10

Jahims


*Sebenernya banyak cerita yang mau gua ceritain.. salah satunya tentang sampling TA kmaren di Pangandaran, yang bareng kulap biosis 2006 tea. Tapi berhubung poto2nya belum dapet (secara gua jeprat-jepret pake kamera si babeh M), besok2 deui weh lah… (besoknya orang Jawa tea.. ngertilah, hahahaha…)*

Mau cerita ajah. Tadi pagi gua pake jaket H*S (yang warnanya ijo tea) ke kampus. Jadi melalui blog ini sebenernya gua sekalian mau minta mangap sama anggota H*S, secara gua yang bukan siapa-siapanya H*S ini seenak bagong make tuh jaket.

Niatnya tuh jaket hari ini mau gua balikin ke si empunya. Niatnya juga ga bakal gua pake tuh jaket ke kampus.. Kan serem aja kalo tiba-tiba di tengah jalan ada yang nyegat trus nanya “Woi, angkatan berapa lu, kok gua ga pernah liat..?”

Masih mending kalo kaya gini mah, tinggal sepik-sepik dikit beres lah.. atau kibulin aja sekalian, bilang aja angkatan jebot yang lagi S2, hahahaha… Tapi kalo ternyata orang yang nyegat ngomongnya “Untuk mengecek keabsahan apakah anda anggota himpunan atau tidak, coba praktekkan yel-yel geol himpunan…” kan mampus juga gua…

Tapi kenapa jadinya malah dipake? Jadi begini ceritanya:

Hari ini ada kuliah PHT jam 07.30, dan seperti biasa kalo gua begadang pasti gua bangunnya jam 06.30.. berhubung si dosennya suka ngedadak ga masuk, gua tanya sama si anak-bimbing dosen ini “Mbak, ada kuliah ga?”. Dan jawabannya adalah “Ada, kuliahnya jam 7, soalnya si bapanya mau pergi jam 8, emang lu ga dapet jarkom?”

Secara track bolos gua udah 5 kali, yang mana kalo satu kali lagi gua bolos maka akan dicoret namanya dari daftar hadir, maka gua yang baru baca SMS balesan jam 06.45 seketika jadi riweuh. Dan parahnya, satu keanehan gua kambuh pagi ini. FYI, gua kalo udah nentuin dari malem mau pake baju apa, ya harus baju itu, ga bisa diganti, no matter what happened in this world (uh, aneh banget).

Dan kebetulan baju yang gua pilih tuh cukup kusut karena sudah satu kali dipakai tempo hari. Gua ga mau nyetrika dulu, karena gua ga mau telat dan diusir, dan akhirnya dicoret dari daftar hadir. Tapi gua juga ga mau nyari gantinya… Maka konklusinya adalah gua pake baju kusut itu ke kampus. Dan untuk menyiasatinya gua akan MENGGUNAKAN JAKET.

Nah, berhubung hari ini gua harus balikin jaket H*S yang gua pinjem semalem, ya udah sekalian aja gua pake.. Sekali dayung 2-3 pulau terlampaui, hohoho…

Ya sih, gua tau jahim tuh eksklusif buat anggota himpunan. Walopun penggunaannya banyak diselewengkan di gajah duduk, tapi gua ga mau ikut-ikutan karena gua masih mau menghargai organisasi bersangkutan.. Tapi yah mau begimana lagi, daripada tadi malem masuk angin, hayoh… Btw, sebenarnya ini bukan salah gua.. Ini adalah kesalahan si L*na yang ga nerusin jarkom ke gua, jadinya aja gua buru-buru dan harus pake baju kusut, hahaha… (pembenaran mode ON)

Ngomong-ngomong masalah jahim, gua juga pernah loh pake jaket H*GM (yang biru donker tea) waktu pas nonton Beowulf. Sekalian lah gua minta mangapnya di sini. Eh, jaket H*E juga pernah deng.. lupa buat ngapain.. pokonya pernah aja..

Tapi tenang aja sodara-sodari, gua belum pernah kok pake jahim merah… najis gua makenya… (saking sentimennya sama anak T*mbang, hekekekk… )

PS: to anak-anak H*T: selow atuh, guyon doang ini mah, no offense.. piss ah…

Advertisements
34

Jomblowati

*Sebenernya gua udah mencoba menulis tentang ini sejak lama.. tapi ga sempet dipublis aja. Sampe akhirnya kemarin baca tulisan Aul tentang mahasiswa gajah duduk, gua jadi pengen ngepublis tulisan ini..*

Cariin gue cewek dong…


Lama-lama gua bosen juga denger kata-kata ini. Hampir semua cowok cap gajah duduk yang gua kenal pasti pernah ngomong kek gini ke gua, mentang-mentang di jurusan gua banyak ceweknya..

