band? Coba baca komen gua di tulisan Nieke yang ini. Hah.. hah…? Ada apa dengan Kangen Band?

Akhirnya kemarin gua ngeliat video klip Kangen Band yang judulnya ‘Selingkuh’. Ah.. gua miris melihatnyah karena yang jadi model dalam video klip itu adalah model favorit gua. Itu tuh yang di iklan HEX*S yang kaaaaasiiiirrr (yang jadi suaminya). Gua kan fans murtad, ngaku ngefans tapi ga tau namanya :p

Trus yah, abis video klip yang Selingkuh itu, video klip selanjutnya yang diputer di tipi adalah video klip yang ‘Tentang Aku, Kau, dan Dia’ atau apalah judulnya I don’t care. Tapi ini yang versi bajakannya, yang diremix dengan suara pas-pas-an, lebih pas-pas-an daripada suara vokalis aslinya deh…

Arrghh.. tidaaakkk… apa yang terjadi dengan duniaaaa..???

*btw, kok postingannya antiklimaks ya? argh.. gara-gara kangen band nih ah..*

Advertisements
8

Cerita KP di CIFOR (part 3)

Hari 9 (Senin, 23 Juli 2007)

Ternyata hari ini ruangan ini tidak sesepi yang gua bayangkan, karena walaupuan Joanne pergi ke Pekanbaru, tapi Anna udah pulang dari Pontianak kemarin, dan udah masuk kantor hari ini. Jadinya gua ga sendiri-sendiri amat.

Beberapa hari yang lalu waktu gua buka blognya Soechi, gua ngerasa familiar sama salah seorang yang muncul di foto-foto yang terpampang di situ. Setelah tanya sana tanya sini, eh ternyata dia orang CIFOR juga. Namanya Isnan Franseda, bagian environmental *sotoy mode ON*. Weks, dunia memang sempit, kaka…

Nah, pagi ini saat gua bareng Ancha dan Indri lagi nongkrong di kafe, gua ketemu sama orangnya. Trus gua sapa, trus kenalan, seperti kesepakatan yang telah dibuat dalam perbincangan di blognya. Ancha ma Indri tampak heran gitu: bisa-bisanya nih orang ber-hai-hai ria dulu baru kenalan sama orangnya.

Tampaknya mereka belum begitu menyadari bahwa internet benar-benar membuat kita jadi punya banyak teman, hahaha xD

Hari 10 (Selasa, 24 Juli 2007)

Papan nama gua di depan ruangan yang 9 hari belakangan ini ga ada tulisannya, sekarang udah ada namanya loh, hahahaha… senangnya… xD

Sayangnya gua ga bawa kamera (kameranya lagi dipake Wildan buat moto-moto tikus eksperimennya), jadinya papan nama gua ga bisa nampang di blog.

Hari 11 (Rabu, 25 Juli 2007)

Entah dapet bisikan setan dari mana, pagi ini gua bangun subuh, jadinya gua bisa birdwatching dulu di hutan dan halaman kantor sebelum ngantor.

Banyak sih suara burungnya, aneh-aneh pula, tapi mereka sulit sekali diamatin. Mungkin karena pohonnya tinggi-tinggi banget dan lebat. Ditambah lagi gua udah jarang birdwatching nih, jadinya ilang skill deh, hehe…

Trus juga, pagi-pagi adalah waktunya bersih-bersih bagi para petugas kebersihan kantor. Jadi aja di sana-sini terdengar suara “sreeekk.. sreeekk..” (suara orang nyapu halaman pake sapu segede gaban) yang jelas bakal bikin burung-burung menghindar.

Burung yang berhasil gua amatin STD semuah alias standar. *standar maksudnya sering gua liat di kampus*

Gua juga nemu tupai, mungkin jumlahnya sekitar 5-6 ekor. Eh, namanya tupai apa bajing ya? Tupai deh kayanya (soalnya ekornya ga nyembul ke atas).

Gua baru tau hari ini loh kalo ternyata Anna punya tattoo di lengan kanannya. Wuu… anak gaul ternyata…

Hari 12 (Kamis, 26 Juli 2007)

Entah kenapa makan siang hari ini gua ga semangat. Mungkin karena tau kalo Ancha dan Indri (temen setia gua makan siang di Warung Katineung) minggu depan bakal pulang ke Bandung, dan gua ditinggalkan di sini sendirian, huaaaa… Nanti gua makan siang sama siapa dong.. Teganya kalian meninggalkankuh…!!!

