Kick Andy Edisi Rektor

Saya tidak menyangka bahwa kedatangan saya ke kampus Sabtu kemarin berbuntut pada menonton langsung acara talkshow Kick Andy. Talkshow berdurasi total 3 jam tersebut merupakan rangkaian acara ITB Expo yang berlangsung pada tanggal 22-23 Maret 2008 di kampus ITB.

Seorang teman memberitahu saya tentang talkshow ini saat kami makan siang bersama. Namun semangat untuk menonton presenter favorit saya tersebut redup seketika karena ternyata tiket masuk yang diberikan secara cuma-cuma hari ini telah habis terpesan. Beruntung saya dan si pacar sedang melintasi panggung saat seorang presenter menginformasikan adanya 50 buah tiket tambahan. Setelah mengantri selama setengah jam di tempat yang menurut saya tidak pantas digunakan sebagai tempat mengantri karena saat itu kami kehujanan, saya dan si pacar akhirnya mendapatkan the most wanted tickets of this day.

Tiket yang difoto dengan webcam *maksa banget :D*

Sebenarnya saya punya banyak catatan untuk dijadikan bahan introspeksi panitia acara talkshow ini, mulai dari kerja yang kurang efektif sampai membosankannya presenter pengantar sebelum Andy F. Noya tampil. Tapi yang paling saya sayangkan adalah penghamburan material yang dilakukan oleh panitia.

Malam itu saya mendapat suvenir berupa sebuah kantung berisi stiker, bolpoin, dan pin. Untuk kumpulan suvenir yang jumlahnya hanya 3 dan berukuran kecil, menurut saya adalah berlebihan jika dibungkus menggunakan kantung kertas semi plastik yang disablon secara full colour. Selain tidak efisien dalam penggunaan dan susah diurai oleh lingkungan, panitia pasti mengeluarkan biaya yang tidak sedikit untuk memproduksi barang ini. Lagipula tidak ada yang dapat menjamin bahwa kantung ini akan digunakan kembali di lain waktu oleh penerima suvenir.

Untuk ukuran acara yang akan ditayangkan di stasiun televisi swasta nasional, menurut saya talkshow ini terlalu sarat akan narsisisme ITB, sehingga tema yang lebih pantas digunakan adalah “Energizing Indonesia with ITB’s Various Creation” bukan “Energizing Indonesia with Our Various Creation” . Bagaimana tidak, 3 nara sumber utamanya adalah rektor dan mantan rektor ITB, masing-masing adalah Djoko Santoso, Kusmayanto Kadiman, dan Wiranto Arismunandar. Dan 2 narasumber lain adalah Fadoli (ketua HME ITB, anggota tim Palapa HME ITB) dan Riska, siswi SMP di Semarang yang memenangkan lomba penelitian ilmiah LIPI.

Menurut Pak Wiranto, kunci sukses seseorang terletak pada kedisiplinannya, pada sejauh mana seseorang berpegang teguh pada aturan yang telah ditetapkan. Jika selalu berdisiplin, niscaya manusia-manusia negeri ini akan sukses pada bidangnya masing-masing, dan bangsa ini akan maju dengan sendirinya.

“Setiap orang yang berhasil masuk kuliah di ITB dan menyisihkan saingan-saingannya, memiliki satu dosa”. Pak Kus menyatakan bahwa setiap dosa tersebut akan hilang jika setelah lulus setiap pemilik dosa menciptakan lapangan pekerjaan, namun akan menjadi dua kali kipat jika ikut bersaing mencari pekerjaan. Yang beliau katakan adalah benar adanya, namun saya cukup geli mendengarnya, karena saya pribadi kuliah di perguruan tinggi ini dengan iming-iming akan mudah mencari pekerjaan setela lulus nanti, bukan bercita-cita menciptakan pekerjaan. Bahasan ini semakin menggelikan saat Bung Andy mengeluarkan sebuah anekdot “Berarti neraka isinya anak ITB semua, hahaha….”

Sedangkan Pak Djoko membahas topik ini dengan lebih menghubungkannya dengan dunia akademis. Menurut beliau, kampus harus menjadi tempat yang kondusif untuk melakukan kegiatan-kegiatan penelitian yang inovatif. Jika dibandingkan dengan kenyataan, sepertinya pernyataan ini kurang pas, karena yang saya rasakan selama kuliah 5 tahun di sini adalah kampus ini sangat minim fasilitas dan tidak banyak dana yang dialokasikan untuk menunjang kegiatan tersebut, lebih parah lagi saat ini kegiatan ekstrakulikuler mahasiswa sangat-sangat dipaksa untuk dikurangi.

Fadoli dan Riska datang pada acara ini untuk mempresentasikan kegiatan inovatif yang telah mereka lakukan. Fadoli bersama Tim Palapa HME telah melakukan sebuah pembangunan dan pengelolaan PLTA mikrohidro berbasis masyarakat di salah satu desa di Garut. Sedangkan Riska menceritakan tentang penelitiannya yang menarik, yaitu penggunaan kubis merah sebagai pewarna, yang menghasilkan warna merah bila diberi asan, biru jika diberi basa, dan ungu jika netral. How inovative.

Sebenarnya di negara ini banyak orang-orang pintar yang inovatif. Hanya saja mereka harus mengubur kembali ide-ide yang telah muncul karena keterbatasan dana dan perhatian dari berbagai pihak termasuk pemerintah. Coba bayangkan, jika sebuah tugas akhir mahasiswa S1 di setiap perguruan tinggi di Indonesia dianggap sebagai sebuah penemuan baru, maka betapa kayanya bangsa ini akan ilmu dan betapa berpotensinya untuk maju. Namun tampaknya bangsa ini belum siap untuk hal itu, tercermin dari tingkat kedisiplinan yang rendah dan kebiasaan merendahkan diri sendiri.

Oya, ada satu hal lagi yang menggelitik saya saat itu, yaitu saat seorang calon presiden KM ITB periode 2008-2009 mengajukan pertanyaan kepada narasumber: “Apa core competence dari ITB sehingga berbeda dengan perguruan tinggi lainnya?” Hey girl, kampus ini diberi nama Institut Teknologi Bandung bukanlah tanpa maksud.

Secara keseluruhan talkshow ini saya nilai bagus dan menarik. Terima kasih kepada panitia ITB Expo yang telah mengusahakan acara ini berlangsung.

Advertisements

4 thoughts on “Kick Andy Edisi Rektor

  1. Sebagai *ehm ehm* pendukung dari calon presiden yang itu, ya.. Pertanyaan itu kalau kata gue memiliki arti yang mendalam, karena justru dengan predikat ‘institut teknologi’-nya itu, seluruh kebijakan dan langkah yang diambil oleh pihak ITB seakan tidak memiliki tujuan yang pasti dalam menentukan sebagai apakah ITB ini, sebuah universitas pendidikan, ataukah penelitian (yang semestinya dengan embel-embel teknologi, kebijakan budgetingnya lebih mengarah ke pengadaan fasilitas)..Abis, lulusan ITB (dan mahasiswanya yang sekarang), sudah tidak jauh beda dengan universitas lainnya.. Apalagi urusan mutu pendidikan dan fasilitas.. Dadahhh bai-bai hyuuuuuuuk..Ehm.. Ehm..http://shanabagus.co.nr

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s