7

Malam Tahun Baru

Malam tahun baru…

Setting: Rumah Ilma, komplek PPR ITB
Pelaku: Anak-anak Biologi 2003 I love you


Wildan, Ima, dan Yayi lagi bakar-bakar..


Woi, bakar-bakarnya dah selesai belum? Lapar nih… 😀

Selamat tahun baru semuanya… 🙂

Advertisements
13

Bali Trip 2007 Day 1: Ngibulin Polisi

Terima kasih buat teman-teman yang udah berbela sungkawa di postingan gua yang ini, karena mungkin berkat doa dari kalian semualah, gua ga jadi ditolak sama SEAYEN, gyaaaahahahahhaha…

Koreksi, yang nyelenggarain acara ini tuh UNEP, bukan UNFCCC, hehehehe…

Kesan hari pertama: dudul. Keknya gua kurang afdol deh perjalanan jauh tanpa kedudulan di hari pertama

.

Bandung, 9 Desember 2007

Gua pasang alarm jam 4… rencananya begitu bangun langsung packing dan sarapan, trus berangkat dan nyampe di Xtrans jam 06.15 WIB. Tapi dasar kebo, walopun alarm udah snoozing seribu juta kali, gua kagak bangun-bangun. Thanks God, pagi itu Sita nelpon gua buat nyariin Eko, jadinya gua bisa bangun dan menjalankan rencana..

Akhirnya berangkatlah gua ke Cipaganti, menuju basis Xtrans untuk segera berangkat ke Bandara Soekarno-Hatta.

Singkat cerita gua nyampe di Bandara Soekarno-Hatta. Ini first time experience gua ke bandara loh.. *katrok banget emang*. Karena travelnya oke banget dan jalan di Jakarta ga macet, gua nyampe di bandara jam 08.30 (menurut jadwal sih harusnya nyampe jam 09.30). Dan karena gua janjian ketemuan ma Salwa jam 11.00, jadinya selama dua setengah jam penuh gua jadi kek anak kebo kehilangan emaknya.

Jam 11.30 Lambok datang dengan agak tergopoh-gopoh karena takut telat akibat terjebak macet sejak di Bogor.

Jam 12.00 kita check in. Argh, gua lupa banget kalo gua ga punya KTP gara-gara dompet gua ilang… gua dah bikin surat keterangan RT/RW sih, tapi ketinggalan di log book TA. Ahhh… siyal siyal siyal..

Saat itu gua udah mulai ga tenang, takut ga bisa boarding… dan kita bertiga cuman ber-H2C (harap-harap cemas) moga-moga aja 2 ID card bisa dipake buat ber-3…

Ternyata doa kita ga terkabul. Gua ga boleh boarding sampe gua bisa nunjukin kalo gua adalah Warga Negara Indonesia yang legal. Yo oloh tolong… boardingnya satu jam lagi.. bijimana inih..?

Tring… Bikin surat kehilangan dari polisi….!!! Yap, inilah cara yang paling ampuh dan mudah tanpa keluar biaya sepeser pun, hahahaha… Maka langsunglah saat itu kita lari-lari nyari pos polisi. Pas udah ketemu, kita langsung bilang *sambil sedikit ngibul* “Pak, kita mau boarding, tapi salah satu dari kita dompetnya ilang.. Di sini bisa bikin surat kehilangan gak pak?”

Dan si pak polisi muda pun menjawab “Wah, maaf dek, saya ga bisa bikinin.. ini cuman pos, bukan kantor polisi. Kalo mau, adek bisa ke polres di sana, deket kok.. setengah jam juga nyampe…”

Trus dengan ga sopannya kita bilang “Yah pak.. ga sempet dong kalo kita harus ke polres dulu.. kan mau boarding jam 1. Bapak punya motor ga? Bapak mau ga nganterin kita?” sambil pake ekspresi seperti ini:

Untungnya Salwa cantik, dan si pak polisi muda pun baik hati dan mudah dirayu, hehehe… jadi si pak polisi pun bersedia memboyong gua ke polres saat itu dengan motornya.