Hiks.

Marijke juga tanggal 2 Agustus mau balik ke Belanda. Yaaaahh.. makin sepi deeehh..

Oiya, belum gua ceritain ya tentang si Burung Gagak? Di mushola CIFOR ada satu pohon yang suka ditenggerin sama Burung Gagak. Gua ga tau spesiesnya Gagak hutan apa Gagak hitam, pokonya Burung Gagak deh.

Biasanya gua ketemu sama dia hari Kamis. Dan bagaikan punya pemikiran seperti anak kecil, waktu solat zuhur tadi gua bertanya-tanya apakah gua bakal ketemu lagi sama si Gagak. Dan ternyata ketemu dong… (walaupun cuman ngedenger suaranya doang) –> ga penting banget, hahahah xD

*asalnya gua mau aplod poto-poto… tapi berhubung di kompi ini ga ada software buat ngecil-ngecilin image, jadi yo wes lah… sisok-sisok bae…*
37

Perayaan Wisuda ITB Juli 2007

Bandung, 21 Juli 2007



Gua pikir di acara wisudaan himpunan gua hari ini kagak ada dresscode-dresscode-an, tapi ternyata ada dong. Dresscode 2003 hari ini adalah “putih”. Dan gua pake item sendiri aja gituh..


To the point aja lah ya.. Ini ada beberapa hasil jepretan arak2an wisudaan kali ini. Berhubung event-event yang terjadi hari ini berlangsung dengan sangat cepat, jadi harap maklum aja ya kalo kualitas fotonya kurang bagus.


Oiya, karena gua datengnya agak terlalu siang, jadinya gua melewatkan arak2an sebagian himpunan.
Suasana Gerbang Ganesha: rame banget

Pasukan HMM (Himpunan Mamak-mamak — kata Benx)

Danang sama Nico mana sih? Mereka beneran lulus ga sih? :p

Eh, ketemu Bang Frilo

Kisah kasih di kampus Gajah Duduk

Saking konsennya nge-adeuh-adeuhin Yuti sama Yanda, gua sampe lupa kalo di rombongan MTM ada si Kang Dodi, kekekekek… Hampura nya Kang..

Wisudawan MTM (Mahasiswa Teknik Material). Ada Kang Dodi-nya loh (yang paling ganteng lah pokonya –> menebus perasaan bersalah :p)

Dari 10 wisudawan KMPn, yang ikutan arak2an cuman 3 orang

Ini nih salah satu tersangka wisudawan KMPn yang kabur *dasar Etu..*

Tiba-tiba semua kowak berterbangan begitu mendengar suara ribut-ribut IMG dan GEA

HMTG (Himpunan Mahasiswa Teknik Geologi) GEA
Begitu GEA masuk, gua langsung nyebarin gosip kalo Gilang (drummer Wayang) tuh ternyata anak GEA 2005. Dan langsung dong gua ma Tisyong teriak-teriak “Gilaaaaang… Gilaaaaaang.. keluar oi…” (siga nu gelo..) anjis.. urat malu udah pada putus.

Push-up berantai HMT (Himpunan Mahasiswa Tambang) membentuk huruf H-M-T

Udah jadi wisudawan tapi masih berasa ‘tukang ngospek’

Naon ieu teh? Nyaingin Trio Macan?

Band reggae di arak2an-nya HMT.. Cool mannnn…!

Waktu moto ini, gua ga nyadar kalo yang berbaju garis2 itu adalah Mas Bayu

HMTG (Himpunan Mahasiswa Teknik Geofisika) TERRA.. No comment ah..

Sambil nunggu arak2an, foto2 dulu lah…

Eh, itu dia wisudawan-wisudawati-nya… Waaaaaaa…!!!

Hihiyy… ini dia nih yang ditunggu-tunggu

Eceu-eceu.. meuni gareulis…

Musik tatalu oleh 2006

Heppp…. Sehhhh…. Jurus kowak menendang angin…

Pergelaran tari dari adek-adek 2006

Toga dan jaket kuning

Bona ambil alih posisi danlap, wakakakak… xD

Udah nyampe di Labtek Biru: Pelepasan balon harapan

Preman angkatan 2003 pun akhirnya mengenakan kebaya, yiiiihaaa…

Ganthar: Ya ampun Bon.. itu kaki lu jadi ga berbentuk gitu
Bona: Iya nih, gara-gara high-heels kurang ajyaaarrrr..


