Ngawas SPMB Part 2


Hari kedua ngawas nih…

Hari ini gua tandeman sama Aji Sipil. Bukankah seharusnya pasangan ngawasnya tua-muda ya? Ah ga tau ah… Dan bener loh prediksi gua kemarin, kalo pengawasnya sama-sama muda, bawaannya pasti ngobrol terus, dimulai dengan “kamu jurusan apa?”.

Ditambah lagi si Aji ini orangnya seneng banget ngobrol… sama ma gua. Fatal deh. Jadi aja tadi gua rada-rada nyuekin si Aji, hihihi… Maaf ya Ji, bukannya begimana-begimana, abis gua kasian ma anak-anak yang lagi SPMB.

Gua jadinya dapet ruang 11. Ruang yang kemarin gua awasin, sekarang diawas sama Duto Sipil. Beuh, pas banget kan tuh… Gua titip aja dah tuh si 307-24-01961 ma si 307-24-01962 ke Duto. Biar dicincang dua cecurut itu sama si Duto, hahahaha…

Pas break abis ujian IPA, Duto cerita tentang dua orang yang contak-contek. Ternyata dua orang itu adalah dua orang yang gua aduin ke dia. Beuh… ga kapok-kapok nih duo cecurut.. parah betul..

Trus lu apain dua anak itu To?

Ga sampe gua tulis di berita acara sih, cuman gua tegur aja. Gua jalan ke meja mereka pake setengah lari (biar dramatis) trus nepuk pundak salah satu dari mereka dan bilang “Kerjain sendiri-sendiri ya”

Trus?

Si 1961 sih tobat.. Tapi si 1962 ga tobat-tobat, dia malah minta jawaban ke si 1966.

Udah lah catet aja… dari kemarin tuh dia kaya gitu.

Ya udah liat entar deh..

Satu setengah jam kemudian setelah ujian IPS selesai, gua nanya sama Aning yang juga ngawasin kelas itu bareng Duto.

Gimana dua anak itu?

Ga jadi dilaporin

Kenapa?

Soalnya tadi gua liat di lembar jawabannya, diisinya cuman sedikit gitu. Jadi ga tega. Da mereka juga ga mungkin keterima lah SPMB-nya. Udah lah ikhlasin aja… hehehe…

Oh, ya sudah.. Biar Tuhan yang mengurusnya, hahaha..

* * *


Ada cerita-cerita ringan nih…

Dari Ima (eh, dari Ima apa dari Ilma ya? lupa gua)
Sebagai seorang pengawas, kita harus memperhatikan bentuk tandatangan si peserta. Pokonya harus sama persis sama yang di formulir… kalo beda, patut dicurigai. Nah, kemarin ada satu anak yang tandatangannya beda dengan yang di formulir. Trus ditanyain lah si anak itu oleh si Ima Kok kamu beda sih tandatangannya? Dan anak itu pun menjawab emang harus sama ya kak?

Errrr….

Dari Duto
Selain harus memeriksa kecocokan tandatangan, pengawas juga harus memeriksa kecocokan wajah di foto dengan wajah sebenarnya. Kemarin Duto nemu satu anak yang pas dicocokin foto dengan wajah aslinya, ternyata beda banget. Trus pas diselidik-selidik lagi, ternyata perbedaannya hanyalah WARNA KULIT. Di foto wajahnya putiiiihhhh banget, sedangkan aslinya HIDEUNG, hahahaha…

Dari Laras
Tugas lain seorang pengawas adalah menyaksikan langsung peserta menandatangani pernyataan yang ditulis menggunakan pulpen dengan isi pernyataan sebagai berikut:

Dengan ini saya menyatakan bahwa data yang diisikan dalam formulir ini adalah benar dan saya tidak mengikuti ujian SPMB di tempat lain. Saya bersedia menerima sanksi apabila melanggar pernyataan ini.


Kotak tempat menulis pernyataan tersebut relatif kecil dan kurang sesuai dengan ukuran tulisan standar manusia. Oleh karena itu, para pengawas di ruang 01-02 berinisiatif untuk memenggal kalimat tersebut agar tulisan dapat ditulis dengan baik pada kotak yang tersedia. Karena tempatnya ga cukup, pernyataan ditulis sampai benar saja. Dan ternyata yah… ada aja gitu anak yang nulis HANYA KATA-KATA “sampai benar” dalam kotak pernyataan LJK-nya.