Sebelum masuk ke dalem kantor polres, si pak polisi muda sempet ngewanti-wanti gua: “Pokoknya nanti kamu jangan bilang mau boarding.. bilang aja kamu lagi ngejemput sodara, trus dompet kamu ilang. Inget ya… Soalnya banyak orang yang suka pura-pura ilang KTP trus bikin surat kehilangan palsu gara-gara beli tiket lewat calo…”

Tampak berpengalaman menghadapi orang seperti yang diceritakan oleh si pak polisi muda di atas, si pak polisi polres pun menginterogasi gua dengan pertanyaan menjebak:
“Nama kamu siapa?”
“Yang ilang apa aja?”
“UDAH BELI TIKET?”

Hampir aja gua bilang “udah”. Untungnya sebelum terucap kata “udah”, si pak polisi muda segera bilang “Dia cuman ngejemput sodaranya aja kok..” dengan suara yang cukup keras untuk menyembunyikan suara gua.

Beberapa menit kemudian surat kehilangan pun sudah di tangan, dan gua jadi terbang ke Bali… Horeee…

Gua baru kali ini loh ditolongin sama polisi. Selama ini kan pengalaman gua selalu kena tilang. Ternyata polisi ada gunanya juga, hehehe… Makasih banyak loh pak polisi, baik pak polisi muda maupun pak polisi yang kami tipu :D.. Semoga bapak-bapak sekalian gampang jodoh dan rejekinya lancar…

Bersambung…

14

Menikahnya Sang Sepupu


*cerita-cerita Bali-nya ntar aja ya.. sekarang cerita nikahan dulu..*

Bukan, bukan gua kok yang nikahan, tapi sepupu gua.. Gua kan masih remaja… *aih remajaaaa*

Ah, sepupu gua yang satu ini memang aneh… Pacarannya udah lama banget, tapi nentuin tanggal pernikahannya pas musim ujan. Di Jakarta pula.. kalo banjir bijimanah coba?

Selain acara kumpul lebaran atau kematian sanak saudara, pernikahan adalah salah satu acara di mana semua anggota keluarga besar gua kumpul tumplek-tubleugh jadi satu. Rame dan susah bergerak gara-gara banyak orang, mana panas pula.. Sebenernya gua rada ga suka sama suasana kek gini, tapi mau bijimaneh lagi? Ini udah resiko menjadi seorang sepupu yang baik dan berjiwa besar..

Yang namanya ibu-ibu, apalagi ibu-ibu cerewet seperti nyokap dan bude-bude gua, kalo udah ketemuan bawaannya pasti langsung ngerumpi.. entah lah, keknya semua hal di dunia ini dirumpiin, malah menurut gua rumpiannya sudah menjurus ke arah menggunjing… Dan salah satu topik gunjingannya adalah gua yang saat itu ga mau jadi pager ayu.

Sebenernya gua sih oke-oke aja pake kebaya, tapi gua ga mau didandanin. Secara gua dah apal banget tuh sama si dukun riasnya (yang silikon di pipi kirinya jatoh, wkwkwk…) yang kalo ngeriasin orang tuh bedaknya bisa nyampe 5 cm tebelnya. Serem kali nyah… So daripada gua neko-neko bilang “gua cuman mau pake kebaya ajah, ga pake rias-riasan”, ya mendingan gua tolak aja sekalian dua-duanya, karena dalam acara hajatan ala Jawa, yang namanya kebaya dan riasan wajah adalah sebuah entitas yang tidak bisa dipisahkan.

