Ngawas SPMB



*ini adalah pengalaman pertama ngawas SPMB*

Ini adalah masalah hoki. Sebenarnya gua udah telat buat daftar jadi pengawas SPMB dari kapan taun. Tapi berhubung gua punya banyak temen anak jurusan GM, maka terjadilah hal ini…

Suatu tengah malem waktu gua lagi nongkrong di labtek biru, gua ditawarin Yusi buat jadi pengawas SPMB. Padahal gua jarang banget loh nongkrong di sana tengah malem gitu. Mungkin inilah yang dinamakan “nongkrong membawa nikmat”, hahahaha…

Gua dapet tempat ngawas di UNBAR (Universitas Bandung Raya) Jalan Ranggagading Bandung. Uh.. ngiri banget deh sama anak2 yang dapet tempat ngawas di ITB. Tapi setelah dipikir-pikir, ternyata ada untungnya juga sih.. gua jadi bisa sekalian ngacak2 kampus orang, hahaha.. *becanda ketang*

Di UNBAR, gua dapet ruang 03 yang ternyata digabung sama ruang 04. Gua dapet partner Pak A, seorang dosen Tekstil UNBAR. Sementara pengawas ruang 04 hanya seorang, yaitu Pak B, dosen TI UNBAR.

Sekarang gua ngerti kenapa pengawas dalam sebuah ruang SPMB harus dengan komposisi tua-muda. Jawabannya adalah supaya FOKUS. Kalo sama-sama tua, bisa-bisa dua-duanya ketiduran. Sedangkan kalo dua-duanya muda, bisa-bisa malah ngobrol ngalor ngidul dengan pertanyaan awal “kamu kuliah di mana jurusan apa”.

Satu jawaban lagi… yaitu karena kebanyakan orang tua kurang awas untuk melihat hal-hal kecil yang terjadi selama ujian berlangsung. Di sini lah orang muda harus berperan.

Seperti hari ini. Awalnya, karena ada dua orang bapak-bapak (baca: dosen) di dalam satu ruangan berisi 40 peserta, gua bersikap santai-santai saja di pintu saat mengawas (tapi tetep sambil ngawas lah, ga tidur..). Namun setelah kira-kira waktu berjalan separuh bagian, gua baru menyadari bahwa ternyata mereka tidak benar-benar mengawasi. Mereka hanya melihat.

Saat itu juga gua langsung berjalan ke depan kelas, naik ke atas tangga papan tulis, dan berdiri di sana sampai bel tanda ujian berakhir berbunyi… Sambil memasang muka sangar (hahaha.. berlebihan siah..!!) dan mengawasi dengan teliti para bayi-bayi tikus yang melakukan kecurangan.

Ternyata banyak banget yang lirak-lirik. Kebanyakan dari mereka langsung menghentikan usahanya setelah gua pelototin dengan pelototan “lu mau gua laporin ke kepala sektor hah?”. Tapi ada juga yang parah. Secara tuh anak udah gua pelototin selama satu jam, tapi tetep aja masih minta2 jawaban ke temen di sebelah kanan dan di depannya. Curiganya mereka temen satu sekolah gitu…

Temen di depannya ngasih jawaban ke dia SECARA BLAK-BLAKAN. Jawabannya ditulis di lembaran soal, trus diliatin ke dia lewat pinggir.. (errrrr.. gua ga bisa menggambarkannya dengan baik.. yah pokonya bayangin sendiri deh.. kalo dulu pernah nyontek waktu sekolah pasti taulah style ini).

Ini nih nomer anak yang minta jawaban: 307-24-1962

Dan ini yang ngasih jawaban: 307-24-1961

Kayanya mereka emang udah biasa nyontek waktu di sekolahannya… Dan parahnya, saat sedang gua pelototin pun, mereka tetep aja beraksi.. so pasti dengan mimik muka gugup dan tatapan yang selalu beradu dengan mata gua.

AH… TAH PAPA INI.. PARAH BETUL ANAK MUDA JAMAN SEKARANG…


Sayang sekali ini bukan kelas gua. Gua ga punya wewenang buat nulis identitas dua cecurut ini di berita acara pelaksanaan. Gua hanya bisa melapor sama Pak B. Tapi tampaknya Pak B pura-pura tidak mendengar… pura-pura tidak mengerti terhadap apa yang gua maksud. Kesel juga gua lama-lama.

