Banana Paper Wedding Invitation :D (My Wedding Preparation – Part 4)

Ketika saya bilang “sederhana tapi bagus,” saya memaksudkannya untuk semua hal dalam rangkaian pernikahan ini. Dan dari semua perintilannya, satu hal yang paling sederhana adalah kartu undangan.

Banyak sekali desain undangan pernikahan yang menarik belakangan ini. Bisa softcover atau hardcover, bisa dilaminasi UV atau doff…. Terus ada bagian yang di-emboss, dipotong berbentuk ukiran, dan dibubuhi tinta emas. Kayanya bagus-bagus banget deh…. Sampai sekarang aja sebenarnya saya masih pengen juga bikin kartu undangan yang seperti ini. Tapi karena satu dan lain hal, saya akan bikin kartu undangan yang sederhana dan ramah lingkungan aja 🙂

Seperti yang udah saya pernah bahas di postingan sebelumnya, saya terinspirasi oleh undangan kreasi Flo yang bentuknya seperti ini:

Saya akan modif sedikit.. Amplopnya akan saya buat dari banana paper, dan pitanya akan saya buat dari pelepah pisang.

Untuk bahannya, saya dan si pacar berburu pelepah pisang ke pinggir hutan dekat rumah. Sumpah, awalnya cuman pengen ngambil pelepahnya doang tanpa nebang pohonnya… tapi ternyata susah, jadi akhirnya saya dan si pacar nebang satu pohon deh. Terus abis itu kita mutilasi :p

Seminggu kemudian, pelepah paling luar dari pohon pisang itu udah kering, dan saya pun mencoba membuat banana paper. Psssst, jangan bilang-bilang ya… saya pake blender mama. Saya belum sempat beli blender sendiri soalnya :p Ada yang bilang kalo blender yang udah dipake buat ngehancurin kertas tuh ga boleh dipake lagi buat makanan. Itu betul… intinya adalah karena biasanya tinta kertas mengandung logam berat. Tapi kalau pelepah pisang kan bahan alami, jadi gapapa. Walaupun gapapa, jangan bocorin ini ke mama saya ya, nanti ribut :p

Nah, kira-kira beginilah kondisi “bengkel” saya…. berantakan banget ya :p

Kekacauan waktu mama lagi ga ada di rumah.

Sebenernya lebih bagus kalau pake lem kanji, karena ga mengandung bahan kimia sintetis. Tapi karena ini masih uji coba, saya pake lem PVAc aja…. Soalnya lem kanji kalau disimpen lebih dari semalem bakalan bau.

Setelah kering; tampak belakang

Setelah kering; tampak depan

Setelah dilipat, digunting, dan dihias, jadi begini deh… tapi ini bikinnya buru-buru, jadi ga terlalu rapih.

Tadaaaaa….

Sepertinya warnanya kurang najong ya… Kayanya harus ditebelin dikit deh warna amplopnya, atau diganti warna pitanya.

Yang bagus yang mana ya? Ada saran? 😀

Advertisements

12 thoughts on “Banana Paper Wedding Invitation :D (My Wedding Preparation – Part 4)

  1. yang pita ijo!!ini mau bikin berapa banyak??tak terbayang bikin undangan sendiri..dari wedding blog yang saya baca mereka repot banget nyiapin ini itu, kemudian menjadi over sensitip. Semoga bikin undangan ramah lingkungan ga bikin stess yah…mungkin nanti saya bisa pesan, hehehehe….;p

  2. bikin undangan sendiri mbak?wah…kakak aku juga mau merit insyaallah maret th depan, kl undangan kaya gitu pesennya dmn ya?oh ya, tiga2 nya oke, tp aku paling suka yg terakhir, yang ijo.

  3. bikin undangan sendiri mbak?wah…kakak aku juga mau merit insyaallah maret th depan, kl undangan kaya gitu pesennya dmn ya?oh ya, tiga2 nya oke, tp aku paling suka yg terakhir, yang ijo.

  4. @icha: halo Icha… iya, mau bikin sendiri, 350 buah. emang repot bu kalau mau nikahan, apalagi kalau orang tua dan calon mertua nuntut ini itu… makanya disiapin dari sekarang, jadi pengerjaannya nyicil, hehehe…kalau mau, bikin sendiri atuh, nanti saya ajarin, hehehe :p@filosofia: iya mbak… wah, kalau nikahnya Maret, harus udah cetak undangan dari sekarang, buat jaga-jaga siapa tau ada error dan sebagainya. Kalau mau pesen undangan kaya yang di gambar paling atas, itu adalah desainnya Flo (Medan) :DFlo+62-61-77760031Jl. Pukat VIII Gg.Gereja No.10Medan 20224http://id.88db.com/Wedding/Wedding-Souvenir-Gift/ad-111107/en/

  5. Yang merah! hehehehe…tapi tergantung tema pernikahnnya juga sih :)Kalo mbak ntar nikah, harus ati2 berarti, pohon pisang saya ntar dijadiin korban…wkakakakka…Btw, satu pohon jadi berapa banyak kertas?

  6. @prima: gapapa dong, kan yang diambil anaknya doang, yang penting emaknya ga ditebang, hehehe :)belum pernah ngitung… tergantung dari besar pohonnya juga kayanya… sama apakah mau dicampur kertas atau nggak 🙂

  7. hihih… sy suka idenya. Kreatip banget mbk.bener2 go green..ah iya, ikut berpatisipasi ngasih pendapat. sy suka yang tengah dari ketiga gambar pilihan, lebih natural.^^

  8. @Nung Ri: Makasih ya atas sarannya :)@pendarbintang: makasih mbak atas sarannya…. oh, tenang mbak, saya menerapkan azas tebang pilih kok, hehehe…. (sok iyeh banget ^o^)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s