Pengucapan janji “akan selalu menghadiri acara wisudaan angkatan 2003 sampe semuanya lulus” –> kalian semua terjebak, haha..

Testimonial dari gua *hayang eksis pisan*

Anytime, anywhere… foto-foto teruuuuusss…

Walaupun cahayanya lagi ga bagus, yang penting foto-foto jalan terus…

Yang ini juga… Dasar 2003..!!! BANCI FOTO SEMUA
Yah… biologi sekarang kehilangan spesimen Beruang Kutub-nya

Pemberian bunga kepada angkatan 2006 selaku panitia yang udah bikin acara yang keren banget.. (PS: Susi, jangan curi-curi siah..)

* * *

Lain di himpunan, lain pula di KMPA. Kalo wisudaan himpunan-himpunan biasanya rame-rame di siang hari, wisudaan KMPA biasanya rame-ramenya tengah malem sampe pagi. Pas gua nyampe sana, anak2 sedang sibuk nyiapin bakar-bakaran sate kambing… Asik asik asik…


Selain buat acara wisudaan Etu-Dipo-Sam-Eko-Luci, ternyata wiken ini juga sekalian dipake buat kumpul2 alumni. Sel jadi rame banget deh….

Semangat banget bikin satenya

Anggota KMPA angkatan 1990-2003 (gua paling muda dong, hehehe…)

Bukan KMPA namanya kalo ada perayaan macem begini ga pake dangdutan bareng. Jadinya dari tengah malem sampe pagi, orang2 pada nyanyi deh, mulai dari lagu dangdut sampe lagu melayu. Termasuk lagu ini:

“Lalu kapan saya akan disiwuda…
Adik kelas sudah lebih dulu…
Rasa cemas gelisah masih begini..
Teman baik sudah di-DO”


Hoi… plis dong… DASAR GA SOPAN nyanyi2 lagu ini di hari wisuda…


* * *


Ga semua temen-temen yang lulus hari ini bisa gua datengin trus gua salamin satu-satu. Jadi lewat blog ini gua mengucapkan


SELAMAT WISUDA… SEMOGA CEPET DAPET KERJA DAN MENDAPATKAN JODOH…
JANGAN LUPA DOAIN GUA JUGA YA SUPAYA CEPET LULUS…
DAN JANGAN LUPA MAKAN-MAKANNYA, HAHAHAHA…
10

Lanjutan yang Kemarin


Intermezzo: Sate Padang di Bogor ternyata kurang mantap dibanding di Bandung (lucu ya.. dibanding-dibandung, hehe..)

Day 5

Gua udah mulai ga terlalu tegang bekerja di kantor ini. Alah siah ‘tegang’… kayak apaan aja.

Gua udah mulai ga tau malu untuk menyapa orang yang ga gua kenal, trus minta kenalan, kekekek…

Gua juga udah mulai ga kaku lagi ngobrol English sama si Joanne. Untung aja si Joanne ini tipikal bule yang ramah, bukan tipikal yang somse-eneng-mani-somse-sombong-sekali…

Sore ini, tiba-tiba ruangan gua kedatangan seorang bule yang membawa laptop bertempelkan stiker bendera Kanada. Dia bilang mau interview gua tentang environmental issue. Sebelum interview dimulai, gua sempet kasih tau dia tentang English skill gua yang pas-pasan, dan gua rikues sama dia supaya jangan pake kata-kata yang aneh2 dan susah.

Tapi tetep aja…. wakwaaaawwww…

Gua lancar2 aja jawab pertanyaan2 dari dia, sampai akhirnya stuck di satu pertanyaan:

Menurut lu apa impact terbesar dari CIFOR bagi lingkungan?

