20

I’m a Survivor


Hari Minggu sampe Selasa tanggal 1-3 Juli 2007 kemarin gua nemenin anak2 GH latihan Survival di Sanggara. Gua jadi turun lagi gara-gara LAGI-LAGI duo tambang itu pada sok sibuk ngerjain TA. Huh..! Harusnya cerita ini diturunkan tanggal 4 kemarin, tapi berhubung gua gatel banget pengen cerita tentang SPMB, jadinya ajah cerita ini dikesampingkan dulu.

Dan berhubung hari ini gua cape banget… cerita ini gua tuangkan tanpa narasi ya… galerinya aja. Lagian percuma juga gua tulis panjang-panjang… ga ada yang baca ini =p

Timun hutan, salah satu makanan survival favorit

Bayam hutan… huhuhuhu… kita beruntung sekali nemu ini

Yang ini namanya Begonia sp., sering diplesetin jadi ‘begonian’

Ini ulet bulu yang merayap sampe lutut gua.. errr…

Walang yang berkamuflase jadi ranting kayu

Kelabang imut

Kupu-kupu imut, temennya kelabang imut

Katak so imut, bukan temennya kupu-kupu imut dan kelabang imut (sotoy banget dah gua)

Let us go…!!!! You fu*king bastard..!!!

Akhir kisah belalang tua yang kakinya berjumlah enam

Jamur lucu tapi ga bisa dimakan

Sintrong, daunnya bisa dimakan mentah atau disayur

Sayur sintrong + bayem + ciplukan

Sarang laba-laba yang elastis dan kuat: ga rusak walopun udah dikencingin (kata Yanu)

Api, elemen paling penting dalam survival

Blue sky morning

Bivak in the morning sebelum diancurin

Stress akibat kelaparan

Di kebun kina kita nemu 4 ekor alap-alap yang sarangnya di pohon ini

Ini Bukit Tunggul yang kemarin

Di Desa Pangheotan: “Bu… beli bu…”

Cucak rawa (Pycnonotus zeylanicus) juvenil

Ngengat gede yang cantik plus tangan pembantu


Sejak masih di perkebunan kina, Yanu cerita tentang restoran seafood di Bandung yang murah banget. Dan berhubung udah 2 setengah hari ini kita ga makan makanan enak, maka ditunjuklah tempat tersebut sebagai tempat ‘penutupan survival’.

Bayangkan ceu… kita yang kucel dan bau ini masuk ke restoran bintang lima. Apa kata dunia…?? Cuek aja ah.. yang penting kita juga punya duit, hahahah…

Dan beneran loh, saat itu kita diliatin sama semua orang di sana, mulai dari pelayan-pelayannya sampe para tamunya yang dateng ke sana naik mobil mewah.

Saking canggihnya restoran ini, pencatatan pesenannya pake PDA loh… SERIUS ini kaka..

Pas lagi asik-asiknya nyantap makanan, tiba2 terdengar suara: “Ngeri kali orang-orang ini… abis survival langsung makan di sini…” Ternyata ada si Oon juga di restoran ini, dia lagi makan-makan sama anak-anak IMG.

Jadi gembel pas nyampe kota (lagi nungguin Irfan ngambil duit di ATM)

Ini dia D’COST Jalan Sukajadi

Ini menunya… wuuuu…

Bakmi spesial seafood pesenan guah

Cumi saos padang pesenan Alam ma Maman

Kakap bakar pesenan Sigit… wuu, mantap kaka…

Monster Irfan lagi ngabisin kerapu bakarnya tanpa ampun

Ini gurame asam manis di meja sebelah yang kita ‘angkut’ ke meja kita, huahahahaha… (sampe diliatin orang-orang siah.. gelo..!!!)

15

Ngawas SPMB Part 2


Hari kedua ngawas nih…

Hari ini gua tandeman sama Aji Sipil. Bukankah seharusnya pasangan ngawasnya tua-muda ya? Ah ga tau ah… Dan bener loh prediksi gua kemarin, kalo pengawasnya sama-sama muda, bawaannya pasti ngobrol terus, dimulai dengan “kamu jurusan apa?”.