Huh, emangnya gua biro jodoh? Cape deh..

Kayanya predikat “jomblo” emang udah jadi stereotip mahasiswa cap gajah duduk, dan sudah menjadi tradisi, sampai-sampai mendarah daging. Mungkin hal inilah yang dijadikan inspirasi oleh Adithya Mulya saat menulis novel pertamanya, Jomblo.

Gimana enggak? Perbandingan jumlah mahasiswa cowok dan ceweknya aja 7:3. Ditambah lagi, konon para mahasiswanya kurang bisa bergaul apalagi merayu cewek, hahaha…. Ditambah lagi, para mahasiswi yang jumlahnya cuman 30% itu penampilannya relatif kurang menarik (jika dibandingkan dengan kampus lain seperti U*PAD atau U*ISBA).

Sebenarnya gua kurang suka sama alasan yang terakhir ini. Kok kesannya manusia dinilai secara fisik semata. Tapi mau bagaimana lagi… kita hidup di Indonesia, di mana segala sesuatu dinilai secara fisik dan materi (mungkin ini juga menjawab pertanyaan kaka Superbad di blognya tentang kenapa semua cewe urban di Indonesia punya style yang sama). Jika bersikeras dengan penampilan yang kurang menarik, maka bersiap-siaplah menghadapi kenyataan bahwa jodoh akan datang terlambat.

Gua masih konsisten dengan pilihan kedua kok.. tenang aja… (naon seh?)

Gua punya banyak macem-macem temen cewek di gajah duduk. Ada yang tipe gaul bisa nyambung sana nyambung sini, ada tipe nasi goreng alias sok gaul padahal korban mode, ada yang tipe S.O, ada tipe aktivis (kekekkekk…),dan ada juga yang tipe autis dan merasa dirinya sakit jiwa. Hmm, kira-kira gua termasuk yang mana ya? Hohohoho…

Kalo mau dipikir-pikir, sebenernya cewek gajah duduk tuh memiliki permasalahan yang lebih rumit dibanding cowok gajah duduk dalam hal pencarian jodoh. Tanya kenapa?

Jawab begini.

Coba bayangkan seorang cowok gajah duduk yang cupu dan IP-nya 3,5 (apalagi kalo dari jurusan papan atas yang notabene mudah mencari kerja). Setelah lulus, merintis karir, dan kemudian menjadi kaya raya, mencari jodoh kemudian bukanlah suatu hal yang terlalu sulit. Siapa sih cewek yang ga mau sama lulusan gajah duduk apalagi yang hidupnya sudah mapan? (Ingat, kita hidup di Indonesia ). Pun jika si cowok menginginkan jodoh dengan tingkat pendidikan setara, dia bisa memilih cewek mana saja lulusan perguruan tinggi mana saja.

Sekarang coba ganti subjeknya jadi cewek. Cowok gajah duduk aja belum tentu ada yang mau. Sebagai pilihan lain, pastilah dia mencari cowok dari luar gajah duduk. Tapi kemudian pilihan ini menjadi lebih sulit, karena lagi-lagi terbentur oleh budaya sosial Indonesia, di mana pada sebuah pasangan, si cowok harus memiliki tingkat pendidikan atau penghasilan yang lebih tinggi dari si cewek. Atau jikapun memiliki tingkat pendidikan yang sama, almamater di cowok pasti dipertanyakan posisinya terhadap almamater si cewek.

Pun jika si cewek bersifat anti-sosial dengan tidak memperhatikan hal-hal itu, pastilah dalam dirinya terdapat pula keinginan untuk mendapatkan seorang pasangan hidup yang memiliki kualitas lebih baik dari dirinya. *kok bahasa gua jadi formal gini ya?*

Lalu ke mana mereka harus mencari? MIT? Bujubuset…

* * *


Eh, gua nulis gini ga maksud untuk mendiskreditkan perguruan tinggi lain atau begimana… Gua hanya ingin memuntahkan uneg-uneg gua setelah beberapa bulan kemarin ngobrol tentang hal ini dengan seorang teman (hai Mal, apa kabar?). Juga sekedar ingin memberikan wawasan pada para cowo gajah duduk, bahwa bukan hanya mereka yang memiliki masalah dalam mencari jodoh.