Ampun ieu budak… lagi stress meureun nya… Maklum lah, hahaha… xD

Trus tadi… di kelas, waktu gua ngedarin pulpen buat tandatangan pernyataan YANG UDAH JELAS-JELAS HARUS DITULIS PAKE PULPEN
Rima: Itu kamu nulisnya pake pulpen apa pake pensil?
Peserta: Pensil
Rima: Kemarin pake pensil apa pulpen?
Peserta: Pulpen, hehe…
Rima: …………… (speechless)
Ampun-ampun kaka…. apakah SPMB berefek buruk bagi kecerdasan seseorang?

* * *


Ya sud lah.. semoga kalian lulus SPMB…

Advertisements

15 thoughts on “Ngawas SPMB Part 2

  1. hahaha, aneh2 aja ulah peserta spmb. btw, itu pas foto bikin dimana atuh yang jadi keliatan putih banget? ada nih temen yang mau “dibleaching” pake cara gitu…

  2. hoooo..daku pun sempet tak tega menulis no.peserta yg jelas2 bekerjasama di hari 1, tapi hari 2 inih…gw sukses menulisnya!!”207xxxx9939 dan 207xxxx9940 saling menyontek”hahahahaha…PUAS…

  3. Rim’ no comment dulu ya ^_^anyway, teruskan usaha mu demi kemajuan bangsa ini… MERDEKA !!!Btw, udah SPMB lagi yach..perasaan gue baru kemarinan ikutan deh ?_?S 03 CI

  4. HWAHAHAHAHAkocak banget si anak ‘tandatangan’ n ‘pensil-pulpen’ tu…pantesan dulu gw tembus spmb, lha anak2 lain ternyata byk yg kaya’ gitu..

  5. #fm: hahaha.. ga tau tuh. dia adobe photoshop dulu kali ya..#ireng: bagus bagus.. biar mampus anak bandel kek gitu mah. eh btw, bukannya lu juga suka nyontek ya kalo ujian, wakakak..#soechi: merdeka..!! #sita: iya, emang kamu kudunya jadi penyiar.. huehe..#riyogarta: iya.#isnuansa: wah, kalo sekarang diterapin metoda galak2 gitu, bisa2 pesertanya stress mbak.. anak muda jaman sekarang gitu loh.. ;)#dzaia-bs: iya, gua juga ga abis pikir..#danang: UMPTN? lu bukannya ikutannya SIPENMARU? hahaha

  6. hahahaa….rima, laporannya jalannnya SPMB loe mantab.Sebetulnya sekarang gw lagi nunggu pengumuman aja , (tuh 2 anak garuters, sampe sempat berpikir, sial nih garut The City of Cheating men-Cheating, sori buat garuters yang laen) 307-24-01961 ma si 307-24-01962, udah gw ingetin nomer ama namanya. Mungkin penyesalan terbesar gw kalo 2 nama itu ada di koran, apalagi 01962..tp “beruntung ” bener kampus yang bakalan nerima mereka…

  7. anjritt yang terakhir itu gw banget, cuma kata2nya gini..gw: (ngerjain soal..)pengawas: budi?gw: (gugup takut ke-gap) eh, iya..pengawas: tadi tanda tangan pake pensil ya? (sambil nyodorin buku absen)gw: eh iya pak, maaf..pengawas: …gw: …sunyi….pengawas: ya udah, sekarang tanda tangan pake pulpen!!!gw: eh, iya pak, maaf..dan kemudian gw pun menghapus tanda tangan gw yang pake pensil itu dan tanda tangan lagi pake pulpen..DAN GW KULIAH DI STMB.

  8. adjie ni….he2….moso aku tukang ngobrol si ma’?kayaknya aku tu pendiem deh..alim gini..ha2….abisnya di hari kedua gak ada yang mencurigakan sih…alim2 semua, jadi gak seru, jadi tambah kagak ada kerjaan, ha2duit bayaran uda kamu pake buat apa ma? punyaku uda abis…..hiks, miskin lagi dah…

  9. #gredinov: errr… jangan sampe lah..#bodhi: ari bodhi… jalma atawa keresek?#adjie: pendiem dari hongkong.. secara ngajak ngobrol terus gitu, kekekkekek.. btw, duit udah abis buat belanja baju buat KP nih, haha..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s