Ditambah lagi si Aji ini orangnya seneng banget ngobrol… sama ma gua. Fatal deh. Jadi aja tadi gua rada-rada nyuekin si Aji, hihihi… Maaf ya Ji, bukannya begimana-begimana, abis gua kasian ma anak-anak yang lagi SPMB.

Gua jadinya dapet ruang 11. Ruang yang kemarin gua awasin, sekarang diawas sama Duto Sipil. Beuh, pas banget kan tuh… Gua titip aja dah tuh si 307-24-01961 ma si 307-24-01962 ke Duto. Biar dicincang dua cecurut itu sama si Duto, hahahaha…

Pas break abis ujian IPA, Duto cerita tentang dua orang yang contak-contek. Ternyata dua orang itu adalah dua orang yang gua aduin ke dia. Beuh… ga kapok-kapok nih duo cecurut.. parah betul..

Trus lu apain dua anak itu To?

Ga sampe gua tulis di berita acara sih, cuman gua tegur aja. Gua jalan ke meja mereka pake setengah lari (biar dramatis) trus nepuk pundak salah satu dari mereka dan bilang “Kerjain sendiri-sendiri ya”

Trus?

Si 1961 sih tobat.. Tapi si 1962 ga tobat-tobat, dia malah minta jawaban ke si 1966.

Udah lah catet aja… dari kemarin tuh dia kaya gitu.

Ya udah liat entar deh..

Satu setengah jam kemudian setelah ujian IPS selesai, gua nanya sama Aning yang juga ngawasin kelas itu bareng Duto.

Gimana dua anak itu?

Ga jadi dilaporin

Kenapa?

Soalnya tadi gua liat di lembar jawabannya, diisinya cuman sedikit gitu. Jadi ga tega. Da mereka juga ga mungkin keterima lah SPMB-nya. Udah lah ikhlasin aja… hehehe…

Oh, ya sudah.. Biar Tuhan yang mengurusnya, hahaha..

* * *


Ada cerita-cerita ringan nih…

Dari Ima (eh, dari Ima apa dari Ilma ya? lupa gua)
Sebagai seorang pengawas, kita harus memperhatikan bentuk tandatangan si peserta. Pokonya harus sama persis sama yang di formulir… kalo beda, patut dicurigai. Nah, kemarin ada satu anak yang tandatangannya beda dengan yang di formulir. Trus ditanyain lah si anak itu oleh si Ima Kok kamu beda sih tandatangannya? Dan anak itu pun menjawab emang harus sama ya kak?

Errrr….

Dari Duto
Selain harus memeriksa kecocokan tandatangan, pengawas juga harus memeriksa kecocokan wajah di foto dengan wajah sebenarnya. Kemarin Duto nemu satu anak yang pas dicocokin foto dengan wajah aslinya, ternyata beda banget. Trus pas diselidik-selidik lagi, ternyata perbedaannya hanyalah WARNA KULIT. Di foto wajahnya putiiiihhhh banget, sedangkan aslinya HIDEUNG, hahahaha…

Dari Laras
Tugas lain seorang pengawas adalah menyaksikan langsung peserta menandatangani pernyataan yang ditulis menggunakan pulpen dengan isi pernyataan sebagai berikut:

Dengan ini saya menyatakan bahwa data yang diisikan dalam formulir ini adalah benar dan saya tidak mengikuti ujian SPMB di tempat lain. Saya bersedia menerima sanksi apabila melanggar pernyataan ini.


Kotak tempat menulis pernyataan tersebut relatif kecil dan kurang sesuai dengan ukuran tulisan standar manusia. Oleh karena itu, para pengawas di ruang 01-02 berinisiatif untuk memenggal kalimat tersebut agar tulisan dapat ditulis dengan baik pada kotak yang tersedia. Karena tempatnya ga cukup, pernyataan ditulis sampai benar saja. Dan ternyata yah… ada aja gitu anak yang nulis HANYA KATA-KATA “sampai benar” dalam kotak pernyataan LJK-nya.