Ga semua yang gua tulis di sini benar. Jangan terlalu serius lah, hahaha… xD

PS: Tulisan ini tidak terinspirasi dari pengalaman pribadi, tapi dari pengalaman dosennya Mala, dan beberapa dosenwati gua yang masih menjomblo..

18

Lebih Baik Anonim Saja :p


Ternyata ga cuma gua yang orang di dunia ini yang suka memberi nama binatang seenak perut.. Ternyatttttahhhhh.. temen-temen gua pada lebih parah ngasih namanya… Contohnya hewan-hewan penghuni kampus gajah duduk di bawah ini:

1. Kelinci bernama Saci (singkatan dari Sate Kelinci)

=

Ini kelinci yang dipelihara di sel. Horor ga sih namanya…?

2. Kucing bernama Garpit (Gudang Garam Pilter, haha..)

=

Pernah nonton film Shrek kan? Tau kucing latino yang namanya Puzz in the Boots si muka memelas kan? Nah, suatu hari sel kedatangan kucing yang mirip sama kucing itu.

Dan karena warnanya mirip Garfield, kadang kita juga manggil dia Garfield.

Tapi kemudian si Cusi memanggil kucing ini dengan nama Garpit. Huahahaha… 😀

3. Kucing bernama Sundal (ups..)

=

Kalo yang ini kucing yang suka nongkrong di labtek biru. Selama gua kuliah di sini, nih kucing udah beberapa kali bunting dan melahirkan. Curiganya sih, dia berbuat sama kucing-kucing jantan yang berbeda (bukan kata gua loh, ini kata anak-anak angkatan gua :p). Dan karena kebetulan kucing ini cantik, mereka memberi nama kucing ini Sundal, hohohoho… Buset dah..

3. Djoksan

=

Ahhh.. gua lupa nih ada satu lagi.. untung saja diingatkan oleh Saudara Ijal melalui komen di postingan ini.

Ada satu lagi nih.. anjing Sunken Court bermuka inosen ini kita panggil dengan nama Djoksan. Sebenernya sih awalnya gua ma temen-temen pada manggil dia Shiro. Tapi setelah gua pasang gambar si Shiro ini sebagai avatar di rileks, ada rilekser yang bilang kalo anjing itu namanya Djoksan, hohoho… Fakta yang cerdas..

Kadang gua kasian juga sih sama nih anjing.. disama-samain sama si Djoksan. Tapi gapapa lah.. toh kelakuan keduanya hampir sama.. (malah si anjing jauh lebih behave daripada pemilik asli namanya ).

* * *


Ternyata banyak manusia yang tidak berkeprihewanan ya? Di antara kalian ada juga yang punya keanehan serupa ga? Share dong.. 😀

13

Dasar Nubiba


DASAR NUBIBANUBI BAPUK*

BARU SEKALI DAPET PASSWORD AJA UDAH BELAGU PAKE NGEBOCOR-BOCORIN..!!!

NANGIS-NANGIS LAH KOW MINGGU DEPAN GA BAKAL ADA YANG NGUPLOADIN HEROES LAGI…

MAKAN TUH BELAGU..!!!

*) pinjem istilahnya si Lukas

PS: Saking banyaknya orang yang dirugikan, sampe-sampe anak Elektro pun dateng ke lab gua buat ngopi serial yang diapus.. What a phenomenon…

15

Ngawas Ujian TPB? Males Ah…


*udah lama ga posting hal-hal ga penting a.k.a. curhat nih.. (halah curhat.. kamana atuh curhat.. hahaha..)*

Setelah lebih dari 4 tahun kuliah di kampus ini, akhirnya gua kemaren jadi pengawas ujian TPB juga, hohoho..

Kalo dipikir-pikir, dibandingkan dengan mahasiswa-mahasiswa lain di kampus ini, gua termasuk orang yang sangat malas melakukan hal-hal seperti mengawas ujian. Dulu sih gua mikirnya “Ngapain sih buat dapet sepuluh rebu dong kita kudu cape-cape jadi pengawas? Ga efisien banget..”. Jadi pengawas tuh cape.. kudu briefing, ngitung soal, bagiin soal, ngedarin daftar hadir dari satu bangku ke bangku lain, mengawasi para peserta tanpa lalai, dan yang membosankan adalah menghabiskan waktu selama 2 jam tanpa melakukan kegiatan berarti.