Di kantor sektor, gua ingetin lagi si Pak B perihal dua anak yang melakukan kecurangan. Akhirnya beliau mengiyakan.

Dan gua pun mengambil honor hari ini (asik-asik…).

Karena penasaran tentang sanksi kecurangan di SPMB, saat itu gua bertanya kepada si bapak ketua sektor: Pak, kalo ketauan nyontek sanksinya apa? Si bapak itu pun mejawab SPMB-nya bisa dibatalkan. Memangnya kamu tadi lihat ada yang mencontek?

Gua bilang gua liat, tapi bukan di ruangan gua.

Si bapak itu pun kemudian mengecek berita acara pelaksanaan ujian yang telah dikumpulkan oleh Pak B. DAN TERNYATA TIDAK DITULIS APA-APA DONG DI LEMBAR ITU.

ANJIS… PARAH KALINYAH ORANG-ORANG DI BANGSA INI. GA YANG MUDA GA YANG TUA… SAMA AJA. KAPAN BANGSA INI MAU MAJU?


Palingan si Pak B cuman kasian aja sama anak-anak itu makanya dia ga ngambil sikap… Atau dia ga mau dibilang COMEL atau TUKANG NGADU. Errr… plis dong Pak.

Kalo gua sih ga peduli gua dibilang COMEL atau TUKANG NGADU atau apalah. Yang penting gua menjunjung tinggi nilai KEJUJURAN.

Besok pasangan pengawas bakal di-switch, ruangannya juga. Besok gua bakal tulis di papan tulis tempat gua ngawas:

KETAHUAN NYONTEK = FATAL


Keren ga? Hahahaha…

Advertisements

17 thoughts on “Ngawas SPMB

  1. Wah, sama dong. Gua jg ngawas hari ini. Tapi belum posting haha. Nggak sesigap elo Ma. Eh gua agak nggak mengerti bagian “Sayang sekali ini bukan kelas gua”.Kalo itu bukan kelas lo trus lo ngapain disitu? Tebar pesona? 🙂

  2. gyahaha…masi inget gak waktu dd crita asisten yang ngawasin UTS kalkulus I “mempersilahkan” dd buwat nyontek ke temen dd yang duduk di kanan kiri?ampun…kayak gini ini nih yang menghasilkan kasus2 semacam kepsek yang ngebocorin jawaban UNAS ke siswa2nya…kalo ada yang nyontek, sikat aja me!

  3. Hwohoho… keren bgt tuh bagian yg nampilin no ujian mereka. Bagoos bagoos!!! Tapi emg sy perna kok ngerasain gak tega negur org yg curang waktu ujian. Apalagi waktu itu ngawas ujian temen sendiri. Jadi segan segan gimana gituu… 😦

  4. #ikram: jadi begini kram.. satu kelas tuh isinya 20 peserta, dan kebetulan kelasnya muat buat 40 peserta. jadi aja 2 set ruang disatuin di ruang itu.. tebar pesona? iya juga sih, hahaha..#dimas: nah itu dia dim.. gua sih pengennya nyikat aja. tapi gua kan bukan “penguasa” ruang itu, kan yang boleh nulis laporan di berita acara pelaksanaan cuman pengawas ruang itu.#dd: haha.. iya gua masih inget.. karena pengawasnya kasian sama elu kan de? lunya juga ngerasa ga enak kan di’anakemas’in gitu, hehehe..#luthfi: iya, ya.. parah emang itu si pak B#dd: kalo ga ketauan ya ga papa, hehe.. artinya dia lagi hoki..#oki: gua dah nanya sama ma mereka.. trus mereka jawab “soalnya oki ga buka pendaftaran sih” hahaha..#dibond: yah.. namanya juga manusia.. pasti ada sifat ga tegaannya kali..#beni suryadi: iya dong benx.. gua kan masih muda ^^

  5. #fahmi aulia: hahaha.. keren banget tuh pesertanya.. calon2 penyuara suara rakyat yang ditindas oleh kapitalis tuh..#dzaia-bs: curiganya sih.. =p

  6. Gua sama pengawas utama ngobrol-ngobrol aja tuh. Bergosip malah haha. Trus pas gua udah rada ngantuk, dia keluarin permen. Kompak banget deh, sip.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s