I have no idea, Pak. Gua kan baru 5 hari di sini…

Oh, yo wiss… –> (tentu saja ini udah ditranslate.. ga mungkin bulenya ngomong Jowo kek gini)

Lima menit setelah interview selesai, gua jadi kepikiran sama pertanyaan itu. Trus gua ngelamun sambil ngeliat langit-langit ruangan (komik banget), mikirin jawaban dari pertanyaan yang ga bisa gua jawab tadi. Dan saat itu gua juga jadi berpikir, alangkah kasiannya si scientist tadi karena mendapatkan jawaban “I have no idea” dari gua. Data penelitiannya jadi jelek dong…

Akhirnya gua cari dah tuh bule. Dan untungnya ketemu, kekekekek… 🙂

Day 6

Gua kenalan sama Dian, mahasiswa S2 Belanda yang lagi penelitian di ICRAF. Dian ini ternyata orang Banyuwangi… Trus gua tanya2 aja tentang beasiswa studi S2 di Eropa sana, dan gua bilang gua pengen kuliah S2 di Swedia.

Dan dia bilang: “BAGUS ITU…” *sebenernya gua bingung mau cerita apa*

Sorenya gua ngobrol agak lama sama Joanne. Pan kita sama-sama lagi nungguin shuttle (mobil anter-jemput) di lobi. Dia bilang hari Senin dia mau ke Pekanbaru buat kepentingan tesisnya dia. Baru balik lagi ke sini Jum’at minggu depan.

Yah… kalo Joanne pergi, berarti gua di ruangan ini jadi sendirian dong T_T.. Secara Anna ma Bu Colfer lagi pulang kampung.

Day 7

Hari ini niatnya mau dateng pagi buat pengamatan burung di halaman dan hutan CIFOR (sebenernya punyanya Perhutani sih). Tapi ga jadi soalnya gua telat bangun… *dasar bodoh*

Kata Nova, hari Jum’at adalah hari casual, jadi kita bebas mau pake baju apa aja (sebenernya tiap hari juga bebas sih… tapi berhubung posisi gua di sini HANYALAH intern, ya sehari-hari gua kudu sopan lah..). Dan berhubung sore ini balik ngantor gua bakal langsung ke Bandung, pagi ini gua dateng ke kantor pake sepatu kets, hahaha…

Dan dunia menjadi lebih indah saat lu memakai sepatu kets..

Udah dulu ya.. mau kerja. Dewwww….

0

First Days in CIFOR


Gara-gara jatah internetannya dibatasin, jadinya selama KP di sini gua ga bisa banyak2 posting dan blogwalking. Kreditnya harus digunakan sebaik-baiknya untuk keperluan studi literatur T_T… Jadi harap maklum ya kalo postingan gua belakangan ini bakal ngirit banget (kan kita kudu bertindak sesuai dengan Prinsip Keberlanjutan –> halah environmentalist pisan).

Here it is a little bit story I can share with about my firts days working in CIFOR.

Day 1

Gua dikasih meja, kompi, dan telepon pribadi, hihiy. Gua ditempatkan di bagian governance dan mengerjakan sebuah penelitian kecil yang tujuannya gua buat sendiri. Someday gua harus presentasi di depan para staf. Masih lama sih, tapi gua deg-degan-nya dari sekarang.

Di ruangan tempat gua bekerja, ada satu subruangan yang ditempatin sama Mrs. Carol. Sepertinya beliau sedang summer holiday di kampungnya, soalnya ga dateng-dateng sih. Ada satu subruangan lagi yang ditempatin sama 2 orang intern dari Finlandia dan Canada, namanya Anna ma Joanne. Di seberang ruangan gua, ada satu intern juga dari Belanda, namanya Marijke. Gua pikir awalnya dia dari US, hehe..

Gua juga dikenalin sama kepala bagian governance, namanya Mrs. Doris, orang Filipina. Baiiiikk banget orangnya 🙂

Day 2

Hari ini ada meeting governance. Mbak Linda nyuruh gua buat introduce myself in English di depan para staff. Dan bisa ketebak lah ya: gua gugup dan ba bi bu lagi kaya kemarin. Setelah ikutan meeting selama sekitar 1,5 jam akhirnya gua mulai terbiasa juga dengan sesuatu bernama “Bahasa Inggris”.

Hari ini gua kenalan sama 2 anak GD yang lagi magang di unit GIS. Namanya Indri sama Ancha (tapi ga sama Irwansyah). They are so sweet. Ancha sempet ga percaya kalo gua anak KMPA. “Hah, anak KMPA pake rok?” –> terpaksa Cha, gua takut diomelin, hahaha..