Ampun ieu budak… lagi stress meureun nya… Maklum lah, hahaha… xD

Trus tadi… di kelas, waktu gua ngedarin pulpen buat tandatangan pernyataan YANG UDAH JELAS-JELAS HARUS DITULIS PAKE PULPEN
Rima: Itu kamu nulisnya pake pulpen apa pake pensil?
Peserta: Pensil
Rima: Kemarin pake pensil apa pulpen?
Peserta: Pulpen, hehe…
Rima: …………… (speechless)
Ampun-ampun kaka…. apakah SPMB berefek buruk bagi kecerdasan seseorang?

* * *


Ya sud lah.. semoga kalian lulus SPMB…

17

Ngawas SPMB



*ini adalah pengalaman pertama ngawas SPMB*

Ini adalah masalah hoki. Sebenarnya gua udah telat buat daftar jadi pengawas SPMB dari kapan taun. Tapi berhubung gua punya banyak temen anak jurusan GM, maka terjadilah hal ini…

Suatu tengah malem waktu gua lagi nongkrong di labtek biru, gua ditawarin Yusi buat jadi pengawas SPMB. Padahal gua jarang banget loh nongkrong di sana tengah malem gitu. Mungkin inilah yang dinamakan “nongkrong membawa nikmat”, hahahaha…

Gua dapet tempat ngawas di UNBAR (Universitas Bandung Raya) Jalan Ranggagading Bandung. Uh.. ngiri banget deh sama anak2 yang dapet tempat ngawas di ITB. Tapi setelah dipikir-pikir, ternyata ada untungnya juga sih.. gua jadi bisa sekalian ngacak2 kampus orang, hahaha.. *becanda ketang*

Di UNBAR, gua dapet ruang 03 yang ternyata digabung sama ruang 04. Gua dapet partner Pak A, seorang dosen Tekstil UNBAR. Sementara pengawas ruang 04 hanya seorang, yaitu Pak B, dosen TI UNBAR.

Sekarang gua ngerti kenapa pengawas dalam sebuah ruang SPMB harus dengan komposisi tua-muda. Jawabannya adalah supaya FOKUS. Kalo sama-sama tua, bisa-bisa dua-duanya ketiduran. Sedangkan kalo dua-duanya muda, bisa-bisa malah ngobrol ngalor ngidul dengan pertanyaan awal “kamu kuliah di mana jurusan apa”.

Satu jawaban lagi… yaitu karena kebanyakan orang tua kurang awas untuk melihat hal-hal kecil yang terjadi selama ujian berlangsung. Di sini lah orang muda harus berperan.

Seperti hari ini. Awalnya, karena ada dua orang bapak-bapak (baca: dosen) di dalam satu ruangan berisi 40 peserta, gua bersikap santai-santai saja di pintu saat mengawas (tapi tetep sambil ngawas lah, ga tidur..). Namun setelah kira-kira waktu berjalan separuh bagian, gua baru menyadari bahwa ternyata mereka tidak benar-benar mengawasi. Mereka hanya melihat.

Saat itu juga gua langsung berjalan ke depan kelas, naik ke atas tangga papan tulis, dan berdiri di sana sampai bel tanda ujian berakhir berbunyi… Sambil memasang muka sangar (hahaha.. berlebihan siah..!!) dan mengawasi dengan teliti para bayi-bayi tikus yang melakukan kecurangan.

Ternyata banyak banget yang lirak-lirik. Kebanyakan dari mereka langsung menghentikan usahanya setelah gua pelototin dengan pelototan “lu mau gua laporin ke kepala sektor hah?”. Tapi ada juga yang parah. Secara tuh anak udah gua pelototin selama satu jam, tapi tetep aja masih minta2 jawaban ke temen di sebelah kanan dan di depannya. Curiganya mereka temen satu sekolah gitu…

Temen di depannya ngasih jawaban ke dia SECARA BLAK-BLAKAN. Jawabannya ditulis di lembaran soal, trus diliatin ke dia lewat pinggir.. (errrrr.. gua ga bisa menggambarkannya dengan baik.. yah pokonya bayangin sendiri deh.. kalo dulu pernah nyontek waktu sekolah pasti taulah style ini).