Dan bergulirlah pergunjingan para ibu-ibu. Arrrggghhh…

Lupakan tentang ibu-ibu yang sedang bergunjing… Mari kita bicarakan tentang pernikahannya saja. Calon suami yang sekarang udah jadi suami Mbak Ning ini namanya Dado. Bukan Dado si penjual koran, tapi Dado yang tidak menjual koran. Doi orang Palembang, jadinya salah satu menu makanan di resepsi pernikahnnya Pempek, hihiy… gua kan suka banget pempek 😀

Lalu bagaimanakah bentuk pernikahannya? Satu kata: JAWA banget. Keknya yang ga Jawa tuh cuman pempeknya doang. Selebihnya sih Jawa semua, dari tata cara, pakaian adat, sampe bahasa yang dipake sama si ibu MC. Masih mending lah yah kalo bahasa yang dipake tuh Boso Jowo yang umum digunakan sehari-hari, ini yang dipake tuh bahasa Jawa kuno yang haluuuuuusss banget, yang mana gua kagak ngarti.. Secara kemampuan bahasa Jawa gua kan pas-pasan banget..

Sayang sekali saat hari H pernikahannya, batre kamera abis (dan seperti biasa: lupa bawa charger), jadinya gua ga bisa foto-foto pengantinnya deh.. Gua cuman sempet moto pelaminan sama pengantin wanitanya ajah.. Nanti lah gua minta filenya sama si fotografer wedding organizer — kalo inget, hehehe..


Ini dia Mbak Ning, si pengantin wanita yang cantik 🙂


Ini pelaminan, di kolong kursinya ada kucing..


Ini dia kucingnya.. lucu, mukanya mirip Jaguar 😀


Jadi inget Bali.. kyaaa… kyaaaa…


Trus ngapain aja Ma lu di sana? Ah, ini sih pertanyaan retoris.. Ya udah tentu lah gua ngabisin makanan yang ada di sana… sama ngegangguin keponakan-keponakan gua yang lucu dan cengeng-cengeng, hehehehe… Ini dia mereka:


Ini Asa sama babysitter-nya


Ini Nashwa sama babysitter-nya


Ini Rayo sama emaknya…


Ga cuma itu deng.. Gua juga kerja rodi ngebantuin para ibu-ibu yang masak di dapur (tapi ibu-ibu yang ini beda sama ibu-ibu yang suka menggunjing, ibu-ibu yang di dapur lebih asik-asik..). Walopun udah pesen di katering, tapi para ibu-ibu ini kudu bikin masakan buat jamuan pagi pas ijab-kabul. Ternyata masak-masak buat nikahan (baca: partai besar) tuh cape banget ya.. Gua kadang suka ga abis pikir sama ibu-ibu itu.. kok pada ga cape ya? Jagoan banget…

Itu kan pra pernikahannya.. Kalo pasca pernikahannya ngapain aja Ma? Ga ngapa-ngapain.. Paling ngabisin kue-kue dan puding-puding yang masih tersisa aja (gimana ga tambah ndut ya gua, hahahahahaha…) sambil ngobrol-ngobrol sama sodara-sodara, dengan topik utama “Jadi siapa nih yang berikutnya?”. Dan semua mata tampak tertuju pada gua. Siyal..

Selow lah kaka, masih umur 22 tahun ini.. Masih jauh lah… Tapi tergantung juga sih, tergantung kapan si mas bule melamar…

9

Pertemuan Para Super Junker


Bener-bener ga direncanain. Ga tau juga kenapa kemaren malem tiba-tiba gua nyeletuk ngajakin anak-anak makan malem di forum JP. Gua sih awalnya cuman iseng doang, eh ga taunya celetukan gua direspon dengan sangat serius… Bujubuset.

Akhirnya dibuatlah list anak-anak yang mau makan bareng. Siyalnya di antara mereka ga ada ceweknya dan ga ada satupun yang gua kenal. Gara-gara itu, gua sempet ngebatalin diri ikutan makan malem. Tapi gara-gara ditodong dengan kata-kata “Ah, kamu mah ga bertanggungjawab.. Kan kamu tadi yang ngajakin..” akhirnya gua ga jadi ngebatalin diri deh.. Iya deh iya.. gua tanggung jawab -_-

Setelah sebelumnya ngumpul dulu di depan HMIF, kita berangkat ke Gelapnyawang dan makan di warungnya Sidik. Karena laper berat, gua langsung pesen makanan aja ke si Sidik, sementara mereka asik ngobrol di meja. Gua pikir mereka bakal pesen makanan juga ke Sidik setelah gua, eh ga taunya mereka terus aja ngobrol… yang pesen makanan cuman di Bang_yo doang.