Gua mulai terkesan dengan profesionalisme orang2 yang bekerja di sini (yang loyal dan kredibel walaupun tanpa diawasi dan tidak ada peraturan saklek yang mengikat). Dari mulai presiden direktur sampai supir jemputan semuanya TEPAT WAKTU. Keren…

Day 3

Hari Senin nih. Orang-orang banyak yang dateng rada siang. Staff yang paling rajin dan dateng paling pagi adalah orang Korea dan Nepal, sama ada satu bule entah dari negara apa. Orang Indonesia payah, fufufu…

Hari ini ada ice cream party. Tapi gua dan intern2 lain pada ga diajakin. Mentang-mentang masih anak bawang kali ya…

Day 4

Gua sudah mulai memberanikan diri bikin kopi di kafe pake gelas hasil nyolong di kafe. Kapucino-nya enak banget da sumpah. Hari ini aja sampe bikin 2 kali.

Hari ini adalah hari kafe, karena tumben2an gua sarapan dan makan siang di kafeteria. Biasanya kan Mas Agus dan kawan2 ngajakinnya makan di Katineung. Sebenernya mereka ga terlalu suka makan di kafe, tapi berhubung jam 12.45 ada DUREN GRATIS (ditraktir sama Bu presdir), mereka langsung semangat banget makan siang di kafe.

Gua kira bule2 pada ga doyan duren. Ga taunya mereka sama aja sama orang Indonesia, heuheu..

Hari ini Mbak Linda konsultasi sama gua masalah burung air. Kebetulan aja gua tau si Sterna albifrons, jadi waktu ditanya itu burung apa, gua bisa langsung jawab nama spesiesnya (langsung pake nama latin lagi, hahaha…). Kan kesannya “weis… jagoan euy..” padahal mah… hehehe…

Akhirnya hari ini gua nemu bule yang ganteng, gyahahahaha…

Udah ah, gua balik dulu.. ^o^

9

6 Weird Things About Me


Sebenernya saat ini gua lagi males posting beginian. Tapi berhubung guru gila gua udah mencak-mencak sampe bilang gua “murid pemalas”, yah mau ga mau gua harus membuktikan pada guru gila ini bahwa gua adalah murid yang loyal dan kredibel terhadap dunia pendidikan.

Instructions: Each player of this game starts with 6 weird things about themselves. People who get tagged need to write a blog of their own 6 weird things as well as state the rule clearly. In the end, you need to choose 6 people to be tagged and list their names. Dont forget to leave a comment that says you are tagged in their comments and tell them to read your blog.

Now here it is, 6 weird things about me:

1. Suka menjemur sesuatu di belakang kulkas.

Barang yang dijemur macem-macem, bisa sepatu, kaos kaki, atau underwear, hehehe… Mungkin perilaku aneh ini hanya bisa dimengerti oleh orang-orang yang pernah punya kulkas keluaran tahun 80-an yang di belakangnya ada ‘tempat jemuran’-nya.

Biasanya metode ini digunakan saat gua sedang tidak punya banyak waktu. Misalnya: kalo malem-malem gua keujanan dan sepatu kets jadi basah padalah harus dipake besok paginya,

2. Lebih sering tidur pake guling daripada pake bantal.

Kalo normalnya orang tidur pake bantal dan memeluk guling, maka gua kebalikannya, gua lebih sering tidur pake guling dan memeluk bantal. Keseringannya sih gua menjadikan guling sebagai bantal sekaligus sebagai guling buat dipeluk-peluk.

3. Lebih suka tampil kucel daripada tampil rapi.

Gua lebih suka pake celana jins belel dan bolong daripada jins bagus. Gua juga lebih suka pake sneakers kotor daripada yang udah dicuci. Tapi ya ga di semua event lah… masa ketemuan sama dosen pembimbing pake celana jins belel… bisa diomelin tujuh turunan atuh kalo gitu mah.

Dan gua juga lebih suka ngeliat orang-orang dengan penampilan kucel kayak gitu. Ga tau nih, gua aneh banget.

Di keluarga gua yang adatnya Jawa banget, perilaku gua yang satu ini kurang tidak disukai. Jadinya sifat ini kurang berkembang pada diri gua. Tapi gapapa lah… walopun ga bisa berpenampilan kucel, masih ada orang-orang berpenampilan kucel di sekeliling gua yang bisa gua kagumi.

