Ngacoblakness

Banyak hal menarik yang membedakan antara orang Indonesia dengan “bule,” misalnya yang sudah kita ketahui: warna kulit, rambut, iris mata, sampai jumlah bulu dada. Tapi bagi saya ada satu parameter lain yang agak tidak kasat mata, yaitu kemauan dan kepercayaan diri dalam mengemukakan pendapat.

Saya punya cukup banyak pengalaman berinteraksi dengan bule (yang saya maksud dengan bule di sini adalah orang ras Kaukasia). Ga banyak-banyak amat sih, tapi dari pengalaman tersebut saya menyimpulkan bahwa mereka punya satu benang merah: gemar sekali bicara panjang lebar saat mengobrol, terutama saat menjawab sebuah pertanyaan. Yap, kalau saja orang Indonesia menjawab suatu pertanyaan cukup dengan 1 kata atau 1 kalimat, maka orang bule biasanya menjawab dengan 1-2 paragraf untuk pertanyaan yang sama.

Waktu kerja di Mentawai dulu. saya berasumsi bahwa bos saya memang hobi manjang-manjangin jawaban. Tapi setelah saya berinteraksi dengan bule-bule lainnya, saya jadi punya pandangan lain. Ternyata kebanyakan bule memang seperti itu. Orang Swedia, Ceko, Kanada, dan Inggris juga begitu: sama-sama suka ngacoblak. Nah berarti kalau gitu, mana sebenarnya yang lebih tepat: orang bule yang terlalu cerewet, atau orang Indonesia yang kelewat pendiam?

Kegemaran mereka dalam mengemukakan pendapat secara panjang lebar ternyata tidak hanya terjadi di dunia verbal, tapi juga di dunia tulis-menulis. Kemarin saya baru mendapat sebuah surat balasan dari sahabat pena saya di Costa Rica. Dia menulis banyak hal dalam 2 halaman A4, sebagai balasan dari postcard saya yang isinya hanya beberapa kalimat. Sifat yang sama juga saya temui pada sahabat pena saya di Belanda, sampe-sampe saya bingung gimana ngebalesnya supaya tulisan saya juga panjang 😀

Tapi lain halnya dengan teman Australia saya. Dulu, saat bekerja di stasiun penelitian yang sama di Mentawai, kami pernah berbincang mengenai sifat orang Ustrali (Australia). Dia bilang, dibanding orang Kaukasia lainnya, orang Australia tuh jauh lebih nyantai. Mungkin malah lebih mirip orang Indonesia dibanding orang Amerika. Awalnya saya merasa agak aneh dengan pernyataannya, tapi belakangan saya jadi setuju setelah saya mendapati bahwa postcard yang saya kirim kepadanya dibalas dengan postcard juga (buka n surat yang panjang lebar, hehehe…)

 Postcard dari Helen (Ustrali), surat dari Denise (Belanda) yang perangkonya sudah saya preteli, dan surat dari Alberto (Costa Rica) yang baru saya terima kemarin.
Nah, kalo menurut teman-teman gimana? Benarkah apa yang saya asumsikan? Benarkah? Benarkah? Benarkah?
Lebih setuju mana: mereka yang kelewat cerewet atau kita yang kelewat pendiam? Atau punya pengalaman menarik? Ayo bagi-bagi 🙂
PS: “Ngacoblakness” adalah istilah yang saya buat sendiri. Berasal dari kata dalam Bahasa Sunda, “ngacoblak” yang artinya berbicara dalam durasi yang panjang. Imbuhan Bahasa Inggris “-ness” ditambahkan untuk mengubah kata kerja menjadi kata benda, hehehe…. Maafkan aku pak J.S. Badudu…
Advertisements

12 thoughts on “Ngacoblakness

  1. lah kok temen2 bule lo sama sih kayak gue, me?kata cowo gw, gw jg gitu. kalo di tanya dikit, jawabnya paaaaaaanjaaaang dan laaaaaaaamaaaa…hahaha… XDah, kayaknya ga selalu gitu jg, deh.itu bukan karena faktor ras. mungkin ada sedikit faktor lingkungan.tp yah ga bisa dijadikan patokan jg. 😛 tergantung karakter jg, sih.