“Kalian pada ga pesen makanan?”
“Enggak..”

“Trus kalian pada mau ngapain dong di sini?”
“Ngejunk, hahahaha…”
“… (dasar junker )”

Ternyata mereka emang cuma pengen ngobrol-ngobrol aja sambil minum nutrisasi . Mereka dah pada saling kenal sih, jadinya ngobrolnya rame dan nyambung. Keknya cuman gua doang deh yang ga nyambung dan ga ngerti mereka apa yang mereka omongin.. Abis obrolannya tentang IT atau tentang orang-orang yang ga gua kenal sih… ya mana gua ngarti..

Jadinya gua ceting aja pake hengpong, sementara mereka asik ngobrol ngalor-ngidul ga jelas… mulai dari ngobrolin orang-orang rileks sampe ngomongin b*kep

Jam setengah sebelas, kita ciao. Ga kerasa udah satu setengah jam aja nongkrong di sana.

Inilah kesan-kesan bertemu para super junker rileks kemarin malam:

Totot –> Ternyata ga secerewet yang gua bayangkan, malah cenderung pendiam… beda banget lah imej di dunia maya ma di dunia nyata.

Cememet!
–> Hampir sama ma si Totot, tapi masih agak berisik dikit lah.. dan masih tetep suka tebar pesona… “Saya di dunia nyata lebih ganteng ya tante?”.. Gara-gara si cememet nih gua jadi dipanggil tante sama semua orang…


Ajag
–> Ternyata tampangnya lebih alim daripada yang di avatar. Apa mungkin gara-gara di avatarnya ada Miss Indonesia-nya ya?


Dodol_garut –> Adik ipar gua nih, hahaha.. secara gua kan kakak kelasnya si cemmedi B) Gua udah pernah ceting ma dia, jadinya gua ga terlalu canggung ma dia.

Jackal –> Sesuai sama yang dibayangin sebelumnya: cerewet dan berisik. Mukanya cukup familiar, karena ternyata dia capres KM taun kemaren.

Bang_yo –> Ga pernah ngebayangin, soalnya gua ga pernah berinteraksi ma dia..

* * *


Gathering yang aneh

Btw, thanks buat Jackal si sesama penghuni Awiligar yang udah nganterin pulang..

14

Dasar Bodoh…!!!


Saat ini gua sedang berada pada keadaan antara pengen marah-marah dan pengen mati gara-gara ga sanggup marah-marah..

Arrgghhh… aing stres berat yeuh…

TA ga beres-beres..
KP ga beres-beres..
Hukling ikut-ikutan bikin paper..
Si pacar ga pulang-pulang..
dan……… SEAYEN menolak gua gara2 gua telat daftar ulang……… PADAHAL GUA DAH KETERIMA BUAT IKUTAN UNFCC DI BALI NGEWAKILIN INDONESIA…

Gara-gara foto sialan…..!!!!!!!!!!!!!!!!

Gua telat daftar ulang gara-gara pas foto digital gua ilang gara-gara virus keparat.. dan klise pas foto analog udah rusak gara-gara kena air laut..

Sebenernya bukan cuma gara-gara pas foto sih.. tapi karena guanya juga emang lagi sibuk.. Waktu panitia ngirim imel dan ngasih tau bahwa gua keterima, gua lagi ada di Pangandaran… lagi sampling-sampling dan bermain-main bersama para makaka gila itu..

Udah deh, jangan nyalahin keadaan… Sebenernya semuanya bisa ditangani kalo aja guanya sigap…

MASALAHNYA GUA LAGI LELET BANGET SEKARANG-SEKARANG INI.. BANYAK BANGET KERJAAN.. ARRRGGGHHHH… DASAR BODOOOOOHHHHHHHH…..