4. Suka banget sama wangi Axe Pulse.

Wangi varian-varian Axe yang lain gua ga suka… cuman Axe Pulse. Tapi tenang aja, gua cuman suka wanginya doang kok, ga sampe suka sama orang yang makenya, hehehe… Beberapa orang yang pake Axe Pulse: Roncil, Petrus, ma Indra SR (yang sekarang kuliahnya jadi di ITENAS)

5. Suka banget sama Ringgo Agus Rahman.

Sifat aneh yang satu ini tidak bisa dijelaskan dengan logika dan kata-kata.

6. Tanpa sadar suka nyanyiin lagu-lagu jijay.

Padahal gua udah terang-terangan menyatakan bahwa lagu-lagu itu jijay dan bukan gua banget…. Tapi tetep aja tanpa sadar suka gua nyanyiin. Kayak misalnya lagu Kangen Band *huekkk*. Suatu hari, tanpa sadar gua nyanyi baris lagu ini di sel

“Betapa hancur hatiku melihat engkau bersamanya…”

Dan serta merta orang-orang di sekitar gua langsung pada protes “Geuleuh pisan siah lagu maneh..!!” (jiji banget lagu lu-red)

Lagu Kucing Garong juga. Secara gua jiji banget sama lagu ini, tapi pas waktu karokean di Inul Vista, lagu inilah yang pertama kali dicari di database, hahahah…..

Dalam dunia per-sinetron-an juga sama. Sekarang kan lagi menjamur tuh sinetron-sinetron jijay, salah satunya “Duyung Kembar Ketemu Tuyul” yang dalam seminggu diputer beberapa kali di tipi. *tah papa lah ini sinetron… jelek betul*. Tapi ujung-ujungnya suka gua tonton juga, wekekekek… Abis penasaran sih… =p

* * *

Aturannya gua harus menunjuk 5 teman buat dikasih PR ini. Tapi berhubung gua bingung mau milih siapa, maka gua bebaskan kalian (temen-temen gua) dari PR nista ini, hahaha… xD

17

Ba Bi Bu Bleh… Bleh…


HOI… Kamarana wae siah… Eh, kebalik ya.. harusnya kalian yang nanya kek gitu sama gua, hehe.. =p

Sebenernya banyak banget cerita yang kudu diceritain nih. Secara gua dah ampir seminggu ini ga nyentuh internet, karena berbagai hal (anji* Ma, bahasa lu ee banget). Cerita-ceritanya besok aja lah ya.. sekarang lagi banyak kerjaan nih.. (anji* lah, lagi-lagi bahasa lu ee banget).

Gua lagi di kantor nih, lagi KP, hihihi…. Buat yang belum tau kantor gua, coba buka ini. Di kantor ini, istilahnya gua lagi jadi ‘intern’ alias maganger. Walopun ga digaji, tapi gua seneng banget kerja di sini, huhuhu…

Gua ditempatin di suatu ruangan bareng beberapa orang bule yang juga lagi jadi intern di sini. Sayangnya bulenya cewe-cewe semua.. argh… ampun kaka.. Mereka ramah2 loh. Trus tadi gua kenalan sama mereka. Mereka ada yang dari US, ada juga yang dari Finlandia… Eh, atuh tetangganya si Aa Kimi Raikkonen..

Baru juga duduk lima menit di kursi, ada seorang bule yang nanya: “What are you doing with the closet?” Weks… apaan nih? Gua kagak ngarti apa2. Dan karena gua bingung mau jawab apa, gua bilang aja “My English is not really good. I don’t understand what you are talking about” –> padahal mah bukannya kagak ngarti, tapi gua bingung aja mau jawab apa sama itu bule.

Pas udah ngobrol rada lama, akhirnya dia ngerti kenapa tadi gua bingung sama omongan dia. Akhirnya dia menjelaskan pertanyaannya secara rinci. Jika diterjemahkan ke dalam Bahasa Indonesia kira-kira jadi seperti ini: “Kemarin-kemarin Saya melihat ada lemari di sini. Kenapa sekarang jadi tidak ada?”

Oh, itu toh maksudnya. Ngobrol dong mbak dari tadi… Kan gua jadi binun.. (secara orang bule kan kalo ngomong tuh tegas.. ga lenja-lenje dan klemer-klemer kaya orang Indonesia, hahaha..)

Pas gua lagi ngetik postingan ini, gua kenalan lagi sama satu bule dari US, yang bakal magang di sini selama 3 bulan dan udah ada di sini selama 2 minggu. Kira-kira dia nyangka gua orang Indonesia apa orang Afrika ya? hehehe…