Menikahnya Sang Sepupu


*cerita-cerita Bali-nya ntar aja ya.. sekarang cerita nikahan dulu..*

Bukan, bukan gua kok yang nikahan, tapi sepupu gua.. Gua kan masih remaja… *aih remajaaaa*

Ah, sepupu gua yang satu ini memang aneh… Pacarannya udah lama banget, tapi nentuin tanggal pernikahannya pas musim ujan. Di Jakarta pula.. kalo banjir bijimanah coba?

Selain acara kumpul lebaran atau kematian sanak saudara, pernikahan adalah salah satu acara di mana semua anggota keluarga besar gua kumpul tumplek-tubleugh jadi satu. Rame dan susah bergerak gara-gara banyak orang, mana panas pula.. Sebenernya gua rada ga suka sama suasana kek gini, tapi mau bijimaneh lagi? Ini udah resiko menjadi seorang sepupu yang baik dan berjiwa besar..

Yang namanya ibu-ibu, apalagi ibu-ibu cerewet seperti nyokap dan bude-bude gua, kalo udah ketemuan bawaannya pasti langsung ngerumpi.. entah lah, keknya semua hal di dunia ini dirumpiin, malah menurut gua rumpiannya sudah menjurus ke arah menggunjing… Dan salah satu topik gunjingannya adalah gua yang saat itu ga mau jadi pager ayu.

Sebenernya gua sih oke-oke aja pake kebaya, tapi gua ga mau didandanin. Secara gua dah apal banget tuh sama si dukun riasnya (yang silikon di pipi kirinya jatoh, wkwkwk…) yang kalo ngeriasin orang tuh bedaknya bisa nyampe 5 cm tebelnya. Serem kali nyah… So daripada gua neko-neko bilang “gua cuman mau pake kebaya ajah, ga pake rias-riasan”, ya mendingan gua tolak aja sekalian dua-duanya, karena dalam acara hajatan ala Jawa, yang namanya kebaya dan riasan wajah adalah sebuah entitas yang tidak bisa dipisahkan.

Dan bergulirlah pergunjingan para ibu-ibu. Arrrggghhh…

Lupakan tentang ibu-ibu yang sedang bergunjing… Mari kita bicarakan tentang pernikahannya saja. Calon suami yang sekarang udah jadi suami Mbak Ning ini namanya Dado. Bukan Dado si penjual koran, tapi Dado yang tidak menjual koran. Doi orang Palembang, jadinya salah satu menu makanan di resepsi pernikahnnya Pempek, hihiy… gua kan suka banget pempek πŸ˜€

Lalu bagaimanakah bentuk pernikahannya? Satu kata: JAWA banget. Keknya yang ga Jawa tuh cuman pempeknya doang. Selebihnya sih Jawa semua, dari tata cara, pakaian adat, sampe bahasa yang dipake sama si ibu MC. Masih mending lah yah kalo bahasa yang dipake tuh Boso Jowo yang umum digunakan sehari-hari, ini yang dipake tuh bahasa Jawa kuno yang haluuuuuusss banget, yang mana gua kagak ngarti.. Secara kemampuan bahasa Jawa gua kan pas-pasan banget..

Sayang sekali saat hari H pernikahannya, batre kamera abis (dan seperti biasa: lupa bawa charger), jadinya gua ga bisa foto-foto pengantinnya deh.. Gua cuman sempet moto pelaminan sama pengantin wanitanya ajah.. Nanti lah gua minta filenya sama si fotografer wedding organizer — kalo inget, hehehe..


Ini dia Mbak Ning, si pengantin wanita yang cantik πŸ™‚


Ini pelaminan, di kolong kursinya ada kucing..


Ini dia kucingnya.. lucu, mukanya mirip Jaguar πŸ˜€


Jadi inget Bali.. kyaaa… kyaaaa…


Trus ngapain aja Ma lu di sana? Ah, ini sih pertanyaan retoris.. Ya udah tentu lah gua ngabisin makanan yang ada di sana… sama ngegangguin keponakan-keponakan gua yang lucu dan cengeng-cengeng, hehehehe… Ini dia mereka:


Ini Asa sama babysitter-nya


Ini Nashwa sama babysitter-nya


Ini Rayo sama emaknya…


Ga cuma itu deng.. Gua juga kerja rodi ngebantuin para ibu-ibu yang masak di dapur (tapi ibu-ibu yang ini beda sama ibu-ibu yang suka menggunjing, ibu-ibu yang di dapur lebih asik-asik..). Walopun udah pesen di katering, tapi para ibu-ibu ini kudu bikin masakan buat jamuan pagi pas ijab-kabul. Ternyata masak-masak buat nikahan (baca: partai besar) tuh cape banget ya.. Gua kadang suka ga abis pikir sama ibu-ibu itu.. kok pada ga cape ya? Jagoan banget…

Itu kan pra pernikahannya.. Kalo pasca pernikahannya ngapain aja Ma? Ga ngapa-ngapain.. Paling ngabisin kue-kue dan puding-puding yang masih tersisa aja (gimana ga tambah ndut ya gua, hahahahahaha…) sambil ngobrol-ngobrol sama sodara-sodara, dengan topik utama “Jadi siapa nih yang berikutnya?”. Dan semua mata tampak tertuju pada gua. Siyal..

Selow lah kaka, masih umur 22 tahun ini.. Masih jauh lah… Tapi tergantung juga sih, tergantung kapan si mas bule melamar…

Advertisements

14 thoughts on “Menikahnya Sang Sepupu

  1. Bukan Dado si penjual koran, tapi Dado yang tidak menjual koran.Gileee… lo masih inget aja tuh filem, judulnya apa ya? “Sahabat” apa gitu…btw busway, sepupu gw juga married hari ini. 2 temen kuliah married kemaren. 1 temen sma married jumat kemaren…Desember kaya’nya selain musim hujan juga musim kawin…

  2. #dzaia-bs: sebenernya gua dah lupa judul sinetronnya, tapi gua masih inget lagunya yang Dado.. si penjual koran… Dado.. besarnya di jalan… hehehehehe… ya iya lah bro.. kan musim ujan emang paling pas buat bulan madu ^_^

  3. “Jadi siapa nih yang berikutnya?”. Dan semua mata tampak tertuju pada gua. Siyal..Selow lah kaka, masih umur 22 tahun ini.. Masih jauh lah… Tapi tergantung juga sih, tergantung kapan si mas bule melamar…ramalan gue siiih,.. hmm paling bentar lagi Rim .. πŸ˜€

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s