Bukan Anak Gaul Kota Bandung



Walopun udah hidup 2 dasawarsa lebih di kota Bandung yang identik dengan anak-anak gaulnya, tapi bisa dibilang gua bukan anak gaul. Kalo diliat kilas balik dari sekarang, jaman-jaman gua paling bisa dibilang anak gaul adalah waktu SD. Di SD gua yang cukup aneh ini, hari liburnya 2 hari, yaitu Sabtu dan Minggu. Jadi kalo hari Minggu dinobatkan sebagai hari istirahat, maka hari Sabtu adalah HARI GAUL, hahaha… (
standar tea… BIP dan Gramed)

Beranjak SMP, pola pikir gua mulai berubah. Gua mulai memandang hal-hal berbau hedonisme yang identik dengan ‘anak gaul’ sebagai sesuatu yang tidak penting. Heya eya lah.. secara di SMP gua jadi anak PASKIBRA.. jadi anak teladan (huek..). Ya, benar.. anak teladan, yang sopan bertutur kata, bersepatu bersih, dan baju ga boleh dikelewer..

Saat di SMA, gua berpikir bahwa keteladanan dan keluhuran sikap tidak melulu harus ditunjukkan dengan ‘baju yang ga kelewer’. Maka jadilah seorang Rima yang sekolah di Smansa memiliki gaya berpakaian yang urakan.. yang berantakan.. sangat tidak gaul.. benar-benar berbeda dengan kebanyakan cewe di SMA gaul ini yang berbaju ketat, ber-rok pendek, dan berkaos kaki bola. Oiya satu lagi… dan ber-rambut catokan atau rebonding.

Ditambah lagi, waktu SMA gua tergabung dengan geng anak-anak seni. Di SMA dulu ada ekskul seni rupa namanya Cakrawala, dan gua terdaftar sebagai anggotanya. Jadi bayangkan sajalah gimana style gua dan kawan-kawan waktu SMA dulu. Kalo malam minggu orang2 habiskan untuk jalan2 di mal atau sekedar nongkrong di jalan Dago, maka Rima berseragam putih abu-abu menghabiskan waktu di rumah saja: nonton film atau menggambar.

Sayang sekali minat dan bakat seni gua ga didukung oleh orang tua gua yang menginginkan anaknya menjadi DOKTER.

Hingga akhirnya gua pun terdampar di sebuah kampus terkutuk.. di jurusan yang (untungnya) cukup disetujui oleh orang tua gua untuk dikuliahi selama 4-5 tahun. Guess what.. itupun karena dengan iming-iming NANTI BISA KERJA DI RUMAH SAKIT.

Di kampus yang isinya 90% mahasiswa cupu ini, gua tergabung dalam sebuah komunitas yang walopun ga cupu-cupu amat, tapi JELAS bukan anak gaul, hahahah… Di sini gua nemuin fakta baru lagi bagi hidup gua: bahwa bersenang-senang dapat dilakukan di mana saja.. tidak perlu di mal atau di kota. Dan tempat yang paling asyik untuk itu adalah di HUTAN.

Pada fase ini (yang masih gua alami sampai hari ini), malam minggu biasa gua habiskan dengan nongkrong di kampus dengan atau tanpa tujuan yang jelas: main kartu, internetan sampe mabok, nonton film donlotan dari Rileks (yang sekarang lagi ditutup *BANGKE LAH REKTORAT*), atau sekedar berdiskusi… Ga ada yang namanya malam mingguan di tempat gaul..

[itu yang barusan di atas adalah intro, ini baru mau dimulai postingannya, hahaha]

Tadi malem, para alumni dateng ke Bandung untuk berlibur, salah satunya adalah ibu ini. Sebenernya mereka ga alumni-alumni amat sih.. angkatan 2001. Dan tadi malem kita jalan2 di kota Bandung untuk mencicipi yang namanya HEDONISME. Sekali-sekali gapapa dong.. mumpung dibayarin, hahaha.. (*mahasiswa banget mode ON*)

Yah, ga hedon-hedon amat sampe ke clubbing seperti si ibu ini sih.. cuman karokean doang di INUL VISTA (menurut gua ini cukup hedon). Dengan hasil akhir tenggorokan yang serak, maka tersalurkanlah nafsu menyanyi kita yang brutal.