Ternyata menjadi seorang pengawas ujian bukan hanya masalah mendapat sepuluh ribu rupiah atau tidak, tapi lebih ke masalah menjaga amanah dan tanggung jawab. Sudah banyak kasus di kampus ini di mana pengawas mendapat masalah gara-gara membiarkan para peserta ujian saling mencontek. Jadi menurut gua, para pengawas ujian TPB jika bukan orang yang sedang kepepet butuh duit atau kurang kerjaan, maka adalah seseorang yang peduli dengan nasib bangsa ini ke depannya.

Terlalu jauh emang sih.. tapi masih ada korelasinya lah, hehehe…

Dan momen yang gua maksud adalah ujian Pengling (Pengetahuan Lingkungan) hari Jum’at kemaren. Entah kenapa tiba-tiba aja gua pengen jadi pengawas, setelah pada tahun-tahun sebelumnya hanya melihat-lihat dan membocorkan cara licik ke orang-orang seperti “sekitar jam 2, nongkrong-nongkrong aja di TU jurusan, pasti ntar ditawarin jadi pengawas deh” .. Mungkin karena naluri bentar-lagi-keluar-dari-kampus-ini gua besar kali ya, hehehe.. *narsis mode on*

Saat briefing, gua asal pilih aja kelas ujiannya.. nyari-nyari yang masih kosong.. eh ternyata dapet kelas yang isinya mahasiswa jurusan M*sin dan P*nerbangan. *Hohohoho, bisa ngeceng-ngeceng dong..*

Cukucuk, lalu masuklah gua ke dalam kelas ujian, dan melaksanakan tugas mengawas secara wajar (baca: pasang muka galak dan jutek, hahahaha…). Lima menit.. sepuluh menit.. ujian berjalan dengan lancar. Baru di menit-menit berikutnya para peserta mulai ribut gara-gara lembar soalnya ga beres.. kurang selembar lah, fotokopiannya ga jelas lah, dll. Alamakjang, gua lupa kalo mereka tuh masih TPB, jadi masih kudu diingetin kalo mau ujian tuh kita HARUS SELALU memeriksa soal ujian dengan benar sebelum mulai mengisi.. Ya maaf deh..

Beberapa menit kemudian, masuklah seorang mahasiswa dengan tergopoh-gopoh, dan langsung menuju bagian belakang kelas, dan kemudian kembali keluar sambil membawa sebuah buku tebal.

Sumpah, nih anak bikin gua bingung. Awalnya gua pikir nih anak telat, eh ga taunya mau ngambil sesuatu yang ketinggalan. Ck ck.. mbok ya bilang kek sama gua “mau ngambil barang yang ketinggalan” gitu, apa begimana kek..

Trus kemudian gua kepikiran hal ini: sebelum ini kan kelas ini juga dipake buat ujian, dan tas disimpen di depan… trus kok bisa-bisanya tuh anak ketinggalan buku setebel gaban di belakang kelas? Ooohh.. bekas OB ketinggalan kali.. atau takut ketauan sama pengawas ujian, jadinya sengaja dibikin ketinggalan.. hohohoho.. kamu ketauaaannnn.. dadadam dadadam…

*Sudahlah.. lupakan saja mahasiswa jurusan papan atas kampus ini yang bukunya ketinggalan itu..*

Dari pengalaman mengawas ini, banyak pengalaman yang gua dapet. Kebanyakan sih yang lucu-lucuan. Mulai dari ngedeteksi mahasiswa yang sedang mencontek (ternyata gampang banget mendeteksi orang nyontek ya, hahaha.. :D), ngeliat muka-muka tegang karena ketauan hp-nya bunyi (selow lah, gua ga segalak itu sampe2 gua marahin orang yang hp-nya bunyi saat ujian), sampe diliatin secara ga wajar sama peserta ujian (buset dah nih berondong..).

Btw, dari 32 mahasiswa (dan seorang mahasiswi) di kelas ujian itu, ga ada satupun yang bisa dikecengin.. Plis deh.. ITB, ITB.. dari dulu ga berubah.. :p

Tau gitu sih, tadi gua mendingan milih ngawas di kelas S*pil aja, hehehehe…