Ngawas Ujian TPB? Males Ah…


*udah lama ga posting hal-hal ga penting a.k.a. curhat nih.. (halah curhat.. kamana atuh curhat.. hahaha..)*

Setelah lebih dari 4 tahun kuliah di kampus ini, akhirnya gua kemaren jadi pengawas ujian TPB juga, hohoho..

Kalo dipikir-pikir, dibandingkan dengan mahasiswa-mahasiswa lain di kampus ini, gua termasuk orang yang sangat malas melakukan hal-hal seperti mengawas ujian. Dulu sih gua mikirnya “Ngapain sih buat dapet sepuluh rebu dong kita kudu cape-cape jadi pengawas? Ga efisien banget..”. Jadi pengawas tuh cape.. kudu briefing, ngitung soal, bagiin soal, ngedarin daftar hadir dari satu bangku ke bangku lain, mengawasi para peserta tanpa lalai, dan yang membosankan adalah menghabiskan waktu selama 2 jam tanpa melakukan kegiatan berarti.

Ternyata menjadi seorang pengawas ujian bukan hanya masalah mendapat sepuluh ribu rupiah atau tidak, tapi lebih ke masalah menjaga amanah dan tanggung jawab. Sudah banyak kasus di kampus ini di mana pengawas mendapat masalah gara-gara membiarkan para peserta ujian saling mencontek. Jadi menurut gua, para pengawas ujian TPB jika bukan orang yang sedang kepepet butuh duit atau kurang kerjaan, maka adalah seseorang yang peduli dengan nasib bangsa ini ke depannya.

Terlalu jauh emang sih.. tapi masih ada korelasinya lah, hehehe…

Dan momen yang gua maksud adalah ujian Pengling (Pengetahuan Lingkungan) hari Jum’at kemaren. Entah kenapa tiba-tiba aja gua pengen jadi pengawas, setelah pada tahun-tahun sebelumnya hanya melihat-lihat dan membocorkan cara licik ke orang-orang seperti “sekitar jam 2, nongkrong-nongkrong aja di TU jurusan, pasti ntar ditawarin jadi pengawas deh” .. Mungkin karena naluri bentar-lagi-keluar-dari-kampus-ini gua besar kali ya, hehehe.. *narsis mode on*

Saat briefing, gua asal pilih aja kelas ujiannya.. nyari-nyari yang masih kosong.. eh ternyata dapet kelas yang isinya mahasiswa jurusan M*sin dan P*nerbangan. *Hohohoho, bisa ngeceng-ngeceng dong..*

Cukucuk, lalu masuklah gua ke dalam kelas ujian, dan melaksanakan tugas mengawas secara wajar (baca: pasang muka galak dan jutek, hahahaha…). Lima menit.. sepuluh menit.. ujian berjalan dengan lancar. Baru di menit-menit berikutnya para peserta mulai ribut gara-gara lembar soalnya ga beres.. kurang selembar lah, fotokopiannya ga jelas lah, dll. Alamakjang, gua lupa kalo mereka tuh masih TPB, jadi masih kudu diingetin kalo mau ujian tuh kita HARUS SELALU memeriksa soal ujian dengan benar sebelum mulai mengisi.. Ya maaf deh..

Beberapa menit kemudian, masuklah seorang mahasiswa dengan tergopoh-gopoh, dan langsung menuju bagian belakang kelas, dan kemudian kembali keluar sambil membawa sebuah buku tebal.

Sumpah, nih anak bikin gua bingung. Awalnya gua pikir nih anak telat, eh ga taunya mau ngambil sesuatu yang ketinggalan. Ck ck.. mbok ya bilang kek sama gua “mau ngambil barang yang ketinggalan” gitu, apa begimana kek..

Trus kemudian gua kepikiran hal ini: sebelum ini kan kelas ini juga dipake buat ujian, dan tas disimpen di depan… trus kok bisa-bisanya tuh anak ketinggalan buku setebel gaban di belakang kelas? Ooohh.. bekas OB ketinggalan kali.. atau takut ketauan sama pengawas ujian, jadinya sengaja dibikin ketinggalan.. hohohoho.. kamu ketauaaannnn.. dadadam dadadam…

*Sudahlah.. lupakan saja mahasiswa jurusan papan atas kampus ini yang bukunya ketinggalan itu..*

Dari pengalaman mengawas ini, banyak pengalaman yang gua dapet. Kebanyakan sih yang lucu-lucuan. Mulai dari ngedeteksi mahasiswa yang sedang mencontek (ternyata gampang banget mendeteksi orang nyontek ya, hahaha.. :D), ngeliat muka-muka tegang karena ketauan hp-nya bunyi (selow lah, gua ga segalak itu sampe2 gua marahin orang yang hp-nya bunyi saat ujian), sampe diliatin secara ga wajar sama peserta ujian (buset dah nih berondong..).

Btw, dari 32 mahasiswa (dan seorang mahasiswi) di kelas ujian itu, ga ada satupun yang bisa dikecengin.. Plis deh.. ITB, ITB.. dari dulu ga berubah.. :p

Tau gitu sih, tadi gua mendingan milih ngawas di kelas S*pil aja, hehehehe…

Advertisements

15 thoughts on “Ngawas Ujian TPB? Males Ah…

  1. UTS Agama, Sostek, sepertinya masih lowong Me.. bisa dicoba manatau dapet kelas sipil :p*sigh,.. jadi inget besok gw UTS diawasi yang lebih muda dari elu…

  2. lagian milih m***n…kenapa gak milih ELEKTRO???4,5 thn di sana, sayang juga euy gw gak pernah ngawas…padahal kalo bisa, gw pengen milih jurusan biologi, farmasi or plano… biar seger πŸ˜›

  3. #dzaia-bs: kalo jurusan m*sin aja ga ada pilihan gitu, apalagi e*ektro, hahaha.. xD. ya udah selama di taiwan sana dirimu daftar jadi pengawas ujian aja.. *emang bisa ya? hehehe..*#nico: beuh pasang muka galak mah gua jagonya. ijal emang pertamax.. *apa seh? ga ngerti dah gua*

  4. bukan masalah sepuluh ribunya ya me tapi masalah amanah dan tanggung jawab ? jadi berfikir keras. punya amanah dan tanggung jawab juga tho… tak kira mung isa ndagel. kyahkakakaka

  5. hihi.. di matematik mah kadang2 dapetnya 20rebu ma, hahah..kalo lagi rejeki=)bukannya anak tpb sekarang teh gararaul yah? masa ga ada yg bisa dikecengin???

  6. #okky: ky, gua tuh cuman pengen sekedar ngeceng, bukan desperado -_- hahaha.. :D#anggun: ya sih kadang2 juga 20.000 kadang2 15.000, tapi aslinya mah 10.000, hehehe.. iya jaman sekarang gaul2, tapi kan gaul bukan berarti layak keceng, hahahah.. πŸ˜€

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s