Kalian tau yang namanya C’MAR? Itu tuh warung makanan Sunda yang bukanya mulai jam setengah sebelas malem dan harga makanannya ditentuin sama si Ceu Mar-nya secara suka-suka itu.. Nah, kita makan di sana jam 12. Di sana gua ketemu sama Ronal Surapradja si “syarat dan ketentuan berlaku” yang lagi hang out bareng sama temen2 gengnya, yu ya yu…

Satu hal yang paling menarik dari jalan2 tadi malem adalah saat gua lewat pertigaan OTISTA – ABC. Dari kejauhan terdengar suara sirine panjang melengking, dan di trotoar samping gua, ada dua orang p*rek ber-rok mini sedang berlari kencang sambil menenteng sepatu hi-heels-nya. Mereka berlari menuju arah gerobak yang ditutupi terpal. Terpal dibuka dan mereka pun bersembunyi di dalamnya.

Tampak di sana juga para germo yang cepet2 kabur naik motor gara2 denger suara sirine. Dan kejadian itu hanya berlangsung kurang dari 10 detik.
Kejadian langka nih, gyahahahahahahaha….

Waktu gua ceritain ini ke Merin, dia ngiri setengah mati karena gua beruntung menyaksikan kejadian itu, hahahah..

Kejadian malam ini membuat gua memiliki pandangan lain tentang ‘malam mingguan di kota Bandung’.

*emoticon diambil dari sini*

Advertisements

19 thoughts on “Bukan Anak Gaul Kota Bandung

  1. wah wah wah…maennya ke otista euy :pbtw, tempat paling seru (jaman dahulu kala) untuk liat yg ‘gila2an’ di taman maluku dan alketeri…ntah skarang apa kabarnya?? berhubung saya sudah jadi orang baik2…hihihi.. :p

  2. Wahaha, seru juga malem mingguannya..Btw, dulu aku waktu sekolahan juga cupu kok. Kalo sekarang masuk ke kampus cupu, berarti cupu terus dong. Hehehe…

  3. Wah, serem euy karaokean, pernah punya pengalaman hina..huahaha..Nang, emangnya si Rime ada nyebutin Meirin lagi di kampus ?

  4. Rim’GAUL gak selamanya HEBAT kok….yaahh be yourself lebih asik ketimbang kudu [sok] gaul ;pOia..bener kata Nieke…futu2nya peng-gebrekan kmrn mana ?S 03 CI

  5. maap ya teman2 saya baru bales nih.. baru balik nih dari desa..#anang: ya enggak atuh, kan saya naik motor :)#wiku: iya, heheh,, kan ga lucu kalo lu kmaren ketangkep#fahmi aulia: kan mau ke C’MAR saya teh… makanya lewat otista..#brahmasta: iya.. sebelas dua belas lah kita, hehehe..#danang: liburan.. emang kalian ga dikunjungi sama merin ya? btw pas di C’MAR ketemu sama Baskoro dan Brur juga loh..#riyogarta: wah mobil goyang.. serem betul kaka..#nona nieke: ga dong,, gua mah nonton ajah. nah itu dia, gua lupa bawa kamera euy..#rodrigo: kamu spam.. maap ya gua hapus#FRL: wah, pengalaman hina apa Fril? btw, iya, merin kemarin ke kampus, tapi dah balik lagi ke jkt sekarang#mata: gua juga bentar lagi menjurus ke arah sana, wahahaha..#soechi: gua bangga kok jadi anak yang ga gau, hahaha.. xD#luthfi: gua ga salah jurusan luth, cuman menyayangkan aja bakat seni gua terbuang sia-sia#cempluk: saya nggak lari loh.. kan naik motor, hahaha..#lala: iya, itu ngambil dari blognya mas jaya#fitri mohan: ya, hahahaha.. that’s why kita cocok ya, hehehe..

  6. menk,hari sabtu = hari ngendon di kosan sambil nonton tipih.. hahahah!itu prinsip anak kosan gw.eh, temen kos gw pas ke c’mar sempet ketemu Aa Ringgo lhooo…*sekedar info

  7. ada dua orang p*rek ber-rok mini sedang berlari kencang sambil menenteng sepatu hi-heels-nyaStt…itu sebenernya Gua tawu Me. Emang dasar KAMTIB sialan tuh, gara2 mereke Gua gak dpt pelanggan

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s