Ini nih nomer anak yang minta jawaban: 307-24-1962

Dan ini yang ngasih jawaban: 307-24-1961

Kayanya mereka emang udah biasa nyontek waktu di sekolahannya… Dan parahnya, saat sedang gua pelototin pun, mereka tetep aja beraksi.. so pasti dengan mimik muka gugup dan tatapan yang selalu beradu dengan mata gua.

AH… TAH PAPA INI.. PARAH BETUL ANAK MUDA JAMAN SEKARANG…


Sayang sekali ini bukan kelas gua. Gua ga punya wewenang buat nulis identitas dua cecurut ini di berita acara pelaksanaan. Gua hanya bisa melapor sama Pak B. Tapi tampaknya Pak B pura-pura tidak mendengar… pura-pura tidak mengerti terhadap apa yang gua maksud. Kesel juga gua lama-lama.

Di kantor sektor, gua ingetin lagi si Pak B perihal dua anak yang melakukan kecurangan. Akhirnya beliau mengiyakan.

Dan gua pun mengambil honor hari ini (asik-asik…).

Karena penasaran tentang sanksi kecurangan di SPMB, saat itu gua bertanya kepada si bapak ketua sektor: Pak, kalo ketauan nyontek sanksinya apa? Si bapak itu pun mejawab SPMB-nya bisa dibatalkan. Memangnya kamu tadi lihat ada yang mencontek?

Gua bilang gua liat, tapi bukan di ruangan gua.

Si bapak itu pun kemudian mengecek berita acara pelaksanaan ujian yang telah dikumpulkan oleh Pak B. DAN TERNYATA TIDAK DITULIS APA-APA DONG DI LEMBAR ITU.

ANJIS… PARAH KALINYAH ORANG-ORANG DI BANGSA INI. GA YANG MUDA GA YANG TUA… SAMA AJA. KAPAN BANGSA INI MAU MAJU?


Palingan si Pak B cuman kasian aja sama anak-anak itu makanya dia ga ngambil sikap… Atau dia ga mau dibilang COMEL atau TUKANG NGADU. Errr… plis dong Pak.

Kalo gua sih ga peduli gua dibilang COMEL atau TUKANG NGADU atau apalah. Yang penting gua menjunjung tinggi nilai KEJUJURAN.

Besok pasangan pengawas bakal di-switch, ruangannya juga. Besok gua bakal tulis di papan tulis tempat gua ngawas:

KETAHUAN NYONTEK = FATAL


Keren ga? Hahahaha…

19

Bukan Anak Gaul Kota Bandung



Walopun udah hidup 2 dasawarsa lebih di kota Bandung yang identik dengan anak-anak gaulnya, tapi bisa dibilang gua bukan anak gaul. Kalo diliat kilas balik dari sekarang, jaman-jaman gua paling bisa dibilang anak gaul adalah waktu SD. Di SD gua yang cukup aneh ini, hari liburnya 2 hari, yaitu Sabtu dan Minggu. Jadi kalo hari Minggu dinobatkan sebagai hari istirahat, maka hari Sabtu adalah HARI GAUL, hahaha… (
standar tea… BIP dan Gramed)

Beranjak SMP, pola pikir gua mulai berubah. Gua mulai memandang hal-hal berbau hedonisme yang identik dengan ‘anak gaul’ sebagai sesuatu yang tidak penting. Heya eya lah.. secara di SMP gua jadi anak PASKIBRA.. jadi anak teladan (huek..). Ya, benar.. anak teladan, yang sopan bertutur kata, bersepatu bersih, dan baju ga boleh dikelewer..

Saat di SMA, gua berpikir bahwa keteladanan dan keluhuran sikap tidak melulu harus ditunjukkan dengan ‘baju yang ga kelewer’. Maka jadilah seorang Rima yang sekolah di Smansa memiliki gaya berpakaian yang urakan.. yang berantakan.. sangat tidak gaul.. benar-benar berbeda dengan kebanyakan cewe di SMA gaul ini yang berbaju ketat, ber-rok pendek, dan berkaos kaki bola. Oiya satu lagi… dan ber-rambut catokan atau rebonding.

