Sundanisasi…. Barade… Barade…

*saya memposting tulisan ini dengan maksud berbagi, tanpa ada tendensi melecehkan budaya manapun*

Memang tidak bisa dibantah, bahwa saya adalah makhluk yang mudah sekali berubah logat. Saya jadi teringat masa-masa Batakisasi dulu saat masih kuliah di kampus gajah duduk. Betapa saya dengan mudahnya berganti logat dari Indonesia ke Batak, dan merasa bangga menggunakan logat itu.

Beberapa tahun kemudian, saya kembali mengalami fenomena tersebut, hanya saja judulnya bukan lagi Batakisasi, tapi Sundanisasi. Mungkin ini adalah efek yang tak terhindarkan dari pengalaman bergelut dengan orang-orang lokal Bandung selama 1 tahun, dengan label “pekerjaan”.

Oiya, saya adalah seorang Jawa yang sejak lahir hingga sekarang tinggal di Bandung. Sayangnya saya tidak pernah belajar Bahasa Sunda sejak kecil (kecuali di pelajaran SD dan SMP, itu pun dengan nilai melulu 6 di rapot ), jadi ya wajar saja kalau saya ga bisa berbahasa Sunda.

Bagi saya, rekan-rekan kerja di sini adalah orang-orang yang ajaib. Ajaib, karena mereka bisa menghipnotis saya untuk menjadi seorang pelogat Sunda. Bagaimana mereka melakukannya? Sederhana saja, mereka cukup mengatakan istilah-istilah ajaib ini saat berbincang dengan saya:

Ngagayem = ngenyom = ngemil mulu ga berenti-berenti
Ngeyembeng = menggenang
Cingogo = jongkok
Orowodol = berantakan
Tiseureuleu = tisoledad = kepeleset
Mereketengteng = merecet = sifat pakaian yang ketat saat dipakai seseorang
Merekedeweng = keras kepala
Polo = otak
Matakan, mikir teh make polo = makanya, mikir tuh pake otak

Terkadang mereka juga pake gaya bahasa ajaib:
Ember –> emer
Bandung –> Banung
Bensin –> bengsin

Dan yang paling fenomenal adalah P-isasi F dan F-isasi P:
Finalisasi –> pinalisasi
Opera van Java –> Overa pan Japa
Freeport –> Preefort
Fitnah –> pitnah (penomenal banget nih.. sampe ada logonya)

Awalnya saya hanya ngalelewe (ngebecandain) mereka, dengan bilang “Pitnah… pitnah…”. Eh lama-lama malah ketularan. Kualat sih…

Sebenernya masih banyak lagi istilah dan gaya Bahasa Sunda lain yang belum ditulis di sini.. Tapi saya lupa euy. Nanti lah kalo udah inget, saya akan mengapdet postingan ini. Bagi saya, Bahasa Sunda itu unik, dan sangat worth a try untuk dipelajari.. Jadi ga ada salahnya kalo temen-temen juga melakukan hal yang sama dengan saya, hehehe…

Hayu atuh urang nyarios Sunda. Barade… Barade…?

Advertisements

24 thoughts on “Sundanisasi…. Barade… Barade…

  1. teman saya baru setahun di bandung sudah "fasih" ngomong Sunda. Saya senang2 saja sih ngedengernya, asik logatnya :Dkemampuan belajar bahasa kadang dipengaruhi lingkungan ya?

  2. Itulah asyiknya kalo kita tinggal disuatu daerah lain.. Bisa belajar bahasa daerah mereka..dan itu sangat berguna… salam kenal kembali 🙂

  3. wah,,,,perbendaharaan kata baru nih…lagi belajar bahasa sunda juga, karena dikantor banyak yang ngomong sunda dan lebih sering jadi pembengong yang baik. haha

  4. @takodok!: sepertinya iya, tapi tergantung lingkungannya juga.. kalo lingkungannya ga pernah ngomong Bahasa Sunda, ya pasti gitu-gitu aja, hehe..@delia: benar :)@wahyu: iya dong, namanya manusia harus adaptif :D@ahmed: saya orang Jawa malah ga bisa Bahasa Jawa :p@farid: ayo.. ayo.. langsung dipraktekkan, biar mereka yang jadi bengong, hehehe.. :p

  5. hahahaemang begitu lah kalo udah tinggal disuatu daerah sejak lama, pasti kia juga bakal kena pengaruh daerah tersebut,entah itu logat bahasa, ataupun yang lainnya

  6. sebenernya saya tertarik dengan bahasa sunda, terutama logatnya.tapi karena di Surabaya, malah tambah rodo kasar…*eta teh…. botol atuh…? 😀

  7. @raffael: wah wah, belajar bareng yu :)@hellgalicious: yoi, termasuk sifat dan perilaku kita loh :)@bee'j: iya, sampe heboh di mana-mana..@orange float: boleh… yang terakhir itu artinya: Marilah kita berbicara dalam Bahasa Sunda… Mau.. mau..?@cucuharis: :D@blogger terpanas: yo wis, rapopo mas :)@hakim: wah, saya bukan akang-akang.. dan belum bisa nulis posting dalam Bahasa Sunda, nanti yang keluar malah yang kasar-kasar :p@ahmed: ya karena ga belajar.. Jawalah Indonesia!@sugiman: *eta teh…. botol atuh…?" –> apa ini maksudnya? hehehe… :p

  8. Aku jadi ingat dulu pernah jalan-jalan sama teman, dan 1 mobil pada ngomongin masalah ini haha. Dan sepanjang perjalanan, obrolan kami selalu mengganti semua konsonan F dengan P..Sumpah sampe pegel lidahnya 🙂

  9. Dulu waktu zaman ospek sempet jadi bataknesse juga awak… hehehe. Saya juga lagi sunda2 nya sekarang. Temen2 pada ngomong sunda semua.Tapi tetap saja logat padang saya gak hilang2. 🙂

  10. @dewa bantal: wah, kalo saya sih tiap hari sekarang nge-F-ini P :p@catra: fenomena perlogatan di ITB memang menarik.. kalo dulu batak, sekarang sunda, tapi sunda kasar.. pake aing2 gitu ya?

  11. Pingback: American English to Sundanese English | kopipakegula

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s