  2. kalo menurutku ada benarnyatapi gak dalam semua halbagi orang indonesia yang gak penting itu dipanjang2incontohanang dan siapa nama nya itu penyanyi yang digosipinsetiap aku pindah channel beritanya dia lagi dia laginah itu kan manjang2in juga namanya :Dhihihi

  3. Klo kata saya sih sama aja sebenernya…Cuma bedanya, klo orang asing itu tipenya memanjang… (jadi emang kelihatan panjang kalimatnya)klo orang pribumi kita tipenya melingkar… (jadi ya gitu deh… kalimatnya "mbulet")

  4. jadi bingung mao koment apa, secara blm pernah convetation langsung ama bule, ya mungkin tergantung sifat masing2 individu masing2 juga kali ya mbak.kan ada orang yang suka ngomong muter2 dulu sebelum langsung ke pointnya, dan ada juga yang langsung to the point, hehetapi saya sependapat sama mba puri, klo kebanyakan tipe orang2 kita mbuleett kalimatnya, hehe

  5. beeuh temennya bule, mantapptapi yg bikin saya ngiri koleksi perangkonya, mau dong :Dah ya gimana kalo diganti aja istilahnya jadinyablakness*halah*:D

  6. ngacoblakness .. heheheh ada aja istilahnya… :DSetuju Mbak…beberapa bangsa eropa mereka memang respect gitu klo bercerita 🙂 kalo ausie sebagian juga ada yg cerewet….kalo Jepang dan korea lebih banyak diam…Nahhh yang parah kalo ketemu AFRIKA.. kebanyakan tong kosong nyaring bunyinya….keren nih sharingnya 🙂

  7. hmm,,masalahnya belum punya temen bule je…ada pun sedikit dan tdk terlalu panjang lebar juga..-sama lah kayak kita-ada yg bilang yg bagus adalah KISSKeep It Short n Simplecuman, klo aku nulis, aku sendiri lebih sering nulis panjang lebar…huft…….

  8. kalo saya ndak ngerti juga tuh, coz ga punya sahabat orang bule. mungkin pas aja kali dapet sahabat pena orang bule yang pandai bercerita panjang dan lebar… 😀

  9. Ooooo gitu ya…. 😀 Berguna nih buat wawasan sebelum kerja di luar negeri. (gayanya… =)) )Jaman sekarang masih ada ya istilah "sahabat pena"? Saya terakhir mempelajari istilah itu SMP lho. Saya pikir sekarang istilahnya "sahabat e-mail". Ahahaha~Bagus lah, memberi pekerjaan ke PT. Pos. :DTemen/sodara bule saya cuman dikit (yang ampe sekarang masih korespondensi). 1. Sepupu saya (blasteran ibu indo ayah aussie) xD. 2. Orang Brazil (pertukaran pelajar SMA) 3. Orang Inggris (ga sengaja ketemu di webforum). Saya malah ngerasa kalo bule itu kadang2 diem kalo ngejawab dan kadang2 mrepet juga. Yang orang inggris itu kadang kalo jawab pertanyaan pas chatting panjaaaang banget, kadang pendek sepas-pasnya. Hmmmm….kayaknya mending mereka yang kelewat cerewet deh. Lumayan bisa ngelancarin bahasa asing kita. 😀 😀

  10. bener bener betul…saya sempet ngebahas ini dulu sama istri (yang tukang ngacoblak juga). bedain aja pelemnya Oprah sama pelem Kick Andy.. ko kayanya yo di Oprah bikin tamunya ngomong tuh gampang banget. kalo Andy, harus dihina-dina dulu baru ngomong (halah)..Lanjut !

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s