Ditambah lagi, waktu SMA gua tergabung dengan geng anak-anak seni. Di SMA dulu ada ekskul seni rupa namanya Cakrawala, dan gua terdaftar sebagai anggotanya. Jadi bayangkan sajalah gimana style gua dan kawan-kawan waktu SMA dulu. Kalo malam minggu orang2 habiskan untuk jalan2 di mal atau sekedar nongkrong di jalan Dago, maka Rima berseragam putih abu-abu menghabiskan waktu di rumah saja: nonton film atau menggambar.

Sayang sekali minat dan bakat seni gua ga didukung oleh orang tua gua yang menginginkan anaknya menjadi DOKTER.

Hingga akhirnya gua pun terdampar di sebuah kampus terkutuk.. di jurusan yang (untungnya) cukup disetujui oleh orang tua gua untuk dikuliahi selama 4-5 tahun. Guess what.. itupun karena dengan iming-iming NANTI BISA KERJA DI RUMAH SAKIT.

Di kampus yang isinya 90% mahasiswa cupu ini, gua tergabung dalam sebuah komunitas yang walopun ga cupu-cupu amat, tapi JELAS bukan anak gaul, hahahah… Di sini gua nemuin fakta baru lagi bagi hidup gua: bahwa bersenang-senang dapat dilakukan di mana saja.. tidak perlu di mal atau di kota. Dan tempat yang paling asyik untuk itu adalah di HUTAN.

Pada fase ini (yang masih gua alami sampai hari ini), malam minggu biasa gua habiskan dengan nongkrong di kampus dengan atau tanpa tujuan yang jelas: main kartu, internetan sampe mabok, nonton film donlotan dari Rileks (yang sekarang lagi ditutup *BANGKE LAH REKTORAT*), atau sekedar berdiskusi… Ga ada yang namanya malam mingguan di tempat gaul..

[itu yang barusan di atas adalah intro, ini baru mau dimulai postingannya, hahaha]

Tadi malem, para alumni dateng ke Bandung untuk berlibur, salah satunya adalah ibu ini. Sebenernya mereka ga alumni-alumni amat sih.. angkatan 2001. Dan tadi malem kita jalan2 di kota Bandung untuk mencicipi yang namanya HEDONISME. Sekali-sekali gapapa dong.. mumpung dibayarin, hahaha.. (*mahasiswa banget mode ON*)

Yah, ga hedon-hedon amat sampe ke clubbing seperti si ibu ini sih.. cuman karokean doang di INUL VISTA (menurut gua ini cukup hedon). Dengan hasil akhir tenggorokan yang serak, maka tersalurkanlah nafsu menyanyi kita yang brutal.

Kalian tau yang namanya C’MAR? Itu tuh warung makanan Sunda yang bukanya mulai jam setengah sebelas malem dan harga makanannya ditentuin sama si Ceu Mar-nya secara suka-suka itu.. Nah, kita makan di sana jam 12. Di sana gua ketemu sama Ronal Surapradja si “syarat dan ketentuan berlaku” yang lagi hang out bareng sama temen2 gengnya, yu ya yu…

Satu hal yang paling menarik dari jalan2 tadi malem adalah saat gua lewat pertigaan OTISTA – ABC. Dari kejauhan terdengar suara sirine panjang melengking, dan di trotoar samping gua, ada dua orang p*rek ber-rok mini sedang berlari kencang sambil menenteng sepatu hi-heels-nya. Mereka berlari menuju arah gerobak yang ditutupi terpal. Terpal dibuka dan mereka pun bersembunyi di dalamnya.

Tampak di sana juga para germo yang cepet2 kabur naik motor gara2 denger suara sirine. Dan kejadian itu hanya berlangsung kurang dari 10 detik.
Kejadian langka nih, gyahahahahahahaha….

Waktu gua ceritain ini ke Merin, dia ngiri setengah mati karena gua beruntung menyaksikan kejadian itu, hahahah..

Kejadian malam ini membuat gua memiliki pandangan lain tentang ‘malam mingguan di kota Bandung’.

*emoticon diambil dari sini*